Apa yang Menyebabkan Nyeri Vulvar Selama Masa Menstruasi dan Cara Mengobatinya

Tidak jarang mengalami ketidaknyamanan, gatal, atau rasa sakit pada beberapa titik, terutama selama menstruasi.

Vulva adalah bagian luar alat kelamin pada orang dengan vagina. Ini termasuk labia luar (labia majora) dan labia dalam (labia minora). Gundukan yang dibuat oleh tulang kemaluan, klitoris, dan bukaan uretra dan vagina juga merupakan bagian dari area vulva.

Dalam artikel ini, kita akan melihat beberapa penyebab nyeri vulva, bagaimana mereka didiagnosis, dan apa yang dapat Anda lakukan tentang mereka.

Penyebab nyeri vulva

Penyebab umum nyeri vulva Penyebab yang kurang umum dari nyeri vulva
vulvodynia Kista kelenjar Bartholin
infeksi jamur vaginismus
infeksi bakteri kanker vulva
folikulitis kondisi nyeri kronis, seperti fibromyalgia, cystitis interstitial, atau sindrom iritasi usus
trikomoniasis

Vulvodynia

Vulvodynia adalah nyeri vulva kronis, terbakar, atau iritasi lainnya yang berlangsung setidaknya tiga bulan. Vulvodynia bersifat idiopatik, artinya tidak ada penyebab yang jelas. Gejala dapat diprovokasi atau dipicu oleh sentuhan.

Cyclic vulvodynia, atau cyclic vulvitis, cenderung berubah sesuai dengan tempat Anda berada dalam siklus menstruasi Anda. Rasa sakitnya mungkin memburuk di sekitar periode Anda, terutama ketika Anda mencoba memasukkan tampon. Dalam beberapa kasus, rasa sakit membaik selama periode tersebut.

Meskipun penyebab pasti dari vulvodynia tidak diketahui, ini mungkin merupakan faktor yang berkontribusi:

  • infeksi vagina sebelumnya
  • alergi dan sensitivitas kulit
  • cedera pada saraf di sekitar vulva
  • perubahan hormon
  • kelemahan dasar panggul
  • kelainan genetik tertentu

Vulvodynia diperkirakan mempengaruhi hingga 16 persen wanita.

Infeksi ragi

Tentang 75 persen perempuan akan memiliki setidaknya satu infeksi ragi vagina dalam hidup mereka. Ini disebabkan oleh pertumbuhan ragi yang berlebihan. Beberapa penyebab potensial adalah:

  • perubahan hormon karena kehamilan atau kontrasepsi oral
  • antibiotik atau agen antimikroba topikal
  • douche atau produk-produk kesehatan wanita yang keras
  • mengenakan pakaian dalam yang ketat atau berventilasi buruk
  • diabetes yang tidak terkelola

Ini bisa terasa sakit ketika Anda buang air kecil, saat hubungan intim, atau ketika Anda mencoba memasukkan tampon. Ini juga bisa melibatkan cairan putih yang tebal.

Infeksi bakteri

Infeksi bakteri, atau vaginosis bakteri, berkembang ketika pH Anda tidak seimbang. Ini bisa terjadi ketika Anda berganti pasangan seksual atau jika Anda douche. Hal ini juga dapat menyebabkan keluarnya cairan berbau busuk dan terbakar saat buang air kecil.

Folikulitis

Folliculitis adalah ketika benjolan merah kecil terbentuk dari folikel rambut yang terinfeksi. Ini cenderung terjadi pada labia luar.

Kista kelenjar Bartholin

Kista kelenjar Bartholin dapat terbentuk di kedua sisi vagina saat kelenjar tersumbat. Kista yang menyakitkan biasanya menunjukkan infeksi.

Trikomoniasis

Trikomoniasis adalah infeksi menular seksual (IMS) yang umum disebabkan oleh parasit. Gejalanya dapat berupa keluarnya cairan yang tidak normal dengan bau yang kuat, buang air kecil yang menyakitkan, dan rasa sakit dengan hubungan seksual atau penggunaan tampon. Dalam beberapa kasus, ada juga sakit perut bagian bawah.

Vaginismus

Vaginismus adalah kejang tak sadar yang menyakitkan di sekitar otot-otot vagina. Ini dapat terjadi selama hubungan seksual, selama ujian vagina, atau ketika Anda mencoba menggunakan tampon. Beberapa faktor yang berkontribusi potensial adalah kecemasan atau riwayat pelecehan seksual atau trauma.

Kanker vulva

Kanker vulva adalah jarang dan tumbuh lambat. Beberapa faktor risiko termasuk:

  • neoplasia intraepitel intravitel
  • infeksi human papillomavirus (HPV)
  • riwayat kutil kelamin

Kanker vulva dapat menyebabkan gejala lain seperti:

  • gatal
  • pendarahan, bahkan di luar haid Anda
  • perubahan warna atau ketebalan kulit
  • benjolan, benjolan, atau bisul

Kondisi nyeri kronis

Tahun 2012, Peneliti menemukan bahwa mereka yang memiliki vulvodynia lebih cenderung mengalami satu atau lebih kondisi nyeri kronis lainnya seperti:

  • fibromyalgia
  • sistitis interstitial
  • sindrom iritasi usus besar

Bisakah mereka yang mengalami perimenopause dan postmenopause mengalami nyeri vulva?

Siapa pun dengan vulva dapat mengalami nyeri vulva. Tidak jarang gejala muncul di usia paruh baya atau setelah menopause dan karena banyak alasan yang sama terjadi lebih awal.

Selain itu, nyeri vulva pada perimenopause atau setelah menopause mungkin ada hubungannya dengan kadar estrogen yang rendah. Gejala lain dapat berupa kekeringan pada vagina dan atrofi vulva.

Perawatan medis

Perawatan untuk nyeri selama haid tergantung pada penyebabnya.

Untuk vulvodynia

Dokter Anda dapat mengobati vulvodynia dengan anestesi lokal atau krim hormon yang dapat dioleskan langsung ke kulit. Dalam beberapa kasus, antidepresan atau obat anti kejang dapat membantu meringankan gejala.

Untuk infeksi jamur

Infeksi ragi diobati dengan obat antijamur. Banyak tersedia over-the-counter (OTC) dalam bentuk krim, tablet, dan supositoria.

Jika Anda belum pernah memiliki infeksi ragi yang didiagnosis, temui dokter Anda sebelum mencoba obat OTC. Antijamur tidak akan bekerja pada penyebab lain nyeri vulva.

Untuk infeksi bakteri

Antibiotik umumnya digunakan untuk mengobati infeksi bakteri.

Kedua jenis infeksi ini dapat dan harus diobati selama periode Anda. Jika Anda menggunakan krim atau supositoria vagina untuk infeksi ragi, tampon dapat membuat obat ini kurang efektif, jadi Anda harus beralih ke pembalut.

Untuk folikulitis

Folliculitis biasanya hilang dengan sendirinya. Dokter Anda dapat mengeringkan kista kelenjar Bartholin yang menyusahkan. Sementara itu, kompres hangat dapat membantu meringankan rasa sakit atau ketidaknyamanan.

Untuk trikomoniasis

Trikomoniasis dapat diobati dengan dosis tunggal obat oral yang disebut metronidazole. Penting bahwa Anda dan pasangan seksual Anda dirawat untuk mencegah penularan penyakit itu lagi.

Untuk vaginismus

Beberapa cara untuk mengobati vaginismus termasuk:

  • Latihan Kegel untuk memperkuat dan membantu mengendalikan otot-otot vagina

  • menggunakan dilator vagina untuk membantu otot Anda menjadi lebih fleksibel dan untuk meningkatkan tingkat kenyamanan Anda
  • terapi atau konseling dengan profesional kesehatan mental

Untuk kanker vulva

Pengobatan kanker vulva dapat melibatkan:

  • operasi
  • terapi topikal
  • kemoterapi
  • terapi biologis
  • radiasi

Solusi rumah

Jika Anda mengalami nyeri vulva selama menstruasi, cobalah beralih dari tampon atau cangkir menstruasi ke pembalut untuk melihat apakah itu membantu. Jika Anda sudah menggunakan pembalut, ganti merek untuk melihat apakah Anda memiliki sensitivitas terhadap produk tertentu.

Berikut adalah beberapa tips untuk mengatasi rasa sakit vulva:

  • Pastikan pakaian dalam Anda longgar dan memiliki selangkangan kapas yang dapat dihirup.
  • Hindari celana ketat atau celana pendek.
  • Gunakan kompres dingin atau paket gel dingin untuk mengurangi rasa sakit dan gatal.
  • Hindari aktivitas seperti bersepeda atau menunggang kuda yang memberi tekanan pada vulva, terutama jika Anda terlalu sensitif selama menstruasi.
  • Jangan gunakan pemandian air panas atau bak mandi air panas, yang dapat memperburuk keadaan. Sebaliknya, berendamlah di bak mandi sitz. Anda dapat melakukan ini selama 5 hingga 10 menit beberapa kali sehari, bahkan jika Anda sedang menstruasi.
  • Jangan gunakan douche, deodoran genital, atau produk-produk kesehatan wanita yang wangi.
  • Jangan gunakan sampo atau sabun yang mengiritasi.
  • Cuci area genital Anda dengan air biasa. Keringkan dengan lembut.
  • Setelah mandi, Anda bisa mengoleskan jeli minyak bumi atau emolien lainnya tanpa bahan pengawet. Pastikan untuk hanya menggunakan ini di area luar.
  • Anda dapat menggunakan pelumas sebelum melakukan hubungan seks, tetapi tinggal jauh dari produk yang mengandung bahan-bahan keras seperti alkohol atau perasa. Jangan gunakan produk yang dirancang untuk menjadi lebih hangat atau lebih dingin.

Kapan harus ke dokter

Sangat penting untuk mengunjungi dokter untuk rasa sakit vulva, terutama jika Anda juga memiliki gejala lain. Nyeri vulva sering mudah diobati. Tetapi tanpa pengobatan yang tepat, infeksi jamur, IMS, dan penyebab nyeri vulva lainnya dapat menyebabkan komplikasi serius.

Setelah mendengar tentang gejala dan riwayat medis Anda, dokter Anda mungkin akan melakukan pemeriksaan panggul untuk mencari kelainan. Usap vagina dan vulva dapat menentukan apakah Anda memiliki infeksi bakteri atau ragi. Hasil tes ini akan memandu langkah selanjutnya.

Dibawa pulang

Meskipun sering dapat diobati, nyeri vulva kronis dapat memengaruhi kualitas hidup Anda.

Baik terkait dengan haid atau tidak, Anda harus mengunjungi dokter jika mengalami nyeri vulva. Kemungkinan karena kondisi yang mudah diobati, tetapi juga penting untuk mengesampingkan beberapa kemungkinan penyebab serius.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *