Apa Terapi Aversi dan Apakah Ini Berhasil?

Terapi penolakan, kadang-kadang disebut terapi permusuhan atau pengkondisian permusuhan, digunakan untuk membantu seseorang melepaskan perilaku atau kebiasaan dengan meminta mereka menghubungkannya dengan sesuatu yang tidak menyenangkan.

Terapi Aversi paling dikenal untuk mengobati orang dengan perilaku adiktif, seperti yang ditemukan pada gangguan penggunaan alkohol. Sebagian besar penelitian telah difokuskan pada manfaatnya terkait penggunaan narkoba.

Jenis terapi ini kontroversial dan penelitian beragam. Terapi penolakan seringkali bukan pengobatan lini pertama dan terapi lain lebih disukai.

Berapa lama terapi berlangsung juga telah dikritik, karena di luar terapi, kekambuhan dapat terjadi.

Bagaimana cara kerja terapi permusuhan?

Terapi Aversi didasarkan pada teori pengkondisian klasik. Pengondisian klasik adalah ketika Anda secara tidak sadar atau otomatis mempelajari perilaku karena rangsangan tertentu. Dengan kata lain, Anda belajar merespons sesuatu berdasarkan interaksi berulang dengannya.

Terapi Aversi menggunakan pengkondisian tetapi berfokus pada menciptakan respons negatif terhadap stimulus yang tidak diinginkan, seperti minum alkohol atau menggunakan obat-obatan.

Sering kali, pada orang dengan gangguan penggunaan zat, tubuh dikondisikan untuk mendapatkan kesenangan dari zat tersebut – misalnya, rasanya enak dan membuat Anda merasa baik. Dalam terapi keengganan, idenya adalah untuk mengubah itu.

Cara tepat penolakan terapi dilakukan tergantung pada perilaku atau kebiasaan yang tidak diinginkan yang sedang dirawat. Salah satu terapi permusuhan yang umum digunakan adalah penolakan kimiawi untuk gangguan penggunaan alkohol. Tujuannya adalah untuk mengurangi keinginan seseorang akan alkohol dengan mual yang diinduksi secara kimia.

Dalam keengganan kimia, dokter memberikan obat yang menyebabkan mual atau muntah jika orang yang dirawat minum alkohol. Mereka kemudian memberi mereka alkohol sehingga orang tersebut sakit. Ini diulangi sampai orang tersebut mulai mengasosiasikan minum alkohol dengan perasaan sakit dan dengan demikian tidak lagi membutuhkan alkohol.

Metode lain yang telah digunakan untuk terapi keengganan meliputi:

  • sengatan listrik
  • tipe lain dari guncangan fisik, seperti dari karet gelang patah
  • bau atau rasa yang tidak menyenangkan
  • citra negatif (terkadang melalui visualisasi)
  • malu

Bisakah Anda melakukan terapi kebencian di rumah?

Terapi keengganan tradisional dilakukan di bawah pengawasan seorang psikolog atau terapis lainnya. Anda bisa, bagaimanapun, menggunakan pendingin ke rumah untuk kebiasaan buruk yang sederhana, seperti menggigit kuku.

Untuk melakukan ini, Anda bisa meletakkan lapisan cat kuku bening di kuku Anda, yang akan terasa tidak enak saat Anda menggigitnya.

Untuk siapa terapi ini?

Terapi Aversi diyakini bermanfaat untuk orang yang ingin berhenti dari perilaku atau kebiasaan, biasanya yang mengganggu kehidupan mereka secara negatif.

Sementara banyak penelitian telah dilakukan pada terapi keengganan dan gangguan penggunaan alkohol, kegunaan lain untuk jenis terapi ini termasuk:

  • gangguan penggunaan narkoba lainnya
  • merokok
  • gangguan Makan
  • kebiasaan oral, seperti menggigit kuku
  • perilaku merugikan diri sendiri dan agresif
  • perilaku seksual tertentu yang tidak pantas, seperti gangguan voyeuristik

Penelitian tentang aplikasi ini dicampur. Beberapa, seperti perilaku gaya hidup, secara umum terbukti tidak efektif. Lebih banyak janji telah ditemukan untuk kecanduan saat menggunakan keengganan kimia.

Seberapa efektif itu?

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa terapi keengganan efektif untuk mengobati gangguan penggunaan alkohol.

Penelitian terbaru menemukan bahwa partisipan yang sangat membutuhkan alkohol sebelum terapi dilaporkan menghindari alkohol 30 dan 90 hari setelah perawatan.

Namun, penelitian masih dicampuradukkan pada efektivitas terapi kebencian. Sementara banyak penelitian telah menunjukkan hasil jangka pendek yang menjanjikan, efektivitas jangka panjang dipertanyakan.

Sementara studi yang disebutkan sebelumnya menemukan bahwa 69 persen peserta melaporkan ketenangan 1 tahun setelah pengobatan, studi jangka panjang akan membantu untuk melihat apakah itu bertahan melewati tahun pertama itu.

Dalam beberapa penelitian paling komprehensif tentang terapi keengganan pada 1950-an, para peneliti mencatat penurunan pantang dari waktu ke waktu. Setelah 1 tahun, 60 persen tetap bebas alkohol, tetapi hanya 51 persen setelah 2 tahun, 38 persen setelah 5 tahun, dan 23 persen setelah 10 tahun atau lebih.

Diyakini bahwa kurangnya manfaat jangka panjang terjadi karena sebagian besar terapi keengganan terjadi di kantor. Saat Anda jauh dari kantor, keengganan lebih sulit untuk dipertahankan.

Sementara terapi keengganan mungkin efektif dalam jangka pendek untuk alkohol, ada hasil yang beragam untuk kegunaan lain.

Sebagian besar penelitian telah menemukan terapi keengganan untuk membantu berhenti merokok, terutama ketika terapi melibatkan merokok cepat. Sebagai contoh, seseorang akan diminta untuk merokok satu bungkus rokok dalam waktu yang sangat singkat sampai mereka merasa sakit.

Terapi Aversi juga telah dipertimbangkan untuk mengobati obesitas, tetapi ternyata demikian sangat sulit untuk menggeneralisasi semua makanan dan mempertahankan di luar terapi.

Kontroversi dan kritik

Terapi penolakan telah memiliki reaksi di masa lalu karena beberapa alasan.

Beberapa ahli percaya bahwa menggunakan stimulus negatif dalam terapi penolakan sama dengan menggunakan hukuman sebagai bentuk terapi, yang tidak etis.

Sebelum American Psychiatric Association (APA) menganggapnya sebagai pelanggaran etika, beberapa peneliti menggunakan terapi kebencian untuk "mengobati" homoseksualitas.

Sebelum tahun 1973, homoseksualitas dianggap sebagai penyakit mental dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM). Beberapa profesional medis percaya bahwa itu mungkin untuk "menyembuhkan" itu. Seseorang yang homoseksual bisa dipenjara atau berpotensi dipaksa ke dalam program terapi kebencian karena mengungkapkan orientasi mereka.

Beberapa orang memang secara sukarela mencari terapi kejiwaan ini atau jenis lain untuk homoseksualitas. Ini sering karena rasa malu dan bersalah, serta stigma dan diskriminasi sosial. Namun, bukti menunjukkan bahwa "perawatan" ini tidak efektif dan juga berbahaya.

Setelah APA menghapus homoseksualitas sebagai gangguan karena tidak ada bukti ilmiah, sebagian besar penelitian tentang terapi kebencian untuk homoseksualitas berhenti. Namun, penggunaan terapi kebencian yang berbahaya dan tidak etis ini meninggalkannya dengan reputasi yang buruk.

Opsi perawatan lain

Terapi penolakan mungkin berguna untuk menghentikan jenis perilaku atau kebiasaan tertentu yang tidak diinginkan. Namun, para ahli percaya bahwa bahkan jika digunakan, itu tidak boleh digunakan sendiri.

Terapi Aversi adalah jenis perawatan kontra-kondisi. Yang kedua disebut terapi paparan, yang bekerja dengan memaparkan seseorang pada sesuatu yang mereka takuti. Terkadang kedua jenis terapi ini dapat digabungkan untuk hasil yang lebih baik.

Terapis juga dapat merekomendasikan jenis terapi perilaku lainnya, bersama dengan program rehabilitasi rawat inap atau untuk gangguan penggunaan narkoba. Bagi banyak orang yang mengalami kecanduan, jaringan pendukung juga dapat membantu agar mereka tetap di jalur pemulihan.

Obat-obatan dapat diresepkan dalam beberapa kasus, termasuk untuk berhenti merokok, kondisi kesehatan mental, dan obesitas.

Garis bawah

Terapi Aversi bertujuan untuk membantu orang menghentikan perilaku atau kebiasaan yang tidak diinginkan. Penelitian beragam dalam penggunaannya, dan banyak dokter mungkin tidak merekomendasikannya karena kritik dan kontroversi.

Anda dan penyedia layanan kesehatan Anda dapat mendiskusikan rencana perawatan yang tepat untuk Anda, apakah itu termasuk terapi kebencian atau tidak. Seringkali, kombinasi perawatan termasuk terapi bicara dan obat-obatan dapat membantu Anda mengatasi masalah Anda.

Jika Anda memiliki kelainan penggunaan zat atau meyakini bahwa Anda mungkin mengalami kecanduan, hubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana, Anda dapat menghubungi Saluran Bantuan Nasional SAMHSA di 800-662-4357.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *