Apa Penyebab Sembelit Setelah Diare?

Pergerakan semua orang berbeda. Beberapa orang mungkin pergi beberapa kali sehari. Yang lain mungkin hanya pergi beberapa kali seminggu atau kurang.

Yang penting adalah bahwa buang air besar Anda keluar lunak dan tanpa rasa sakit.

Anda mungkin mengalami diare berair sesekali atau tinja keras yang sepertinya butuh waktu lama untuk dilewati. Diare dan sembelit sama-sama normal.

Namun tidak umum jika keduanya terjadi secara teratur.

Mari kita masuk:

  • apa yang bisa menyebabkan sembelit setelah diare
  • bagaimana Anda bisa mengobatinya di rumah
  • ketika Anda mungkin perlu mencari bantuan medis untuk mengurangi gejala Anda atau mengatasi penyebab yang mendasarinya

Penyebab

Berikut adalah beberapa penyebab sembelit setelah diare dan bagaimana mereka berhubungan dengan apa yang terjadi pada tubuh Anda.

Flu perut

Flu perut, atau gastroenteritis virus, adalah infeksi virus sementara pada saluran pencernaan Anda yang menyebabkan peradangan jaringan di dalam perut dan usus Anda.

Diare adalah salah satu gejala flu perut yang paling umum dan terkenal di seluruh dunia.

Ini terjadi karena perut membengkak dan tidak dapat menyerap air dengan mudah. Ini menyebabkan cairan melewati usus Anda yang tidak digunakan dan menyebabkan diare.

Pembengkakan yang disebabkan oleh infeksi juga menyebabkan usus Anda membuang banyak limbah yang ada di usus Anda.

Tetapi Anda juga bisa mengalami sembelit setelah terkena flu perut karena peradangan otot yang menetap.

Ini karena otot kehilangan sebagian otot mereka kekuatan dan elastisitas sementara mereka bengkak karena bahan infeksius. Ini menyebabkan limbah untuk kembali ke usus Anda dan menjadi terpengaruh.

Anda mungkin terus mengalami serangan bergantian diare dari air yang tidak diserap dan tinja yang berdampak di mana saja dari beberapa hari hingga beberapa minggu.

Ini akan hilang begitu infeksi diobati dan peradangan sembuh sepenuhnya.

Kehamilan

Adalah normal untuk mengalami sembelit dan diare ketika Anda hamil. Ada beberapa alasan utama untuk ini:

  • Perubahan dalam diet Anda sangat umum jika Anda mulai makan makanan baru yang tidak biasa dicerna oleh tubuh Anda. Ini bisa mengganggu perut Anda dan menyebabkan diare, atau memperlambat otot usus dan menyebabkan sembelit.
  • Sensitivitas atau alergi makanan untuk makanan baru dapat menyebabkan sembelit dan diare. Ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh merespons zat-zat dalam makanan atau cairan yang sekarang diidentifikasi sebagai alergen asing yang berbahaya.
  • Vitamin prenatal juga dapat menyebabkan perubahan pada pergerakan usus Anda, menyebabkan diare atau sembelit.
  • Perubahan hormon dapat mempengaruhi kecepatan dan pergerakan saluran GI Anda, serta banyak zat dalam tubuh Anda yang terlibat dalam pencernaan.
  • Berikan tekanan pada usus Anda dari janin Anda yang sedang tumbuh dapat menyebabkan tinja berdampak karena meremas melalui ruang yang lebih sempit di usus besar Anda, mengakibatkan sembelit.

Inflammatory Bowel Disease (IBD)

Baik sembelit dan diare adalah gejala umum penyakit radang usus (IBD) seperti penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Setiap jenis IBD mempengaruhi bagian saluran GI yang berbeda. Crohn dapat terjadi di mana saja di saluran GI Anda, tetapi itu paling umum di dekat ujung usus kecil Anda, di mana ia bertransisi menjadi usus besar (usus besar).

Kolitis ulseratif hanya terjadi di usus besar.

Tidak jelas apa yang menyebabkan IBD, tetapi gejalanya telah dipelajari dengan cermat.

SEBUAH Studi 2010 menunjukkan bahwa jaringan di usus orang dengan IBD tidak mentransport natrium dan cairan dengan benar.

Mereka juga tidak menyerap dengan baik asam empedu diproduksi oleh hati selama pencernaan. Cairan dan empedu yang tidak terserap bisa menyebabkan diare berair.

Dan beberapa kondisi IBD adalah gangguan autoimun. Ini berarti bahwa sistem kekebalan tubuh Anda sendiri secara keliru menyerang jaringan usus Anda.

Hal ini dapat menyebabkan peradangan atau perubahan gerakan otot GI yang dapat memperlambat transit tinja melalui usus besar Anda. Perlambatan ini kemudian dapat menyebabkan tinja menumpuk dan terkena dampak.

Irritable Bowel Syndrome (IBS)

Tidak menjadi bingung dengan IBD, sindrom iritasi usus besar (IBS) adalah istilah untuk buang air besar tidak teratur yang dihasilkan dari pengaruh luar, seperti:

  • diet Anda
  • menekankan
  • perubahan bakteri usus Anda

Diare dan sembelit adalah gejala umum IBS, bersamaan dengan itu

  • rasa sakit
  • kram
  • kelelahan

Tetapi tidak seperti IBD, IBS tidak selalu disebabkan oleh kondisi autoimun atau masalah genetik yang memengaruhi usus Anda.

IBS biasanya didiagnosis sebagai salah satu dari tiga kategori berdasarkan seberapa banyak Anda mengalami diare atau sembelit selama episode usus tidak teratur:

  • IBS-C (Sembelit): lebih dari 25 persen buang air besar Anda kental dan keras
  • IBS-D (Diare): lebih dari 25 persen buang air besar Anda encer dan longgar
  • IBS-M (Campuran): lebih dari 25 persen buang air besar Anda kental dan keras, dan 25 persen tambahan berair dan longgar

IBS-M sering menyebabkan episode sembelit dan diare yang bergantian. Ini kadang-kadang dikenal sebagai siklus sembelit / diare.

Perawatan

Berikut adalah beberapa perawatan klinis umum untuk kondisi atau penyebab sembelit setelah diare yang dibahas di atas.

Flu perut

  • Solusi rehidrasi oral (OHS) bebas resep seperti Pedialyte dapat membantu Anda menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit.
  • Probiotik dapat membantu memulihkan bakteri usus sehat yang terkena infeksi.

IBD

  • kolonoskopi biasa untuk memeriksa kesehatan usus Anda
  • obat anti-inflamasi seperti mesalamine, sulfasalazine, dan kortikosteroid
  • penekan kekebalan, termasuk obat-obatan yang memblokir bahan kimia yang disebut TNF seperti tofacitinib (Xeljanz), untuk menghentikan sistem kekebalan tubuh Anda dari menyerang jaringan usus

  • obat anti diare dan pencahar untuk diare dan sembelit

  • suplemen, termasuk zat besi, untuk mengembalikan nutrisi
  • pembedahan untuk memperlebar usus kecil atau mengangkat bagian usus yang sakit

IBS

  • antidepresan, seperti fluoxetine (Prozac) atau citalopram (Celexa), untuk mengurangi kecemasan dan stres
  • obat antidiare, seperti loperamide dan diphenoxylate, untuk memperlambat kontraksi otot di saluran GI Anda
  • antispasmodik, seperti alkaloid belladonna dan minyak peppermint, untuk mengurangi kram
  • sequestrant asam empedu, seperti cholestyramine dan colesevelam, jika obat antidiare tidak bekerja dengan baik
  • suplemen serat untuk menambah kotoran dan memudahkan buang air besar
  • obat pencahar, seperti lactulose atau polyethylene glycol 3350 (MiraLAX), untuk sembelit atau pelunakan tinja

Solusi rumah

Berikut ini beberapa pengobatan rumahan yang bisa Anda coba meringankan gejala sembelit setelah diare atau membantu menghindarinya sama sekali:

  • Gunakan paket panas atau bantal pemanas selama sekitar 15 menit pada perut Anda untuk membuat kram terasa lebih baik.
  • Minumlah air secukupnya setiap hari untuk menjaga kadar cairan Anda seimbang.
  • Lakukan olahraga ringan hingga sedang secara teratur untuk menjaga usus Anda bergerak.
  • Rebus beras merah dan minum airnya untuk mengembalikan elektrolit yang hilang akibat diare.
  • Makan jahe, atau minum bir jahe atau teh jahe untuk menenangkan perutmu.
  • Makan daun mint atau minum teh mint untuk membuat diri Anda merasa tidak terlalu mual.
  • Makan produk susu seperti kefir tanpa rasa atau yogurtsetelah gejala Anda yang paling parah berlalu untuk membantu mendapatkan kembali keseimbangan bakteri usus yang sehat.
  • Makan lebih banyak serat untuk membantu memindahkan makanan dengan lebih mudah di sepanjang saluran pencernaan Anda.
  • Hindari gluten jika itu menyebabkan Anda mengalami buang air besar tidak teratur.
  • Coba ikuti diet rendah FODMAP untuk membantu mengurangi episode pergerakan usus yang tidak teratur. Ini melibatkan pengurangan makanan seperti susu, kacang-kacangan, dan buah-buahan dan sayuran tinggi gula sederhana yang disebut fruktosa.
  • Ambil probiotik untuk membantu mempromosikan bakteri usus yang sehat.
  • Kurangi stres dan kecemasan Anda, yang bisa memicu diare dan sembelit.
  • Batasi merokok jika Anda merokok dan batasi konsumsi alkohol, yang dapat menyebabkan sembelit dan diare serta memicu gejala IBD atau IBS.

Kapan harus ke dokter

Diare selama 2 hingga 3 hari atau lebih dapat membuat Anda dehidrasi. Menjadi sangat dehidrasi dapat mengancam jiwa atau menyebabkan komplikasi, terutama jika Anda sedang hamil.

Kunjungi penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda melihat salah satu gejala dehidrasi berikut:

  • urin kuning gelap
  • mulut kering dan lengket
  • haus
  • penurunan output urin
  • sakit kepala
  • pusing
  • pusing

Sembelit yang parah juga dapat menyebabkan komplikasi jika Anda tidak buang air besar selama berminggu-minggu atau lebih.

Temui dokter Anda jika Anda melihat gejala sembelit:

  • pembengkakan pembuluh darah di sekitar anus (wasir) karena tegang
  • kulit anus sobek (fisura anus) dari tinja besar atau keras
  • perasaan konstan bahwa Anda harus buang air besar bahkan ketika tidak ada yang keluar
  • tinja yang tidak bisa dikeluarkan
  • bagian dari usus Anda mencuat keluar dari anus Anda (kejatuhan rektum) dari mengejan

Garis bawah

Konstipasi setelah diare bukan hal biasa, tetapi itu bisa terjadi.

Temui penyedia layanan kesehatan Anda jika itu terjadi secara teratur, terutama jika itu terjadi bersama dengan gejala menyakitkan atau tidak nyaman lainnya.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *