Apa yang Terjadi Ketika Saya Mencoba Diet Protokol Autoimun untuk Kolitis Ulseratif

Nadine Greeff / Stocksy United

Saya menderita kolitis ulserativa dan kambuh yang tak terhitung jumlahnya selama 12 tahun terakhir. Selama waktu itu, saya suka berpikir bahwa saya telah mencoba semuanya.

Berbagai biologik, steroid, prosedur, dan diet semuanya muncul di benak saya ketika saya memikirkan berbagai opsi pengobatan yang saya teliti dan coba selama bertahun-tahun.

Saya selalu mendengar hal-hal hebat tentang diet Protokol Autoimun (AIP), diet eliminasi yang digunakan untuk mengobati gejala penyakit autoimun seperti kolitis ulserativa, tetapi tidak pernah menyangka itu “untuk saya”.

Baru setelah saya berada di tengah gejolak yang tidak pernah berakhir selama setahun, saya memutuskan untuk mencobanya dan melihat apakah itu dapat membantu saya mendapatkan remisi. Inilah pengalaman saya.

Apa itu diet Protokol Autoimun?

Diet AIP mirip dengan diet paleo, yang berfokus pada menghilangkan biji-bijian dan gula olahan. Ini dirancang untuk menghilangkan makanan yang dapat memicu autoimunitas, peradangan, dan ketidakseimbangan pada bakteri usus yang terjadi pada kondisi seperti penyakit Hashimoto, lupus, dan penyakit radang usus (IBD), termasuk penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Diet dimulai dengan menghilangkan makanan yang dapat memicu peradangan dan perkembangan autoimunitas, termasuk:

  • biji-bijian
  • perekat
  • kacang-kacangan dan biji-bijian
  • kacang-kacangan
  • nightshades
  • telur
  • produk susu
  • Gula
  • kopi
  • alkohol
  • aditif makanan dan pemanis buatan

Yang tersisa pada dasarnya adalah buah-buahan dan sayuran, daging olahan minimal, makanan fermentasi, teh, dan makanan alami lainnya yang tidak sesuai dengan kategori di atas.

Setelah mengikuti diet AIP setidaknya selama satu bulan (idealnya lebih lama), makanan yang dihilangkan secara bertahap dimasukkan kembali ke dalam diet, satu per satu, untuk melihat apa pemicu makanan Anda.

Berkat kolitis ulserativa, tubuh saya sangat sensitif terhadap apa pun yang saya masukkan ke dalamnya, jadi saya tidak akan mencoba makanan baru kecuali jika didukung oleh sains dan fakta nyata.

Alasan saya bersedia mencoba diet AIP adalah karena saya menemukan ada beberapa studi penelitian yang dilakukan secara khusus untuk mengetahui apakah diet AIP efektif untuk penderita IBD.

Misalnya, tahun 2017 belajar dalam jurnal Inflammatory Bowel Diseases menemukan bahwa, pada orang dengan IBD, penanda inflamasi menurun dan gejala IBD menurun secara signifikan setelah mengikuti diet AIP.

Mengapa saya mencoba diet AIP?

Saya keluar dari kambuhnya kolitis ulserativa selama setahun, yang kira-kira 49 minggu lebih lama dari kambuh khas saya.

Itu adalah masa sulit dalam hidup saya di mana saya sakit, dalam rasa sakit yang menyiksa, dan tidak ada obat yang diberikan dokter saya yang dapat mengembalikan saya ke remisi.

Saya putus asa dan saya mencoba hampir semuanya, termasuk akupunktur, ramuan Cina, lima obat biologis yang berbeda, dua steroid, dan begitu banyak perawatan yang dijual bebas.

Untuk mendorong intinya lebih jauh, sahabat saya adalah bantal pemanas saya. Anda mendapatkan gambarannya.

Saya terus mendengar semua tentang diet AIP melalui teman-teman saya dengan Crohn’s dan kolitis, jadi saya menjadi penasaran untuk mempelajari lebih lanjut.

Saya sangat percaya pada kekuatan makanan untuk menyembuhkan tubuh. Pada saat itu, saya hampir tidak makan apa pun, jadi diet eliminasi tidak sesulit itu bagi saya. Saya benar-benar meneliti protokol dan memutuskan untuk melakukannya.

Pengalaman saya dengan diet AIP

Bagi saya, bagian tersulit adalah berpegang teguh pada protokol selama dua minggu pertama. Itu lebih menantang daripada yang saya perkirakan dan saya berjuang untuk tetap di jalur lebih dari yang saya kira.

Namun, saya mulai menemukan camilan yang saya sukai dan resep yang saya sukai, dan akhirnya mendapatkan hasil yang sesuai untuk saya.

Jujur saja, makan di restoran itu menantang dengan IBD apa pun yang terjadi, tetapi AIP membuatnya lebih menantang. Untuk sebagian besar waktu ini, saya tidak makan di restoran dan memilih untuk memasak di rumah sebagai gantinya.

Ini tidak selamanya dan saya percaya itu layak mengorbankan beberapa makanan untuk kesehatan saya secara keseluruhan. Selain itu, saya menghemat beberapa dolar dengan makan di rumah, jadi itu sama-sama menguntungkan.

Satu hal yang sangat membantu saya adalah mengisi lemari saya dengan makanan dan bahan yang disetujui AIP sebelum Saya memulai protokol. Jika saya harus mencari tahu setelah saya memulai AIP, saya tidak akan pernah berhasil, atau saya akan mengalami kehancuran di toko bahan makanan.

Dengan melakukannya sebelumnya, saya sudah memiliki semua yang saya butuhkan ketika saya lapar atau siap untuk memasak makan malam.

Efeknya pada gejala IBD saya

Saya ingin memulai ini dengan mengatakan bahwa Protokol Autoimun bukanlah diet ajaib. Diperlukan konsistensi dalam periode waktu yang lebih lama untuk mendapatkan efek penuh. Setelah sekitar minggu keempat menjalani diet AIP, saya benar-benar mulai memperhatikan perbedaannya.

Sebelum mengikuti diet AIP, saya merasa kembung dengan semua yang saya makan dan hampir sepanjang hari sesudahnya. Sekarang, saya tidak lagi kembung setelah setiap gigitan makanan.

Saya mengalami kesulitan tidur, yang tidak pernah saya perjuangkan dalam hidup saya. Sekarang, saya bisa tidur sepanjang malam dan merasa istirahat di pagi hari.

Saya juga berlari ke kamar mandi beberapa kali sehari tanpa terlihat lega. Dengan AIP, saya tidak begitu terdesak untuk pergi ke kamar mandi. Urgensi dan terburu-buru ke kamar mandi tidak hilang sepenuhnya, tetapi itu mengurangi frekuensi secara signifikan.

Secara keseluruhan, kualitas hidup saya meningkat pesat setelah minggu keempat secara konsisten mengikuti diet AIP.

Saya pikir penting untuk dicatat bahwa, pada saat itu, saya juga menggunakan prednison dan Stelara dosis tinggi, obat biologis yang digunakan untuk mengobati IBD. Ini bukanlah rencana perawatan hanya makanan, melainkan kombinasi dari pengobatan tradisional dan diet eliminasi.

Masa reintroduksi

Setelah 5 minggu, saya mulai memperkenalkan kembali makanan dan ternyata saya masih sensitif terhadap jagung. Saya langsung kembung setelah makan arepa buatan sendiri, yang hanya dibuat dengan air, jagung, dan sedikit garam.

Di sisi lain, saya menanggapi dengan baik almond dan coklat.

Di luar ketiga reintroduksi ini, saya mulai melonggarkan diet lebih dan lebih dan memperkenalkan kembali semua makanan pemicu lainnya sekitar waktu yang sama. Itu berarti saya tidak tahu makanan mana yang masih memicu saya.

Perlu dicatat bahwa para ahli merekomendasikan untuk memperkenalkan kembali satu item makanan pada satu waktu, dengan beberapa hari di antara reintroduksi. Dengan cara ini, Anda dapat mengidentifikasi makanan tertentu yang mungkin menyebabkan gejala.

Jika saya harus melakukannya lagi, saya akan lebih sabar dalam fase reintroduksi dan perlahan-lahan memperkenalkan kembali setiap makanan pemicu potensial.

Bawa pulang

Secara keseluruhan, saya sangat merekomendasikan diet AIP kepada siapa pun yang berjuang dengan peradangan yang disebabkan oleh penyakit autoimun.

Mengikuti diet AIP dapat menjadi tantangan pada awalnya, tetapi sedikit persiapan sebelumnya akan sangat membantu.

Jika Anda memutuskan untuk mencobanya, saya sarankan untuk bersabar dan meluangkan waktu untuk melakukan fase eliminasi dan reintroduksi dengan benar. Jika saya memilih untuk mengulangi fase eliminasi di masa mendatang, saya akan memastikan untuk lebih lambat saat reintroduksi sehingga saya tahu makanan mana yang masih memicu saya.

Bekerja dengan ahli diet terdaftar atau penyedia layanan kesehatan lain yang berspesialisasi dalam penyakit autoimun adalah ide bagus bagi mereka yang tertarik dengan AIP. Penyedia layanan kesehatan dapat memberi Anda tip, menjawab pertanyaan, dan memastikan bahwa diet tersebut aman dan sesuai untuk kebutuhan spesifik dan kesehatan Anda secara keseluruhan.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *