Advokasi Diri 101: Cara (Efektif) Berbicara Tentang Nyeri dengan Dokter Anda

Inilah cara membuat dokter menganggap serius rasa sakit

Ilustrasi oleh Alexis Lira

Saya tidak memiliki banyak kenangan tentang dua hari yang saya habiskan di rumah sakit setelah mastektomi ganda saya tahun lalu. Tapi yang paling menonjol adalah saya berulang kali memohon perawat untuk melakukan sesuatu tentang rasa sakit saya yang semakin memburuk.

Setiap setengah jam mereka akan meminta saya untuk menilai rasa sakit saya dalam skala dari 1 sampai 10. Setelah memberi tahu mereka "7" dan meminta obat, saya menunggu lebih dari satu jam bagi seseorang untuk membawanya.

Ketika seorang perawat akhirnya datang, saya bertanya tentang hal itu. Apa yang dia katakan selanjutnya akan menghantui saya selama berbulan-bulan:

"Kupikir kau mengatakan rasa sakitmu hanya tujuh."

Hanya tujuh! "Nah, sekarang jam sembilan," aku berhasil berkata.

Obat akhirnya datang. Tetapi pada saat itu terjadi, rasa sakit saya telah lepas kendali dan itu tidak cukup.

Pengalaman saya tidak biasa dalam banyak hal, dan itu terjadi setelah operasi besar. Tetapi banyak orang, terutama mereka yang berurusan dengan rasa sakit kronis, berjuang untuk mendapatkan penyedia medis mereka untuk menganggapnya serius, menyelidikinya, dan mengobatinya.

Saya menulis panduan ini untuk membantu Anda mengadvokasi diri Anda ketika berbicara tentang rasa sakit dengan dokter Anda. Berikut adalah beberapa cara untuk membuat percakapan ini lebih mudah:

1. Simpan buku harian yang sakit

Tidak, saya tidak bermaksud jurnal kegelisahan yang Anda simpan saat remaja. (Meskipun itu bukan ide yang buruk.) Buku harian tentang rasa sakit pada dasarnya adalah log gejala – tetapi gejala utama yang Anda lacak adalah rasa sakit.

Melacak tingkat rasa sakit Anda dapat memberikan konteks yang bermanfaat bagi dokter Anda, membantu mereka mengidentifikasi pola dan memahami bagaimana rasa sakit Anda memengaruhi hidup Anda. Dan jika janji temu Anda terjadi pada hari yang rendah atau tanpa rasa sakit, buku harian Anda dapat menunjukkan kepada dokter Anda bahwa rasa sakitnya masih menjadi masalah bahkan jika Anda tidak mengungkapkannya dengan benar pada saat itu.

Anda dapat menyimpan buku harian yang menyakitkan di atas kertas menggunakan berbagai format. Ini adalah spreadsheet yang hebat yang juga mencakup informasi bermanfaat tentang cara mengidentifikasi dan mencatat rasa sakit.

Anda juga dapat menggunakan aplikasi. Aplikasi dapat mengirim pemberitahuan untuk mengingatkan Anda untuk membuat entri. Mereka juga dapat melacak pola untuk Anda dan mengekspor data Anda dalam spreadsheet yang nyaman untuk dibawa ke dokter Anda.

Cobalah beberapa dan lihat mana yang paling cocok untuk Anda!

2. Pelajari kata-kata yang lebih tepat untuk menggambarkan rasa sakit Anda

Sangat sulit menemukan bahasa untuk menggambarkan sensasi fisik, dan Anda mungkin tidak akan pernah menemukan kata yang cocok. Tetapi mempelajari lebih lanjut tentang kata-kata berbeda yang dimiliki bahasa Anda untuk rasa sakit dapat membantu Anda berkomunikasi dengan lebih efektif. Bahkan dapat membantu dokter Anda mendiagnosis penyebab rasa sakit Anda.

Berikut adalah beberapa kata yang biasa digunakan untuk menggambarkan rasa sakit. Catat yang mana yang cocok dengan Anda:

  • sakit
  • bersanding
  • pembakaran
  • kram
  • membosankan
  • perih sekali
  • berat
  • panas
  • tajam
  • jepitan
  • tajam
  • penembakan
  • memuakkan
  • sakit
  • pemisahan
  • menusuk
  • lembut
  • perasaan geli
  • denyutan

Untuk sumber lebih lanjut tentang bagaimana mengomunikasikan rasa sakit yang dirasakan oleh dokter Anda, lihat beberapa tautan di bagian bawah artikel ini.

3. Jelaskan dengan tepat bagaimana rasa sakit Anda membatasi hidup Anda

Para profesional medis terkadang menangani rasa sakit dengan lebih serius ketika mereka melihat bahwa itu memengaruhi kemampuan Anda untuk bekerja, menjaga hubungan, merawat diri sendiri, atau memiliki kualitas hidup yang dapat diterima.

Apakah rasa sakit Anda mengurangi kemampuan Anda untuk fokus pada sesuatu? Bermain dengan anak-anakmu? Berkendara atau menggunakan angkutan umum? Apakah Anda terlambat bekerja karena sakit untuk bangun dari tempat tidur? Apakah Anda menghindari berolahraga atau pergi keluar untuk bertemu teman?

Seperti yang Anda tahu jika Anda sudah mengatasinya, rasa sakit serius yang tidak diobati berdampak pada setiap bagian dari kehidupan kita, tidak peduli bagian mana dari tubuh yang terpengaruh. Kita menjadi lebih mudah lelah dan lebih cepat marah. Kami berhenti melakukan hal-hal seperti berolahraga, memasak, dan membersihkan, yang diperlukan untuk kesehatan dan perawatan diri.

Jika metafora sendok beresonansi dengan Anda, Anda dapat menggunakannya untuk menunjukkan kepada dokter Anda bahwa Anda harus melakukan pengorbanan setiap hari ketika memutuskan apa yang harus dilakukan dengan sendok terbatas Anda – mandi atau binatu? Pergi bekerja atau menjadi orang tua atau pasangan yang penuh perhatian? Berjalan kaki singkat atau memasak makanan sehat?

Rasa sakit bukan hanya pengalaman yang tidak menyenangkan. Ini mengarah ke seluruh riam pilihan yang dipaksakan dan kompromi yang mengurangi kehidupan kita. Pastikan dokter Anda tahu itu.

Anda mungkin terbiasa dengan skala yang digunakan oleh para profesional medis untuk menilai rasa sakit. Anda cukup menilai rasa sakit Anda dari 0 hingga 10, dengan 0 tidak ada rasa sakit sama sekali dan 10 menjadi "rasa sakit paling buruk."

Seperti yang ditunjukkan oleh banyak dokter dan perawat, skala ini memiliki potensi untuk kesalahpahaman dan bias masuk. Sebagai orang dengan uterus, saya selalu merasa bahwa para profesional medis mengabaikan klaim saya tentang rasa sakit karena saya tidak pernah mengalami persalinan. – jadi apa yang akan saya ketahui tentang Real Pain ™?

Tentu saja, semua orang mengalami persalinan dan hal-hal menyakitkan lainnya secara berbeda, dan Anda tidak dapat benar-benar membandingkan. Tapi itu komentar yang saya dengar dari para profesional medis dan orang awam untuk seluruh kedewasaan saya sejauh ini.

Jika dokter Anda menggunakan skala rasa sakit, beri mereka beberapa konteks tentang apa kamu artinya ketika Anda menggunakannya untuk menggambarkan apa yang Anda rasakan.

Beri tahu mereka apa rasa sakit terburuk yang pernah Anda rasakan, dan bagaimana Anda membandingkan ini dengan itu. Jelaskan kepada mereka bahwa Anda tidak perlu mencari “0” – beri tahu mereka ambang batas Anda untuk dapat mengatasi rasa sakit Anda sendiri, tanpa obat, atau dengan Tylenol atau ibuprofen saja.

Misalnya, ketika saya mengatakan "5," biasanya saya maksudkan bahwa itu ada dan itu mengganggu, tetapi itu tidak sepenuhnya tidak dapat dikelola. Ketika saya mengatakan "6," saya pasti membutuhkan obat. Tetapi bagi saya untuk dapat berfungsi lebih atau kurang normal, itu harus "4" atau kurang.

Jika Anda seorang wanita, trans orang, atau orang kulit berwarna – atau jika Anda memiliki cacat, penyakit mental, atau tipe tubuh yang dianggap "tidak sehat" dalam masyarakat kita – Anda mungkin sudah menyadari fakta bahwa dokter terlalu manusia.

Dan manusia sering berprasangka bahwa mereka bahkan mungkin tidak menyadarinya.

Orang dengan tubuh yang lebih besar sering menemukan bahwa dokter mengabaikan gejalanya, termasuk rasa sakit, dengan memberi tahu mereka “hanya menurunkan berat badan.” Beberapa kelompok orang distereotipkan sebagai “terlalu dramatis” atau “terlalu sensitif,” dan laporan nyeri mereka kadang-kadang diberhentikan oleh dokter sebagai "histeris."

Wanita kulit hitam khususnya telah berjuang untuk mengakui rasa sakit mereka dan dirawat oleh dokter, yang hampir pasti berkaitan dengan warisan panjang negara kita yang memalukan tentang pelecehan medis dan kekerasan terhadap orang kulit hitam – terutama wanita.

Pada 2017, gambar halaman dari buku teks keperawatan populer menjadi viral online. Anda mungkin telah melihatnya. Halaman itu tampaknya dimaksudkan untuk mengajar siswa keperawatan tentang "Perbedaan Budaya dalam Respon untuk Nyeri" dan termasuk permata seperti, "Orang Yahudi mungkin vokal dan menuntut bantuan," dan "Orang kulit hitam sering melaporkan intensitas rasa sakit yang lebih tinggi daripada budaya lain."

Meskipun buku teks direvisi setelah protes publik, itu adalah pengingat bagi kita dengan masalah kesehatan kronis bahwa ini adalah hal yang diajarkan oleh penyedia layanan kami tentang kita.

Dan tahun setelah itu, ketika saya memiliki pengalaman pasca-bedah traumatis saya sendiri, kalimat-kalimat tentang orang-orang Yahudi tidak pernah jauh dari pikiran saya.

Jangan ragu untuk berbicara dengan dokter Anda tentang masalah ini secara proaktif. Ini dapat membantu Anda memastikan bahwa dokter Anda berkomitmen untuk memberikan perawatan berkualitas kepada semua pasien mereka.

Ini juga dapat membantu dokter memeriksa hak istimewa dan bias mereka sendiri, dan ini merupakan pengingat penting bagi dokter yang belum bekerja melalui sikap berprasangka bahwa kita sedang menonton, dan bahwa bias mereka akan dicatat.

Jangan ragu untuk memunculkan statistik tentang hasil medis untuk orang-orang seperti Anda, dan tanyakan kepada dokter Anda: "Apa yang Anda rencanakan untuk memastikan saya tidak menjadi salah satu dari statistik itu?" Jangan hanya meyakinkan mereka untuk menganggap Anda serius.– buat mereka meyakinkan Anda bahwa mereka.

6. Bawa seseorang untuk mendukung Anda

Memiliki teman, pasangan, atau anggota keluarga datang ke janji temu Anda dan “menjamin” gejala Anda dapat membantu jika dokter Anda skeptis – atau jika Anda memiliki toleransi terhadap rasa sakit yang tinggi dan tidak "tampak" sakit seperti Anda sebenarnya.

Mengingat bahwa salah satu skala rasa sakit yang biasa digunakan dokter secara harfiah bergantung pada ekspresi wajah pasien untuk menilai tingkat rasa sakit mereka, tidak mengherankan bahwa orang-orang yang tidak memakai rasa sakit di wajah mereka memiliki waktu lebih sulit mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan.

Saya datang dari barisan panjang orang-orang yang menanggung rasa sakit mereka – fisik dan emosional – dengan sabar dan tabah. Itulah yang harus Anda lakukan di Uni Soviet, tempat keluarga saya berasal.

Saya menyadari selama perawatan kanker saya bahwa dokter dan perawat kadang-kadang tidak benar-benar mengerti seberapa banyak saya menderita karena mereka akan mengharapkan seseorang melaporkan tingkat rasa sakit saya menangis atau menjerit. Aku bukan orang itu.

Saya adalah orang yang, sebagai seorang anak, secara tidak sengaja membanting jari mereka di pintu yang berat, memandang ke bawah pada kuku mereka yang cepat menjadi gelap, dan berkata, “Huh, itu sangat menyakitkan, saya harus memasukkannya ke dalam air dingin. ”

Teman cadangan Anda haruslah seseorang yang terbiasa dengan apa yang Anda alami dan bersedia memanggil Anda keluar jika Anda meminimalkan gejala Anda – sesuatu yang banyak dari kita lakukan, seringkali tanpa sengaja.

Sampai sistem medis kita menjadi lebih baik dalam mengenali rasa sakit semua orang, terlepas dari ras dan jenis kelamin, ini bisa menjadi strategi yang sangat berguna.

Jika Anda pernah merasa putus asa tentang perawatan sakit Anda, saya mengerti. Saya juga merasakan hal itu.

Sebagian besar alasan saya menulis ini adalah untuk memastikan bahwa tidak ada yang harus melalui apa yang saya alami. Dan meskipun bisa merasa kadang-kadang tanpa harapan, tidak.

Tidak seorang pun harus hidup dengan rasa sakit yang tidak diobati. Sementara beberapa hal menjadi lebih baik bagi pasien nyeri, kami masih harus menempuh jalan panjang.

Sampai saat itu, mendiskusikan rasa sakit dengan dokter Anda secara efektif adalah salah satu cara terbaik untuk mengadvokasi diri Anda dan memastikan bahwa Anda mendapatkan perawatan yang Anda butuhkan – tidak hanya untuk rasa sakit Anda, tetapi untuk kesehatan Anda secara keseluruhan.

Sumber advokasi mandiri Miri:

  • National Institutes of Health: Bagaimana Saya Bisa Menjelaskan Rasa Sakit pada Penyedia Saya?
  • Dukungan Kanker Macmillan: Jenis Nyeri dan Cara Bicara Tentang Mereka
  • Rumah Sakit untuk Pembedahan Khusus: Berbicara tentang Rasa Sakit
  • Wexner Medical Center: Bagaimana dan Mengapa Menjelaskan Rasa Sakit pada Dokter Anda
  • Kesehatan: Cara Menjelaskan Nyeri pada Dokter
  • Verywell Health: Hal-hal yang Harus Diketahui Sebelum Menjabarkan Rasa Sakit pada Dokter Anda

Miri Mogilevsky adalah seorang penulis, guru, dan terapis praktik di Columbus, Ohio. Mereka memegang gelar BA dalam psikologi dari Universitas Northwestern dan master dalam pekerjaan sosial dari Universitas Columbia. Mereka didiagnosis menderita kanker payudara stadium 2a pada Oktober 2017 dan menyelesaikan perawatan pada musim semi 2018. Miri memiliki sekitar 25 wig berbeda dari hari kemo mereka dan senang menggunakannya secara strategis. Selain kanker, mereka juga menulis tentang kesehatan mental, identitas aneh, seks yang lebih aman dan persetujuan, dan berkebun.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *