Apa Berbagai Jenis Sinkron?

Seorang pasien duduk dengan manset tekanan darah di lengan mereka, sementara dokter mereka mengukur pembacaan.

Sinkop adalah hilangnya kesadaran sementara yang terjadi karena penurunan aliran darah ke otak Anda. Ini lebih dikenal sebagai pingsan.

Akun pingsan di antaranya 3 dan 5 persen kunjungan ruang gawat darurat di Amerika Serikat. Sebuah perkiraan 42 persen dari populasi akan mengalami episode pingsan selama hidup mereka.

Ada banyak jenis episode pingsan, semua dengan penyebab berbeda. Baca terus saat kami menjelajahi berbagai jenis sinkop, gejala yang harus diwaspadai, dan apa yang harus Anda lakukan jika pingsan.

Apa saja gejala khas sinkop?

Anda mungkin mengalami beberapa gejala sesaat sebelum pingsan. Gejala umum dapat meliputi:

  • merasa pusing atau pusing
  • kulit dingin atau lembap
  • perasaan lemah atau tidak stabil
  • sakit kepala
  • mual
  • perubahan dalam penglihatan, seperti penglihatan buram, penglihatan terowongan, atau melihat bintik-bintik
  • berdenging di telinga
  • menguap atau merasa lelah
  • pingsan

Apa sajakah jenis sinkop?

Ada beberapa jenis sinkop, masing-masing dengan penyebab berbeda.

Namun, terkadang penyebab pingsan tidak dapat ditentukan. Diperkirakan 10 hingga 40 persen kasus pingsan memiliki penyebab yang tidak diketahui.

Mari kita perhatikan lebih dekat beberapa jenis sinkop yang paling umum, atau episode pingsan.

Sinkop refleks

Sinkop refleks, juga dikenal sebagai sinkop yang dimediasi neurologis, adalah jenis pingsan yang paling umum. Ini terjadi ketika refleks tertentu tidak diatur dengan benar.

Ini bisa menyebabkan jantung Anda melambat dan tekanan darah turun. Pada gilirannya, ini dapat mengurangi aliran darah ke otak Anda.

Ada tiga jenis sinkop refleks:

  • Vasovagal: Ini terjadi ketika tubuh Anda bereaksi berlebihan terhadap suatu pemicu. Ada banyak jenis pemicu, yang dapat mencakup hal-hal seperti rasa sakit yang intens, kesusahan, atau berdiri terlalu lama. Akun sinkop vasovagal untuk 50 persen dari semua kasus pingsan.
  • Situasional: Jenis pingsan ini terjadi ketika Anda melakukan tindakan tertentu, seperti tertawa, batuk, atau menelan.
  • Sinus karotis: Jenis pingsan ini terjadi ketika tekanan ditempatkan pada arteri karotis Anda, yang terletak di leher Anda. Pingsan dapat terjadi karena gerakan leher tertentu, mengenakan kemeja dengan kerah ketat, atau bercukur.

Pada orang dengan sinkop refleks, pingsan sering didahului oleh gejala seperti:

  • pusing
  • mual
  • perasaan hangat
  • visi terowongan
  • pemadaman visual atau "pemadaman"

Sinkop jantung

Sinkop jantung pingsan karena masalah dengan jantung Anda. Ketika jantung Anda tidak bekerja sebagaimana mestinya, otak Anda menerima lebih sedikit darah. Diperkirakan bahwa sinkop jantung menyebabkan sekitar 15 persen episode pingsan.

Beberapa faktor dapat menyebabkan sinkop jantung, termasuk:

  • masalah struktural dengan jantung Anda, seperti kardiomiopati iskemik, gangguan katup jantung, dan kardiomiopati dilatasi
  • masalah listrik dengan jantung Anda, seperti aritmia dan kondisi seperti sindrom Brugada
  • kondisi lain, seperti emboli paru atau diseksi aorta

Karakteristik umum dari sinkop jantung meliputi:

  • mengalami nyeri dada atau jantung berdebar sebelum pingsan
  • memiliki gejala pingsan saat berolahraga atau mengerahkan diri
  • pingsan saat Anda berbaring

Faktor risiko untuk sinkop jantung meliputi:

  • lebih tua dari 60
  • menjadi laki-laki
  • menderita penyakit jantung
  • memiliki riwayat keluarga dengan kondisi jantung atau pingsan

Sinkop ortostatik

Sinkop ortostatik terjadi karena penurunan tekanan darah ketika Anda berdiri. Penurunan tekanan darah terjadi karena efek gravitasi.

Biasanya, otak Anda bekerja untuk menstabilkan ini. Tetapi dalam sinkop ortostatik ini tidak terjadi. Akibatnya, bisa menyebabkan pingsan.

Ada banyak kemungkinan penyebab pingsan jenis ini. Mereka dapat mencakup:

  • dehidrasi, karena tidak minum cukup cairan, atau dari kondisi seperti muntah atau diare

  • kehilangan darah
  • obat-obatan, seperti beberapa obat tekanan darah, antidepresan, dan obat diabetes
  • penggunaan alkohol
  • kondisi kesehatan yang mendasarinya, seperti diabetes, penyakit Parkinson, atau multiple sclerosis

Gejala biasanya konsisten dengan tanda-tanda peringatan yang biasanya dialami sebelum episode pingsan. Namun, sinkop ortostatik juga dapat terjadi secara tiba-tiba, tanpa peringatan.

Sinkop serebrovaskular

Jenis sinkop ini terjadi karena masalah dengan pembuluh darah di dalam dan di sekitar otak yang dapat mencegah otak mendapatkan cukup darah.

Ada berbagai faktor yang dapat menyebabkan pingsan jenis ini, tetapi mereka bukan penyebab umum dari sinkop. Mereka dapat mencakup:

  • cedera akibat penyakit serebrovaskular, yang dapat mencakup hal-hal seperti stroke, stenosis karotid, dan aneurisma
  • penyakit arteri basilar, yang merupakan kondisi yang dapat mengurangi aliran darah melalui arteri basilar di otak Anda

  • mencuri sindrom, yang merupakan pembalikan aliran darah di arteri subklavia yang memasok darah ke lengan Anda

Beberapa gejala yang mungkin terjadi dengan penyebab pingsan serebrovaskular meliputi:

  • merasa pusing atau pusing
  • sakit kepala
  • gerakan yang tidak terkoordinasi
  • sulit mendengar
  • kebingungan

Faktor risiko untuk jenis pingsan ini meliputi:

  • usia yang lebih tua
  • penyakit kardiovaskular, seperti aterosklerosis, tekanan darah tinggi, atau kolesterol tinggi
  • penyakit serebrovaskular

Apa yang harus Anda lakukan jika pingsan?

  • Jika Anda merasa pingsan, berbaringlah. Posisikan diri Anda sehingga kepala Anda rendah dan kaki Anda terangkat. Ini dapat membantu meningkatkan aliran darah ke otak Anda. Berbaring juga menurunkan risiko cedera jika Anda pingsan.
  • Jika Anda tidak bisa berbaring, duduklah. Tergantung pada situasinya, Anda mungkin tidak dapat berbaring. Dalam hal ini, duduk dan letakkan kepala di antara lutut untuk meningkatkan aliran darah ke otak Anda.
  • Tetap berbaring atau duduk sampai perasaan pingsan berlalu. Jangan bangun terlalu cepat, karena ini bisa membuat Anda pingsan lagi.

Apa yang harus dilakukan setelah pingsan

Tidak semua kasus pingsan serius. Namun, itu masih merupakan ide yang baik untuk mendapatkan perhatian medis dan memastikan orang lain yang mengarahkan Anda.

Dalam beberapa kasus, pingsan mungkin merupakan tanda dari kondisi kesehatan yang serius. Anda harus mencari perhatian medis darurat jika Anda:

  • telah mengulangi episode pingsan
  • Butuh lebih dari beberapa menit untuk sadar kembali
  • terluka karena pingsan
  • sedang hamil
  • menderita diabetes
  • menderita penyakit jantung
  • mengalami nyeri dada atau detak jantung yang tidak teratur sebelum atau setelah pingsan
  • kehilangan kendali atas usus atau kandung kemih Anda

Membantu orang lain

Jika Anda bersama seseorang saat pingsan, periksa apakah ada cedera dan apakah masih bernapas. Jika mereka tidak terluka, bantu posisikan mereka di punggung dengan kaki terangkat atau ke posisi duduk yang nyaman.

Jika orang tersebut terluka, tidak sadar kembali, atau tidak bernafas, hubungi 911. Tetap bersama mereka sampai bantuan datang.

Bagaimana penyebab sinkop didiagnosis?

Untuk mendiagnosis penyebab pingsan Anda, dokter Anda terlebih dahulu akan mengambil riwayat medis Anda. Mereka akan bertanya tentang gejala Anda, apa yang Anda lakukan saat pingsan, dan apakah Anda minum obat atau memiliki kondisi yang mendasarinya.

Mereka juga akan melakukan pemeriksaan fisik. Ini bisa termasuk mendengarkan jantung Anda atau mengukur tekanan darah Anda.

Berbagai tes dapat digunakan untuk mendiagnosis penyebab pingsan. Tes-tes ini mungkin termasuk:

  • Elektrokardiogram (EKG): EKG mengukur ritme dan aktivitas listrik jantung Anda menggunakan elektroda kecil. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin perlu memakai perangkat EKG portabel untuk memantau aktivitas jantung Anda selama periode waktu tertentu.
  • Tes laboratorium: Tes darah dapat membantu mengidentifikasi kondisi seperti diabetes, anemia, atau penanda jantung.
  • Tes meja miring: Selama tes meja miring, Anda akan diamankan ke meja khusus. Detak jantung dan tekanan darah Anda diukur saat Anda diputar dari posisi berbaring ke posisi tegak.
  • Pijat sinus karotis: Dokter Anda akan memijat dengan lembut arteri karotis Anda, yang terletak di leher Anda. Mereka akan memeriksa untuk melihat apakah gejala pingsan terjadi ketika mereka melakukan ini.
  • Tes stres: Tes stres menilai bagaimana jantung Anda merespons berolahraga. Aktivitas listrik jantung Anda akan dipantau melalui EKG saat Anda berolahraga.
  • Ekokardiogram: Ekokardiogram menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar hati Anda secara terperinci.
  • Elektrofisiologi: Dengan elektrofisiologi, elektroda-elektroda kecil dimasukkan melalui pembuluh darah dan masuk ke jantung Anda untuk mengukur impuls listrik jantung Anda.
  • Tes pencitraan: Tes-tes ini dapat termasuk CT scan atau MRI, yang menangkap gambar di dalam tubuh Anda. Tes-tes ini paling sering digunakan untuk melihat pembuluh darah di otak Anda ketika diduga penyebab pingsan neurologis.

Adakah cara untuk mencegah pingsan?

Ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil yang dapat membantu mencegah pingsan:

  • Jangan melewatkan makan. Anda mungkin ingin makan dalam porsi kecil, lebih sering sepanjang hari.
  • Minum banyak cairan. Ini dapat membantu mencegah pingsan karena dehidrasi.
  • Pahami jika ada faktor eksternal atau pemicu yang dapat menyebabkan Anda pingsan. Ini bisa termasuk penglihatan darah, suntikan, atau rasa sakit yang hebat. Jika memungkinkan, cobalah untuk menghindari situasi yang dapat memicu episode pingsan.
  • Luangkan waktu Anda saat berdiri. Berdiri terlalu cepat dapat menyebabkan penurunan tekanan darah dan mencegah aliran darah yang cukup ke otak Anda.
  • Hindari kemeja dengan kerah ketat. Ini dapat membantu mencegah sinkop sinus karotis.

Garis bawah

Pingsan terjadi ketika otak Anda tidak mendapatkan cukup darah. Istilah medis untuk pingsan adalah sinkop.

Ada beberapa jenis sinkop dan semuanya memiliki penyebab berbeda. Ini dapat mencakup masalah dengan jantung Anda, stimulasi refleks spesifik yang tidak teratur, atau penurunan tekanan darah karena berdiri terlalu cepat.

Meskipun tidak semua episode sinkop serius, Anda harus tetap menghubungi dokter jika pingsan. Pastikan untuk mencari perhatian medis darurat jika Anda pingsan berulang kali, memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya, mengalami nyeri dada, atau sedang hamil.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *