5 Hal yang Tidak Ada yang Memberitahu Anda Tentang Menopause

Saya pertama kali mulai mengalami gejala menopause sekitar lima belas tahun yang lalu. Saya adalah seorang perawat terdaftar pada saat itu, dan saya merasa siap untuk transisi. Saya akan berlayar menembusnya.

Tapi saya heran dengan segudang gejala. Menopause memengaruhi saya secara mental, fisik, dan emosional. Untuk dukungan, saya bersandar pada sekelompok pacar yang semuanya mengalami kesulitan yang sama.

Kami semua tinggal di tempat yang berbeda, jadi kami bertemu setiap tahun pada satu akhir pekan selama 13 tahun. Kami bertukar cerita dan berbagi tips atau solusi untuk mengatasi gejala menopause kami. Kami banyak tertawa, dan banyak menangis bersama. Dengan menggunakan kebijaksanaan kolektif kami, kami memulai Blog Dewi Menopause.

Ada banyak informasi di luar sana tentang gejala-gejala seperti hot flashes, kekeringan, penurunan libido, kemarahan, dan depresi. Tetapi ada lima gejala penting lainnya yang jarang kita dengar. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang gejala-gejala ini dan bagaimana mereka dapat mempengaruhi Anda.

1. Kabut otak

Tampaknya dalam semalam, kemampuan saya untuk memproses informasi dan menyelesaikan masalah dikompromikan. Saya pikir saya kehilangan akal, dan saya tidak tahu apakah saya akan mendapatkannya kembali.

Rasanya seperti awan kabut yang sebenarnya telah bergulir di kepalaku, mengaburkan dunia di sekitarku. Saya tidak dapat mengingat kata-kata umum, cara membaca peta, atau menyeimbangkan buku cek saya. Jika saya membuat daftar, saya akan meninggalkannya di suatu tempat dan lupa di mana saya meletakkannya.

Seperti kebanyakan gejala menopause, kabut otak bersifat sementara. Namun, tetap membantu untuk mengambil langkah-langkah untuk mengurangi efeknya.

Bagaimana cara berurusan

Latih otak Anda. Mainkan permainan kata atau pelajari bahasa baru. Program latihan otak online seperti Lumosity membuka jalur baru dengan meningkatkan neuroplastisitas. Anda dapat mengambil kursus online dalam bahasa asing atau apa pun yang menarik minat Anda. Saya masih memainkan Lumosity. Saya merasa otak saya lebih kuat sekarang daripada sebelum menopause ini.

2. Kecemasan

Saya tidak pernah menjadi orang yang gelisah, sampai menopause.

Saya akan bangun di tengah malam dari mimpi buruk. Saya menemukan diri saya khawatir tentang segala sesuatu dan apa pun. Apa yang membuat suara aneh itu? Apakah kita kehabisan makanan kucing? Apakah anak saya akan baik-baik saja ketika dia sendirian? Dan, saya selalu mengasumsikan hasil terburuk untuk hal-hal.

Kecemasan dapat memengaruhi hidup Anda selama menopause. Ini dapat menyebabkan Anda merasa ragu dan gelisah. Namun, jika Anda dapat mengenalinya sebagai gejala menopause dan tidak lebih, Anda mungkin bisa mendapatkan kembali kendali atas pikiran Anda.

Bagaimana cara berurusan

Cobalah bernafas dalam dan meditasi. Minyak Valerian dan CBD dapat merilekskan kecemasan yang parah. Pastikan untuk bertanya kepada dokter Anda apakah ini tepat untuk Anda.

3. Rambut rontok

Ketika rambut saya mulai menipis dan rontok, saya panik. Saya akan bangun dengan gumpalan rambut di bantal. Ketika saya mandi, rambut akan menutupi saluran pembuangan. Banyak saudara perempuan Dewi Menopause saya mengalami hal yang sama.

Penata rambut saya mengatakan kepada saya untuk tidak khawatir dan itu hanya hormon. Tapi itu tidak menyenangkan. Rambut saya rontok!

Rambut saya berhenti rontok beberapa bulan kemudian, tetapi belum kembali volumenya. Saya sudah belajar cara bekerja dengan rambut baru saya.

Bagaimana cara berurusan

Dapatkan potongan rambut berlapis dan gunakan krim volumizing untuk gaya. Sorotan juga bisa membuat rambut Anda terlihat lebih tebal. Shampo dibuat untuk membantu menipiskan rambut juga.

4. Kelelahan

Kelelahan selama menopause bisa menghabiskan waktu Anda. Terkadang, saya terbangun setelah istirahat semalaman masih merasa lelah.

Bagaimana cara berurusan

Berbaik hatilah kepada diri sendiri sampai hal terburuk berlalu. Sering-seringlah beristirahat dan tidur ketika Anda perlu. Manjakan diri Anda dengan pijat. Tetap di rumah dan baca buku alih-alih menjalankan tugas. Pelan – pelan.

5. Disfungsi kekebalan tubuh

Menopause juga berdampak pada sistem kekebalan tubuh Anda. Saat Anda sedang mengalami menopause, Anda mungkin mengalami wabah herpes zoster pertama. Anda berisiko lebih tinggi terkena infeksi karena disfungsi kekebalan tubuh.

Saya tertular virus jantung pada awal menopause. Saya membuat pemulihan penuh, tetapi butuh satu setengah tahun.

Bagaimana cara berurusan

Makan sehat, olahraga, dan pengurangan stres dapat mendukung sistem kekebalan tubuh Anda, mencegah atau mengurangi efek apa pun.

Bawa pulang

Yang paling penting untuk diingat adalah bahwa ini adalah gejala menopause dan itu adalah normal. Wanita bisa menangani apa saja ketika mereka tahu apa yang diharapkan. Praktekkan perawatan diri dan bersikap baik pada diri sendiri. Menopause mungkin tampak menakutkan pada awalnya, tetapi juga dapat membawa awal yang baru.


Lynette Sheppard, RN, adalah seorang seniman dan penulis yang menjadi tuan rumah Blog Dewi Menopause yang populer. Dalam blog, wanita berbagi humor, kesehatan, dan hati tentang pengobatan menopause dan menopause. Lynette juga penulis buku "Menjadi Dewi Menopause."

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *