3 Pertanyaan Sederhana untuk Membantu Anda Melepaskan Rasa Malu

Pikirkan ingatan Anda yang paling memalukan – yang tanpa sadar muncul di kepala Anda ketika Anda mencoba untuk tertidur atau akan pergi ke acara sosial. Atau yang membuat Anda ingin meraih diri Anda di masa lalu dan berseru, "Kenapa ?!"

Dapat satu? (Ya, tapi saya tidak berbagi!)

Sekarang, bayangkan jika Anda bisa melucuti ingatan ini. Alih-alih membuat Anda merasa ngeri atau ingin bersembunyi di balik selimut, Anda hanya akan tersenyum atau bahkan menertawakannya, atau setidaknya berdamai dengannya.

Tidak, saya belum menemukan perangkat penghapusan memori sci-fi. Pendekatan ini jauh lebih murah dan mungkin tidak terlalu berbahaya.

Melissa Dahl, seorang jurnalis dan editor di New York Magazine, meneliti kecanggungan dan rasa malu untuk bukunya "Cringeworthy," yang keluar tahun lalu. Dahl ingin tahu apa sebenarnya perasaan yang kita sebut "canggung" ini, dan apakah ada atau tidak ada yang bisa diperoleh darinya. Ternyata ada.

Saat menjelajahi berbagai acara pertunjukan dan grup online yang didedikasikan untuk menyiarkan momen canggung orang – kadang dengan partisipasi atau izin mereka, kadang tidak – Dahl menemukan bahwa beberapa orang menggunakan situasi memalukan orang lain untuk mengejek mereka dan memisahkan diri dari mereka.

Namun, yang lain suka membaca atau mendengar tentang saat-saat yang menyenangkan karena hal itu membantu mereka merasa lebih terhubung dengan orang lain. Mereka merasa ngeri bersama dengan orang-orang dalam cerita, dan mereka menyukai kenyataan bahwa mereka merasa empati terhadap mereka.

Dahl menyadari bahwa kita dapat mengubah ini menjadi cara yang ampuh untuk mengatasi perasaan malu kita yang masih ada. Yang diperlukan hanyalah bertanya pada diri sendiri tiga pertanyaan.

Pertama, pikirkan memori yang Anda ingat di awal artikel ini. Jika Anda seperti saya, Anda mungkin terbiasa mematikan ingatan kapan pun itu muncul dan dengan cepat mengalihkan perhatian Anda dari perasaan yang diprovokasi.

Kali ini, biarkan diri Anda merasakan perasaan ngeri itu! Jangan khawatir, mereka tidak akan bertahan lama. Untuk saat ini, biarkan saja.

Sekarang, pertanyaan pertama Dahl:

1. Menurut Anda berapa kali orang lain mengalami hal yang sama dengan yang Anda lakukan, atau sesuatu yang serupa dengan itu?

Mungkin tidak ada cara untuk mengetahuinya dengan pasti – jika seseorang melakukan penelitian penelitian besar tentang hal ini, tolong perbaiki saya, karena itu akan menyenangkan – jadi Anda harus memperkirakan.

Ini mungkin sangat umum jika ingatan Anda melibatkan menggambar canggung kosong saat wawancara kerja atau mengatakan "Anda juga" ke server yang mengatakan bahwa mereka berharap Anda menikmati makanan Anda.

Bahkan sesuatu yang lebih jarang, seperti benar-benar mengebom set-up, mungkin sangat normal untuk orang yang telah melakukan komedi stand-up.

Setelah Anda memikirkannya sedikit, inilah pertanyaan kedua:

2. Jika seorang teman memberi tahu Anda bahwa ingatan ini terjadi pada mereka, apa yang akan Anda katakan kepada mereka?

Dahl menunjukkan bahwa sering kali, itu akan menjadi cerita yang benar-benar lucu bahwa kalian berdua akan menertawakan. Atau, Anda mungkin mengatakan bahwa itu tidak terdengar seperti masalah besar dan kemungkinan tidak ada yang memperhatikan. Atau Anda mungkin berkata, "Anda benar, itu sangat canggung, tetapi siapa pun yang pendapatnya penting akan tetap berpikir Anda luar biasa."

Anda mungkin tidak akan memberi tahu teman Anda apa pun yang Anda katakan dirimu sendiri ketika Anda memikirkan memori ini.

Akhirnya, pertanyaan ketiga:

3. Bisakah Anda mencoba memikirkan memori dari sudut pandang orang lain?

Katakan ingatan Anda tersandung oleh kata-kata Anda saat berpidato. Apa yang dipikirkan anggota audiens? Apa yang akan kamu Pernahkah berpikir jika Anda mendengarkan pidato dan pembicara membuat kesalahan?

Saya mungkin berpikir, "Itu nyata. Menghafal dan berpidato di depan ratusan orang benar-benar sulit. ”

Bagaimana jika orang menertawakan kesalahan Anda? Bahkan saat itu, menempatkan diri Anda pada posisi mereka sejenak mungkin akan mencerahkan.

Saya masih ingat berpartisipasi dalam Model United Nations sebagai siswa SMA dan menghadiri KTT akhir tahun dengan semua klub dari sekolah-sekolah di seluruh negara bagian. Itu adalah hari yang panjang dari sebagian besar pidato yang membosankan, tetapi selama salah satu dari itu, seorang siswa salah mengeja – alih-alih “sukses,” katanya “mengisap-seks.” Para penonton remaja tertawa terbahak-bahak.

Saya masih mengingatnya dengan sangat baik karena itu sangat lucu. Dan saya ingat bahwa saya sama sekali tidak memikirkan hal negatif tentang pembicara. (Jika ada, dia menghargai saya.) Saya tertawa gembira karena itu lucu dan memecah kebodohan dari pidato politik berjam-jam.

Sejak saat itu, setiap kali saya secara terbuka mempermalukan diri sendiri dengan cara yang membuat orang lain tertawa, saya mencoba mengingat fakta bahwa memberi orang alasan untuk tertawa bisa menjadi hal yang luar biasa, bahkan jika mereka menertawakan saya.

Pendekatan ini mungkin tidak selalu membantu

Jika Anda menemukan bahwa pendekatan ini tidak membantu dengan ingatan yang sangat melekat, ingatlah bahwa ingatan itu mungkin menyakitkan karena alasan selain rasa malu.

Jika seseorang memperlakukan Anda dengan buruk, atau jika rasa malu Anda disebabkan oleh tindakan yang bertentangan dengan nilai-nilai Anda sendiri, Anda mungkin merasa malu atau bersalah, bukan hanya rasa malu. Dalam hal ini, saran ini mungkin tidak berlaku.

Kalau tidak, membiarkan ingatan terjadi, merasakan perasaan yang dibawanya, dan bertanya pada diri sendiri tiga pertanyaan ini dapat membantu menghentikan ngeri.

Anda bahkan dapat menulis pertanyaan pada kartu indeks dan menyimpannya di dompet Anda atau di tempat lain yang dapat Anda temukan dengan mudah. Biarkan rasa malu menjadi pengingat untuk melatih belas kasih diri.


Miri Mogilevsky adalah seorang penulis, guru, dan terapis praktik di Columbus, Ohio. Mereka memegang gelar BA dalam psikologi dari Universitas Northwestern dan master dalam pekerjaan sosial dari Universitas Columbia. Mereka didiagnosis menderita kanker payudara stadium 2a pada Oktober 2017 dan menyelesaikan perawatan pada musim semi 2018. Miri memiliki sekitar 25 wig berbeda dari hari kemo mereka dan senang menggunakannya secara strategis. Selain kanker, mereka juga menulis tentang kesehatan mental, identitas aneh, seks yang lebih aman dan persetujuan, dan berkebun.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *