Apakah Alkohol Membunuh Sel Otak?

sekitar dua lusin botol minuman keras berbagai macam duduk di meja marmer

Kita semua pernah mendengarnya, baik dari orang tua, guru, atau spesial setelah sekolah: alkohol membunuh sel-sel otak. Tetapi apakah ada kebenaran dalam hal ini? Para ahli tidak berpikir demikian.

Meskipun minum tentu saja dapat membuat Anda bertindak dan merasa seolah-olah Anda kehilangan satu atau dua sel otak, tidak ada bukti bahwa ini benar-benar terjadi. Tetapi itu tidak berarti alkohol tidak berpengaruh pada otak Anda.

Inilah apa yang sebenarnya terjadi pada otak Anda ketika Anda minum.

Pertama, beberapa dasar

Sebelum membahas efek alkohol pada otak, penting untuk memahami bagaimana para ahli berbicara tentang penggunaan alkohol.

Umumnya, minum diklasifikasikan sebagai sedang, berat, atau pesta:

  • Minum secukupnya biasanya didefinisikan sebagai 1 gelas sehari untuk wanita dan 1 atau 2 gelas sehari untuk pria.
  • Minum banyak biasanya didefinisikan sebagai lebih dari 3 minuman setiap hari atau lebih dari 8 minuman seminggu untuk wanita. Untuk pria, lebih dari 4 minuman setiap hari atau lebih dari 15 minuman seminggu.
  • Pesta minum biasanya didefinisikan sebagai 4 minuman dalam 2 jam untuk wanita dan 5 minuman dalam 2 jam untuk pria.

Apa yang ada dalam minuman?

Karena tidak semua orang berpendapat minuman sama, para ahli menyebut minuman sama dengan:

  • 1,5 ons 80-proof roh, kira-kira tembakan
  • 12 ons bir, setara dengan kaleng standar
  • 8 ons minuman keras malt, sekitar tiga perempat gelas bir
  • 5 ons anggur, kira-kira setengah gelas

Efek jangka pendek

Alkohol adalah neurotoksin yang dapat mempengaruhi sel-sel otak Anda secara langsung dan tidak langsung. Ini memasuki aliran darah Anda segera dan mencapai otak Anda dalam lima menit setelah meminumnya. Dan biasanya hanya perlu 10 menit untuk mulai merasakan beberapa efek.

Efek besar pertama ini memicu pelepasan endorfin. Hormon-hormon perasaan-baik ini adalah alasan peminum ringan hingga sedang merasa lebih rileks, mudah bergaul, dan bahagia saat minum.

Minum berat atau pesta berlebihan, di sisi lain, juga dapat mengganggu jalur komunikasi otak Anda dan memengaruhi cara otak Anda memproses informasi.

Dalam jangka pendek, Anda dapat mengharapkan:

  • perubahan mood dan perilaku Anda
  • kesulitan berkonsentrasi
  • koordinasi yang buruk
  • bicara tidak jelas
  • kebingungan

Keracunan alkohol

Keracunan alkohol dapat terjadi ketika Anda minum banyak alkohol dalam waktu singkat. Hal ini dapat menyebabkan alkohol dalam aliran darah Anda mengganggu bagian otak Anda yang bertanggung jawab atas fungsi pendukung kehidupan dasar, seperti:

  • pernafasan
  • suhu tubuh
  • detak jantung

Jika tidak diobati, keracunan alkohol dapat menyebabkan kerusakan otak dan kematian permanen.

Efek jangka panjang

Minum dapat memiliki efek jangka panjang pada otak Anda, termasuk penurunan fungsi kognitif dan masalah memori.

Atrofi otak

Para peneliti telah lama mengetahui bahwa atrofi otak – atau penyusutan – adalah hal yang umum di kalangan peminum berat. Tapi a Studi 2017 menemukan bahwa bahkan minum dalam jumlah sedang dapat memiliki efek yang serupa.

Minum menyebabkan penyusutan di hippocampus, yang merupakan area otak Anda yang terkait dengan memori dan penalaran. Jumlah penyusutan tampaknya terkait langsung dengan seberapa banyak seseorang minum.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa orang yang minum setara dengan empat minuman sehari memiliki hampir enam kali penyusutan sebagai bukan peminum. Peminum moderat memiliki risiko penyusutan tiga kali lipat dibandingkan yang bukan peminum.

Masalah neurogenesis

Meskipun alkohol tidak membunuh sel-sel otak, itu dapat berdampak negatif bagi mereka dalam jangka panjang. Sebagai permulaan, terlalu banyak alkohol bisa mengganggu dengan neurogenesis, yang merupakan kemampuan tubuh Anda untuk membuat sel-sel otak baru.

Sindrom Wernicke-Korsakoff

Minum berlebihan juga dapat menyebabkan defisiensi tiamin, yang dapat menyebabkan gangguan neurologis yang disebut sindrom Wernicke-Korsakoff. Sindrom – bukan alkohol – menghasilkan hilangnya neuron di otak, menyebabkan kebingungan, kehilangan memori, dan hilangnya koordinasi otot.

Apakah kerusakan dapat diperbaiki?

Sementara efek jangka panjang dari alkohol pada otak bisa sangat serius, sebagian besar dari kerusakannya bersifat reversibel adalah Anda berhenti minum. Bahkan atrofi otak dapat mulai berbalik setelah beberapa minggu menghindari alkohol.

Efek pada perkembangan otak bisa berlangsung lama

Alkohol dapat memiliki efek tambahan pada pengembangan otak, yang lebih rentan terhadap efek alkohol. Ini membuat risiko kerusakan otak jangka panjang dan permanen lebih mungkin terjadi.

Dalam kandungan

Mengkonsumsi alkohol saat hamil dapat menyebabkan permanen kerusakan pada otak yang berkembang dan organ-organ lain dari janin. Ini juga dapat menyebabkan gangguan spektrum alkohol janin (FASD).

FASD adalah istilah umum untuk berbagai kondisi yang disebabkan oleh paparan alkohol dalam kandungan.

Ini termasuk:

  • sindrom alkohol janin
  • sindrom alkohol janin parsial
  • gangguan perkembangan saraf terkait alkohol
  • gangguan neurobehavioral yang terkait dengan paparan alkohol prenatal

FASD mengganggu pertumbuhan dan perkembangan otak, yang mengarah ke masalah fisik, mental, dan perilaku seumur hidup.

Tanda dan gejala umum meliputi:

  • mempelajari ketidakmampuan
  • keterlambatan bicara dan bahasa
  • konsentrasi yang buruk
  • masalah memori
  • cacat intelektual
  • koordinasi yang buruk
  • hiperaktif

Sementara FASD tidak dapat dibalik, intervensi dini dapat membantu meningkatkan perkembangan anak.

Di bawah umur

Selama masa remaja dan remaja, otak terus berkembang dan menjadi dewasa. Ini berlanjut sampai awal dua puluhan.

Penggunaan alkohol di bawah umur telah ditautkan untuk penyusutan signifikan dari hippocampus dan lobus prefrontal yang lebih kecil daripada orang-orang pada usia yang sama yang tidak minum.

Lobus prefrontal adalah bagian dari otak yang mengalami perubahan paling besar selama masa remaja dan bertanggung jawab untuk penilaian, perencanaan, pengambilan keputusan, bahasa, dan kontrol impuls. Minum selama waktu ini dapat mempengaruhi semua fungsi ini dan mengganggu daya ingat dan pembelajaran.

Cara mendapatkan bantuan

Jika Anda khawatir minum Anda mulai berdampak pada otak Anda, pertimbangkan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda. Anda juga dapat menemukan bantuan online melalui Institut Nasional Penyalahgunaan Alkohol dan Alkoholisme.

Tidak yakin apakah Anda menyalahgunakan alkohol? Berikut beberapa tanda yang harus diperhatikan:

  • Anda tidak dapat membatasi berapa banyak Anda minum
  • Anda menghabiskan banyak waktu minum atau mengatasi mabuk
  • Anda merasakan keinginan kuat atau keinginan untuk minum alkohol
  • Anda minum meskipun itu menyebabkan masalah dengan kesehatan Anda, atau pekerjaan atau kehidupan pribadi
  • Anda telah mengembangkan toleransi dan membutuhkan lebih banyak alkohol untuk merasakan efeknya
  • Anda mengalami gejala penarikan saat Anda tidak minum, seperti mual, gemetar, dan berkeringat

Ingat, sebagian besar efek alkohol pada otak Anda bersifat reversibel dengan sedikit waktu.

Garis bawah

Alkohol tidak membunuh sel-sel otak, tetapi ia memiliki efek jangka pendek dan jangka panjang pada otak Anda, bahkan dalam jumlah sedang. Keluar untuk happy hour beberapa malam dalam sebulan sepertinya tidak akan menyebabkan kerusakan jangka panjang. Tetapi jika Anda sering minum atau terlalu banyak minum, pertimbangkan untuk mencari bantuan.


Adrienne Santos-Longhurst adalah penulis lepas dan penulis yang telah menulis secara luas tentang semua hal kesehatan dan gaya hidup selama lebih dari satu dekade. Ketika dia tidak bersembunyi di dalam tulisannya, dia meneliti sebuah artikel atau tidak mewawancarai para profesional kesehatan, dia dapat ditemukan bermain-main di sekitar kota pantai dengan suami dan anjing di belakangnya atau bermain-main di danau sambil mencoba menguasai papan dayung yang berdiri.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *