12 Fakta Sperma Yang Banyak Dipercayai Itu Sebenarnya Salah

Dalam satu kalimat, biologi seks mungkin tampak lebih sederhana daripada menggunakan metafora "burung dan lebah". Sperma dikeluarkan dari penis, memasuki vagina, dan berenang di saluran reproduksi sampai mencapai sel telur untuk membuahinya.

Tapi itu tidak sesederhana itu.

Hampir 300 tahun yang lalu, itu dianggap sebagai terobosan ilmiah besar ketika para ilmuwan datang dengan gagasan bahwa manusia mungil yang terbentuk sepenuhnya menghuni kepala masing-masing sperma – benar-benar menyangkal dan tidak benar.

Untungnya, karena tubuh manusia telah berevolusi selama ribuan tahun untuk memaksimalkan potensi kesuburan, demikian juga pemahaman ilmiah kita tentang sperma. Tetapi banyak dari kita masih percaya beberapa mitos sperma yang sudah lama tidak ilmiah. Berikut adalah dua belas yang paling umum.

1. Berenang sperma seperti atlet Olimpiade

Kisah umum adalah bahwa jutaan – di mana saja dari 20 hingga 300 juta, tepatnya – sperma heroik berenang dalam persaingan satu sama lain untuk menjadi perenang kecil yang beruntung yang menembus telur.

Nggak.

Pertama, sperma tidak benar-benar berenang lurus – sebagian besar. Seringkali kemampuan pergerakan sperma, yang dikenal sebagai motilitas, diklasifikasikan menjadi satu dari tiga kelompok:

  • motilitas progresif: bergerak aktif dalam garis lurus atau lingkaran besar
  • motilitas non-progresif: semua pola lain kecuali maju
  • immotile: tidak bergerak

Dalam sebuah esai untuk Aeon, Robert D. Martin menggambarkan rute sebagai "lebih seperti rintangan militer yang menantang" dan kurang dari perlombaan standar. Dan bahkan kemudian, sperma membutuhkan lebih dari sedikit dorongan dari sistem produktif wanita untuk memastikan mereka mencapai garis akhir.

Faktanya, sebagian besar pekerjaan motilitas dilakukan oleh otot-otot rahim. Ini membujuk sperma sepanjang ke saluran tuba, menuju sel telur.

2. Sperma yang lebih tebal adalah sperma yang lebih subur

Semen yang lebih tebal tidak berarti sperma yang lebih tebal. Biasanya itu berarti ada konsentrasi sperma yang tinggi atau jumlah sperma yang tidak teratur bentuknya tinggi. Mereka masih membutuhkan bantuan dari sistem reproduksi wanita untuk tetap aman.

Ketika sperma memasuki vagina, mereka bersentuhan dengan lendir serviks. Lendir serviks melakukan dua hal: melindungi dan menolak. Ini melindungi sperma dari keasaman vagina serta menolak sperma yang bentuk dan motilitasnya membuat mereka tidak mencapai sel telur.

Bagaimana sistem reproduksi wanita membantu sperma:

  1. Serviks – jaringan antara vagina dan rahim – melebar.
  2. Crypts, atau kelenjar serviks, tumbuh dalam jumlah dan bertambah besar untuk menyimpan lebih banyak sperma.
  3. Penghalang lendir serviks menipis sehingga sperma lebih mudah melewatinya.

3. Sperma hanya hidup untuk waktu yang singkat setelah rilis

Tidak selalu! Umur tergantung pada tempat sperma mendarat setelah ejakulasi.

Sperma yang berhasil masuk ke dalam vagina setelah ejakulasi bisa hidup hingga lima hari. Ini karena efek perlindungan dari lendir serviks dan crypts serviks.

Tetapi jika sperma memiliki kesempatan untuk mengering, mereka pada dasarnya mati. Sperma ejakulasi yang mendarat di benda yang dingin dan kering dapat mati setelah beberapa menit – meskipun sangat jarang mereka bisa bertahan selama 30 menit. Mereka mungkin mati lebih cepat di bak mandi air panas atau bak mandi air panas karena panas atau bahan kimia di dalam air.

4. Sperma hanya perlu lurus untuk sel telur

Ini perjalanan yang cukup panjang ke telur. Selama hubungan seksual, ketika sperma meninggalkan penis, mereka tidak langsung menuju ke rahim.

Dalam kursus ini, beberapa sperma menempel pada sel epitel saluran telur di saluran tuba atau disimpan di ruang kecil yang disebut crypts sampai masa pembuahan primetime: ovulasi.

Jalan menuju pembuahan: tempat sperma harus lewat sebelum mencapai sel telur

  • vagina: bagian pertama dan terluar, rata-rata tiga hingga enam inci
  • serviks: sebuah kanal kecil berbentuk silinder yang menghubungkan vagina dengan uterus
  • uterus (atau rahim): tempat janin tumbuh selama kehamilan
  • saluran tuba: dua tabung yang menghubungkan rahim ke indung telur, yang memungkinkan sperma bergerak menuju sel-sel telur dan membuahi sel telur untuk bergerak ke dalam rahim
  • ovarium: dua organ yang menghasilkan sel telur yang bisa dibuahi menjadi janin

5. Sperma tetap subur dan sehat untuk seumur hidup pria

Salah satu mitos tertua yang bertahan adalah bahwa sementara ada sejumlah telur (yang benar), sperma tersedia dalam persediaan seumur hidup.

Tidak secepat itu.

Produksi sperma, atau spermatogenesis, memang terjadi tanpa batas waktu, tetapi kualitas dan motilitas sperma menurun seiring bertambahnya usia.

Pria yang lebih tua juga cenderung menularkan mutasi genetik pada anak-anak mereka empat kali lebih cepat dari seorang wanita, menurut sebuah studi Islandia.

Sebuah penelitian pada tahun 2017 terhadap 1,4 juta orang di Swedia menemukan hubungan linear yang konsisten antara usia pria dan kemungkinan bahwa anak-anaknya akan dilahirkan dengan mutasi genetik yang dimiliki oleh kedua orang tua.

6. Celana pendek buruk untuk jumlah sperma Anda

Seharusnya, celana ketat mengurangi jumlah sperma, sementara petinju longgar menjaga semuanya pada suhu yang tepat untuk produksi sperma.

Tapi pakaian dalam (hampir) tidak berpengaruh pada sperma Anda.

Sebuah studi tahun 2016 menemukan sedikit perbedaan dalam jumlah sperma berdasarkan pilihan pakaian dalam. Tetapi sebuah studi tahun 2018 membuat gelombang ilmiah ketika menemukan bahwa pria yang memakai celana boxer memiliki 17 persen lebih banyak sperma daripada pria dalam celana.

Tetapi penulis penelitian 2018 memperingatkan bahwa hasil mereka tidak memperhitungkan faktor-faktor lain yang mempengaruhi produksi sperma, seperti jenis celana atau apa yang terbuat dari kain.

Dan dapatkan ini: Tubuh dapat mengimbangi panas testis ekstra dengan melepaskan sedikit hormon perangsang folikel penghasil sperma.

Jadi, petinju saja sedikit lebih ramah sperma. Kenakan apa yang membuat Anda nyaman.

8. Setiap sperma sehat dan layak

Jauh dari itu.

Sebagian besar sperma tidak pernah berhasil mencapai telur karena sejumlah alasan. Agar dianggap subur, bahkan 100 persen sperma harus bergerak – selama 40 persen bergerak, Anda subur!

Dan dari 40 persen itu, tidak semua berhasil sampai ke sel telur.

Bentuknya sudah banyak yang mengatakan sukses. Memiliki banyak kepala, bentuk ekor yang aneh, atau bagian yang hilang dapat membuat sperma tidak layak untuk perjalanan melalui saluran reproduksi wanita.

Dan bahkan sperma yang sehat tidak selalu berhasil melewati kompetisi. Sperma dapat melewati saluran telur dan berakhir dengan cairan interstitial wanita di sekitar organ internal. Benar, sperma mungkin benar-benar melayang di dalam tubuh, tidak pernah membuahi.

9. Pre-cum tidak bisa membuat Anda hamil

Salah! Kebanyakan. Secara biologis, pra-cum tidak boleh mengandung sperma – tetapi sperma yang tersisa di uretra, tabung tempat urin dan air mani dikeluarkan, bisa bercampur.

Tentu, tidak sebanyak semen baru, tetapi a Studi 2011 menunjukkan bahwa hampir 37 persen sampel pra-cum yang dikumpulkan dari 27 subyek penelitian 'mengandung sejumlah besar sperma yang bergerak dan sehat.

Dan a Studi tahun 2016 dari 42 pria menemukan bahwa setidaknya 17 persen sampel pre-cum penuh dengan sperma yang aktif dan bergerak.

Jadi, bahkan jika Anda menggunakan metode penarikan, ada kemungkinan kecil bahwa beberapa sperma bisa kendur dan menyebabkan kehamilan.

10. Lebih banyak sperma lebih baik ketika mencoba untuk hamil

Justru sebaliknya.

Memiliki volume semen yang tinggi, yang menghitung sperma dalam satu ejakulasi tunggal, adalah baik tetapi ada titik di mana hasilnya mulai berkurang. Semakin tinggi konsentrasi sperma, semakin besar kemungkinan sperma multipel membuahi sel telur.

Biasanya, hanya satu sel sperma satu sel yang diizinkan untuk membuahi satu sel telur, yang menghasilkan perkembangan embrio. Setelah sperma pertama menembus lapisan protein di sekitar sel telur, lapisan ini menghalangi lebih banyak sperma untuk menembus.

Tetapi jika terlalu banyak sperma mencapai sel telur, dua – atau lebih, dalam kasus yang jarang terjadi – sperma dapat menembus lapisan ini dan akhirnya membuahi sel telur. Ini disebut polispermia.

Dengan mengirimkan bahan genetik tambahan ke sel telur, ini meningkatkan risiko mutasi DNA, kondisi otak seperti sindrom Down, atau cacat fatal yang berpotensi pada jantung, tulang belakang, dan tengkorak.

Ingatlah hal ini jika Anda dan pasangan memutuskan untuk menggunakan fertilisasi in vitro (IVF) untuk hamil. Karena IVF memintas banyak fungsi reproduksi yang membatasi berapa banyak sperma sampai ke sel telur, semen Anda tidak perlu jutaan sperma untuk subur.

11. Sperma adalah pembangkit tenaga protein

Ini adalah mitos populer yang mungkin sering dibicarakan. Tetapi Anda harus menelan lebih dari 100 ejakulasi untuk melihat manfaat nutrisi apa pun darinya.

Meskipun benar air mani tersusun dari bahan-bahan seperti vitamin C, seng, senyawa protein, kolesterol dan natrium, mengklaim sperma yang berkontribusi terhadap nilai gizi harian Anda adalah iklan palsu.

Plus, beberapa orang benar-benar memiliki reaksi alergi terhadap air mani, sehingga menelannya tidak selalu dianjurkan.

12. Nanas membuat rasa semen Anda luar biasa

Bukan hanya nanas yang menurut orang-orang konon bagus untuk rasa semen, tetapi tidak ada dongeng yang berdasarkan pada sains.

Hal pertama yang harus dipelajari di sini adalah aroma dan rasa semen, seperti banyak cairan tubuh Anda, dipengaruhi oleh genetika keseluruhan, diet, dan gaya hidup. Sama seperti napas setiap orang yang berbau berbeda, cum setiap orang memiliki aroma uniknya sendiri.

Hal kedua adalah bahwa, meskipun tidak ada makanan atau cairan yang dapat mengubah aroma semen, mengikuti diet yang kaya nutrisi seperti vitamin C dan B-12 dapat memiliki efek positif pada jumlah sperma, morfologi, dan motilitas.

Sangat penting untuk menjaga ilmu pengetahuan di depan mitos

Beberapa mitos ini kembali pada gagasan (salah) tentang pengecualian sperma, tetapi banyak dari mereka juga mengaburkan fakta bahwa konsepsi, seperti seks, jauh lebih merupakan kemitraan aktif.

Percaya mitos-mitos ini juga dapat menyebabkan banyak anggapan yang tidak akurat atau beracun. Sebagai contoh:

  • penggambaran palsu tentang wanita sebagai wadah sperma yang pasif dan bukan rekan yang setara dalam hubungan seksual
  • perasaan tidak mampu karena memiliki jumlah sperma yang rendah
  • menyalahkan satu pasangan atau yang lain untuk tidak "menarik berat badan mereka" ketika mencoba untuk memiliki bayi ketika banyak faktor lain harus dipertimbangkan

Seks dan konsepsi bukan kompetisi atau prestasi kekuatan: Mereka adalah kegiatan tim di mana semua jenis kelamin memiliki pijakan yang sama, apakah Anda menghasilkan sperma atau telur. Ini jalan dua arah, tetapi tidak ada yang merasa harus berjalan sendirian.


Tim Jewell adalah seorang penulis, editor, dan ahli bahasa yang tinggal di Chino Hills, CA. Karyanya telah muncul dalam publikasi oleh banyak perusahaan kesehatan dan media terkemuka, termasuk Healthline dan The Walt Disney Company.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *