Apa yang menyebabkan mual dan mulut berair saya, dan bagaimana saya bisa mengobatinya?

Mual adalah perasaan tidak enak pada perut yang sering mengarah pada keinginan untuk muntah. Mulut berair, juga disebut hipersalivasi, sialorrhea, atau ptyalism, adalah suatu kondisi yang ditandai oleh kelebihan air liur. Sementara mual dan mulut berair dapat terjadi secara terpisah, mereka dapat terjadi bersamaan.

Mual bisa disertai dengan peningkatan air liur, enggan makan makanan tertentu, dan menelan berlebihan. Mulut berair dapat memiliki penyebab medis yang juga dapat menyebabkan mual, di antara gejala lambung lainnya.

Sementara mulut berair dan mual biasanya bukan gejala yang serius, banyak kondisi mendasar yang menyebabkannya memerlukan diagnosis dan perawatan.

Dalam beberapa kasus, kondisi tersebut memerlukan perawatan medis darurat.

Mulut berair dan mual menyebabkan

Ada beberapa kondisi medis yang dapat menyebabkan mual dan mulut berair. Beberapa kondisi ini memerlukan perawatan medis segera, sementara yang lain dapat diatasi pada kunjungan kantor rutin.

Sembelit

Konstipasi adalah kondisi pencernaan yang ditandai dengan gerakan usus yang jarang dan menyakitkan. Gejala umum termasuk nyeri buang air besar, tinja keras, dan perasaan tidak lengkap evakuasi.

Jadi satu belajar, peneliti menemukan mual menjadi gejala umum sembelit kronis. Gejala lain termasuk mulas dan disfagia, yang keduanya dapat menyebabkan hipersalivasi.

Irritable bowel syndrome (IBS)

IBS adalah sekelompok gejala usus yang menyebabkan ketidaknyamanan lambung kronis. Kondisi ini dapat menyebabkan konstipasi kronis, diare, atau keduanya.

Penelitian telah menunjukkan bahwa mual, yang dapat menyebabkan mulut berair, adalah gejala umum, seperti gas, kembung, dan sakit perut.

Keracunan makanan

Keracunan makanan adalah infeksi bakteri pada saluran pencernaan. Mual adalah salah satu gejala paling awal keracunan makanan. Gejala lain termasuk demam, muntah, dan diare. Sering kali, keracunan makanan akan berlalu dalam satu atau dua hari.

Darurat medis

Keracunan makanan bisa menjadi darurat medis. Jika Anda memiliki gejala berikut, hubungi 911 dan pergi ke ruang gawat darurat terdekat:

  • demam tinggi
  • tinja berdarah
  • gejala dehidrasi

Gastroenteritis

Gastroenteritis, atau flu perut, adalah infeksi bakteri atau virus pada saluran pencernaan. Mual adalah satu gejala. Anda mungkin juga mengalami:

  • demam
  • berkeringat
  • keram perut
  • muntah
  • diare

Banyak infeksi dapat menyebabkan mulut berair. Umumnya, flu perut tidak berbahaya dan akan berlalu. Namun, jika diare dan muntah yang berlebihan menyebabkan dehidrasi, segera temui dokter.

Radang perut

Gastritis adalah peradangan akut atau kronis pada lapisan perut. Mual, muntah, dan sakit perut adalah gejala utama dari kondisi ini. Mual dan muntah yang meningkat dapat menyebabkan hipersalivasi.

Darurat medis

Gastritis erosif kadang-kadang dapat menyebabkan perdarahan lambung, yang menyebabkan muntah atau feses berdarah, sulit bernapas, lemah, dan pusing. Hubungi 911 segera jika Anda melihat gejala-gejala ini.

Bisul perut

Ulkus peptikum adalah istilah umum untuk tukak lambung, kerongkongan, dan usus. Ulkus peptikum biasanya menyebabkan nyeri terbakar ringan hingga berat di seluruh dada dan perut. Gejala lain termasuk mual dan muntah, gangguan pencernaan, dan darah dalam tinja.

Seperti kondisi gastrointestinal lainnya, mual dapat menyebabkan hipersalivasi.

Penyakit refluks gastroesofagus (GERD)

Acid reflux adalah suatu kondisi yang menyebabkan cairan pencernaan untuk sementara memasuki kerongkongan. GERD adalah saat Anda mengalami refluks asam lebih dari dua kali seminggu.

Kondisi ini dapat menyebabkan mual, kesulitan menelan, dan peningkatan air liur. Gejala lain termasuk mulas, rasa pahit di mulut, dan regurgitasi makanan atau cairan.

Esofagitis

Esofagitis adalah suatu kondisi peradangan yang mempengaruhi kerongkongan, saluran yang memanjang dari mulut ke perut. Dengan esophagitis, peradangan dapat membuatnya sulit untuk menelan, menyebabkan mulut berair.

Banyak penyebab esofagitis – seperti GERD, obat-obatan, atau infeksi – dapat menyebabkan mulut berair dan mual. Esofagitis yang tidak diobati mungkin memerlukan perhatian medis.

Disfagia

Disfagia adalah suatu kondisi yang menyebabkan kesulitan menelan. Mulut berair adalah gejala umum disfagia. Gejala lain termasuk kesulitan atau sakit saat makan.

Beberapa penyebab medis disfagia dapat menyebabkan mual, yang dapat membuat mulut berair semakin parah. Jika disfagia menyebabkan tersedak atau sulit bernapas, segera dapatkan bantuan medis.

Ketoasidosis diabetikum

Diabetic ketoacidosis (DKA) adalah komplikasi diabetes serius yang terjadi ketika tubuh mengubah lemak menjadi keton untuk bahan bakar karena kurangnya insulin.

Darurat medis

Ketoasidosis diabetik membutuhkan penanganan medis segera. Pergi ke ruang gawat darurat terdekat jika Anda mengalami mual dan muntah bersama dengan:

  • peningkatan buang air kecil
  • haus yang berlebihan
  • pernapasan cepat
  • kadar glukosa dan keton darah yang tinggi

Batu empedu

Batu empedu adalah endapan keras yang terbentuk di kantong empedu dari kelebihan kolesterol dalam empedu. Batu empedu yang tidak diobati dapat menyebabkan serangan kantong empedu, yang menyebabkan mual dan muntah. Gejala lain termasuk:

  • demam
  • penyakit kuning
  • sakit perut
  • bangku pucat

Gejala serangan kandung empedu memerlukan perhatian medis, karena mereka meniru kondisi pencernaan serius lainnya.

Penyakit gondok

Gondong adalah penyakit virus yang memengaruhi kelenjar ludah dan menyebabkan pembengkakan. Memiliki gondong dapat membuatnya sulit untuk menelan, yang dapat menyebabkan mulut berair.

Gondong juga dapat menyebabkan pankreatitis, yang dapat menyebabkan mual, muntah, dan sakit perut. Gejala gondok lainnya termasuk demam dan sakit tubuh.

Pukulan

Stroke adalah kondisi yang mengancam jiwa di mana aliran darah ke otak tersumbat. Stroke diketahui sebagai penyebab hipersalivasi, sehingga gejala ini juga dapat muncul.

Darurat medis

Hubungi 911 segera jika Anda melihat gejala stroke, seperti:

  • terkulai, mati rasa, atau kelemahan di satu sisi tubuh
  • bicara tidak jelas
  • mual
  • muntah
  • sakit kepala
  • pusing

Kanker pankreas

Kanker pankreas dapat berkembang dari dua jenis sel yang berbeda di pankreas. Mual adalah gejala umum kanker pankreas. Kanker pankreas juga dapat menyebabkan peningkatan asam lambung, yang dapat menyebabkan mulut berair.

Gejala lain termasuk:

  • penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan
  • sakit di perut
  • kondisi kulit
  • gejala pencernaan

Gangguan kecemasan umum

Kecemasan dapat menyebabkan beberapa gejala yang berhubungan dengan usus. Mual adalah gejala kecemasan yang umum. Lainnya termasuk:

  • kram perut
  • gangguan pencernaan
  • diare
  • sembelit

Kecemasan yang berlebihan bahkan dapat menyebabkan IBS atau tukak lambung yang disebabkan oleh stres, yang keduanya dapat menyebabkan hipersalivasi.

Keracunan karbon monoksida

Karbon monoksida adalah gas yang tidak berwarna dan tidak berbau yang diproduksi selama pembakaran bahan bakar. Keracunan karbon monoksida bisa berakibat fatal. Gejala umum meliputi:

  • mual
  • sakit kepala
  • pusing
  • kebingungan
  • muntah

Karbon monoksida dapat menyebabkan kerusakan neurologis, yang merupakan potensi penyebab hipersalivasi.

Mabuk

Penyakit mabuk adalah gangguan telinga bagian dalam yang disebabkan oleh gerakan berulang, seperti ketika bepergian dengan mobil atau pesawat terbang.

Mual dan pusing adalah beberapa gejala pertama mabuk perjalanan, serta muntah dan kehilangan keseimbangan. Mual dan muntah dapat menyebabkan mulut berair saat mabuk.

Intoleransi laktosa

Intoleransi laktosa disebabkan oleh ketidakmampuan tubuh untuk memproduksi laktase, enzim yang memecah laktosa. Gejala umumnya terjadi segera setelah mengonsumsi laktosa. Mereka termasuk:

  • mual
  • diare
  • muntah
  • kembung
  • gas

Kehamilan

Mual dan muntah adalah gejala yang biasa dilaporkan dalam trimester pertama kehamilan.

Jadi satu studi kasus, para peneliti menjelaskan bahwa mulut berair adalah gejala umum yang mungkin terjadi. Diperkirakan bahwa mulut berair selama kehamilan disebabkan oleh peningkatan mual dan muntah.

Obat resep

Menurut penelitian, mual dan mulut berair keduanya merupakan efek samping potensial dari banyak obat.

Perawatan mulut dan mual berair

Perawatan untuk mulut berair dan mual tergantung pada penyebabnya. Beberapa mungkin memerlukan perawatan darurat, beberapa memerlukan perawatan di kantor dokter, dan yang lainnya dapat ditangani di rumah.

Perhatian medis darurat

Ketoasidosis diabetikum, keracunan karbon monoksida, stroke, dan batu empedu adalah kondisi serius yang memerlukan perhatian medis segera. Jika Anda atau orang lain mengalami mual, mulut berair, dan gejala umum lainnya dari kondisi ini, hubungi 911 segera.

Perawatan profesional

Untuk infeksi saluran pencernaan seperti keracunan makanan, gastroenteritis, dan beberapa tukak lambung, antibiotik dapat diresepkan untuk pengobatan.

Kondisi lain, termasuk gastritis, GERD, dan esophagitis, dapat diobati melalui kombinasi obat dan perubahan gaya hidup.

Disfagia paling sering ditemukan pada orang tua yang membutuhkan perawatan sepanjang waktu.

Gondong adalah infeksi virus yang akan memakan waktu, cairan, dan istirahat untuk lulus.

Kanker pankreas membutuhkan pendekatan medis khusus dari tim dokter.

Gangguan kecemasan umum membutuhkan bantuan profesional kesehatan mental.

Perawatan di rumah

Pendekatan yang paling umum untuk sembelit, serta IBS dan intoleransi laktosa, adalah perubahan pola makan dan suplemen yang mendukung.

Untuk kehamilan dan mabuk perjalanan, suplemen seperti jahe dan peppermint dapat membantu mengatasi mual.

Kapan harus ke dokter

Jika mulut berair dan mual mengganggu kualitas hidup Anda, kunjungi dokter. Mereka dapat menggunakan berbagai tes untuk menentukan penyebab dan pengobatan mual dan mulut berair Anda.

Bawa pulang

Ada banyak penyebab berbeda untuk mulut berair dan mual. Sering kali, mulut berair disebabkan oleh mual dan bukan oleh kondisi yang terpisah.

Di lain waktu, mulut berair disebabkan oleh kondisi neurologis yang mendasari atau kondisi fisik yang mempengaruhi mulut. Kondisi ini juga dapat menyebabkan mual sebagai gejala.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *