5 Hal yang Harus Dilakukan – dan 3 Hal yang Harus Dihindari – Setelah Transfer Embrio Anda

Wanita membaca buku dan santai

Saat Anda mengalami fertilisasi in vitro (IVF), hari ketika dokter Anda benar-benar memindahkan embrio ke rahim Anda mungkin tampak seperti mimpi – mimpi yang jauh di cakrawala.

Jadi, ketika hari besar akhirnya tiba, itu benar-benar peristiwa! Bahkan, mungkin aman untuk mengatakan bahwa transfer embrio adalah salah satu poin tertinggi dalam proses IVF bagi kebanyakan orang.

Setelah itu, Anda mungkin merasa seperti Anda tertusuk, tidak sabar menunggu untuk mengetahui apakah itu berhasil. Anda mungkin bertanya-tanya apa yang harus Anda lakukan setelah transfer embrio Anda – dan apa yang harus Anda hindari.

Pada tingkat tertentu, keberhasilan kehamilan setelah pemindahan embrio tidak ada hubungannya dengan tindakan pencegahan yang Anda ambil. Namun, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan yang dapat membantu.

Hal yang harus Anda lakukan

Siap bersikap proaktif? Tentu saja kamu. Berikut adalah beberapa hal yang ingin Anda lakukan setelah transfer embrio Anda.

1. Manjakan diri Anda selama beberapa hari

Anda baru saja menjalani prosedur yang berpotensi mengubah hidup! Manjakan diri Anda dengan sedikit perawatan saat Anda merayakan transisi ini dan tunggu langkah selanjutnya.

Setelah transfer, harapannya adalah bahwa embrio akan ditanamkan. Dibutuhkan beberapa hari, jadi beri diri Anda beberapa hari untuk bersantai dan beristirahat. Beberapa ahli akan menyarankan Anda untuk mengambil cuti, jika Anda bisa, dan beberapa bahkan mungkin dengan lembut menyarankan agar Anda melewatkan latihan keras.

Tapi jangan khawatir. Anda tentu tidak memiliki untuk beristirahat atau berbaring sepanjang waktu. Embrio tidak akan rontok jika Anda tidak mengangkat kaki. (Baca lagi: Kami berjanji, embrio tidak akan rontok.) Tetapi jika Anda ingin menggunakan ini sebagai alasan untuk membuat pasangan Anda memotong rumput atau pergi berbelanja bahan makanan, kami tidak akan memberi tahu.

Lebih dari melayani sebagai tindakan pencegahan fisik, santai saja dapat membantu dengan rollercoaster emosional Anda. Tersesat dalam buku yang bagus. Tonton beberapa rom-com di Netflix. Tertawalah pada video kucing lucu. Semua ini dapat berfungsi sebagai perawatan diri yang penting selama menunggu.

Terkait: Tips perawatan diri untuk IVF dibagikan oleh wanita sungguhan yang telah melaluinya

2. Terus minum obat Anda

Mungkin tergoda untuk meninggalkan obat yang Anda minum sebelum transfer embrio Anda, tetapi Anda pasti tidak ingin melakukan itu tanpa berbicara dengan dokter Anda terlebih dahulu.

Banyak wanita perlu tetap menggunakan progesteron pada minggu-minggu awal setelah transfer untuk memberikan kehamilan mereka kesempatan terbaik untuk melanjutkan. Progesteron adalah hormon penting yang penting untuk mempertahankan kehamilan, itulah sebabnya ia biasanya digunakan dalam reproduksi berbantuan seperti IVF. Ini membantu implan embrio (dan tetap tertanam) di dalam rahim.

Jadi ya, kita tahu bahwa supositoria dan suntikan vagina progesteron itu menyebalkan, tetapi bertahanlah. Jika Anda masih menggunakannya setelah transfer, itu untuk alasan yang baik.

Obat lain yang mungkin direkomendasikan oleh dokter Anda adalah aspirin bayi. Saran penelitian bahwa aspirin dosis rendah dapat meningkatkan hasil implantasi dan kehamilan Anda. Misalnya, satu studi kecil dari 60 wanita menemukan bahwa terapi aspirin menghasilkan hasil yang lebih baik bagi mereka yang memiliki transfer embrio beku (FET).

Namun demikian, diperlukan lebih banyak penelitian, dan aspirin tidak tepat untuk semua orang. Apa yang kami katakan adalah ini: Jika dokter Anda menginginkannya, teruskan sampai Anda disuruh berhenti.

3. Makan makanan yang sehat

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Anda akan menumbuhkan orang kecil di dalam tubuh Anda selama 9 bulan ke depan. Ini adalah waktu yang tepat untuk merangkul kebiasaan makan sehat yang direkomendasikan para ahli untuk wanita hamil.

Idealnya, Anda ingin makan berbagai buah dan sayuran, serta makanan yang kaya kalsium, protein, vitamin B, dan zat besi. Meskipun Anda makan sehat, teruskan dan tambahkan vitamin prenatal ke dalam rutinitas Anda. (Ini beberapa yang terbaik.)

4. Mulai minum suplemen asam folat setiap hari

Jika Anda belum mengonsumsi suplemen asam folat, sekaranglah saatnya untuk memulai! Ada banyak keuntungan dari mengonsumsi asam folat saat hamil. Anda membutuhkan 400 mcg vitamin B penting ini untuk mencegah cacat tabung saraf.

Ulasan studi penelitian tahun 2015 menemukan bahwa suplementasi ibu dengan asam folat juga dikaitkan dengan risiko lebih rendah cacat jantung bawaan pada bayi. Plus, saran penelitian bahwa asam folat dapat mengurangi kemungkinan bayi Anda mengalami bibir sumbing atau langit-langit mulut.

Sebagian besar waktu, vitamin prenatal Anda akan mengandung semua asam folat yang Anda butuhkan. Satu catatan: Jika Anda pernah memiliki kehamilan atau anak sebelumnya dengan cacat tabung saraf, dokter Anda mungkin ingin Anda mengambil jumlah yang lebih tinggi, jadi pastikan untuk bertanya tentang itu.

5. Perhatikan bahan kimia yang mengganggu endokrin

Mulai memperhatikan produk-produk rumah tangga dan peralatan lain yang Anda gunakan. Anda mungkin ingin mencoba menghindari menggunakan produk yang mengandung zat seperti bisphenol A (BPA), phthalate, parabens, dan triclosan, antara lain – atau mencoba mengurangi paparan Anda terhadapnya. Ini disebut bahan kimia yang mengganggu endokrin, atau EDC.

EDC adalah bahan kimia yang dapat mengganggu cara kerja hormon tubuh Anda. Menurut Endocrine Society, beberapa EDC dapat melintasi plasenta dan terkonsentrasi dalam aliran darah bayi Anda pada waktu yang sangat sensitif dalam perkembangannya.

Bahan kimia ini bahkan dapat mengganggu perkembangan organ bayi Anda di dalam rahim. Kemudian, paparan awal terhadap bahan kimia tingkat tinggi ini dapat menyebabkan masalah perkembangan lainnya.

Jadi, jika Anda berbelanja untuk botol air baru, cobalah untuk membelinya dengan label yang memberi tahu Anda bahwa botol itu bebas BPA. Dan lihat label tabir surya favorit Anda untuk memastikannya bebas dari EDC.

Hal-hal yang seharusnya tidak Anda lakukan

Tentu saja, ada beberapa hal yang mungkin ingin Anda hindari dalam beberapa jam dan hari setelah transfer embrio Anda untuk memberikan awal yang bagus bagi embrio Anda.

1. Berhubungan seks

Sebaiknya lakukan sedikit istirahat panggul setelah transfer embrio, saran penelitian. Mengapa? Hubungan seksual dapat memicu kontraksi rahim, yang dapat mengganggu embrio yang baru saja ditransfer ke tubuh Anda. Skenario terburuk: Ini bisa mencegah embrio menanamkan dalam rahim Anda atau menyebabkan keguguran.

Jangan khawatir. Ini hanya akan menjadi selingan sementara.

2. Segera lakukan tes kehamilan

Godaan untuk kencing pada tongkat akan segera menjadi besar. Tetapi cobalah untuk menahan keinginan untuk segera melakukan tes kehamilan. Diperlukan waktu hingga beberapa minggu dari hari transfer hingga sel-sel plasenta mulai memproduksi cukup hormon yang dikenal sebagai human chorionic gonadotropin (hCG) untuk dideteksi dengan tes darah.

Tandai hari libur di kalender Anda sampai Anda dapat kembali ke kantor dokter Anda, dan mereka dapat melakukan tes untuk mengkonfirmasi kehamilan.

3. Abaikan gejala yang mengganggu

Anda mungkin ingin mengawasi gejala-gejala tertentu yang dapat terjadi pada hari-hari setelah transfer Anda.

Wanita yang menggunakan obat kesuburan dapat mengembangkan kondisi yang disebut sindrom hiperstimulasi ovarium (OHSS). Ini bisa terjadi ketika tubuh Anda merespons secara dramatis terhadap hormon yang disuntikkan yang Anda gunakan sebagai bagian dari proses IVF.

OHSS dapat menyebabkan gejala seperti:

  • sakit perut
  • perut kembung
  • mual
  • muntah
  • diare

Gejala-gejala ini bisa ringan, tetapi mereka juga bisa memburuk dengan sangat cepat jika Anda memiliki kasus serius sindrom ini.

Jika tiba-tiba Anda menambah berat badan atau merasakan sakit parah di perut Anda, jangan menunggu. Hubungi dokter Anda dan jelaskan gejalanya sehingga Anda tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Dibawa pulang

Intinya adalah bahwa Anda pada dasarnya memainkan permainan menunggu di hari-hari setelah transfer embrio Anda. Walaupun merupakan ide yang bagus untuk mengikuti daftar kewajiban dan jangan serta mengembangkan beberapa kebiasaan baik yang dapat Anda pertahankan selama kehamilan, sebagian besar dari apa yang Anda lakukan dalam beberapa hari pertama mungkin tidak akan membuat perbedaan besar.

Namun, menemukan beberapa kegiatan sederhana untuk mengalihkan perhatian Anda saat Anda menunggu dapat membantu menghabiskan waktu. Sebelum Anda menyadarinya, Anda akan berada di kantor dokter Anda menunggu hasil tes kehamilan pasca transfer pertama Anda.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *