Apa Arti Kematian Ruth Bader Ginsburg bagi Orang dengan Kondisi Kronis

Sistem perawatan kesehatan yang rusak akan menghasilkan Amerika yang lebih sakit dan lebih mahal.

Dimitrios Kambouris / Getty Images

Seorang teman yang manis yang berempati terhadap larangan saya yang cacat selama pandemi baru saja melepaskan penggiling Parmesan terong, salah satu makanan favorit saya, ketika pemberitahuan telepon saya mengungkapkan kepada saya bahwa saya akan membaca berita Sangat Buruk atau Sangat Baik.

Itu yang pertama.

Aku duduk di tangga belakang kami, tanpa alas kaki, memakan sandwich-ku dan menelusuri Twitter. Justice Ruth Bader Ginsburg, atau RBG, telah meninggal.

Dan dengan itu, kini ada kekosongan di Mahkamah Agung yang sudah lama dinantikan oleh pemerintahan Trump.

Segera setelah berita tersiar, dengan kewaspadaan segera diatur untuk meratapi kehilangannya dan menghormati betapa buruknya hal-hal yang bisa terjadi, kami mengetahui keinginan RBG yang sekarat untuk tidak diganti sampai ada presiden baru. Dengan cepat, kami mengetahui niat Partai Republik di Senat untuk mempercepat hakim konservatif untuk menggantikannya secepat mungkin.

Apa artinya bagi orang-orang dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya

Jika Senat Partai Republik berhasil mendorong calon Mahkamah Agung sebelum pemilihan, Undang-undang Perawatan Terjangkau (ACA) kemungkinan akan dibongkar.

Partai Republik sudah berkomitmen untuk pekerjaan ini, dengan kasus yang saat ini menunggu keputusan ketika pemerintahan Trump dan 18 pengacara negara bagian Republik meminta Mahkamah Agung untuk membatalkan seluruh ACA sebagai inkonstitusional.

Jika ini terjadi, lebih dari 20 juta orang Amerika akan kehilangan asuransi kesehatan mereka selama pandemi yang menewaskan lebih dari 210.000 orang Amerika dan telah menyebabkan lebih dari 30 juta kehilangan pekerjaan mereka (jutaan juga kehilangan asuransi kesehatan yang disponsori karyawan mereka).

Hal ini dapat menyebabkan tarif meroket untuk orang-orang seperti saya yang hidup dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Mereka yang pernah dan pulih dari COVID-19, atau telah dites positif antibodi – terutama mereka dengan COVID-19 “jarak jauh” – sedang dan akan dianggap memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Agenda Partai Republik gagal untuk mengakui – atau lebih buruk, menolak untuk mengakui – bahwa satu-satunya masalah utama bagi pemilih dalam pemilihan paruh waktu 2018 adalah akses perawatan kesehatan dan keterjangkauan.

Dengan “mencabut ACA dan menggantinya dengan yang tidak ada” di map selama krisis COVID-19, perawatan kesehatan sekali lagi menjadi masalah yang menentukan dalam pemilu mendatang.

Jika Mahkamah Agung dipenuhi dengan cukup banyak hakim anti-perawatan kesehatan yang bersedia melakukan apa yang tidak akan dilakukan Kongres, ketakutan terburuk kita bisa menjadi kenyataan.

Menghapus cakupan layanan kesehatan akan mengakibatkan biaya yang lebih tinggi bagi semua orang

Mahkamah Agung 6-3 akan mengubah negara secara mendasar. Ini secara fundamental akan mengubah negara yang telah gagal dalam komunitas yang sakit kronis dan cacat.

Penyakit yang saya derita, lupus eritematosus sistemik (SLE), mahal dan membatasi hidup. Tahun ini sampai saat ini, obat-obatan yang saya butuhkan untuk kelangsungan hidup saya telah merugikan saya dan perusahaan asuransi saya $ 314.908,22.

Saya biasanya memenuhi deductible tinggi saya sepanjang tahun hanya beberapa hari setelah Januari, dan paket resep saya hanya dimungkinkan melalui paket asuransi kesehatan yang sangat mahal. Belum lagi biaya tinggi yang harus saya bayar untuk obat-obatan yang tidak ditanggung oleh rencana asuransi saya.

Seperti inilah perawatan kesehatan yang “sangat baik” di Amerika Serikat.

Sederhananya: Bertahan hidup di negara ini seringkali terlalu mahal.

Saya mengatakan itu sebagai seseorang dengan hak istimewa yang luar biasa sebagai wanita kulit putih, cisgender, dan heteroseksual. Saya mengatakan itu sebagai seseorang dengan hak sosial ekonomi yang dapat menavigasi sistem medis dan bergantung pada dukungan keluarga. Saya mengatakan itu sebagai seseorang yang memiliki hak istimewa untuk diagnosis yang tegas.

Saya tidak akan hidup tanpa obat-obatan ini. Tetapi bagaimana saya bisa, terlepas dari hak istimewa yang disebutkan di atas, pernah membayarnya tanpa asuransi?

Bukan hanya kebijakan moral yang buruk untuk melucuti orang Amerika dari perawatan kesehatan dan hak-hak dasar lainnya. Ini adalah kebijakan fiskal yang buruk.

Lebih mahal untuk memiliki populasi yang lebih sakit yang membutuhkan intervensi darurat yang lebih mahal daripada memiliki kapitalisme welas asih yang mengangkat orang-orang di negara ini yang lebih buruk dengan tindakan pencegahan.

Lebih mahal jika sebagian besar masyarakat terlalu sakit untuk bekerja daripada mengangkat orang sakit kita. Pencabutan atas nama penghematan biaya, yang bertentangan dengan bukti dan ilmu pengetahuan: Lebih mahal untuk membatasi akses ke perawatan kesehatan berkualitas.

Hasil bagi mereka yang memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya bergantung pada perawatan kesehatan yang berkualitas, dan sistem perawatan kesehatan yang rusak akan menghasilkan Amerika yang lebih sakit dan lebih mahal.

Betapa saya berharap kami akan menghormati warisan RBG

Perasaan saya tentang kematian RGB sangat kompleks dan mengandung nuansa yang saya tahu tercermin pada mereka yang juga merupakan bagian dari kelompok yang kurang terwakili. Saya tidak, dan tidak, hancur seperti banyak orang yang mengidolakannya.

Duka mereka memang nyata, tapi saya berusaha untuk tidak mengidolakan siapapun. Tidak adil untuk tidak manusiawi seperti itu.

Kanonisasi merusak kebaikan yang kita lakukan dalam hidup kita dan menghapus kerugian yang telah kita sebabkan. RBG berpegang erat pada benang merah kebaikan yang ada dalam pemerintahan kita yang melindungi sebagian dari mereka yang paling tidak terwakili, meskipun gagal melindungi kita semua.

Seharusnya tidak tergantung pada satu orang yang sakit, apalagi yang berusia 87 tahun dengan kanker stadium akhir, untuk mempertahankan sistem peradilan kita yang gagal.

Tapi RBG melakukan melindungi perawatan kesehatan yang kita miliki, betapapun cacatnya, serta Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika, hak reproduksi, dan kesetaraan gender.

Selama upacara pemakaman hakim, Rabbi Lauren Holtzblatt berbicara tentang hubungan RBG dengan “tzedek, tzedek tirdof,” yang berarti “keadilan, keadilan yang harus Anda kejar” dalam bahasa Ibrani.

Dengan kematian RBG, ada lebih banyak kejelasan tentang sistem yang gagal. Kami mendengarkan mereka yang pengalamannya masih sulit terlepas dari keputusannya dan melihat seberapa jauh kami harus melangkah.

Kami mendengarkan advokat pasien dan pakar medis dan melihat betapa berbahayanya situasi kami, dan kami menggabungkan informasi itu dengan motivasi untuk berbuat lebih baik untuk melihat jalan ke depan.

Kita tidak perlu kembali ke tempat kita dulu, tetapi kita juga dapat mencegah keadaan menjadi lebih buruk. Dalam pekerjaan itu, semoga ingatannya menjadi berkat.


Alyssa MacKenzie adalah seorang penulis, editor, pendidik, dan advokat yang tinggal di luar Manhattan dengan minat pribadi dan jurnalistik dalam setiap aspek pengalaman manusia yang bersinggungan dengan kecacatan dan penyakit kronis (petunjuk: itu segalanya). Dia benar-benar hanya ingin semua orang merasa sebaik mungkin. Anda dapat menemukannya di dirinya situs web, Instagram, Facebook, atau Indonesia.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *