Apa Penyebab Kulit Ashy dan Cara Mengatasinya

Kulit kering, kadang-kadang dikenal sebagai kulit pucat, dapat memengaruhi berbagai bagian tubuh Anda. Bagi sebagian orang, kulit kering hanya sedikit gangguan. Bagi yang lain, itu dapat menyebabkan gatal, retak, atau terbakar yang tidak nyaman. Ada banyak penyebab kulit pucat, mulai dari cuaca hingga kondisi medis yang mendasarinya.

Mari kita telusuri beberapa penyebab kulit pucat, cara mengobatinya, dan cara mencegahnya. Kami juga akan mengeksplorasi kebiasaan sehari-hari yang dapat membantu menjaga kulit Anda tetap lembab.

Apa itu kulit pucat?

Ungkapan "kulit pucat" adalah cara lain untuk menggambarkan bagaimana kulit kering terlihat pada orang dengan warna kulit yang lebih gelap. Tidak masalah bagaimana Anda menggambarkan kulit kering, itu terjadi pada orang-orang dari semua ras dan jenis kulit.

Dengan kulit pucat, Anda mungkin memperhatikan bahwa kulit Anda:

  • terlihat abu-abu atau abu
  • terasa kasar atau bergelombang saat disentuh
  • memiliki garis-garis tipis dan pecah-pecah, terutama pada lutut atau siku

Tergantung pada seberapa kering kulit Anda, Anda mungkin juga memperhatikan bahwa kulit Anda retak, berdarah, mengelupas, atau mengelupas.

Apa yang menyebabkan kulit pucat?

Kulit ashy disebabkan oleh kurangnya kelembaban, yang membuat kulit Anda kering. Ini dapat muncul pada dasarnya bagian manapun dari kulit Anda. Kulit, lengan, dan wajah Anda juga sering mengalami dehidrasi dan abu.

Sebagian besar penyebab kulit pucat adalah lingkungan. Ini termasuk:

  • cuaca dingin dan keras, ketika suhu rendah dan udara tidak memiliki kelembaban
  • air panas dari bak mandi dan pancuran dan paparan air yang berkepanjangan
  • produk pribadi, seperti sabun, lotion, dan deterjen, yang mengandung bahan kimia keras

Semua hal ini dapat menyebabkan kulit Anda mengering dan tampak abu. Dalam beberapa kasus, kulit pucat juga dapat disebabkan oleh kondisi medis yang mendasarinya, seperti:

  • dermatitis kontak iritan, yang terjadi ketika suatu zat yang mengiritasi mempengaruhi kulit dan menyebabkannya meradang dan kering
  • eksim, juga dikenal sebagai dermatitis atopik, suatu kondisi kulit yang menyebabkan ruam merah yang gatal, paling sering pada lipatan lengan dan punggung lutut

  • psoriasis, penyakit autoimun yang menyebabkan plak bersisik merah muda pada kulit, umumnya pada lutut dan siku

Cara merawat kulit yang pucat

Jika kulit menjadi kering hanya karena kekeringan, maka perawatan melibatkan penambahan beberapa langkah tambahan untuk rutinitas perawatan kulit harian Anda. Pertimbangkan untuk mencoba obat rumahan berikut untuk merawat kulit Anda yang pucat.

Ubah kebiasaan mandi Anda

Pertimbangkan mandi atau mandi dengan air hangat atau hangat (alih-alih panas) dan batasi jumlah waktu yang Anda habiskan di dalam air. Jika shower gel, sampo, dan kondisioner Anda mengandung bahan kimia dan pewangi yang keras, pertimbangkan untuk menggunakannya untuk produk yang lebih lembut.

Coba cucian kulit sensitif ini: Pembersih Bebas & Clear Vanicream

Melembabkan setiap hari

Salah satu solusi rumah yang paling penting untuk kulit ashy adalah untuk melembabkan harian. Anda harus melembabkan kulit Anda segera setelah mandi atau mandi dan sebelum menghabiskan waktu di luar dalam cuaca yang keras, kering, atau dingin.

Ada banyak jenis pelembab di pasaran, tetapi krim dan salep yang mengandung emolien adalah jenis pelembab terbaik untuk kulit kering. Cetaphil, CeraVe, Vaseline, dan Aveeno adalah semua topikal yang direkomendasikan yang dapat digunakan untuk kulit kering dan pucat. Lotion tidak disukai karena tidak mengunci banyak kelembaban.

Coba pelembab harian ini: Lotion Hydrating Harian Cetaphil dengan Asam Hyaluronic

Gunakan jeli minyak bumi biasa

Jelly petroleum polos adalah standar emas untuk mengunci kelembapan, dan hampir tidak pernah menyebabkan iritasi. Kelemahannya adalah tidak menarik secara kosmetik karena sangat berminyak. Jangan menggunakannya pada wajah, karena dapat menyebabkan jerawat.

Coba vaseline polos: 100% Pure Petroleum Jelly Skin Protectant dari Vaseline

Gunakan produk kulit sensitif

Bahan kimia keras dalam produk perawatan kulit dapat berkontribusi pada kulit kering. Penting untuk menggunakan topikal lembut dan pembersih pada kulit Anda.

Bahkan, pembersihan harian juga dapat bermanfaat bagi kulit kering. Satu studi menemukan bahwa menggunakan batang pembersih ringan sebagai bagian dari rutinitas perawatan kulit sehari-hari dapat mengurangi kulit yang menjadi abu pada peserta studi.

Cobalah bilah pembersih kulit sensitif ini: Dove's Sensitive Skin Beauty Bar

Cobalah pelembab udara

Menjalankan panas yang terus-menerus di rumah Anda selama musim dingin dapat menyebabkan kulit Anda mengering. Humidifier dapat sangat membantu selama bulan-bulan musim dingin untuk mengembalikan kelembapan ke udara. Menggunakan pelembab satu kamar dapat membantu menjaga kulit Anda tetap lembab dan mencegah kulit kering.

Coba pelembab ini: Vicks ’Saring Cool Mist Humidifier Gratis

Minumlah air yang cukup

Anda juga harus memastikan untuk minum banyak air setiap hari. Ini akan mencegah kulit Anda mengalami dehidrasi.

Usahakan untuk minum delapan gelas air 8 ons setiap hari. Tergantung pada berat badan dan tingkat aktivitas Anda, Anda mungkin perlu minum lebih dari ini. Tanyakan kepada dokter Anda berapa jumlah yang sesuai untuk Anda.

Kunjungi dokter

Jika kulit Anda yang tidak nyaman, gatal, merah, atau terlihat terinfeksi, pertimbangkan untuk mengunjungi dokter Anda. Mereka dapat membantu Anda menentukan apakah ada penyebab medis atau kondisi kulit yang mendasarinya.

Setelah Anda menerima diagnosis, dokter Anda dapat meresepkan obat topikal atau perawatan lain untuk membantu mengembalikan kulit Anda ke kondisi sehat dan lembab.

Bagaimana mencegah kulit menjadi abu

Jika Anda sudah mulai merawat kulit Anda yang kering dan lembap, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara mencegah kulit menjadi kering kembali. Pertimbangkan untuk memasukkan tip perawatan kulit ini ke dalam rutinitas harian Anda:

  • Melembabkan setiap hari, terutama sebelum tidur dan setelah mandi. Ini dapat membantu memastikan Anda mempertahankan kulit yang lembut dan lembab.
  • Ikuti rutinitas kulit yang sehat. Ini mungkin melibatkan penggunaan krim pelembab, sabun sensitif wangi bebas, dan mandi yang tepat.
  • Nyalakan pelembab Anda sebelum tidur. Jika Anda memiliki pelembab dengan timer atau pengaturan rendah, pertimbangkan untuk memberikan sedikit kelembaban ekstra pada kamar tidur Anda.
  • Lindungi kulit Anda saat meninggalkan rumah. Di hari yang panas dan cerah, selalu gunakan tabir surya untuk menjaga kulit Anda terlindungi. Untuk hari-hari yang keras dan dingin, pertimbangkan untuk menggunakan krim atau vaseline untuk melindungi kulit Anda dari unsur-unsurnya.

Memasukkan tips ini ke dalam gaya hidup sehari-hari Anda dapat membantu menjaga kulit Anda tetap lembab dan terlindung dari dehidrasi dan ashiness.

Dibawa pulang

Kulit ashy relatif umum dan terjadi ketika kulit Anda menjadi kering atau dehidrasi. Ada banyak penyebab kulit pucat, termasuk cuaca yang keras, produk kulit yang mengiritasi, atau kondisi kulit yang mendasarinya.

Perawatan untuk kulit pucat termasuk melembabkan kulit dengan krim lembut dan menggunakan sabun sensitif, serta perubahan gaya hidup lainnya. Jika Anda merasa bahwa kulit kering Anda tidak menjadi lebih baik dengan obat di rumah, dokter Anda dapat membantu Anda menemukan penyebab dan perawatan yang mendasari kulit ashy Anda.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *