Angioedema dan Hives

Apa itu angioedema?

Angioedema adalah bentuk pembengkakan di bagian dalam lapisan dalam kulit dan di bawahnya, dan mungkin menjadi parah. Dalam beberapa kasus, pembengkakan ini terjadi bersamaan dengan munculnya gatal-gatal. Inilah sebabnya mengapa angioedema kadang-kadang disebut sebagai "sarang raksasa."

Sarang gatal dan timbul, bekas merah yang berkembang pada permukaan kulit, hanya melibatkan dua lapisan kulit. Urtikaria adalah kata lain untuk gatal-gatal.

Baik angioedema dan gatal-gatal dapat disebabkan oleh reaksi alergi atau intoleransi terhadap makanan, efek samping atau alergi terhadap obat, atau alergen di lingkungan sekitarnya, seperti serbuk sari, bulu hewan peliharaan, dan racun dari gigitan serangga.

Dalam kasus yang sangat jarang, pembengkakan dapat menjadi gejala kondisi kesehatan yang lebih serius, seperti limfoma sel B non-Hodgkin. Beberapa area tubuh, seperti kelopak mata, bibir, dan lidah, lebih rentan terhadap angioedema daripada yang lain.

Ketika angioedema ditularkan dari orangtua ke anak melalui transmisi genetik, kondisi ini dikenal sebagai herediter angioedema. Angioedema herediter memiliki penyebab yang berbeda dari angioedema yang didapat, tetapi dalam kedua kasus tersebut, gejalanya dan pendekatan pengobatannya akan serupa.

Angioedema dapat menjadi bagian dari kondisi medis yang serius. Ketika karena reaksi alergi akut, ketika dirawat dengan benar, peluang untuk pemulihan sangat menguntungkan. Jika seseorang hanya mengalami angioedema ringan, ia dapat sembuh dengan sendirinya tanpa terapi apa pun.

Gejala angioedema yang paling umum adalah pembengkakan dengan ruam berwarna merah di bawah permukaan kulit. Ini dapat terjadi di area lokal pada atau di dekat kaki, tangan, mata, atau bibir.

Pada kasus yang lebih parah, pembengkakan dapat menyebar ke bagian tubuh yang lain. Angioedema dapat disertai atau tidak disertai pembengkakan dan bekas pada permukaan kulit.

Gejala tambahan angioedema mungkin termasuk kram perut. Dalam kasus yang jarang terjadi, orang dengan angioedema dapat mengalami tenggorokan bengkak, suara serak, dan kesulitan bernapas. Angioedema mungkin gatal atau tidak.

Hubungi 911 atau langsung ke ruang gawat darurat jika Anda kesulitan bernapas. Ini mungkin tanda dari kondisi medis serius yang membutuhkan perawatan segera.

Angioedema akut biasanya merupakan hasil dari reaksi alergi. Ketika Anda memiliki reaksi alergi akut, tubuh Anda melepaskan histamin, yang membuat pembuluh darah Anda melebar dan mengeluarkan cairan.

Alergen berikut dapat memicu angioedema:

  • gigitan serangga
  • serbuk sari
  • racun pohon ek atau ivy
  • getah
  • bulu binatang
  • obat
  • jenis makanan tertentu

Selain itu, obat-obatan tertentu dapat menyebabkan angioedema non-alergi.

Angioedema juga dapat berkembang sebagai akibat dari infeksi atau penyakit, seperti lupus (SLE) atau leukemia. Ini akan menjadi contoh dari angioedema yang didapat.

Angioedema herediter terjadi pada orang dengan riwayat keluarga dengan kondisi tersebut, karena mutasi genetik yang diwariskan.

Faktor-faktor tertentu dapat meningkatkan risiko Anda mengembangkan angioedema. Ini termasuk:

  • kejadian angioedema atau gatal-gatal sebelumnya
  • reaksi alergi sebelumnya
  • riwayat keluarga dengan angioedema atau gatal-gatal
  • perubahan suhu mendadak
  • stres atau kecemasan
  • kondisi medis tertentu

Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik dan menanyakan gejala dan riwayat medis Anda sebelumnya. Selama pemeriksaan, dokter Anda akan memeriksa area pembengkakan dan bekas Anda, jika ada. Mereka mungkin juga mendengarkan pernapasan Anda untuk melihat apakah tenggorokan Anda terkena.

Penting untuk memberi tahu dokter Anda jika Anda baru-baru ini terpapar zat tertentu yang sebelumnya memicu reaksi alergi pada Anda. Ini dapat membantu dokter menentukan penyebab spesifik reaksi Anda.

Dokter Anda akan melakukan serangkaian tes darah jika dicurigai herediter atau angioedema didapat. Ini mungkin termasuk:

  • Pengujian inhibitor esterase C1
  • memeriksa level komponen pelengkap, termasuk C2 dan C4

Tes-tes ini mengukur kadar atau fungsi protein tertentu dalam darah. Hasil abnormal juga dapat dikaitkan dengan masalah kesehatan terkait penyakit autoimun yang mendasarinya.

Orang dengan gejala angioedema ringan mungkin tidak memerlukan perawatan. Namun, mereka yang memiliki gejala sedang atau berat mungkin memerlukan obat-obatan tertentu untuk membantu meredakan pembengkakan hebat. Obat-obatan ini termasuk:

  • epinefrin, jika karena reaksi alergi akut
  • antihistamin, seperti loratadine (Claritin) dan cetirizine (Zyrtec), jika karena reaksi alergi atau angioedema di mana penyebabnya tidak diketahui
  • glukokortikosteroid, seperti prednison atau Solu-Medrol jika karena reaksi alergi akut

Opsi perawatan yang tersedia secara khusus untuk herediter atau angioedema yang didapat meliputi yang berikut:

  • inhibitor esterase C1 manusia yang dimurnikan
  • plasma beku segar
  • ecallantide
  • tidak kompatibel

Obat rumahan tertentu juga dapat membantu meringankan gejala. Ini termasuk:

  • oleskan kompres dingin dan basah untuk membantu menenangkan kulit dan mencegah goresan
  • mengenakan pakaian katun longgar untuk menghindari iritasi kulit lebih lanjut

Berbelanja antihistamin.

Jika suatu obat menyebabkan Anda menderita angioedema, dokter mungkin meminta Anda untuk tidak minum obat yang dicurigai dan sebagai gantinya mengalihkan Anda ke obat lain.

Dalam banyak kasus, angioedema adalah kondisi tidak berbahaya yang akan hilang dalam beberapa hari.

Namun, angioedema bisa berbahaya ketika pembengkakan parah dan terjadi di dekat tenggorokan. Tenggorokan atau lidah yang bengkak dapat menghalangi jalan napas Anda dan membuatnya sangat sulit untuk bernapas.

Angioedema yang parah mungkin disebabkan oleh anafilaksis, reaksi alergi akut berat yang mengancam jiwa. Dalam kasus yang parah seperti itu, perawatan darurat diperlukan.

Cara terbaik untuk mencegah angioedema alergi adalah dengan menghindari alergen yang diketahui dan diduga. Anda juga harus mencoba menghindari pemicu yang diketahui menyebabkan angioedema untuk Anda di masa lalu.

Mengambil tindakan pencegahan ini dapat membantu menurunkan risiko Anda mengalami episode lain di masa mendatang.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *