Apa Itu Regurgitasi, dan Mengapa Terjadi?

Regurgitasi terjadi ketika campuran jus lambung, dan kadang-kadang makanan yang tidak tercerna, naik kembali ke kerongkongan dan masuk ke mulut.

Pada orang dewasa, regurgitasi paksa adalah gejala umum dari refluks asam dan GERD. Ini mungkin juga merupakan gejala dari kondisi langka yang disebut gangguan perenungan. Pada bayi, regurgitasi adalah normal pada tahun pertama kehidupan.

Artikel ini akan mengeksplorasi penyebab umum, diagnosis, dan pengobatan untuk regurgitasi tidak sadar pada orang dewasa dan bayi.

Penyebab

Penyebab regurgitasi dapat bervariasi berdasarkan pada apakah itu terjadi pada bayi atau orang dewasa.

Orang dewasa

Refluks asam

Acid reflux adalah suatu kondisi yang ditandai dengan refluks, mulas, dan bau mulut. Pemicu umum meliputi:

  • makan makanan besar
  • makan makanan tertentu
  • berbaring segera setelah makan

GERD

Ketika refluks asam terjadi beberapa kali per minggu, itu dikenal sebagai penyakit refluks gastroesofageal (GERD). Baik refluks asam dan GERD umumnya menyebabkan regurgitasi asam lambung atau makanan.

Sindrom perenungan

Sindrom perenungan adalah kondisi langka yang sering menyebabkan regurgitasi makanan yang tidak tercerna. Regurgitasi ini sering terjadi tepat setelah makan.

Dokter belum sepenuhnya mengetahui penyebabnya. Faktor risiko termasuk memiliki kondisi kesehatan mental atau menjalani pengalaman yang menegangkan.

Sindrom ruminasi jarang terjadi, jadi kecuali ada regurgitasi yang konstan, regurgitasi lebih mungkin terjadi karena refluks asam atau GERD.

Penyebab lainnya

Penyebab regurgitasi lainnya pada orang dewasa termasuk:

  • penyumbatan
  • kehamilan
  • obat-obatan tertentu
  • merokok
  • gangguan Makan

Penyumbatan pada kerongkongan karena jaringan parut atau kanker dapat menyebabkan regurgitasi. Hormon kehamilan awal dapat menyebabkan sfingter esofagus yang rileks, yang dapat menyebabkan regurgitasi.

Beberapa obat juga dapat mengiritasi lapisan kerongkongan, yang dapat menyebabkan regurgitasi empedu. Merokok dapat memperburuk kondisi seperti refluks asam dan menyebabkan peningkatan refluks dan regurgitasi.

Bulimia juga dapat menyebabkan regurgitasi. Bulimia adalah kelainan makan yang ditandai dengan makan berlebihan dan membersihkan makanan.

Bulimia adalah penyebab yang jauh lebih serius dari regurgitasi sukarela. Itu membutuhkan perawatan kesehatan mental.

Bayi

Regurgitasi sering terjadi pada bayi dan bayi. Namun, beberapa bayi sering mengalami regurgitasi.

Ketika regurgitasi ini tidak disertai dengan gejala lain, itu dikenal sebagai regurgitasi bayi fungsional. Kondisi ini ditandai dengan regurgitasi yang sering terjadi lebih dari sekali per hari selama tahun pertama kehidupan.

GERD juga dapat memengaruhi bayi, meskipun tidak seperti biasanya pada orang dewasa. Karena panjangnya kerongkongan yang pendek, bayi dengan GERD lebih mungkin mengalami regurgitasi daripada sekadar refluks.

Gejala

Gejala regurgitasi bervariasi berdasarkan pada penyebab yang mendasarinya. Perhatikan gejala-gejala spesifik terkait dengan regurgitasi pada bayi.

Orang dewasa

Banyak gejala yang menyertai regurgitasi disebabkan oleh kondisi yang menyebabkan regurgitasi, seperti refluks asam dan GERD.

Gejala refluks asam dan GERD meliputi:

  • mulas atau nyeri dada
  • rasa pahit atau asam di bagian belakang tenggorokan
  • kesulitan menelan
  • merasakan benjolan di tenggorokan
  • regurgitasi asam lambung atau makanan yang tidak tercerna

Ketika regurgitasi sering terjadi dengan sendirinya tanpa gejala refluks asam atau GERD lainnya, itu mungkin sindrom ruminasi.

Gejala sindrom ruminasi meliputi:

  • regurgitasi yang sering terjadi segera setelah makan
  • kepenuhan di perut
  • bau mulut
  • mual
  • penurunan berat badan

Bayi

Karena ukuran kerongkongan pada bayi dan bayi, regurgitasi umum terjadi pada tahun-tahun awal kehidupan.

Jika bayi Anda mengalami regurgitasi bayi fungsional, Anda mungkin memperhatikan gejala-gejala berikut:

  • regurgitasi sering, setidaknya dua kali sehari
  • regurgitasi setidaknya selama 3 minggu
  • terjadi dalam tahun pertama kehidupan

Biasanya tidak ada gejala lain yang menyertai kondisi ini di luar regurgitasi. Namun, jika regurgitasi merupakan gejala dari GERD, itu dapat disertai dengan:

  • kesulitan menelan makanan dan cairan, yang dapat menyebabkan tersedak atau tersedak
  • lekas marah, melengkungkan punggung, atau menghindari saat makan
  • sering batuk dan pneumonia

Jika Anda melihat bayi Anda mengalami gejala lain, itu mungkin merupakan indikator dari kondisi yang lebih serius. Hati hati terhadap:

  • darah atau empedu di regurgitasi
  • masalah makan
  • menangis berlebihan
  • masalah pernapasan

Diagnosa

Orang dewasa

Refluks asam umumnya merupakan kondisi sementara yang tidak memerlukan diagnosis formal. Namun, karena GERD memerlukan diet dan manajemen gaya hidup jangka panjang, dokter Anda mungkin ingin melakukan beberapa tes diagnostik.

Tes-tes ini mungkin termasuk:

  • Sinar-X
  • endoskopi bagian atas
  • pencitraan esofagus

Tes-tes ini dapat membantu dokter Anda menentukan tingkat kerusakan kerongkongan dan komplikasi akibat GERD.

Untuk mendiagnosis sindrom ruminasi, dokter Anda terlebih dahulu akan menghilangkan kemungkinan kondisi lain, seperti GERD. Tes tambahan mungkin diperlukan, termasuk tes EGD dan tes pengosongan lambung.

Tes ini mencari penyumbatan atau memperlambat waktu transit yang mungkin menyebabkan regurgitasi yang sering.

Satu studi kasus menunjukkan bahwa pemantauan pH impedansi 24 jam juga merupakan cara yang efektif untuk mendiagnosis sindrom ruminasi.

Bayi

Regurgitasi bayi adalah efek samping pemberian makanan yang sering dan normal pada tahun-tahun awal kehidupan.

Sulit bagi dokter untuk menguji regurgitasi bayi fungsional. Namun, jika tidak ada gejala tambahan, diagnosis dapat dibuat jika regurgitasi terjadi setidaknya dua kali sehari selama 3 minggu selama tahun pertama kehidupan.

Tes fungsional yang sama yang digunakan dokter untuk mendiagnosis GERD pada orang dewasa juga dapat digunakan untuk bayi. Ini termasuk:

  • endoskopi dan biopsi GI atas
  • seri GI atas
  • pengukuran pH esofagus

Seperti yang dapat Anda bayangkan, tes ini dapat invasif untuk bayi. Mereka sering digunakan hanya dalam kasus GERD bayi yang sedang sampai parah.

Perawatan

Orang dewasa

Obat adalah pilihan pengobatan lini pertama yang populer untuk orang dengan refluks asam dan GERD. Ada beberapa obat yang dapat mengobati kondisi ini, termasuk:

  • antasida, seperti Rolaid, yang dapat meredakan gejala GERD ringan
  • H2 blocker, seperti Pepcid, yang dapat mengurangi produksi asam lambung
  • PPI, seperti Prilosec, yang dapat mengurangi produksi asam lambung jangka panjang

Kadang-kadang, dokter Anda mungkin meresepkan prokinetik dan antibiotik untuk meningkatkan pengosongan lambung dan mengurangi risiko regurgitasi.

Saat ini tidak ada obat yang digunakan untuk mengobati sindrom ruminasi. Sebaliknya, perawatan bergantung pada perubahan gaya hidup.

Bayi

Saat ini tidak ada obat atau operasi yang digunakan untuk mengobati regurgitasi bayi fungsional.

Namun, jika bayi Anda mengalami regurgitasi karena GERD, dokter anak Anda mungkin merekomendasikan obat GERD yang sama dengan yang digunakan pada orang dewasa.

Perubahan gaya hidup

American Academy of Allergy, Asthma & Immunology merekomendasikan untuk melakukan perubahan gaya hidup berikut untuk mengurangi gejala GERD:

  • Bertujuan untuk berat badan yang sehat.
  • Berhenti merokok.
  • Batasi konsumsi kafein dan alkohol.
  • Selama waktu makan, makanlah dalam porsi yang lebih kecil, kunyah makanan Anda dengan saksama, dan jangan berbaring setelah makan selama setidaknya 2 hingga 3 jam.
  • Saat berbaring di malam hari, menopang kepala dan leher Anda dengan bantal tambahan.

Pilihan pengobatan untuk sindrom ruminasi fokus pada mengubah perilaku yang menyebabkan regurgitasi, termasuk:

  • melatih kembali diafragma untuk bersantai setelah makan
  • tetap tegak selama dan setelah makan
  • mengurangi stres selama waktu makan

Dalam beberapa kasus, psikoterapi mungkin diperlukan.

Untuk bayi dengan regurgitasi yang sering, dokter menyarankan bahwa perubahan tertentu selama menyusui dapat membantu mengurangi regurgitasi:

  • Beri makan bayi Anda di lokasi yang tenang dan tidak terganggu untuk mengurangi stres dan keributan saat menyusui.
  • Kentalkan susu formula atau dengan 1 sendok makan sereal per ons cairan untuk membantu pencernaan.
  • Jangan memberi makan bayi Anda secara berlebihan. Makan berlebihan dapat menyebabkan peningkatan regurgitasi.

Rekomendasi gaya hidup yang serupa untuk GERD pada orang dewasa dapat diterapkan pada bayi, seperti mencoba sesi menyusui yang lebih kecil dan lebih sering dan mengangkat kepala setelah makan.

Kapan harus ke dokter

Jika Anda atau bayi Anda mengalami regurgitasi yang membuatnya sulit untuk menjaga makanan tetap turun atau disertai dengan gejala lain, inilah saatnya untuk mengunjungi dokter.

Dokter Anda dapat membantu mempersempit penyebab regurgitasi yang sering menggunakan riwayat medis dan tes diagnostik Anda.

Setelah suatu penyebab diketahui, Anda dan dokter Anda dapat bekerja sama untuk menemukan pengobatan dan perubahan gaya hidup untuk membantu mengurangi regurgitasi.

Jika regurgitasi Anda adalah gejala gangguan makan seperti bulimia, ada sumber daya yang dapat membantu.

National Eating Disorders Association memiliki peta di situs web mereka yang dapat membantu Anda menemukan spesialis gangguan makan di dekat Anda.

Garis bawah

Regurgitasi terjadi ketika cairan pencernaan dan makanan yang tidak tercerna naik dari kerongkongan ke dalam mulut.

Pada orang dewasa, regurgitasi tidak disengaja adalah gejala dari kondisi seperti refluks asam, GERD, dan sindrom ruminasi. Pada bayi, regurgitasi yang sering adalah gejala umum regurgitasi bayi fungsional dan GERD.

Ada berbagai tes yang akan digunakan dokter untuk mendiagnosis penyebab regurgitasi yang sering Anda alami. Pengobatan dan perubahan gaya hidup adalah garis pertahanan pertama dalam mengurangi regurgitasi dan meningkatkan kualitas hidup Anda.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *