Apa Mycoprotein dan Aman untuk Dikonsumsi?

Mycoprotein adalah produk pengganti daging yang tersedia dalam berbagai bentuk seperti irisan daging, burger, roti, dan potongan. Ini dipasarkan dengan nama merek Quorn, dan dijual di 17 negara termasuk Amerika Serikat.

Itu disetujui untuk digunakan pada tahun 1983 sebagai bahan makanan komersial oleh Departemen Pertanian, Perikanan, dan Makanan UK. Pada tahun 2001, Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) mengakui hal itu ke dalam kelas makanan "yang secara umum diakui sebagai aman (GRAS)."

Namun, sejumlah penelitian menunjukkan bahwa bahan utama yang digunakan untuk membuat mikoprotein adalah alergen yang potensial, dan dapat menyebabkan reaksi berbahaya jika dikonsumsi.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang sumber daging alternatif ini, termasuk bagaimana daging itu dibuat, apakah aman untuk dimakan atau tidak, dan pengganti daging lainnya layak dipertimbangkan.

Apa itu mikoprotein?

Mycoprotein adalah protein yang terbuat dari Fusarium venenatum, jamur alami.

Untuk membuat mycoprotein, produsen spora jamur fermentasi bersama dengan glukosa dan nutrisi lainnya. Proses fermentasi mirip dengan apa yang digunakan untuk membuat bir. Ini menghasilkan campuran pekat dengan tekstur seperti daging yang tinggi protein dan serat.

Menurut a Ulasan 2019 diterbitkan dalam Current Developments in Nutrition, mycoprotein:

  • adalah sumber protein bergizi
  • tinggi serat
  • rendah sodium, gula, kolesterol, dan lemak
  • kaya akan asam amino esensial
  • memiliki tekstur seperti daging
  • memiliki jejak karbon dan air yang rendah, dibandingkan dengan ayam dan sapi

Apakah mycoprotein vegan?

Produk mikoprotein vegetarian dan vegan tersedia.

Beberapa produk mikoprotein mengandung sejumlah kecil telur atau protein susu (ditambahkan untuk meningkatkan tekstur), jadi bukan vegan. Namun, produk lain benar-benar vegan dan tidak mengandung telur atau susu.

Jika Anda mencari produk vegan, periksa labelnya sebelum membeli.

Apakah mycoprotein aman?

Ada penelitian yang bertentangan mengenai keamanan mycoprotein. Kami telah mereferensikan beberapa studi di bawah ini sehingga Anda dapat membuat keputusan berdasarkan informasi apakah mycoprotein tepat untuk Anda.

Penelitian negatif

Di satu sisi pertanyaan tentang keamanan mycoprotein adalah Pusat Ilmu Pengetahuan untuk Kepentingan Umum (CSPI). Mereka mengutip sejumlah penelitian dari 1977 hingga 2018 yang menunjukkan bahwa bahan jamur yang digunakan untuk membuat mikoprotein adalah alergen.

Dalam studi CSPI 2018 tentang reaksi yang terkait dengan mikoprotein, 1.752 laporan sendiri dikumpulkan oleh kuesioner berbasis web. Studi ini menunjukkan reaksi berbahaya terhadap mikoprotein termasuk mual, muntah, dan diare. Mereka juga melaporkan bahwa dua kematian telah dikaitkan dengan Quorn.

Kekhawatiran tambahan dikutip dalam a Ulasan 2019. Penelitian ini menunjukkan bahwa ada kemungkinan konsumen yang rentan akan menjadi peka terhadap mikoprotein, dan kemudian mengembangkan alergi spesifik terhadapnya.

Namun, studi yang sama juga menunjukkan bahwa kejadian reaksi alergi terhadap mikoprotein tetap sangat rendah, terutama mengingat diperkirakan 5 miliar porsi telah dikonsumsi sejak pertama kali muncul di pasar.

Penelitian positif

Di sisi lain masalah keamanan adalah FDA dan Badan Standar Makanan Inggris. Mereka berdua percaya bahwa produk mycoprotein cukup aman untuk dijual ke publik.

Kementerian Pertanian, Perikanan, dan Makanan AS menyetujui penggunaannya sebagai bahan makanan komersial pada tahun 1983. FDA memasukkannya ke dalam kelas makanan "umumnya diakui sebagai aman (GRAS)" pada tahun 2001.

Alternatif daging lainnya

Jika Anda mencari alternatif daging dengan risiko yang terkait lebih sedikit daripada mycoprotein, ada banyak opsi untuk dipertimbangkan.

Menurut a Studi 2017, ada tren produksi yang berkembang dari produk-produk pengganti daging dengan rasa, tekstur, warna, dan nilai-nilai gizi daging yang sebenarnya serupa.

Sementara pengganti daging tradisional seperti tahu dan seitan berasal dari Asia lebih dari 2000 tahun yang lalu, kemajuan teknologi, seperti isolasi protein, telah memungkinkan untuk mengembangkan alternatif daging yang lebih menyerupai daging.

Berikut adalah beberapa pengganti daging yang patut dipertimbangkan.

Kedelai dan tempe

Beberapa pengganti daging tradisional termasuk:

  • seitan, yang mengandung gluten
  • Tahu, yang mengandung kedelai
  • tempe, yang mengandung kedelai
  • protein nabati bertekstur (TVP), yang mengandung kedelai

Pengganti isolasi protein

Beberapa pengganti daging yang lebih baru menggunakan teknik isolasi protein yang mereka klaim rasanya, berdarah, dan bakar seperti daging asli. Produk-produk ini meliputi:

  • Burger mustahil, yang mungkin mengandung gandum, kedelai, dan minyak kelapa

  • Di luar burger, yang mungkin mengandung gandum, kedelai, dan minyak kelapa

Bersihkan pengganti daging

Para ilmuwan juga berupaya mengembangkan "daging bersih," juga disebut sebagai daging yang ditumbuhkan di laboratorium. "Daging bersih" tidak akan dibuat dari tanaman, tetapi tumbuh dari sel punca sebagai lawan dari memanen daging dari hewan yang disembelih.

Baca labelnya

Saat membeli alternatif daging, baca label dengan cermat. Perhatikan bahan-bahan yang tidak sesuai dengan pilihan makanan Anda, seperti:

  • kedelai, gluten, susu, jagung, telur
  • Kandungan natrium, karena makanan olahan sering mengandung banyak sodium
  • sertifikasi organik dan non-GMO

Mengapa alternatif makanan penting?

Alternatif daging seperti mycoprotein dan lainnya sangat penting karena produksi daging telah dikaitkan dengan polusi lingkungan dan penggunaan sumber daya yang tidak berkelanjutan, termasuk:

  • konsumsi tanah dan air
  • limbah efluen
  • penggunaan bahan bakar fosil
  • metana hewan

Menurut Ekosistem dari Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa:

  • 14,5 persen dari emisi gas rumah kaca global berasal dari pemeliharaan ternak.
  • Sepertiga dari tanah bebas es dunia digunakan untuk memproduksi ternak, termasuk menanam pakan.
  • Diproyeksikan akan ada 73 persen peningkatan permintaan daging global pada tahun 2050.
  • Diperlukan 15.400 liter air untuk menghasilkan 1 kilogram (2,2 pon) daging sapi.

Beralih ke sumber daging alternatif dapat mengurangi jejak karbon kita dan mendapatkan kembali sumber daya yang dibutuhkan, seperti air.

Dibawa pulang

Mycoprotein adalah protein yang terbuat dari jamur. Dijual dengan nama merek dagang Quorn, tersedia dalam berbagai format sebagai pengganti daging atau ayam.

Sementara beberapa kelompok seperti Pusat Ilmu Pengetahuan untuk Kepentingan Umum menyarankan bahwa mikoprotein berpotensi berbahaya, organisasi lain seperti FDA dan Badan Standar Makanan AS telah memutuskan bahwa itu cukup aman untuk dijual kepada publik.

Untungnya, ada banyak alternatif daging lain dengan risiko yang terkait lebih sedikit daripada mycoprotein untuk dipilih. Ini termasuk pengganti daging berbasis kedelai atau tempe, dan produk isolasi protein seperti Impossible Burger dan Beyond Burger.

Perusahaan yang memproduksi pengganti daging berharap untuk menjawab kebutuhan global akan protein, sambil menurunkan karbon dan jejak air yang dibutuhkan untuk memelihara ternak.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *