7 Suplemen Alami Terbaik (dan Terburuk) untuk Pasokan Susu Anda

Memompa suplai Anda? Atau mencoba mengeringkannya? Ada herbal alami dan suplemen yang bisa melakukan keduanya. Postpartum doula ini ingin memastikan Anda menggunakan yang tepat.

ilustrasi seorang ibu menyusui bayinya
Ilustrasi oleh Brittany Inggris

Apakah ini akan meningkatkan suplai ASI saya? Apakah itu akan merusak persediaan ASI saya? Apakah aman dikonsumsi saat menyusui atau memompa?

Ini adalah pertanyaan pascapersalinan yang mengatur setiap gerakan Anda saat menyusui. Dan mengingat begitu banyak bayi yang lahir setiap tahun, tahun ke tahun, Anda akan tahu berpikir kami sudah memiliki semua jawabannya sekarang. Ternyata, jauh dari itu.

Obat yang diresepkan dan dijual bebas membutuhkan pengawasan medis, dan dokter Anda akan dapat memberi tahu Anda risiko dan manfaat mengonsumsi Rx, berdasarkan pedoman pemberian label dari Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA).

Tapi ketika datang ke teh, tincture, suplemen, dan herbal, itu cerita lain. OB-GYN Anda, sejujurnya, mungkin tidak tahu. Dan itu bukan kesalahan mereka.

Suplemen membingungkan

"Masalah dengan suplemen adalah bahwa karena mereka tidak diatur oleh FDA, tidak ada banyak insentif untuk mempelajarinya atau mendanai studi," kata asisten dokter OB-GYN yang berbasis di Los Angeles, Kristy Goodman, dari The OBGYN PA. Hasilnya, “sebagian besar dari hal-hal ini dalam praktiknya cukup anekdot. Hasilnya sangat bervariasi, sulit untuk mengetahui apakah itu membantu atau tidak. "

Ketika seorang pasien bertanya kepadanya tentang ramuan atau suplemen tertentu, Goodman cenderung menunda percobaan dan kesalahan jika tidak ada kerusakan yang diketahui atau jelas. Moto nya: Jika berhasil, bagus. Jika Anda mengalami gejala negatif, hentikan.

“Dari pengalaman saya dalam kesehatan wanita, ada banyak penyedia layanan yang, jika mereka tidak tahu jawaban untuk sesuatu, standar mereka – terutama dengan kehamilan dan postpartum – adalah 'tidak.' Saya benci pendekatan itu karena melarang orang untuk mencoba hal-hal juga bisa berbahaya. Setiap orang begitu enggan mengambil risiko dalam kebidanan. Kami tidak ingin dituntut atau disalahkan. Ada begitu banyak kecemasan dengan hal yang tidak diketahui dalam hal ibu baru. ”

Di situlah letak kesulitan. Untuk semua kebijaksanaan medis kolektif kami, banyak dari itu tidak berlaku untuk trimester keempat. Kami pergi dengan gumpalan amorf "lihat apa yang terjadi," yang bisa membuat frustrasi dan menakutkan karena postpartum adalah ketika kita sangat rentan, kewalahan, dan membutuhkan bimbingan. Alhasil: Ugggggh.

Tapi ini kabar baiknya. Ada beberapa hal yang kami tahu agak, mungkin, mungkin pasti, dan saya akan memandu Anda melalui masing-masing sekarang.

Yang baik

Beri jalan untuk kelor

"Saya akan jujur, saya cenderung tidak merekomendasikan fenugreek hari ini karena saya telah menemukan kelor," kata Gina Boling, IBCLC, direktur klinis untuk Pusat Menyusui untuk Washington.

"Ini telah digunakan dalam laktasi di seluruh dunia selama bertahun-tahun, tetapi dalam 5 tahun terakhir ini mulai mendapatkan lebih banyak perhatian di Amerika Utara," katanya. “Secara anekdot, saya telah melihatnya melakukan hal-hal luar biasa untuk beberapa klien saya. Ini suplemen favorit saya. "

Itu Moringa Oleifera tanaman telah dipelajari pada hewan, dan disebut-sebut karena kandungan nutrisi yang kuat dan antioksidan dan efek anti-inflamasi, menurut sebuah Ulasan 2017. Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian tentang manusia, satu studi kecil pada menyusui ibu tidak menemukan efek samping yang merugikan.

Anda dapat menemukan kelor dalam teh, dalam bentuk kapsul, atau dalam bentuk bubuk, yang menurut Boling dapat dengan mudah ditambahkan ke smoothie pagi. Itu juga disebut dengan nama Filipina-nya, malunggay.

Mari kita dengarkan lesitin

Baik berbasis kedelai atau bunga matahari, suplemen lesitin dapat digunakan untuk membantu aliran susu, dan itu "dianggap aman melalui kehamilan dan pascapersalinan," kata Goodman.

Sama seperti perannya dalam produk makanan, lesitin bertindak sebagai pengemulsi, mencegah susu membeku di saluran. Boling biasanya merekomendasikannya untuk klien yang memiliki saluran terpasang kronis atau mastitis.

Keburukan

Sayonara, bijak

Dari semua bahan yang bisa diperdebatkan, ada satu orang yang setuju: bijak. “Ini adalah satu-satunya ramuan yang saya tahu yang mengurangi susu,” kata Ilana Stanger-Ross, seorang bidan terdaftar di British Columbia dan penulis A is for Advice. "Kadang-kadang jika kita memiliki seseorang yang tidak ingin menyusui, atau memberikan anak untuk diadopsi, kami merekomendasikan teh bijak bersama dengan hal-hal lain."

Ibu tiga anak Katie M. dapat membuktikan potensinya: “Saya membuat kesalahan dengan menggunakan teh bijak ketika saya memiliki kelebihan pasokan – satu cangkir kecil – dan hampir kehilangan persediaan saya. Saya belajar bahwa tubuh saya bereaksi lebih cepat, dan pada tingkat yang lebih besar, daripada yang lain. Sementara beberapa ibu membutuhkan seluruh botol teh bijak setiap hari untuk membuat persediaan mereka hilang, saya hanya membutuhkan satu cangkir! Mengetahui tubuh Anda sangat penting dan mencoba hal-hal untuk diri sendiri juga penting. Apa yang berhasil untuk seseorang tidak bekerja untuk semua. "

Lewati CBD dan minyak esensial agar berada di sisi yang aman

Ini adalah dua hal yang benar-benar terpisah, tetapi CBD dan minyak esensial keduanya sangat trendi – dan kontroversial.

Ada penelitian yang menjanjikan tentang efek positif dari minyak CBD, namun tidak jelas apa dampak konsumsi pada kehamilan atau selama menyusui. Cannabidiol, zat aktif dalam CBD, belum diteliti secara khusus, namun menurut NIH, telah terdeteksi dalam ASI.

Minyak atsiri sama rumitnya. Mereka telah digunakan selama berabad-abad, berasal dari tumbuhan, dan banyak orang bersumpah dengan mereka.

Di sisi lain, mereka adalah versi yang sangat terkonsentrasi dari bahan-bahan alami, memiliki efek samping yang diketahui, dan menjadi perhatian khusus untuk aplikasi topikal dan difus pada kehamilan dan postpartum (sampai anak-anak mencapai usia 6 tahun untuk beberapa minyak).

"Ketika sesuatu menjadi trendi, saya menjadi waspada," kata Stanger-Ross. “Tidak ada obatnya semua. Masuk akal untuk berhati-hati, terutama ketika kita berurusan dengan bayi yang baru lahir. "

Berikan peppermint

Ketika saya baru hamil, OB-GYN saya mengatakan saya harus menghindari teh peppermint, selain semua kekasih saya yang lain: keju biru, sushi, jus hijau yang tidak dipasteurisasi.

Karena kewalahan dan gembira, saya tidak pernah bertanya mengapa; Saya hanya menganggap kata-katanya sebagai fakta. Tapi sekarang saya tahu! Menthol yang harus disalahkan. Mengapa? Siapa tahu. Secara harfiah. Semua studi tidak dapat disimpulkan. (Meskipun satu laporan dari 2014 tidak mencatat bahwa peppermint berpotensi mengeringkan pasokan susu.)

Berbicara secara anekdot, Boling mengatakan jika Anda kesulitan dengan persediaan, atau mencoba membuat persediaan Anda, yang terbaik adalah menghindari peppermint. Yang mengatakan, satu atau dua cangkir seharusnya tidak membuat Anda takut. Teh umumnya merupakan cara yang jauh lebih lembut untuk menguji jalan sesuatu versus kapsul, yang dapat mengandung hingga 10 kali dosis teh.

Mungkin

Fenugreek adalah tas campuran

“Fenugreek memberiku sakit perut yang mengerikan!” Kata Emily F., ibu satu anak. Pantas. Ini mungkin galactagogue yang paling dikenal dan banyak digunakan (zat yang digunakan untuk meningkatkan pasokan susu), namun "ia memiliki lebih banyak efek samping daripada opsi lain," kata Boling.

"Jika Anda memiliki perut sensitif, itu dapat menyebabkan diare, gas, atau masalah GI," katanya. “Ini bisa menurunkan hormon tiroid, dan sama dengan gula darah. Jika Anda memiliki masalah gula darah atau diabetes, Anda ingin menghindarinya. "

Data (sebenarnya ada beberapa!) Mendukungnya. Menurut salah satunya studi kecil dari 85 wanita menyusui yang menggunakan fenugreek, 45 persen melaporkan reaksi yang merugikan. (Itu sangat besar.)

Perlu juga dicatat bahwa fenugreek adalah bagian dari keluarga kacang-kacangan. Meskipun tidak diketahui apakah itu menyebabkan reaksi silang, mereka yang alergi terhadap kacang, buncis, dan kacang-kacangan harus melanjutkan dengan sangat hati-hati.

Rue kambing untuk menyelamatkan?

Rue kambing adalah tanaman asli ke Timur Tengah, dan itu dimaksudkan tidak hanya membantu dengan laktasi tetapi pencernaan, kelenjar adrenal, dan hati. Anda akan menemukannya sebagai suplemen sendiri atau dicampur menjadi campuran penambah susu dengan galactagogues lainnya.

Sayangnya, sebagian besar studi dilakukan pada rue kambing adalah kecil, tidak acak, atau kurang terkontrol – umumnya berkualitas sangat buruk. Jadi, meskipun penelitian tidak secara jelas mendukung penggunaan rue kambing, mungkin patut dicoba.

National Institutes of Health melaporkan, "Secara umum, rue kambing ditoleransi dengan baik, tetapi mungkin menyebabkan hipoglikemia, jadi hati-hati harus digunakan pada wanita yang menggunakan obat antidiabetes."

Ketika semuanya gagal, hubungi spesialis laktasi

Apa pun yang Anda alami, ketahuilah ini: "Herbal adalah urutan kedua setelah pengeluaran susu," kata Boling.

“Anda harus mengeluarkan susu secara efektif untuk membuat persediaan. Jika seorang ibu kesulitan dengan persediaan, mereka harus menemui IBCLC (Konsultan Laktasi Bersertifikat Dewan Internasional) untuk bantuan, ”sarannya. Mungkin Anda memerlukan beberapa jenis suplemen, tetapi bisa juga merupakan masalah mekanika (pikirkan: penentuan posisi dan kait).

Anda dapat menolak saran ini, bertanya-tanya, tetapi bagaimana dengan dokter saya?

Asisten dokter Goodman sebenarnya setuju untuk menjangkau spesialis laktasi: “Banyak penyedia layanan, termasuk saya sendiri, tidak banyak terlatih dalam (topik postpartum). Jadi kecuali Anda mengejar (postpartum) khususnya … yah, saya tidak akan pernah mengatakan saya memiliki tingkat pengetahuan yang dilakukan konsultan laktasi. Ketahuilah bahwa (OB-GYN Anda) tidak memiliki pelatihan yang sama dengan seseorang yang melatih dan melihat ratusan dan bahkan wanita menyusui. ”


Mandy Major adalah seorang mama, jurnalis, pascapersalinan doula PCD (DONA), dan pendiri Motherbaby Network, sebuah komunitas online untuk dukungan trimester keempat. Ikuti dia @motherbabynetwork.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *