Apa Artinya Menjadi Demiseksual?

pasangan berjalan-jalan bersama di lereng bukit yang berumput, berhenti untuk saling berpelukan dan membungkuk untuk mencium

Apa sebenarnya demografisual artinya?

Demisualitas adalah orientasi seksual di mana orang hanya mengalami ketertarikan seksual kepada orang-orang yang memiliki hubungan emosional yang dekat dengannya.

Dengan kata lain, orang demiseksual hanya mengalami ketertarikan seksual setelah ikatan emosional terbentuk.

Apa jenis ikatan yang Anda bicarakan – cinta?

Ikatan emosional ini belum tentu cinta atau romansa.

Bagi sebagian orang yang bercabang demografis, ini mungkin persahabatan – termasuk pertemanan platonis.

Mereka mungkin tidak selalu mencintai orang itu – baik secara romantis atau platonis – sama sekali.

Tunggu, mengapa itu perlu label?

Orientasi kami menjelaskan kepada siapa kami tertarik. Orang-orang demiseksual mengalami ketertarikan pada sekelompok orang tertentu.

Anda mungkin bertanya-tanya, "Tetapi tidak banyak dari kita yang menunggu untuk merasakan hubungan emosional dengan seseorang sebelum berhubungan seks dengan mereka?"

Ya, banyak orang memilih untuk hanya melakukan hubungan seks dengan orang-orang yang memiliki ikatan dengan mereka – apakah itu pernikahan, hubungan romantis yang berkomitmen, atau persahabatan yang bahagia dan dapat dipercaya.

Perbedaannya adalah bahwa kualitas seksual bukan tentang berhubungan seks. Ini tentang kemampuan untuk merasakan ketertarikan seksual kepada orang-orang tertentu.

Anda dapat tertarik secara seksual kepada seseorang tanpa berhubungan seks dengan mereka, dan Anda dapat berhubungan seks dengan seseorang tanpa benar-benar merasa tertarik kepada mereka.

Orang demiseksual bukan hanya orang yang memutuskan untuk berkencan dengan seseorang untuk waktu yang lama sebelum berhubungan seks dengan mereka. Ini bukan tentang memutuskan untuk melakukan hubungan seks, tetapi lebih tepatnya merasa tertarik secara seksual kepada seseorang.

Yang mengatakan, beberapa orang demisual mungkin memilih untuk menunggu beberapa saat sebelum berhubungan seks dengan pasangan romantis – tetapi ini terlepas dari orientasi seksual mereka.

Apakah ikatan emosional menjamin ketertarikan seksual akan berkembang?

Nggak!

Pria heteroseksual tertarik secara seksual kepada wanita, tetapi mereka tidak selalu tertarik pada setiap wanita yang mereka temui.

Demikian pula, demisualitas tidak berarti bahwa seseorang yang demiseksual tertarik kepada semua orang yang memiliki ikatan emosional yang mendalam dengannya.

Apakah orientasi ini sesuai dengan payung aseksual?

Pertanyaan ini menimbulkan banyak perdebatan dalam komunitas aseksual, grayseksual, dan demisual.

Seseorang yang aseksual mengalami sedikit atau tanpa ketertarikan seksual. “Daya tarik seksual” adalah tentang menemukan seseorang yang menarik secara seksual dan ingin berhubungan seks dengan mereka.

Kebalikan dari aseksual adalah seksual, juga disebut sebagai alloseksual.

Graysexuality sering dianggap sebagai "titik tengah" antara aseksualitas dan alloseksualitas – orang grayseksual jarang mengalami ketertarikan seksual, atau mereka mengalaminya dengan intensitas rendah.

Beberapa orang berpendapat bahwa demisualitas tidak cocok di bawah payung aseksual karena hanya merujuk pada keadaan di mana Anda merasakan ketertarikan seksual. Tidak perlu mengomentari seberapa sering atau seberapa intens Anda mengalami ketertarikan seksual.

Seseorang yang cenderung merasakan ketertarikan seksual yang kuat terhadap hampir semua teman dan pasangan terdekat mereka – tetapi tidak terhadap kenalan atau orang asing – mungkin merasa bahwa mereka bersifat demisual tetapi tidak aseksual sama sekali.

Seseorang yang hanya tertarik secara seksual kepada satu atau dua teman dekat atau pasangan, tetapi tidak sering dan tidak intens, mungkin sangat mengidentifikasikan diri dengan graysexuality atau asexuality.

Di sisi lain, orang berpendapat bahwa demisualitas jatuh di bawah spanduk aseksual. Ini karena demisualitas menggambarkan situasi di mana Anda hanya mengalami ketertarikan seksual dalam keadaan terbatas.

Pada akhirnya, tidak masalah apa yang dipikirkan orang lain tentang orientasi ini pada spektrum aseksual-alloseksual.

Anda diizinkan untuk mengidentifikasi sesuka Anda, dan Anda dipersilakan untuk memilih beberapa label untuk menggambarkan orientasi seksual dan romantis Anda.

Bisakah Anda menerapkan orientasi gender pada hal ini?

Sebagian besar label orientasi seksual – seperti homoseksual, biseksual, atau panseksual – merujuk pada jenis kelamin orang yang kami minati.

Demiseksual berbeda karena merujuk pada sifat hubungan kita dengan orang-orang yang kita sukai. Tidak apa-apa jika ingin menggunakan deskripsi yang mengacu pada orientasi gender juga.

Jadi ya, Anda bisa demiseksual dan juga homoseksual, biseksual, panseksual, heteroseksual, dan sebagainya – apa pun yang paling menggambarkan orientasi individu Anda.

Seperti apa penampilan demisual dalam praktik?

Menjadi demisual terlihat berbeda untuk orang yang berbeda.

Jika Anda seorang pria, Anda mungkin berhubungan dengan perasaan atau skenario berikut:

  • Saya jarang merasa tertarik secara seksual kepada orang yang saya lihat di jalan, orang asing, atau kenalan.
  • Saya merasa tertarik secara seksual kepada seseorang yang dekat dengan saya (seperti teman atau pasangan romantis).
  • Hubungan emosional saya dengan seseorang memengaruhi apakah saya merasa tertarik secara seksual kepada mereka.
  • Saya tidak terangsang atau tertarik pada pemikiran berhubungan seks dengan seseorang yang tidak saya kenal dengan baik, bahkan jika mereka cantik secara estetis atau memiliki kepribadian yang menyenangkan.

Karena itu, semua demisual berbeda, dan Anda mungkin demisual meskipun Anda tidak berhubungan dengan yang di atas.

Apa bedanya dengan menjadi graysexual?

Orang demiseksual hanya mengalami ketertarikan seksual setelah ikatan emosional yang erat telah terbentuk. Ini berbeda dengan jarang mengalami ketertarikan seksual.

Orang demiseksual mungkin mengalami ketertarikan seksual sering dan intens, tetapi hanya dengan orang yang dekat dengan mereka.

Demikian pula, orang-orang graysexual mungkin menemukan bahwa ketika mereka mengalami ketertarikan seksual, tidak harus dengan orang-orang mereka memiliki ikatan emosional yang erat.

Mungkinkah keduanya sekaligus atau berfluktuasi di antara keduanya?

Iya. Anda secara bersamaan dapat mengidentifikasi sebagai demisual dan grayseksual atau demisual dan aseksual. Ini juga sepenuhnya OK untuk berfluktuasi di antara orientasi.

Bagaimana dengan spektrum lainnya? Bisakah Anda bergerak di antara periode seksualitas dan aseksualitas?

Iya. Seperti yang disebutkan sebelumnya, orang-orang yang berjiwa etnis mungkin mengidentifikasi diri sebagai aseksual, grayseksual, atau alloseksual.

Seksualitas dan orientasi adalah cairan. Anda mungkin menemukan kapasitas Anda untuk ketertarikan seksual berubah seiring waktu. Misalnya, Anda dapat beralih dari menjadi alloseksual menjadi grayseksual menjadi aseksual.

Yang menarik, Sensus Aseksual 2015 menemukan bahwa lebih dari 80 persen respondennya mengidentifikasi orientasi lain sebelum diidentifikasi sebagai aseksual, yang menunjukkan bagaimana seksualitas bisa berubah.

Ingat: Ini tidak berarti bahwa mereka tidak perlu identitas apa pun yang mereka identifikasi sebelumnya, dan itu tidak berarti mereka tidak aseksual sekarang.

Orientasi cairan tidak kurang valid daripada yang tidak cair.

Bisakah kaum pria mengalami bentuk-bentuk daya tarik lain?

Iya! Orang demiseksual dapat mengalami bentuk-bentuk daya tarik lain. Ini mungkin termasuk:

  • Daya tarik romantis: menginginkan hubungan romantis dengan seseorang
  • Daya tarik estetika: tertarik pada seseorang berdasarkan penampilannya
  • Ketertarikan sensual atau fisik: ingin menyentuh, memegang, atau memeluk seseorang
  • Daya tarik Platonis: ingin berteman dengan seseorang
  • Daya tarik emosional: menginginkan hubungan emosional dengan seseorang

Apa artinya menjadi laki-laki bagi hubungan pasangan?

Orang-orang yang demiseksual mungkin atau mungkin tidak menginginkan hubungan romantis dan kemitraan.

Dalam hubungan, orang-orang yang demiseksual mungkin atau mungkin tidak memilih untuk melakukan hubungan seks. Bagi sebagian orang yang demiseksual, seks mungkin tidak penting dalam hubungan. Bagi orang lain, ini penting.

Beberapa orang yang berkelamin ganda mungkin merasa bahwa ikatan mereka dengan pasangan mereka belum tentu cukup dekat bagi mereka untuk merasa tertarik secara seksual kepada pasangan mereka.

Beberapa mungkin memilih untuk menunggu sampai mereka merasa cukup dekat dengan pasangan mereka, dan beberapa mungkin memilih keluar sama sekali.

Beberapa mungkin berhubungan seks dengan pasangannya tanpa merasa tertarik secara seksual kepada pasangannya. Setiap orang yang berbeda-beda itu berbeda.

Apakah boleh untuk tidak menginginkan hubungan sama sekali?

Iya. Banyak orang – termasuk orang-orang yang demiseksual – tidak menginginkan hubungan dan itu sama sekali tidak masalah.

Ingatlah bahwa memiliki ikatan emosional dengan seseorang tidak sama dengan memiliki atau menginginkan hubungan romantis dengan mereka.

Jadi, seseorang yang demiseksual mungkin memiliki ikatan emosional dengan seseorang dan merasa tertarik secara seksual kepada mereka, tetapi tidak selalu menginginkan hubungan romantis dengan orang itu.

Bagaimana dengan seks?

Menjadi demisual bukan tentang kemampuan Anda untuk kenikmatan seksual, hanya ketertarikan seksual.

Ada juga perbedaan antara ketertarikan seksual dan perilaku seksual. Anda dapat tertarik secara seksual kepada seseorang tanpa berhubungan seks dengan mereka, dan Anda dapat berhubungan seks dengan seseorang yang tidak Anda sukai secara seksual.

Ada banyak alasan mengapa orang berhubungan seks, termasuk:

  • menjadi hamil
  • untuk merasakan keintiman
  • untuk ikatan emosional
  • untuk kesenangan dan kesenangan
  • untuk eksperimen

Jadi, orang demiseksual – seperti kelompok orang lain – mungkin berhubungan seks dengan orang yang tidak mereka sukai secara seksual.

Adapun orang yang aseksual dan grayseksual, mereka semua unik, dan mereka dapat memiliki perasaan yang berbeda tentang seks. Kata-kata yang digunakan untuk menggambarkan perasaan ini meliputi:

  • jijik seks, artinya mereka tidak menyukai seks dan tidak ingin memilikinya
  • seks-acuh tak acuh, artinya mereka merasa suam-suam kuku tentang seks
  • menguntungkan seks, artinya mereka menginginkan dan menikmati seks

Di mana masturbasi cocok dengan ini?

Orang aseksual dan abu-abu mungkin bermasturbasi.

Ini termasuk orang demisual yang mungkin juga mengidentifikasi sebagai aseksual atau grayseksual. Dan ya, itu bisa terasa menyenangkan bagi mereka.

Lagi-lagi, setiap orang itu unik, dan apa yang dinikmati oleh seorang pria biasa mungkin bukan seperti yang dinikmati orang lain.

Bagaimana Anda tahu di mana Anda cocok di bawah payung aseksual – jika sama sekali?

Tidak ada tes untuk menentukan apakah Anda aseksual, grayseksual, atau demisual.

Anda mungkin perlu bertanya pada diri sendiri seperti:

  • Kepada siapa saya mengalami ketertarikan seksual?
  • Bagaimana perasaan saya tentang orang-orang ini?
  • Seberapa sering saya mengalami ketertarikan seksual?
  • Seberapa kuat ketertarikan seksual ini?
  • Apakah ketertarikan seksual merupakan faktor penting dalam memilih siapa yang saya kencani?
  • Apakah saya pernah merasa tertarik secara seksual dengan orang asing atau kenalan?

Tentu saja, tidak ada jawaban benar atau salah. Setiap orang yang demiseksual akan menjawab secara berbeda berdasarkan perasaan dan pengalaman mereka sendiri.

Namun, bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini dapat membantu Anda memahami dan memproses perasaan Anda tentang ketertarikan seksual.

Di mana Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang menjadi seorang pria?

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang demisualitas secara online atau di pertemuan langsung setempat. Jika Anda memiliki komunitas LGBTQA + lokal, Anda mungkin dapat terhubung dengan orang-orang demisual lainnya di sana.

Anda juga dapat belajar lebih banyak dari:

  • Situs wiki Visibilitas dan Jaringan Pendidikan, di mana Anda dapat mencari definisi kata-kata berbeda yang berkaitan dengan seksualitas dan orientasi.

  • Pusat Sumber Daya Demisualitas
  • forum seperti forum AVEN dan subisdit Demisualitas
  • Grup Facebook dan forum online lainnya untuk orang-orang yang ingin mencari kehidupan baru

Sian Ferguson adalah seorang penulis dan editor lepas yang tinggal di Cape Town, Afrika Selatan. Tulisannya mencakup masalah yang berkaitan dengan keadilan sosial, ganja, dan kesehatan. Anda dapat menghubungi dia Kericau.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *