Apa itu Teratoma?

Ikhtisar

Teratoma adalah jenis tumor langka yang dapat mengandung jaringan dan organ yang berkembang sepenuhnya, termasuk rambut, gigi, otot, dan tulang. Teratoma paling umum di tulang ekor, ovarium, dan testis, tetapi dapat terjadi di tempat lain di tubuh.

Teratoma dapat muncul pada bayi baru lahir, anak-anak, atau orang dewasa. Mereka lebih sering terjadi pada wanita. Teratoma biasanya jinak pada bayi baru lahir, tetapi mungkin masih membutuhkan pengangkatan melalui operasi.

Jenis teratoma

Teratoma umumnya digambarkan sebagai dewasa atau belum matang.

  • Teratoma dewasa biasanya jinak (bukan kanker). Tetapi mereka dapat tumbuh kembali setelah diangkat dengan operasi.
  • Teratoma imatur lebih cenderung berkembang menjadi kanker ganas.

Teratoma dewasa diklasifikasikan lebih lanjut sebagai:

  • cystic: tertutup dalam kantongnya sendiri yang mengandung cairan
  • padat: terbuat dari jaringan, tetapi tidak tertutup sendiri
  • campur: mengandung bagian padat dan kistik

Teratoma kistik dewasa juga disebut kista dermoid.

Gejala teratoma

Teratoma mungkin tidak memiliki gejala pada awalnya. Ketika gejala berkembang, mereka bisa berbeda tergantung di mana teratoma berada. Lokasi teratoma yang paling umum adalah tulang ekor (coccyx), ovarium, dan testis.

Tanda dan gejala yang umum pada banyak teratoma meliputi:

  • rasa sakit
  • pembengkakan dan pendarahan
  • kadar alpha-feroprotein (AFP) sedikit meningkat, sebuah penanda untuk tumor
  • kadar hormon beta-human chorionic gonadotropin (BhCG) yang sedikit meningkat

Berikut adalah beberapa gejala khusus untuk jenis teratoma:

Teratoma sacrococcygeal (tulang ekor)

Teratoma sacrococcygeal (SCT) adalah yang berkembang di tulang ekor atau tulang ekor. Ini adalah tumor yang paling umum ditemukan pada bayi baru lahir dan anak-anak, tetapi secara keseluruhan masih jarang. Ini terjadi pada sekitar 1 dari setiap 35.000 hingga 40.000 bayi.

Teratoma ini dapat tumbuh di luar atau di dalam tubuh di daerah tulang ekor. Selain massa yang terlihat, gejalanya meliputi:

  • sembelit
  • sakit perut
  • buang air kecil yang menyakitkan
  • pembengkakan di daerah kemaluan
  • kelemahan kaki

Mereka lebih sering ditemukan pada bayi perempuan daripada laki-laki. Dalam satu penelitian tahun 2015 terhadap pasien yang dirawat dengan SCT di rumah sakit Thailand dari tahun 1998 hingga 2012, rasio wanita terhadap pria adalah 4 banding 1.

Teratoma ovarium

Gejala teratoma ovarium adalah nyeri hebat di panggul atau perut. Ini berasal dari tekanan memutar pada ovarium (torsi ovarium) yang disebabkan oleh massa yang tumbuh.

Kadang-kadang teratoma ovarium dapat disertai dengan kondisi langka yang dikenal sebagai ensefalitis NMDA. Ini dapat menghasilkan sakit kepala hebat dan gejala kejiwaan termasuk kebingungan dan psikosis.

Teratoma testis

Gejala utama teratoma testis adalah benjolan atau pembengkakan di testis. Tetapi mungkin tidak menunjukkan gejala.

Teratoma testis paling umum terjadi pada usia 20 hingga 30, meskipun dapat terjadi pada semua usia.

Penyebab teratoma

Teratoma dihasilkan dari komplikasi dalam proses pertumbuhan tubuh, yang melibatkan cara sel Anda berdiferensiasi dan berspesialisasi.

Teratoma muncul dalam sel-sel kuman tubuh Anda, yang diproduksi sangat awal dalam perkembangan janin.

Beberapa sel kuman primitif ini menjadi sel penghasil sperma dan sel telur. Tetapi sel-sel benih juga dapat ditemukan di tempat lain di tubuh, terutama di wilayah tulang ekor dan mediastinum (membran yang memisahkan paru-paru).

Sel germinal adalah jenis sel yang dikenal sebagai pluripoten. Itu berarti mereka mampu berdiferensiasi menjadi semua jenis sel khusus yang dapat ditemukan dalam tubuh Anda.

Satu teori teratoma menunjukkan bahwa kondisi tersebut berasal dari sel-sel benih primordial ini. Ini disebut teori partenogenik dan sekarang menjadi pandangan yang berlaku.

Ini menjelaskan bagaimana teratoma dapat ditemukan dengan rambut, lilin, gigi, dan bahkan dapat muncul sebagai janin yang hampir terbentuk. Lokasi teratoma juga berargumentasi asal-usulnya dalam sel benih primitif.

Teori kembar

Di sekitar 1 dalam 500.000 orang, jenis teratoma yang sangat langka dapat muncul, yang disebut fetus in fetu (janin dalam janin).

Teratoma ini dapat memiliki penampilan janin yang cacat. Itu terbuat dari jaringan hidup. Tetapi tanpa dukungan plasenta dan kantung ketuban, janin yang tidak berkembang tidak memiliki peluang untuk berkembang.

Satu teori menjelaskan janin dalam janin teratoma sebagai sisa-sisa kembaran yang tidak dapat berkembang di dalam rahim, dan dikelilingi oleh tubuh anak yang masih hidup.

Teori yang bertentangan menjelaskan janin dalam janin hanya sebagai kista dermoid yang lebih berkembang. Tetapi tingkat perkembangan yang tinggi mendukung teori kembar.

Janin dalam janin hanya berkembang pada kembar yang keduanya:

  • memiliki kantung cairan ketuban sendiri (diamniotik)
  • berbagi plasenta yang sama (monokorionik)

Janin pada janin teratoma paling sering terdeteksi pada masa bayi. Ini dapat terjadi pada anak-anak dari kedua jenis kelamin. Di 90 persen kasus teratoma ini ditemukan sebelum anak mencapai usia 18 bulan.

Kebanyakan janin dalam janin teratoma tidak memiliki struktur otak. Tetapi 91 persen memiliki tulang belakang, dan 82,5 persen memiliki anggota gerak.

Teratoma dan kanker

Ingat bahwa teratoma diklasifikasikan sebagai dewasa (biasanya jinak) atau tidak dewasa (kemungkinan kanker). Kemungkinan kanker tergantung pada di mana dalam tubuh teratoma ditemukan.

Teratoma sacrococcygeal (tulang ekor)

SCT belum matang 20 persen waktu. Tetapi bahkan yang jinak mungkin perlu dihilangkan karena ukurannya, dan kemungkinan pertumbuhan lebih lanjut. Meskipun jarang, teratoma sacrococcygeal paling sering ditemukan pada bayi baru lahir.

Teratoma ovarium

Kebanyakan teratoma ovarium sudah matang. Teratoma ovarium dewasa juga dikenal sebagai kista dermoid.

Tentang 1 hingga 3 persen teratoma ovarium dewasa bersifat kanker. Mereka biasanya ditemukan pada wanita selama tahun-tahun reproduksi mereka.

Teratoma ovarium yang belum matang (ganas) jarang terjadi. Mereka biasanya ditemukan pada anak perempuan dan perempuan muda hingga usia 20 tahun.

Teratoma testis

Ada dua jenis teratoma testis yang luas: pra dan pasca pubertas. Teratoma pra-pubertas atau pediatrik biasanya sudah matang dan tidak bersifat kanker.

Teratoma testis pasca pubertas (dewasa) adalah ganas. Sekitar dua pertiga pria yang didiagnosis dengan teratoma dewasa menunjukkan keadaan metastasis (penyebaran) kanker stadium lanjut.

Mendiagnosis teratoma

Diagnosis dan penemuan tergantung pada di mana teratoma berada.

Teratoma Sacrococcygeal (SCT)

Teratoma sacrococcygeal besar kadang-kadang terdeteksi pada scan ultrasonografi janin. Lebih sering mereka ditemukan saat lahir.

Gejala umum adalah pembengkakan pada tulang ekor, yang dicari dokter kandungan pada bayi baru lahir.

Dokter Anda mungkin menggunakan rontgen pelvis, ultrasound, dan CT scan untuk membantu mendiagnosis teratoma. Tes darah juga bisa membantu.

Teratoma ovarium

Teratoma ovarium dewasa (kista dermoid) biasanya tidak menunjukkan gejala. Mereka sering ditemukan selama pemeriksaan ginekologi rutin.

Kadang-kadang kista dermoid besar menyebabkan memutar ovarium (torsi ovarium), yang dapat menyebabkan sakit perut atau panggul.

Teratoma testis

Teratoma testis sering ditemukan secara tidak sengaja selama pemeriksaan testis untuk rasa sakit akibat trauma. Teratoma ini tumbuh dengan cepat dan mungkin tidak menunjukkan gejala pada awalnya.

Teratoma testis jinak dan ganas biasanya menyebabkan nyeri testis.

Dokter Anda akan memeriksa testis Anda untuk merasakan atrofi. Massa yang keras bisa menjadi tanda keganasan. Tes darah digunakan untuk menguji kadar hormon BhCG ​​dan AFP yang meningkat. Pencitraan ultrasonografi dapat membantu mengidentifikasi perkembangan teratoma.

Untuk memeriksa apakah kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh, dokter Anda akan meminta rontgen dada dan perut Anda. Tes darah juga digunakan untuk memeriksa penanda tumor.

Pengobatan teratoma

Teratoma Sacrococcygeal (SCT)

Jika teratoma terdeteksi pada tahap janin, dokter Anda akan memantau kehamilan Anda dengan cermat.

Jika teratoma tetap kecil, persalinan normal akan direncanakan. Tetapi jika tumornya besar atau ada kelebihan cairan ketuban, dokter kemungkinan akan merencanakan kelahiran sesar lebih awal.

Dalam kasus yang jarang terjadi, operasi janin diperlukan untuk mengangkat SCT sebelum dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa.

SCT yang terdeteksi saat lahir atau sesudahnya dihilangkan dengan operasi. Mereka harus dimonitor secara ketat, karena ada a peluang signifikan pertumbuhan kembali dalam waktu tiga tahun.

Jika teratoma ganas, kemoterapi digunakan bersama dengan operasi. Tingkat kelangsungan hidup sangat baik dengan kemoterapi modern.

Teratoma ovarium

Teratoma ovarium dewasa (kista dermoid) umumnya diangkat dengan operasi laparoskopi, jika kistanya kecil. Ini melibatkan sayatan kecil di perut untuk memasukkan ruang lingkup dan alat pemotong kecil.

Risiko kecil pengangkatan laparoskopi adalah kista bisa menjadi bocor dan bocor. Ini dapat menghasilkan respons peradangan yang dikenal sebagai peritonitis kimia.

Dalam beberapa kasus, perlu untuk menghapus sebagian atau seluruh ovarium. Ovulasi dan menstruasi akan berlanjut dari ovarium lainnya.

Dalam 25 persen kasus, kista dermoid ditemukan di kedua ovarium. Ini meningkatkan risiko kehilangan kesuburan.

Teratoma ovarium yang belum matang biasanya ditemukan pada anak perempuan hingga usia awal 20-an. Bahkan jika teratoma ini didiagnosis pada stadium lanjut, sebagian besar kasus disembuhkan dengan kombinasi operasi dan kemoterapi.

Teratoma testis

Pengangkatan testis secara bedah biasanya merupakan perawatan pertama untuk teratoma ini ketika kanker.

Kemoterapi tidak sangat efektif untuk teratoma testis. Terkadang ada campuran teratoma dan jaringan kanker lainnya yang membutuhkan kemoterapi.

Pengangkatan testis akan memengaruhi kesehatan seksual, jumlah sperma, dan kesuburan Anda. Sering ada lebih dari satu perawatan yang tersedia, jadi diskusikan pilihan dengan dokter Anda.

Prospeknya

Teratoma jarang terjadi dan biasanya jinak. Perawatan untuk teratoma kanker telah membaik dalam beberapa dekade terakhir, sehingga sebagian besar kasus dapat disembuhkan. Memberi tahu diri sendiri tentang pilihan dan menemui seorang profesional berpengalaman adalah jaminan terbaik Anda untuk hasil yang sukses.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *