9 Tempat Terkotor di Rumah Anda

Bakteri dan virus di rumah

Menurut Society for General Microbiology, beberapa bakteri membelah setiap 20 menit pada suhu yang tepat dan dengan nutrisi yang tepat.

Sebuah studi tahun 2016 terhadap objek yang paling terkontaminasi di rumah juga menemukan lebih dari 340 bakteri berbeda pada 30 objek yang berbeda.

Tidak semua bakteri berbahaya – tubuh Anda mengandung banyak bakteri yang tidak membuat Anda sakit. Tetapi beberapa dapat ditemukan di seluruh rumah Anda dan membuat Anda sakit, termasuk:

  • Staphylococcus aureus, atau Staph
  • ragi dan cetakan
  • Salmonella
  • Escherichia coli, atau E. coli
  • feses

Virus SARS-CoV-2, coronavirus baru yang dikenal sebagai penyebab pandemi COVID-19, juga dapat ditemukan pada banyak permukaan yang sama. Gejala COVID-19 termasuk sesak napas, batuk, dan demam.

Itu dapat menyebar dengan cepat karena ia hidup berjam-jam atau berhari-hari di permukaan tertentu.

Sebuah studi Maret 2020 melihat pada berapa lama virus corona baru dapat hidup di lingkungan dan permukaan berikut:

  • di udara: hingga 3 jam
  • plastik dan stainless steel: hingga 72 jam
  • kardus: hingga 24 jam
  • tembaga: hingga 4 jam

Baca terus untuk mengetahui sembilan tempat paling kotor di rumah Anda, bagaimana Anda bisa menjaganya tetap bersih, dan bagaimana melindungi diri Anda dari bakteri dan virus yang dapat membuat Anda sakit.

Bagaimana bakteri dan virus menyebar

Bakteri dan virus dapat menyebar dari orang ke orang dan dari orang ke permukaan.

Studi 2016 yang disebutkan sebelumnya tentang benda yang terkontaminasi juga menyarankan bahwa beberapa faktor mempengaruhi kehidupan bakteri dan virus, termasuk:

  • jenis permukaan, seperti permukaan padat seperti penghitung atau permukaan bertekstur seperti furnitur atau pakaian
  • kebiasaan hidup, seperti mencuci pakaian secara teratur atau permukaan disinfektan
  • praktik gaya hidup, seperti mencuci tangan atau mandi secara teratur
  • prosedur pembersihan, seperti menggunakan pemutih dan alkohol dibandingkan dengan persediaan pembersih biasa

Area berbeda di rumah Anda memiliki tingkat risiko yang berbeda ketika Anda terkena bakteri dan virus.

Dapur

National Sanitation Foundation (NSF) menemukan bahwa daerah di mana makanan disimpan atau disiapkan memiliki lebih banyak bakteri dan kontaminasi tinja daripada tempat lain di rumah.

Lebih dari 75 persen dari sepon dan lap piring miliki Salmonella, E. coli, dan kotoran dibandingkan dengan 9 persen pada gagang keran kamar mandi.

Barang dapur lainnya yang perlu sering dibersihkan meliputi:

  • talenan
  • pembuat kopi
  • lemari es, terutama area yang bersentuhan dengan makanan mentah dan tidak dicuci
  • wastafel dapur dan meja

Berikut adalah beberapa tips untuk menjaga tempat ini bersih:

  • Gunakan tisu desinfektan pada keran, permukaan lemari es, dan meja.
  • Panaskan spons basah dalam microwave sebentar membunuh bakteri.
  • Rendam spons dalam satu liter air hangat dengan setengah sendok teh pemutih pekat.
  • Ganti handuk beberapa kali seminggu.
  • Cuci tangan Anda sebelum dan sesudah menyentuh atau menangani makanan.

Menggunakan pemutih dan alkohol gosok atau tisu desinfektan 60 persen etanol atau 70 persen isopropanol sangat efektif terhadap SARS-CoV-2 pada permukaan di dapur ini juga.

Jangan lupa cuci tangan Anda setidaknya selama 20 detik sebelum dan sesudah Anda menyentuh daging mentah atau makanan yang tidak siap.

Kenop, pegangan, dan sakelar

Countertops, gagang, dan sakelar lampu adalah beberapa tempat yang tidak jelas bagi kuman.

Sementara banyak orang beranggapan bahwa gagang pintu kamar mandi akan menjadi yang paling kotor, NSF menemukan tempat lain yang memiliki peringkat lebih tinggi dengan bakteri, termasuk:

  • saklar lampu kamar mandi
  • pegangan kulkas
  • tombol-tombol kompor
  • pegangan microwave

Anda dapat membersihkan bintik-bintik ini seminggu sekali dengan tisu desinfektan. Ini juga akan menyingkirkan SARS-CoV-2 yang mungkin menempel di permukaan plastik atau baja seperti ini.

Sangat ideal untuk menggunakan lap baru untuk setiap tempat alih-alih menggunakan yang sama.

Tas makeup

Sudut, celah, dan bulu aplikator makeup adalah real estat utama untuk kuman, terutama jika Anda membawa tas makeup Anda di luar rumah.

Kuman yang hidup pada aplikator rias Anda dapat menyebabkan infeksi kulit dan mata.

Coronavirus baru juga bisa dapatkan aplikator makeup dari tangan Anda dan masuk ke hidung, mulut, dan mata Anda. Ini dapat memungkinkan virus masuk ke saluran pernapasan Anda dan menyebabkan penyakit pernapasan COVID-19.

Anda mungkin perlu mengubah cara Anda menyimpan makeup. Produk idealnya harus disimpan di ruang yang bersih dan kering pada suhu kamar.

Untuk menjaga kuas makeup tetap bersih, Anda bisa mencucinya sekali seminggu dengan sabun dan air biasa, atau juga menggunakan semprotan alkohol pada kuas.

Dianjurkan untuk cuci aplikator rias setidaknya sekali sehari atau sebelum dan sesudah setiap penggunaan untuk mencegah penyebaran coronavirus.

Banyak dokter merekomendasikan mengganti kosmetik setiap 6 bulan dan membuang riasan mata jika Anda memiliki infeksi mata atau infeksi SARS-CoV-2.

Kamar mandi

Tidak mengherankan bahwa tempat Anda menggosok kotoran dan kotoran dari tubuh Anda mengandung bakteri.

Karena kelembaban dari shower air panas, kamar mandi juga merupakan tempat yang sempurna untuk pertumbuhan kuman. Tempat yang harus Anda perhatikan secara khusus adalah:

  • bak mandi
  • saluran air
  • faucet
  • luas lantai di sekitar toilet
  • handuk mandi
  • sikat gigi

Anda dapat membersihkan permukaan dan menangani dengan disinfektan setiap hari dan melakukan pembersihan menyeluruh seminggu sekali.

Sikat gigi tua mungkin berguna untuk membersihkan ruangan kecil seperti di sekitar saluran air dan faucet. Anda juga harus mengganti handuk kamar mandi sekali seminggu dan sikat gigi setiap 3 hingga 4 bulan.

Coronavirus baru lebih kecil kemungkinannya untuk hidup di pancuran, bak cuci, atau saluran air karena sabun dan air dapat membersihkannya.

Tetapi Anda harus tetap melakukannya desinfeksi semua permukaan di kamar mandi Anda, terutama jika seseorang di rumah Anda memiliki infeksi SARS-CoV-2 atau pulih dari itu.

Cucian

Cucian basah yang dibiarkan dalam mesin, bahkan untuk waktu yang singkat, dapat menyebabkan kuman berkembang.

Pindahkan pakaian bersih ke pengering segera setelah selesai mencuci. Jika pakaian duduk di mesin cuci selama lebih dari 30 menit, Anda mungkin ingin menjalankan siklus kedua.

Jika menggunakan keset cucian atau fasilitas cucian bersama, bersihkan drum mesin cuci dengan lap desinfektan.

Pastikan untuk menyeka permukaan apa pun, terutama yang umum, sebelum melipat pakaian bersih.

Air hangat atau panas juga lebih efektif membunuh bakteri dan virus seperti coronavirus baru daripada air dingin. Gunakan air panas jika memungkinkan untuk mencuci pakaian yang Anda kenakan di tempat umum.

Rumah kantor dan ruang tamu

Kontrol jarak jauh, keyboard komputer, ponsel, dan tablet sering digunakan bersama oleh banyak anggota keluarga dan tamu rumah.

Di 22 rumah tangga, NSF menemukan ragi dan jamur pada keyboard komputer, kendali jarak jauh, dan pengontrol video game, juga staph pada dua item terakhir.

Permukaan juga berkontribusi terhadap pertumbuhan dan keanekaragaman bakteri.

Misalnya, karpet dapat menampung hingga delapan kali beratnya di tanah dan debu lebih kotor dari jalan kota.

Dan seperti yang dibahas sebelumnya, coronavirus baru dapat hidup dengan remote dan keyboard plastik selama 3 hari.

Gunakan tisu desinfektan atau air biasa dan sabun untuk membersihkan barang-barang Anda, terutama jika mereka bersentuhan dengan permukaan kotor seperti meja atau penghitung.

Dan cuci tangan Anda sebelum menyentuh benda-benda rumah tangga apa pun jika Anda berada di depan umum atau melakukan kontak dengan seseorang yang pernah melakukannya.

Hewan peliharaan

Hewan peliharaan juga dapat membawa kuman dan bakteri di rumah Anda, terutama jika mereka pergi ke luar.

Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh NSF, mangkuk hewan peliharaan ditempatkan di tempat keempat dengan kuman terbanyak di rumah. Mainan hewan peliharaan juga membawa staph, ragi, dan jamur.

Hewan peliharaan dan mangkuk, mainan, dan tempat tidur mereka semua dapat membawa coronavirus baru juga. Hewan peliharaan tidak biasanya terpengaruh oleh COVID-19, tetapi mereka dapat membawa dan mentransfer virus kepada Anda melalui tangan atau wajah Anda.

Anda dapat mencegah hewan peliharaan Anda membawa kotoran dengan mencuci atau menyeka kaki mereka sebelum membiarkannya masuk.

Berikut beberapa tips lainnya:

  • Cuci mangkuk hewan peliharaan setiap hari dengan air sabun yang hangat.
  • Rendam mainan dan mangkuk dalam pemutih sekali seminggu.
  • Bersihkan mainan keras secara teratur dengan air sabun yang panas.
  • Cuci mainan lunak bulanan.

Barang pribadi

Anda dapat membawa bakteri dan virus dari luar ke rumah Anda setiap hari melalui sepatu, tas olahraga, dan bahkan headphone.

Dari 22 rumah yang disurvei, NSF menemukan kontaminasi tinja, ragi, dan jamur yang ada pada:

  • Handphone
  • kunci
  • dompet dan uang
  • kotak makan siang
  • bagian bawah dompet

Coronavirus baru juga dapat hidup di permukaan hingga 3 hari karena sebagian besar benda-benda ini terbuat dari plastik atau logam.

Sebagian besar tisu desinfektan efektif melawan bakteri dan virus, termasuk coronavirus baru, pada elektronik. Tetapi jika Anda ingin ekstra aman, Anda dapat menemukan persediaan pembersih khusus elektronik di toko.

Mempraktikkan kebiasaan baik

Salah satu cara menjaga penyebaran bakteri dan virus adalah menjaga kebersihannya. Gunakan beberapa barang rumah tangga biasa ini:

  • sabun dan air
  • pemutih dan air
  • tisu desinfektan dengan setidaknya 60 persen etanol atau 70 persen isopropanol
  • pembersih tangan dengan setidaknya 60 persen etanol

Berikut adalah kebiasaan baik lainnya untuk membantu menghentikan penyebaran bakteri dan virus, termasuk coronavirus baru:

  • Lepaskan sepatumu sebelum berjalan melewati rumah.
  • Cuci tangan Anda selama 20 hingga 30 detik setelah menggunakan kamar mandi dan sebelum dan sesudah menyentuh makanan mentah.
  • Kenakan masker katun atau linen untuk menutupi wajah Anda di depan umum untuk mencegah penyebaran virus melalui udara seperti coronavirus baru.
  • Cuci pakaian yang Anda kenakan di tempat umum secara teratur dalam air hangat (jika mungkin).
  • Tinggal setidaknya 6 kaki dari orang lain di depan umum (jarak fisik atau sosial), terutama jika mereka memiliki kasus COVID-19 yang dikonfirmasi.
  • Batuk atau bersin ke tisu atau siku Anda bukannya tanganmu.
  • Jangan menyentuh wajah Anda dengan tangan kosong.
  • Cobalah untuk membatasi pergi keluar rumah dengan bekerja dari rumah atau bersosialisasi dengan teman dan keluarga melalui obrolan video.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *