Apa yang Sebenarnya Terjadi Ketika Anda Mencampur Alkohol dan Weed?

orang berbagi gulma bersama sambil minum alkohol

Dalam hal obat-obatan terlarang, alkohol dan gulma adalah salah satu zat yang paling umum digunakan. Tetapi apa yang sebenarnya terjadi ketika mereka bekerja sama?

Kadang-kadang mencampur alkohol dan gulma – juga dikenal sebagai crossfading – kemungkinan tidak akan mengarah pada masalah kesehatan utama. Tetapi ada banyak variabel yang perlu dipertimbangkan, termasuk mana yang Anda gunakan pertama kali dan bagaimana Anda mengkonsumsinya.

Jika Anda tidak berhati-hati, duo ini dapat mengarah ke case spin atau green out, dua reaksi yang dapat mengubah malam yang menyenangkan menjadi malam yang mual.

Penting juga untuk diingat bahwa orang dapat memiliki reaksi yang sangat berbeda terhadap campuran alkohol dan gulma yang sama. Jika Anda keluar dalam sebuah grup, reaksi satu orang mungkin sangat berbeda dari reaksi Anda.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang reaksi potensial dan apa yang harus dilakukan jika Anda memiliki reaksi buruk.

Apa yang terjadi jika Anda minum alkohol sebelum menggunakan gulma?

Minum sebelum menggunakan gulma dapat mengintensifkan efek gulma. Ini karena alkohol meningkatkan penyerapan bahan psikoaktif utama gulma, delta-9-tetrahydrocannabinol (THC).

Ini umumnya menghasilkan tinggi yang lebih kuat. Meskipun ini mungkin baik untuk beberapa orang, ini dapat menyebabkan orang lain menjadi hijau. Ini merujuk pada serangkaian gejala fisik yang tidak menyenangkan yang bisa diakibatkan oleh tinggi yang kuat.

Gejala keluar hijau meliputi:

  • berkeringat
  • pusing
  • mual
  • muntah

Alkohol sebelum disiangi: Lanjutkan dengan hati-hati

Minum alkohol sebelum menggunakan gulma dapat meningkatkan efek THC. Jika Anda seorang profesional berpengalaman, ini mungkin bukan masalah besar. Tetapi jika Anda sensitif terhadap gulma atau tidak memiliki banyak pengalaman menggunakannya, yang terbaik adalah menghindari pencampuran keduanya. Jika Anda melakukannya, gerakkan perlahan dan pastikan untuk mendengarkan tubuh Anda.

Memecah penelitian

Ternyata, Anda mungkin tidak perlu banyak alkohol untuk mengubah cara tubuh Anda menyerap THC.

Dalam sebuah studi tahun 2015, 19 peserta minum plasebo atau sedikit alkohol. Sepuluh menit kemudian, mereka menggunakan vaporizer untuk menghirup THC dosis rendah atau tinggi.

Para peneliti menemukan level THC puncak secara signifikan lebih tinggi di antara peserta yang memiliki alkohol dibandingkan mereka yang memiliki plasebo. Ini berlaku untuk THC dosis rendah dan tinggi.

Namun, penelitian ini cukup kecil, sehingga sulit untuk menarik kesimpulan tegas. Plus, mirip (tapi sama-sama kecil) Studi 2010 menemukan bahwa konsumsi alkohol tidak banyak berpengaruh pada konsentrasi THC.

Apa yang terjadi ketika Anda menggunakan gulma sebelum minum?

Meskipun ada beberapa penelitian tentang efek minum alkohol sebelum menggunakan gulma, tidak ada banyak hal tentang pendekatan yang berlawanan. Studi yang ada sudah tua dan sebagian besar tidak dapat disimpulkan.

Sebagai contoh, a Studi 1992 memiliki 15 peserta merokok plasebo, THC dosis tinggi, atau THC dosis rendah pada tiga kesempatan. Pada setiap kesempatan, mereka memberi peringkat dosis alkohol yang berbeda, termasuk plasebo, sebagai dosis rendah atau dosis tinggi.

Weed tampaknya memperlambat kenaikan kadar alkohol dalam darah setelah mengonsumsi alkohol dalam dosis tinggi. Tapi a Surat 1993 kepada editor mempertanyakan hasil ini.

Jika menggunakan gulma memang memperlambat penyerapan alkohol, mungkin juga menunda perasaan mabuk. Ini mungkin tampak seperti hal yang baik, tetapi itu membuatnya lebih sulit untuk mengetahui seberapa buruk Anda sebenarnya.

Misalnya, Anda mungkin merasa senang mengemudi, tetapi kadar alkohol dalam darah Anda mungkin melebihi batas yang diizinkan.

Weed before alcohol: Asumsikan Anda memiliki satu atau dua minuman tambahan

Menggunakan gulma sebelum minum alkohol dapat meminimalkan efek alkohol. Ini berarti Anda mungkin tipsier daripada yang Anda rasakan, meningkatkan risiko Anda menjadi terlalu mabuk.

Jika Anda menggunakan gulma sebelum minum, perhatikan seberapa banyak Anda harus minum. Untuk berbuat salah di sisi hati-hati, anggap Anda memiliki lebih banyak minum daripada yang sebenarnya Anda miliki, atau bertujuan untuk minum lebih sedikit daripada biasanya tanpa menggunakan gulma.

Jadi, tidak ada risiko besar?

Sulit dikatakan. Tidak ada satu ton penelitian berkualitas tinggi tentang topik ini. Namun, ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa secara teratur menggabungkan alkohol dan gulma mungkin memiliki beberapa efek yang mengkhawatirkan dari waktu ke waktu.

Risiko ketergantungan yang lebih tinggi

Sebuah tinjauan pada tahun 2017 dari studi yang ada mencatat bahwa orang yang menggunakan alkohol dan gulma bersama cenderung mengkonsumsi lebih banyak dari keduanya. Ini dapat meningkatkan risiko Anda untuk mengembangkan ketergantungan pada alkohol, gulma, atau keduanya.

Fungsi kognitif menurun

SEBUAH belajar dari 2011 mengevaluasi kinerja pada tugas-tugas kognitif di antara 21 pengguna gulma berat yang telah mengkonsumsi alkohol.

Mereka yang hanya mengonsumsi alkohol memiliki fungsi kognitif yang lebih buruk daripada mereka yang hanya mengonsumsi THC. Mereka yang menggabungkan keduanya mengalami penurunan kinerja kognitif dibandingkan mereka yang hanya mengonsumsi alkohol.

Dalam jangka panjang, menggabungkan alkohol dan gulma dapat dikaitkan dengan penurunan fungsi kognitif dan perubahan struktur otak, seperti hippocampus.

Mengemudi terganggu

Sejumlah penelitian terbaru juga fokus pada bagaimana menggabungkan gulma dan alkohol mempengaruhi mengemudi Anda.

Di sebuah Studi 2013, 80 orang berpartisipasi dalam enam sesi pengujian. Dalam setiap sesi, peserta mengkonsumsi kombinasi yang berbeda dari placebo, dosis rendah, dan moderat dari THC dan alkohol. Kemudian mereka menyelesaikan simulasi mengemudi.

Para peneliti melaporkan bahwa menggabungkan THC dan alkohol secara konsisten mengganggu kinerja mengemudi, dengan kinerja yang lebih buruk selama simulasi malam hari.

Menambahkan alkohol ke dosis rendah skor simulator mengemudi THC terganggu oleh 21 persen. Menambahkan alkohol ke dosis tinggi dari skor simulator mengemudi THC terganggu oleh 17 persen.

The takeaway besar? Jangan mengemudi setelah menggunakan ganja atau minum alkohol. Titik.

Hal-hal lain yang perlu dipertimbangkan

Saat mencampur gulma dan alkohol, ada banyak variabel lain yang perlu dipertimbangkan selain yang Anda gunakan terlebih dahulu.

Ini termasuk:

  • toleransi Anda terhadap salah satu substansi
  • jenis dan kekuatan alkohol
  • apakah Anda merokok, vape, atau mengambil edibles
  • interval waktu antara mengambil setiap zat
  • apakah Anda juga menggunakan zat lain, termasuk tembakau atau kafein
  • apakah Anda minum obat

Taruhan paling aman adalah menghindari penggunaan gulma dan alkohol bersamaan. Tetapi jika Anda memutuskan untuk mencampurkan keduanya, mulailah perlahan dan perhatikan berapa banyak yang Anda konsumsi masing-masing. Simpan tab yang aktif di telepon Anda, jika perlu.

Ingat, mengonsumsi gulma dan alkohol bersama-sama dapat membuat Anda merasa lebih atau kurang mabuk daripada jika Anda hanya menggunakan satu atau yang lain.

Jika Anda minum obat, bicarakan dengan dokter Anda sebelum menggunakan gulma, alkohol, atau keduanya. Mereka dapat melemahkan efektivitas obat Anda atau meningkatkan risiko Anda untuk efek samping tertentu.

Cara menangani reaksi buruk

Jika Anda mencampurkan gulma dan alkohol dan mengalami reaksi yang buruk, itu mungkin karena alkohol tampaknya membuat yang tinggi dari penggunaan gulma lebih kuat. Ketidaknyamanan yang dihasilkan dikenal sebagai keluar hijau. Ini bisa terjadi kapan saja Anda mengonsumsi banyak gulma – dengan atau tanpa alkohol.

Tanda-tanda keluar hijau dapat mencakup:

  • gemetaran
  • panas dingin
  • berkeringat
  • detak jantung yang cepat
  • pusing
  • masalah perut
  • mual dan muntah
  • paranoia
  • kegelisahan

Cara menangani keluar hijau

Apakah Anda mencoba untuk tetap diam di ruang yang berputar atau berkeringat lembab, kiat-kiat ini dapat membantu Anda melewati:

  • Tetap tenang. Ketika sampai pada reaksi buruk, kesabaran adalah kuncinya. Perasaan Anda akan hilang pada waktunya. Jika memungkinkan, temukan sesuatu, seperti musik, untuk fokus pada selain ketidaknyamanan Anda.
  • Duduk atau berbaring. Jika Anda merasa pusing, cari tempat yang tenang untuk beristirahat sampai Anda merasa lebih baik. Jika memungkinkan, mintalah seorang teman untuk membantu Anda pulang.
  • Makan atau minum untuk meningkatkan gula darah Anda. Sedikit makanan atau minuman manis dapat membantu menghilangkan rasa pusing. Cobalah sesuatu yang sehat, seperti kaldu sup. Jika Anda tidak memiliki apa pun, jus dapat digunakan.
  • Tetap terhidrasi. Alkohol dan gulma dapat membuat Anda merasa dehidrasi. Itu bisa menyebabkan mulut kering, sakit kepala, dan pusing. Minumlah air untuk mengembalikan tubuh Anda ke jalur yang benar.
  • Peras lemon. Lemon mengandung senyawa kimia yang mungkin mengurangi efek THC di otak. Menambahkan jus lemon atau kulit ke dalam air bisa membantu ketika Anda merasa terlalu tinggi.
  • Aroma merica yang dihancurkan. Demikian pula, merica mengandung senyawa yang menurut beberapa orang membantu saat Anda menghindar. Untuk mengambil keuntungan, hancurkan atau giling segenggam lada, lalu ambil napas panjang. Jangan terlalu dekat. Anda tidak ingin benar-benar memasukkan lada ke hidung Anda.
  • Berbicara dengan seseorang. Jika Anda bisa, dapatkan teman tepercaya untuk menemani Anda. Mereka dapat membantu Anda tetap tenang dan menghabiskan waktu.

Kapan mendapat bantuan

Biasanya, reaksi buruk terhadap pencampuran gulma dan alkohol akan berlalu dalam beberapa jam. Anda bahkan bisa bangun dengan efek yang tersisa pada hari berikutnya.

Tetapi jika Anda banyak minum, mungkin sulit untuk membedakan antara racun hijau dan keracunan alkohol, yang bisa mengancam jiwa jika tidak diobati.

Mengakui keracunan alkohol

Cari perawatan medis darurat jika Anda atau orang lain sedang mengalami:

  • muntah
  • kebingungan
  • kejang
  • pernapasan lambat atau tidak teratur
  • bibir atau kulit kebiruan
  • suhu rendah
  • ketidaksadaran

Ingat, mengkonsumsi gulma setelah minum alkohol mungkin membuat Anda merasa kurang mabuk, yang bisa membuat Anda minum lebih banyak dari biasanya.

Baik gulma dan alkohol, bersama-sama dan sendiri-sendiri, juga berpotensi menimbulkan kecanduan dan dapat menyebabkan ketergantungan dan penyalahgunaan.

Hubungi penyedia layanan kesehatan Anda atau hubungi hotline Penyalahgunaan Zat dan Administrasi Layanan Kesehatan Mental (SAMHSA) di 800-662-4357 jika Anda berurusan dengan:

  • mengidam
  • kurangnya kontrol atas berapa banyak yang Anda konsumsi
  • kegelisahan, kegelisahan, atau pikiran negatif saat sadar
  • lekas marah dan kemurungan
  • tidak tertarik pada kegiatan lain
  • perubahan nafsu makan dan pola tidur
  • kesulitan memenuhi kewajiban
  • mengkonsumsi bahkan ketika itu berisiko
  • berusaha dan gagal untuk berhenti

Garis bawah

Tampaknya tidak berbahaya untuk mencampurkan alkohol dan gulma, tetapi hal itu bisa menjadi kemiringan yang licin untuk menjadi terlalu mabuk.

Jika Anda ingin mencampur keduanya, perhatikan dengan cermat berapa banyak masing-masing yang Anda konsumsi, terutama jika Anda belum pernah mencampurnya sebelumnya.

Perlu diingat bahwa menggabungkan keduanya dapat dikaitkan dengan penurunan fungsi kognitif dan peningkatan risiko ketergantungan.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *