10 Tips Menjadi Lebih Sosial dengan Persyaratan Anda Sendiri

bagaimana menjadi lebih sosial

Menjadi lebih sosial bukan tentang menyenangkan semua orang di sekitar Anda. Serius. Tidak ada yang salah dengan bersantai di rumah dan menonton acara favorit Anda setelah seminggu yang panjang.

Menempatkan diri di luar sana bisa terlihat berbeda untuk semua orang. Mungkin untuk Anda, ini tentang bergaul dengan teman-teman terdekat Anda atau mengobrol dengan orang pengiriman pizza.

Berikut ini 10 tips untuk membantu Anda terhubung lebih baik dengan orang lain. Jika beberapa tips ini tidak pas, jangan ragu untuk membuangnya dan coba yang lain. Yang penting adalah Anda menemukan kegembiraan dalam menghubungkan.

1. Pastikan Anda melakukannya untuk alasan yang benar

Hal pertama yang pertama, tidak ada cara yang tepat untuk menempatkan diri Anda di sana. Tidak apa-apa jika Anda tidak memukul klub setiap malam atau menerima semua undangan acara Facebook itu.

Lebih dari segalanya, Anda tidak berkewajiban untuk memenuhi harapan orang lain, dan ini termasuk cara Anda menghabiskan waktu.

Mengenyahkan suara-suara lainnya

Jika Anda tidak yakin bagaimana membedakan antara apa kamu inginkan versus apa yang orang lain katakan ingin Anda inginkan, coba tanyakan pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apakah saya ingin menghabiskan waktu dengan orang ini atau pergi ke acara ini?
  • Apakah saya merasa bersalah karena mengecewakan orang atau dihakimi sebagai antisosial?
  • Akankah pertemuan memberi saya sukacita?

Perhatikan reaksi usus Anda di sini. Meskipun merasa dekat dengan orang lain memiliki manfaatnya, penting untuk melakukannya dengan cara kami sendiri dan dengan cara yang secara psikologis terasa memelihara bagi Anda.

2. Mulailah percakapan

Jadi, Anda siap memulai membuka diri sedikit lagi dan menjalin pertemanan baru. Mungkin Anda ingin belajar seni magis dari "obrolan ringan" atau bagaimana memulai percakapan di pernikahan berikutnya yang Anda undang.

Tapi bagaimana sih orang melakukannya?

Pertama, ketahuilah bahwa orang di sebelah Anda mungkin merasakan hal yang sama dengan Anda. Menurut profesor Bernardo Carducci, yang mengelola Shyness Research Institute di Indiana University Tenggara, sekitar 40 persen orang dewasa dan remaja mengidentifikasi diri mereka sebagai pemalu.

Memiliki beberapa pemecah es di tangan bisa menjadi cara yang bagus untuk meningkatkan kepercayaan diri Anda ketika mendekati orang lain. Untungnya, kebanyakan orang suka berbicara tentang diri mereka sendiri, jadi ini adalah titik awal yang sangat mudah.

pemecah es untuk mencoba

  • "Apa saja pertunjukkan hebat yang baru-baru ini kamu tonton di pesta pora?"
  • “Saya menonton acara memasak yang luar biasa ini di Netflix. Apa restoran favorit Anda yang akan Anda rekomendasikan?
  • "Di mana tempat terakhir Anda bepergian? Apa yang kamu suka tentang itu?"

Ingatlah untuk membagikan sesuatu yang serupa tentang diri Anda juga, seperti "Saya dari Florida, saya baru saja pindah untuk cuaca yang lebih hangat, dan saya sangat menyukai pantai sejauh ini."

3. Jadilah pendengar yang baik

Kita semua suka merasa dilihat dan didengar. Salah satu cara terbaik dan undervalued untuk berhubungan dengan orang lain adalah dengan mendengarkan dengan sungguh-sungguh apa yang mereka katakan.

Anda dapat berlatih mendengarkan aktif dengan penasaran dan berusaha memahami dari mana orang lain berasal.

Hindari menyela mereka di tingkat menengah atau membicarakannya saat mereka menjawab pertanyaan. Alih-alih, tawarkan perhatian penuh dan minat tulus Anda.

Cobalah untuk mengajukan pertanyaan tindak lanjut di mana mereka merasa wajar untuk menunjukkan bahwa Anda mendengarkan dengan cermat apa yang mereka katakan.

Saat mendengarkan, ingatlah pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Apa yang penting bagi orang ini?
  • Apa yang mereka sukai untuk dibagikan?
  • Apa yang mereka hargai?

4. Berikan pujian secara gratis

Jika ragu, ucapkan sesuatu yang baik. Kata-kata yang tepat pada waktu yang tepat dapat membuat hari seseorang secara signifikan lebih baik dan juga membuka pintu untuk percakapan. Studi menunjukkan bahwa dengan melakukan itu, kita juga meningkatkan kepuasan hidup kita sendiri.

Memberitahu rekan kerja bahwa Anda menikmati presentasi mereka atau membiarkan seseorang tahu betapa Anda menyukai kemeja mereka adalah cara yang bagus untuk terhubung. Tetapi pastikan Anda tulus untuk menghindari terlihat tidak jujur.

Berikut adalah beberapa langkah untuk membayar pujian kepada seseorang:

  1. Perhatikan apa yang benar-benar Anda sukai dari seseorang sehingga Anda benar-benar memaksudkan apa yang Anda katakan.
  2. Jangan jelas. Perhatikan hal-hal kecil yang membuat seseorang unik sehingga kata-kata Anda menonjol.
  3. Hindari kata-kata hampa atau klise. Jangan mengatakan hal yang sama kepada semua orang atau memuji penampilan fisik mereka. Sebaliknya, fokuslah pada kualitas kepribadian atau kebiasaan.

5. Terlibatlah

Jika Anda siap untuk mengambil langkah lebih besar untuk menempatkan diri di luar sana, pertimbangkan untuk menemukan hobi yang bersifat sosial, seperti menjadi sukarelawan di sebuah organisasi nirlaba. Ini juga merupakan cara yang bagus untuk memberi kembali dan melayani.

Berpartisipasi dalam kegiatan yang Anda nikmati dapat membantu mengurangi perasaan tidak mampu ketika bertemu orang baru, terutama jika Anda baru saja pindah ke komunitas baru.

Plus, Anda sudah tahu setidaknya satu hal yang akan Anda miliki bersama dengan orang lain di sana, apakah itu cinta berkebun, titik lemah bagi hewan, atau hasrat untuk keadilan sosial.

6. Tuan rumah makan siang bulanan

Undang teman dan keluarga untuk makan spesial dan luangkan waktu untuk saling terlibat secara bermakna. Ini adalah cara yang menyenangkan untuk menjadwalkan waktu berkualitas dengan orang-orang terkasih – bahkan hanya dua atau tiga orang – dalam lingkungan yang mendukung di mana Anda dapat tertawa, berbicara, dan bernostalgia.

Dan jika Anda tidak terlalu suka makan siang, pilihlah untuk mengadakan pesta makan malam santai sebagai gantinya. Gunakan itu sebagai kesempatan untuk terhubung dan melatih keterampilan percakapan Anda.

7. Angkat telepon dan buat kencan

Jika Anda lebih dari satu lawan satu dan tidak terlalu suka kumpul-kumpul kelompok, cobalah menelepon teman dan mengatur waktu untuk makan siang atau bahkan sekadar mengobrol video.

Lebih baik lagi, undang mereka ke rumah Anda agar Anda merasa lebih nyaman. Ingat: Anda tidak perlu melakukan kegiatan rumit untuk nongkrong dan menikmati perusahaan satu sama lain.

Pikirkan seseorang yang Anda lewatkan dan ingin menghabiskan lebih banyak waktu berkualitas, kemudian angkat telepon dan buat rencana.

8. Mengobrol dengan orang asing

Tidak ada yang mengenal orang-orang di sekitar Anda untuk membuat Anda merasa menjadi bagian dari komunitas. Untuk satu, itu memberi Anda rasa memiliki. Ini juga memberi Anda kesempatan untuk mengubah kenalan menjadi teman dekat.

Mulailah percakapan spontan dengan barista Anda saat berikutnya Anda memesan latte Anda, atau tanyakan tetangga Anda bagaimana harinya.

Walaupun kelihatannya biasa saja, satu penelitian tahun 2014 menemukan bahwa berinteraksi dengan jaringan orang yang luas setiap hari berkontribusi terhadap kesejahteraan Anda.

9. Mendaftar untuk kelas

Langkah pertama dalam bertemu orang baru adalah dengan mengekspos diri Anda ke lingkungan yang menarik. Melangkah keluar dari zona nyaman Anda dan mencari kelas-kelas yang tersedia yang ingin Anda ambil.

Ini memungkinkan Anda untuk mengembangkan dan melatih keterampilan sosial Anda. Jadi, ambil kelas melukis atau memasak itu dan mulai bercakap-cakap saat Anda menunggu kelas dimulai. Anda akan sering merasa lebih mudah untuk berbicara dengan orang lain ketika Anda memiliki minat yang sama.

10. Kenali kapan Anda membutuhkan bantuan

Koneksi manusia adalah bagian penting dari keseluruhan kesejahteraan Anda, tetapi itu tidak selalu mudah. Ingatlah bahwa mengembangkan keterampilan sosial Anda adalah proses bertahap yang tidak akan terjadi dalam semalam. Jangan menilai diri sendiri jika Anda tidak membuat kemajuan sebanyak yang Anda inginkan.

Adalah normal untuk mengalami kegugupan ketika Anda menempatkan diri di luar sana, tetapi jika Anda merasa terhambat oleh rasa malu Anda atau bahwa hal itu menghalangi Anda bersosialisasi, mungkin sudah waktunya untuk berbicara dengan seseorang tentang potensi masalah kesehatan mental yang mendasarinya, seperti kecemasan sosial, agorafobia , atau gangguan kecemasan umum.

Bertanya pada diri sendiri:

  • Apakah Anda menghindari tempat di mana ada orang lain?
  • Apakah Anda takut Anda akan merasa malu atau orang lain menilai Anda?
  • Apakah Anda merasa terjebak atau tidak berdaya?
  • Apakah Anda takut meninggalkan rumah untuk waktu yang lama?
  • Apakah situasi sosial (atau hanya memikirkannya) menyebabkan reaksi fisik, seperti mual, pusing, berkeringat, detak jantung yang cepat, sulit bernapas, atau gemetar?

Jika Anda mengalami salah satu dari gejala di atas, pertimbangkan bekerja dengan terapis yang berkualifikasi atau profesional kesehatan mental lainnya. Mereka dapat merekomendasikan kombinasi terapi perilaku kognitif (CBT), kelompok pendukung, dan pengobatan jika perlu.

Bahkan jika Anda tidak memiliki kondisi kesehatan mental, seorang terapis dapat membantu Anda mengidentifikasi apa yang Anda harapkan menjadi lebih sosial dan menawarkan lebih banyak tips tentang cara menuju ke sana.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *