Apa Saja Berbagai Jenis Penyakit Rematik?

Ketika Anda mendengar kata "rematik," Anda mungkin berpikir tentang rasa sakit dan nyeri yang terkait dengan artritis. Namun, penyakit rematik jauh lebih dari ini.

Menurut laporan 2013 dari American College of Rheumatology, penyakit rematik:

  • berdampak sekitar 7 juta orang di Amerika Serikat, 300.000 di antaranya adalah anak-anak
  • sering berkembang di masa puncak kehidupan: antara dewasa awal dan usia pertengahan
  • mempengaruhi 1 dari 12 wanita dan 1 dari 20 pria

Jadi apa sebenarnya penyakit rematik itu? Dan apa gejalanya? Lanjutkan membaca saat kami mempelajari lebih dalam untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.

Apa itu penyakit rematik?

Penyakit rematik bersifat inflamasi dan sering bersifat autoimun. Itu berarti sistem kekebalan tubuh Anda keliru menyerang jaringan sehat.

Penyakit rematik cenderung mempengaruhi bagian-bagian berikut dari sistem muskuloskeletal:

  • sendi
  • otot
  • tulang
  • tendon dan ligamen

Anda mungkin melihat penyakit rematik dikelompokkan dalam istilah umum “artritis.” Sementara penyakit rematik mencakup beberapa bentuk artritis, mereka juga mencakup banyak kondisi lain.

Sementara ahli reumatologi mengobati jenis artritis yang paling umum – osteoartritis – itu tidak dianggap sebagai penyakit rematik. Itu karena osteoartritis disebabkan oleh pemakaian alami tulang rawan dan tulang di sekitar sendi yang bertentangan dengan peradangan.

Apa saja gejala yang paling umum?

Beberapa gejala paling umum dari penyakit rheumatoid termasuk:

  • sakit dan sakit, sering tetapi tidak selalu melibatkan sendi Anda
  • pembengkakan, yang bisa di dalam dan di sekitar persendian Anda, atau di bagian tubuh lainnya

  • kekakuan atau rentang gerak terbatas
  • perasaan lelah karena kelelahan
  • malaise atau perasaan tidak sehat secara umum

  • demam
  • penurunan berat badan

Setiap jenis penyakit rematik dapat memengaruhi berbagai bagian tubuh Anda dan memiliki gejala unik. Penyakit autoimun tidak hanya memiliki keterlibatan sendi tetapi dapat mempengaruhi banyak sistem tubuh.

Mari kita lihat beberapa jenis penyakit rematik yang paling umum dan penyebab yang mendasarinya.

Radang sendi

Rheumatoid arthritis (RA) adalah penyakit autoimun di mana sistem kekebalan tubuh Anda menyerang sendi Anda. Beberapa sendi dapat terpengaruh pada satu waktu. Sendi di tangan, pergelangan tangan, dan lutut Anda cenderung menjadi target yang paling umum.

Ketika sistem kekebalan Anda menyerang sendi-sendi ini, itu menyebabkan rasa sakit, peradangan, dan kekakuan. Hal ini dapat menyebabkan degenerasi sendi. Orang dengan RA mungkin kehilangan fungsi sendi atau bahkan mengembangkan kelainan pada sendi yang terkena.

Dengan RA, rasa sakit dan peradangan biasanya terjadi selama periode yang dikenal sebagai flare atau eksaserbasi. Di lain waktu gejalanya bisa menjadi kurang parah atau bisa hilang sama sekali (remisi).

RA adalah penyakit sistemik dan dapat memengaruhi organ tubuh utama seperti mata, paru-paru, kulit, jantung, ginjal, serta sistem saraf dan pencernaan. Ini juga dapat mempengaruhi darah dan menyebabkan anemia.

Lupus

Lupus adalah penyakit autoimun kronis yang dapat menyebabkan peradangan di seluruh tubuh Anda. Dengan penyakit ini, sistem kekebalan tubuh Anda bertanggung jawab untuk menyerang dan memengaruhi organ dan jaringan, seperti:

  • sendi
  • jantung
  • kulit
  • ginjal
  • otak
  • darah
  • hati
  • paru-paru
  • rambut
  • mata

Ini dapat menyebabkan peradangan, rasa sakit, dan terkadang kerusakan pada organ, sendi, dan jaringan.

Meskipun lupus bisa menjadi penyakit yang parah dan kadang-kadang mengancam jiwa, banyak orang dengan lupus mengalami versi ringan dari itu.

Scleroderma

Dengan scleroderma, kulit dan jaringan ikat lainnya dari tubuh mengeras. Ini terjadi ketika terlalu banyak kolagen, sejenis protein, diproduksi, menyebabkannya menumpuk di dalam tubuh. Diyakini bahwa sistem kekebalan berperan dalam hal ini.

Pada beberapa orang, scleroderma hanya mempengaruhi kulit. Tetapi dengan orang lain, itu juga dapat mempengaruhi pembuluh darah, organ internal, dan saluran pencernaan. Ini dikenal sebagai scleroderma sistemik.

Orang dengan scleroderma mungkin mengalami gerakan terbatas karena pengetatan dan pengerasan kulit. Kulit juga mungkin terlihat mengkilap karena sangat kencang.

Selain itu, suatu kondisi yang disebut penyakit Raynaud dapat terjadi, di mana jari tangan atau kaki menjadi mati rasa atau nyeri karena stres atau suhu dingin.

Kondisi autoimun lain yang menyebabkan Raynaud dan berada pada spektrum scleroderma dan dikenal sebagai sindrom CREST. Pasien harus memiliki kriteria tertentu untuk diagnosis ini dan mereka adalah:

  • calcinosis: deposisi kalsium di kulit
  • Penyakit Raynaud: sensitivitas dingin atau stres dengan perubahan warna pada ekstremitas
  • dismotilitas esofagus: kesulitan menelan
  • telangiectasias: pelebaran kecil, spider-like veins yang memucat dengan tekanan

Sindrom Sjogren

Sindrom Sjogren adalah kondisi autoimun di mana sistem kekebalan tubuh menyerang kelenjar yang menghasilkan air liur dan air mata. Gejala utamanya adalah mulut kering dan mata kering.

Sindrom Sjogren juga dapat memengaruhi bagian tubuh lainnya termasuk persendian, kulit, dan saraf. Ketika ini terjadi, Anda mungkin merasakan sakit pada persendian atau otot, kulit kering, ruam dan neuropati.

Ankylosing spondylitis

Ankylosing spondylitis (AS) adalah jenis radang sendi yang menargetkan tulang belakang Anda, menyebabkan kekakuan jangka panjang, dan proliferasi tulang di sepanjang tulang belakang yang menyebabkan imobilitas.

Selain menyebabkan rasa sakit dan kekakuan di punggung bagian bawah dan panggul, itu juga dapat menyebabkan peradangan pada sendi besar lainnya seperti pinggul, bahu, dan tulang rusuk. Indikator utama keterlibatan adalah peradangan sendi sacroiliac.

Pada kasus yang lebih parah, peradangan dari AS dapat menyebabkan tulang baru terbentuk pada tulang belakang, yang menyebabkan kekakuan dan penurunan rentang gerak. Peradangan dan rasa sakit pada mata juga bisa terjadi.

Encok

Gout terjadi ketika asam urat menumpuk di tubuh Anda. Jika Anda memiliki terlalu banyak asam urat, ia dapat membentuk kristal di bagian-bagian tertentu dari tubuh Anda, terutama kulit dan persendian.

Orang dengan gout mengalami nyeri sendi, kemerahan, dan pembengkakan. Ini sering mempengaruhi jempol kaki, tetapi bisa berdampak pada sendi lain juga. Serangan asam urat, yang ditangani dengan benar, dapat teratasi dalam waktu seminggu.

Artritis psoriatik

Artritis psoriatik dapat memengaruhi orang yang menderita psoriasis, suatu kondisi autoimun yang memengaruhi kulit. Kondisi ini sering berkembang setelah beberapa tahun hidup dengan psoriasis. Apa yang menyebabkannya tidak diketahui.

Selain nyeri sendi, pembengkakan, dan kekakuan, berikut adalah tanda-tanda umum artritis psoriatik:

  • jari atau kaki yang sangat bengkak
  • masalah dengan kuku, seperti pitting atau pemisahan dari dasar kuku
  • pembengkakan tendon Achilles atau peradangan pada lampiran tendon lainnya, yang dikenal sebagai enthesopati

  • nyeri punggung bawah dengan atau tanpa keterlibatan sendi sacroiliac

Artritis menular

Artritis infeksi, atau septik, disebabkan oleh infeksi bakteri, virus, atau jamur. Ketika infeksi menyebar ke sendi, sistem kekebalan bereaksi untuk melawannya. Peradangan yang dihasilkan dapat menyebabkan rasa sakit dan bengkak, yang menyebabkan kerusakan sendi.

Artritis menular biasanya hanya terjadi pada satu sendi. Kondisi ini sering memengaruhi persendian besar seperti pinggul, lutut, atau bahu. Itu cenderung lebih umum pada anak-anak, orang dewasa yang lebih tua, dan orang-orang yang menyalahgunakan narkoba.

Artritis idiopatik remaja

Juvenile idiopathic arthritis (JIA) adalah jenis radang sendi yang terjadi pada anak-anak. Mirip dengan RA, itu disebabkan oleh sistem kekebalan yang menyerang sendi dan jaringan di sekitarnya. Ini paling sering menyebabkan nyeri persendian, kekakuan, dan persendian yang hangat dan bengkak.

Sebagian besar kasus JIA ringan, tetapi kasus yang parah dapat menyebabkan kerusakan sendi, pertumbuhan terhambat, anggota badan tidak merata, nyeri jangka panjang, anemia, dan radang mata.

Artritis reaktif

Sesuai namanya, artritis reaktif terjadi ketika tubuh Anda bereaksi terhadap infeksi di tempat lain di tubuh Anda. Kondisi ini sering berkembang setelah infeksi dengan bakteri seperti Salmonella, Chlamydia, atau Campylobacter.

Reaksi ini menyebabkan peradangan sendi, biasanya di bagian bawah tubuh dan tulang belakang dengan keterlibatan sendi sacroiliac. Anda mungkin melihat bengkak, kemerahan, dan nyeri pada persendian yang terkena. Gejala lain dapat termasuk konjungtivitis dan radang saluran kemih.

Polymyalgia rheumatica

Polymyalgia rheumatica adalah kondisi peradangan yang menyebabkan rasa sakit atau kaku di bahu, leher, dan pinggul. Gejala seringkali lebih buruk di pagi hari. Anda mungkin juga memiliki gejala seperti flu, termasuk demam dan kelemahan. Penyebab kondisi ini tidak diketahui.

Vaskulitis sistemik

Vaskulitis adalah suatu kondisi di mana dinding pembuluh darah menjadi meradang. Ketika beberapa pembuluh dan sistem organ terlibat, itu disebut vaskulitis sistemik.

Peradangan dari vaskulitis dapat menyebabkan penyempitan dinding pembuluh darah, yang pada gilirannya dapat membatasi aliran darah. Ketika jaringan-jaringan tertentu dalam tubuh tidak mendapatkan cukup darah, itu dapat menyebabkan jaringan mati. Banyak jenis vaskulitis berhubungan dengan nyeri sendi dan otot.

Apa faktor risikonya?

Faktor genetik berperan dalam banyak penyakit rematik. Dalam beberapa kasus, gen spesifik telah diidentifikasi yang dikaitkan dengan suatu kondisi. Dalam kasus lain, memiliki riwayat keluarga dengan suatu kondisi menempatkan Anda pada risiko yang lebih tinggi.

Ada juga faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan risiko Anda terkena penyakit rematik. Ini termasuk Anda:

Usia

Untuk beberapa kondisi, seperti RA dan polymyalgia rheumatica, risiko meningkat seiring bertambahnya usia. Kondisi lain lebih umum antara usia dewasa awal dan usia pertengahan. Ini termasuk:

  • lupus
  • scleroderma
  • radang sendi psoriatik
  • ankylosing spondylitis

Seks

Beberapa jenis penyakit rematik cenderung lebih umum pada wanita termasuk:

  • RA
  • lupus
  • scleroderma
  • Sindrom Sjogren
  • polymyalgia rheumatica

Penyakit rematik lainnya, seperti gout dan ankylosing spondylitis, cenderung lebih sering terjadi pada pria.

Paparan infeksi

Terkena infeksi diduga mempengaruhi atau memicu perkembangan penyakit dari beberapa kondisi rematik seperti:

  • lupus
  • scleroderma
  • polymyalgia rheumatica

Kondisi yang mendasarinya

Memiliki tekanan darah tinggi, hipotiroidisme, diabetes, obesitas, menopause dini, dan penyakit ginjal dapat membuat Anda berisiko lebih tinggi terkena gout.

Selain itu, memiliki kondisi rematik seperti RA, lupus, atau scleroderma dapat menempatkan Anda pada risiko mengembangkan orang lain, seperti sindrom Sjogren atau vasculitis.

Mengapa perawatan tepat waktu penting?

Jika Anda memiliki gejala yang konsisten dengan penyakit rematik, penting untuk mengunjungi dokter Anda. Dalam banyak kasus, diagnosis tepat waktu dapat mencegah penyakit menjadi lebih serius atau menyebabkan gejala yang lebih parah.

Jika penyakit rematik dibiarkan tidak diobati, kerusakan tambahan pada sendi Anda dan jaringan lain dapat menumpuk dari waktu ke waktu.

Garis bawah

Penyakit rematik lebih dari sekadar sakit dan nyeri. Faktanya, mereka dapat memengaruhi sebagian besar tubuh Anda termasuk organ, otot, dan tulang, serta persendian Anda. Jenis penyakit ini bahkan dapat memengaruhi kulit dan mata Anda.

Penyakit rematik bersifat radang dan banyak juga kondisi autoimun. Ini berarti bahwa sistem kekebalan tubuh Anda secara keliru berpikir bahwa jaringan sehat Anda adalah ancaman, dan itu menyerang. Ini dapat menyebabkan rasa sakit, bengkak, kerusakan jaringan, dan komplikasi lainnya.

Meskipun penyebab pasti dari banyak penyakit rematik tidak diketahui, kemungkinan hasil dari campuran genetika yang kompleks, faktor lingkungan, dan kondisi yang mendasarinya.

Jika Anda berpikir Anda mungkin menderita penyakit rematik, buat janji dengan dokter Anda. Perawatan dini sangat penting untuk mencegah kerusakan lebih lanjut atau komplikasi yang lebih parah.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *