Apa Artinya Menjadi Aseksual?

dua teman menggunakan alat peraga - mahkota biru muda dan kumis merah muda - di bilik foto

Menjadi aseksual berarti hal yang berbeda bagi orang yang berbeda

Seseorang yang aseksual mengalami sedikit atau tanpa ketertarikan seksual.

Daya tarik seksual adalah tentang menemukan seseorang yang menarik secara seksual dan ingin berhubungan seks dengan mereka.

Namun, setiap orang memiliki pengalaman berbeda dengan menjadi aseksual, dan aseksualitas dapat memiliki arti berbeda bagi orang yang berbeda.

Inilah dasar-dasarnya.

Beberapa orang tidak mengalami ketertarikan seksual sama sekali

Beberapa orang aseksual tidak mengalami ketertarikan seksual apa pun. Itu tidak berarti bahwa mereka tidak dapat mengalami bentuk-bentuk daya tarik lain.

Selain ketertarikan seksual, Anda juga dapat mengalami:

  • Daya tarik romantis: menginginkan hubungan romantis dengan seseorang
  • Daya tarik estetika: tertarik pada seseorang berdasarkan penampilannya
  • Ketertarikan sensual atau fisik: ingin menyentuh, memegang, atau memeluk seseorang
  • Daya tarik Platonis: ingin berteman dengan seseorang
  • Daya tarik emosional: menginginkan hubungan emosional dengan seseorang

Adalah mungkin bagi orang aseksual untuk mengalami semua bentuk daya tarik ini.

Yang lain mungkin hanya mengalami ketertarikan seksual dalam keadaan tertentu

Beberapa orang mungkin hanya mengalami ketertarikan seksual dalam keadaan yang sangat terbatas.

Misalnya, seseorang yang demiseksual – yang beberapa orang mengatakan berada di bawah aseksual – mengalami ketertarikan seksual hanya ketika mereka memiliki hubungan yang dalam dengan seseorang.

Dengan kata lain, mereka mungkin hanya tertarik secara seksual kepada orang-orang yang memiliki hubungan romantis yang mendalam.

Mereka memiliki libido atau hasrat seksual, tetapi itu tidak memiliki ketertarikan seksual

Ada perbedaan antara libido, hasrat seksual, dan ketertarikan seksual.

  • Libido. Juga dikenal sebagai dorongan seks Anda, ini adalah tentang keinginan untuk berhubungan seks dan mengalami kenikmatan seksual dan pelepasan seksual. Bagi sebagian orang, rasanya seperti ingin menggaruk gatal.
  • Hasrat seksual. Ini adalah keinginan untuk berhubungan seks, apakah itu untuk kesenangan, koneksi pribadi, konsepsi, atau hal lain.
  • Ketertarikan seksual. Ini melibatkan menemukan seseorang yang secara seksual menarik dan ingin berhubungan seks dengan mereka.

Banyak orang yang tidak aseksual memiliki libido rendah, atau mereka mungkin tidak menginginkan seks.

Demikian pula, banyak orang aseksual masih memiliki libido dan mungkin mengalami hasrat seksual. Jadi, orang aseksual mungkin masih melakukan masturbasi atau berhubungan seks.

Sekali lagi, aseksualitas tidak selalu berarti seseorang tidak nikmati seks. Itu hanya berarti mereka tidak mengalami ketertarikan seksual.

Ada banyak alasan mengapa orang aseksual mungkin ingin berhubungan seks. Sebagai contoh:

  • untuk memuaskan libido mereka
  • untuk mengandung anak
  • untuk membuat pasangan mereka bahagia
  • untuk mengalami kenikmatan fisik dari seks
  • untuk menunjukkan dan menerima kasih sayang
  • untuk kesenangan sensual seks, termasuk menyentuh dan memeluk

Tentu saja, beberapa orang aseksual memiliki sedikit dorongan seksual atau hasrat seksual – dan itu juga oke! Aseksualitas memiliki arti berbeda bagi orang yang berbeda.

Mereka berada di suatu tempat antara atau di luar skenario ini

Banyak orang memandang seksualitas sebagai sebuah spektrum.

Aseksualitas dapat menjadi spektrum juga, dengan beberapa orang tidak mengalami ketertarikan seksual, yang lain mengalami sedikit ketertarikan seksual, dan yang lain mengalami banyak ketertarikan seksual.

Orang greysexual jarang mengalami ketertarikan seksual, atau mereka mengalaminya dengan intensitas yang sangat rendah. Seperti yang dijelaskan oleh Jaringan Visibilitas & Pendidikan Aseksual (AVEN), greysexuality sering dipandang sebagai titik tengah antara seksualitas dan aseksualitas.

Satu hal yang pasti: Ini tidak sama dengan selibat atau pantang

Banyak orang salah berpikir bahwa aseksualitas sama dengan selibat atau pantang.

Pantang adalah tentang memutuskan untuk tidak melakukan hubungan seks. Ini biasanya bersifat sementara.

Misalnya, seseorang mungkin memutuskan untuk tidak melakukan hubungan seks sampai mereka menikah, atau seseorang mungkin memutuskan untuk tidak melakukan hubungan seks selama masa-masa sulit dalam hidup mereka.

Selibat adalah tentang memutuskan untuk tidak melakukan hubungan seks, dan mungkin menikah. Ini bisa karena alasan agama, budaya, atau pribadi. Ini sering kali merupakan komitmen seumur hidup.

Pantang dan selibat adalah pilihan – aseksualitas bukan.

Terlebih lagi, orang aseksual mungkin tidak benar-benar menjauhkan diri dari hubungan seks sama sekali. Seperti yang disebutkan sebelumnya, beberapa orang aseksual melakukan hubungan seks.

Terlepas dari apa yang mungkin Anda dengar, ini bukan masalah medis

Banyak orang mengira ada sesuatu yang "salah" dengan orang aseksual.

Dunia tampaknya menganggap bahwa semua orang merasakan ketertarikan seksual – jadi orang aseksual mungkin khawatir bahwa ada sesuatu yang salah dengan diri mereka juga.

Aseksualitas bukan masalah medis. Itu bukan sesuatu yang perlu diperbaiki.

Seharusnya tidak perlu dikatakan, tetapi menjadi aseksual bukanlah hal yang sama dengan mengalami:

  • takut akan keintiman
  • hilangnya libido
  • represi seksual
  • keengganan seksual
  • disfungsi seksual

Siapa pun dapat mengalami satu atau lebih kondisi ini, terlepas dari orientasi seksualnya.

Tidak ada 'penyebab' yang mendasarinya

Seperti halnya homoseksualitas atau biseksualitas, tidak ada “penyebab” aseksualitas yang mendasarinya. Seperti itulah seseorang. Aseksualitas bukan genetik, hasil dari trauma, atau disebabkan oleh hal lain.

Dan itu tidak ada hubungannya dengan tidak dapat menemukan pasangan

Sering diasumsikan bahwa orang yang aseksual akan merasakan ketertarikan seksual ketika mereka bertemu dengan orang yang "benar" – ini tidak benar.

Banyak orang aseksual menginginkan hubungan romantis – dan banyak orang aseksual berada dalam hubungan romantis yang bahagia dan sehat.

Daya tarik dan hasrat seksual tidak sama dengan daya tarik romantis dan hasrat

Ingin berhubungan seks dengan seseorang berbeda dengan menginginkan hubungan romantis dengan mereka.

Demikian pula, penting untuk diingat bahwa ketertarikan seksual tidak sama dengan ketertarikan romantis. Hasrat seksual juga berbeda dari keinginan romantis.

Salah satunya adalah keinginan untuk melakukan hubungan seks, sementara yang lain adalah tentang menginginkan hubungan romantis.

Banyak orang aseksual menginginkan dan memiliki hubungan romantis

Seseorang yang aseksual mungkin tidak mengalami ketertarikan seksual, tetapi mereka mungkin masih mengalami ketertarikan romantis.

Seseorang aseksual dapat tertarik secara romantis kepada orang-orang dari jenis kelamin yang sama, orang-orang dari jenis kelamin lain, atau orang-orang dari berbagai jenis kelamin.

Banyak orang aseksual menginginkan – dan memiliki – hubungan romantis. Hubungan romantis ini bisa dengan orang aseksual lainnya, atau dengan orang yang tidak aseksual.

Orang aseksual dapat melakukan hubungan intim dengan pasangannya

Seperti disebutkan, beberapa orang aseksual melakukan hubungan seks, karena hasrat seksual berbeda dengan ketertarikan seksual.

Dengan kata lain, Anda mungkin tidak melihat seseorang dan merasa perlu berhubungan seks dengan mereka, tetapi Anda mungkin masih ingin berhubungan seks.

Setiap orang aseksual berbeda. Beberapa mungkin jijik dengan seks, beberapa mungkin merasa acuh tak acuh tentang hal itu, dan beberapa mungkin menikmatinya.

Orang lain mungkin lebih suka hubungan non-romantis

Beberapa orang aseksual tidak tertarik pada hubungan romantis.

Sebagai orang aseksual mengalami sedikit atau tanpa ketertarikan seksual, orang aromantic mengalami sedikit atau tidak ada ketertarikan romantis. Beberapa – tetapi tidak semua – orang aseksual adalah aromantic.

Queerplatonic adalah kata yang berasal dari komunitas aseksual dan aromantic.

Menurut AVEN, hubungan queerplatonic adalah hubungan non-romantis yang sangat dekat. Orang-orang dalam hubungan queerplatonic sama berkomitmen dengan orang-orang dalam hubungan romantis.

Siapa saja dapat memiliki hubungan yang aneh, tidak peduli orientasi seksual atau romantis mereka.

Beberapa mungkin menemukan bahwa kapasitas mereka untuk ketertarikan atau keinginan bergeser dari waktu ke waktu – dan itu tidak masalah

Banyak orang merasa bahwa identitas mereka cair.

Suatu hari, mereka mungkin merasa seperti mereka aseksual karena mereka mengalami sedikit ketertarikan seksual atau tidak sama sekali. Beberapa minggu atau bulan kemudian, mereka mungkin merasakan perubahan, dan mereka mungkin menemukan bahwa mereka mengalami ketertarikan seksual lebih sering.

Demikian pula, seseorang mungkin mengidentifikasi sebagai heteroseksual, dan kemudian merasa bahwa mereka aseksual.

Ini tidak berarti mereka salah atau bingung sebelumnya. Itu juga tidak berarti bahwa orientasi seksual adalah "fase", atau sesuatu yang akan membuat Anda tumbuh.

Bagi sebagian orang, kapasitas mereka untuk daya tarik adalah cairan dan berubah seiring waktu. Ini sangat normal.

Jika Anda mengalami ketertarikan seksual di masa lalu tetapi tidak lagi melakukannya, identitas aseksual Anda masih berlaku

Orang aseksual mungkin pernah mengalami ketertarikan seksual di masa lalu tetapi tidak lagi melakukannya.

Kapasitas beberapa orang untuk objek wisata dapat berubah seiring waktu.

Hanya karena orang aseksual merasakan ketertarikan seksual sebelum tidak menghapus identitas mereka sekarang. Itu masih valid!

Hal yang sama berlaku untuk orang yang tidak lagi mengidentifikasikan sebagai aseksual

Demikian pula, beberapa orang mungkin mengidentifikasi aseksual dan kemudian merasa bahwa mereka sering mengalami ketertarikan seksual.

Ini tidak berarti bahwa mereka tidak pernah aseksual, atau bahwa mereka salah mengidentifikasi sebagai aseksual.

Bisa jadi orientasi seksual mereka berubah seiring waktu.

Bagaimana saya tahu kalau saya aseksual?

Meskipun tidak ada tes yang dapat Anda ambil, ada pertanyaan yang dapat Anda tanyakan pada diri sendiri untuk mengevaluasi keinginan Anda dan melihat apakah itu sejalan dengan karakteristik aseksual yang umum.

Ini mungkin termasuk:

  • Apa arti ketertarikan seksual bagi saya?
  • Apakah saya mengalami ketertarikan seksual?
  • Bagaimana perasaan saya tentang konsep seks?
  • Apakah saya merasa perlu untuk tertarik pada seks karena itu yang saya harapkan?
  • Apakah seks penting bagi saya?
  • Apakah saya melihat orang-orang yang menarik dan merasa perlu melakukan hubungan seks dengan mereka?
  • Bagaimana saya menikmati menunjukkan kasih sayang? Apakah faktor seks masuk?

Tidak ada jawaban "benar" atau "salah" di sini, tetapi pertanyaan ini dapat membantu Anda berpikir tentang seksualitas Anda dan apakah Anda aseksual atau tidak.

Anda juga dapat membaca tentang aseksualitas dan berbicara dengan anggota komunitas aseksual. Pertimbangkan untuk bergabung dengan forum seperti forum AVEN atau subreddit Asexuality.

Pada akhirnya, Anda harus menggunakan pengenal yang paling nyaman bagi Anda

Hanya Anda yang bisa memutuskan apakah Anda mengidentifikasi aseksual atau tidak.

Cara Anda mendefinisikan seksualitas, orientasi, atau identitas Anda tergantung pada Anda. Jika Anda memutuskan untuk tidak menggunakan label apa pun untuk menggambarkan diri Anda, itu juga tidak masalah!


Sian Ferguson adalah seorang penulis dan editor lepas yang tinggal di Cape Town, Afrika Selatan. Tulisannya mencakup masalah yang berkaitan dengan keadilan sosial, ganja, dan kesehatan. Anda dapat menghubungi dia Kericau.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *