Apakah Berbahaya Makan Kotoran, dan Mengapa Beberapa Orang Melakukannya?

Geophagia, praktik memakan kotoran, telah ada di seluruh dunia sepanjang sejarah. Orang yang menderita pica, kelainan makan yang mereka dambakan dan memakan makanan yang bukan makanan, sering mengonsumsi kotoran.

Beberapa orang yang anemia juga makan kotoran, seperti halnya beberapa wanita hamil di seluruh dunia. Faktanya, banyak wanita hamil sering mendambakan kotoran, kemungkinan karena perlindungan potensial yang dapat diberikan kotoran terhadap beberapa racun dan parasit, menurut penelitian.

Meskipun banyak orang menghubungkan geofagia dengan sejumlah manfaat kesehatan, itu juga dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan. Makan kotoran, terutama dalam jangka waktu yang lama, dapat meningkatkan risiko sejumlah masalah, termasuk:

  • parasit
  • keracunan logam berat
  • hiperkalemia
  • masalah pencernaan

Di sini, kami akan menjelaskan geofagia secara terperinci, mencakup kemungkinan alasan di baliknya dan menawarkan kiat tentang cara berhenti makan kotoran.

Itu sebabnya

Mengidam kotoran dapat berkembang karena berbagai alasan.

Huruf pika

Jika Anda memiliki pica, kelainan makan yang Anda inginkan dari berbagai jenis makanan bukan makanan, Anda mungkin memiliki keinginan untuk memakan kotoran. Mengidam pica umum lainnya termasuk:

  • kerikil
  • tanah liat
  • Abu
  • kain
  • kertas
  • kapur tulis
  • rambut

Pagophagia, makan es terus-menerus atau mengidam es, juga bisa menjadi tanda pica. Pica biasanya tidak akan didiagnosis pada anak-anak, karena banyak anak makan kotoran ketika mereka masih muda dan berhenti sendiri.

Pica dapat terjadi bersamaan dengan kondisi seperti trikotilomania atau skizofrenia, tetapi tidak selalu melibatkan diagnosis kesehatan mental yang terpisah.

Meskipun pica tidak sepenuhnya dipahami, penelitian menyarankan itu bisa berkembang sebagai respons terhadap kekurangan gizi.

Dalam beberapa kasus, mengidam pica dapat hilang begitu Anda mengonsumsi cukup zat besi atau nutrisi yang hilang. Jika mendapatkan nutrisi yang diperlukan tidak membantu, terapi dapat membantu mengatasi pica dan masalah mendasar lainnya.

Geofagia

Makan kotoran sebagai bagian dari praktik budaya, atau karena orang lain di keluarga atau komunitas Anda juga makan kotoran, berbeda dengan pica. Dalam hal ini, ada alasan yang jelas untuk makan kotoran.

Sebagai contoh, beberapa orang percaya bahwa makan tanah atau tanah bisa:

  • membantu memperbaiki masalah perut
  • melembutkan kulit atau mengubah warna kulit
  • menawarkan manfaat perlindungan selama kehamilan
  • mencegah atau mengobati penyakit dengan menyerap racun

Sejarah

Hippocrates adalah yang pertama menggambarkan geofagia. Teks-teks medis awal lainnya juga menyebutkan praktik makan bumi untuk membantu masalah perut dan kram menstruasi.

Teks-teks medis Eropa dari abad ke-16 dan ke-17 menyebutkan geofagia yang tampaknya terjadi dengan klorosis, atau “penyakit hijau,” sejenis anemia. Sepanjang sejarah, geofagia telah tercatat lebih banyak terjadi pada wanita hamil atau pada saat kelaparan.

Presentasi saat ini

Geophagia masih terjadi di seluruh dunia, meskipun paling sering terjadi di daerah tropis. Ini bisa terkait dengan penyakit bawaan makanan, yang umum di iklim ini.

Clay dapat membantu menyerap racun, sehingga banyak yang mendukung makan di bumi sebagai cara meredakan masalah perut, seperti keracunan makanan.

Meskipun geofagia mungkin tidak dimulai sebagai masalah kesehatan mental, lama kelamaan, memakan kotoran bisa menyerupai kecanduan. Beberapa orang melaporkan kesulitan untuk berhenti, bahkan setelah mereka mulai memiliki masalah kesehatan terkait dengan makan kotoran.

Beberapa juga dapat menghabiskan uang dan menempuh jarak yang signifikan untuk menemukan tanah liat atau tanah pilihan mereka. Tidak dapat menemukan atau membeli tanah atau tanah liat jenis tertentu juga dapat menyebabkan kesusahan.

Bahaya

Makan kotoran tidak selalu menyebabkan bahaya, tetapi bisa berkontribusi pada sejumlah masalah kesehatan. Semakin banyak kotoran yang Anda makan, semakin besar kemungkinan Anda akan mengalami efek samping dan penyakit negatif.

Anemia

Mengidam kotoran mungkin mengindikasikan anemia, tetapi makan kotoran tidak selalu memperbaiki gejala Anda. Penting untuk berbicara dengan dokter dan memeriksakan darah Anda sehingga Anda bisa mendapatkan suplemen nutrisi yang tepat.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa geofag dapat mengganggu kemampuan Anda untuk mencerna nutrisi yang diperlukan, karena tanah liat di perut Anda dapat berikatan dengan zat besi, seng, dan nutrisi lainnya. Dengan kata lain, makan kotoran dapat meningkatkan risiko anemia.

Parasit, bakteri, dan logam berat

Makan kotoran bisa membuat Anda terkena parasit, bakteri, dan logam berat beracun. Kotoran yang mengandung banyak kalium dapat menyebabkan kalium darah tinggi, meningkatkan risiko aritmia jantung atau henti jantung.

Sembelit

Sembelit adalah efek samping umum dari konsumsi tanah. Obstruksi atau perforasi usus juga dimungkinkan, meskipun efek samping ini agak kurang umum.

Komplikasi kehamilan

Banyak wanita hamil sangat membutuhkan tanah atau tanah liat. Para ahli belum menemukan alasan yang jelas mengapa ini terjadi.

Satu teori mengaitkan hasrat pica dengan defisiensi besi. Teori lain menunjukkan keinginan ini berkembang sebagai respons adaptif terhadap cara sistem kekebalan berubah selama kehamilan.

Perubahan fungsi sistem kekebalan tubuh bisa sedikit meningkatkan risiko Anda terkena racun dan penyakit bawaan makanan, seperti listeria. Tetapi beberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa konsumsi tanah liat menawarkan perlindungan terhadap sejumlah racun.

Apa pun penyebab mengidamnya kotoran selama kehamilan, makan kotoran dapat menimbulkan risiko kesehatan tidak hanya bagi Anda, tetapi juga janin yang sedang berkembang.

Bahkan jika kotoran yang Anda makan bebas dari racun dan telah dipanggang atau disiapkan dengan aman, ia masih dapat mengikat di perut Anda dengan nutrisi yang Anda dapatkan dari sumber lain, mencegah tubuh Anda menyerapnya dengan benar. Ini dapat membahayakan kesehatan Anda.

Apakah ada manfaatnya?

Ada sangat sedikit penelitian yang mendukung manfaat makan kotoran bagi manusia.

  • Sebuah tinjauan 2011 terhadap geofag pada 482 orang dan 297 hewan menemukan bukti yang menunjukkan alasan utama orang makan kotoran adalah kemungkinan perlindungan yang diberikan tanah terhadap racun. Tetapi diperlukan lebih banyak penelitian untuk mendukung teori ini.
  • Hewan sering memakan kotoran atau tanah ketika mereka mengalami diare, gangguan perut, atau makan buah beracun. Bismuth subsalicylate (Kaopectate), obat yang mengobati diare, memiliki susunan mineral yang mirip dengan kaolin, atau jenis tanah liat yang dimakan beberapa orang untuk tujuan yang sama. Jadi makan tanah berpotensi meredakan diare. Ini juga dapat menyebabkan sembelit dan masalah lain jika kotoran yang Anda makan mengandung bakteri atau parasit.
  • Banyak wanita hamil di seluruh dunia makan kotoran untuk membantu meringankan gejala mual di pagi hari Penelitian 2003. Sejumlah budaya mendukung praktik ini sebagai obat tradisional, tetapi manfaat ini sebagian besar bersifat anekdot dan belum terbukti secara meyakinkan.
  • Bukti ilmiah yang mendukung manfaat anekdot lainnya dari memakan kotoran, seperti kulit yang lebih pucat atau kulit yang lebih halus, belum ada.

Para ahli telah mencatat banyak risiko yang terkait dengan makan kotoran, jadi secara umum, risiko makan kotoran mungkin lebih signifikan daripada manfaat potensial, terutama jika Anda sedang hamil.

Jika Anda khawatir tentang kekurangan gizi, diare, mual di pagi hari, atau masalah kesehatan lainnya, ada baiknya untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Bagaimana cara berhenti

Jika Anda ingin berhenti makan kotoran, atau mengidam Anda mengganggu Anda dan menyebabkan kesusahan, tips ini mungkin membantu:

  • Bicaralah dengan teman atau anggota keluarga tepercaya. Jika Anda memberi tahu seseorang yang Anda percayai tentang hasrat Anda, mereka mungkin dapat menawarkan dukungan dan membantu mengalihkan perhatian Anda jika Anda kesulitan menghindari kotoran Anda sendiri.
  • Kunyah atau makan makanan yang memiliki warna dan tekstur yang mirip. Kue, sereal, atau biskuit yang dihaluskan bisa membantu mengurangi keinginan Anda. Mengunyah permen karet atau mengisap permen keras juga bisa membantu mengidam pica.
  • Bicaralah dengan terapis. Jika Anda tidak yakin mengapa Anda mendambakan kotoran, seorang terapis dapat membantu Anda mengatasi keinginan dan mengeksplorasi perilaku yang dapat membantu Anda menghindari makan kotoran.
  • Lihat penyedia layanan kesehatan Anda. Anda mungkin ingin makan kotoran karena Anda tidak mendapatkan nutrisi yang tepat. Jika Anda memang mengalami kekurangan nutrisi, dokter Anda dapat membantu Anda memperbaiki ketidakseimbangan ini. Jika Anda mendapatkan cukup vitamin yang Anda butuhkan, keinginan mengidam akan hilang.
  • Gunakan penguatan positif. Sistem penghargaan untuk tidak makan kotoran juga dapat membantu beberapa orang berurusan dengan mengidam pica. Diberi imbalan karena memilih barang makanan dapat membantu mengurangi keinginan Anda untuk makan kotoran.

Kapan harus ke dokter

Stigma di sekitar makan kotoran dapat menjadi penghalang saat mencari perawatan medis.

Anda mungkin khawatir tentang cara menyebutkan topik tersebut ke penyedia layanan kesehatan Anda. Tetapi jika Anda sudah makan kotoran dan memiliki kekhawatiran tentang paparan racun, parasit, atau logam berat, sebaiknya berdiskusi dengan seorang profesional. Tanpa perawatan, masalah ini bisa menjadi serius.

Jika Anda memiliki gejala kesehatan baru atau yang mengkhawatirkan dan Anda telah memakan kotoran, Anda mungkin ingin berbicara dengan dokter Anda. Tanda-tanda yang harus diperhatikan termasuk:

  • buang air besar yang menyakitkan atau berdarah
  • sembelit
  • diare
  • mual dan muntah yang tidak bisa dijelaskan
  • sesak napas
  • sesak di dada Anda
  • kelelahan, gemetar, atau lemah
  • perasaan umum tidak enak badan

Dimungkinkan untuk mendapatkan tetanus dari memakan kotoran. Tetanus dapat mengancam jiwa, jadi temui dokter segera jika Anda mengalami:

  • kram di rahang Anda
  • ketegangan otot, kekakuan, dan kejang, terutama di perut Anda
  • sakit kepala
  • demam
  • peningkatan berkeringat

Mengidam kotoran tidak selalu mengarah ke masalah kesehatan mental, tetapi terapi selalu merupakan tempat yang aman untuk berbicara tentang mengidam dan bagaimana Anda bisa mengatasinya.

Terapi juga dapat membantu Anda mengatasi perilaku adiktif, jadi jika Anda merasa sulit untuk berhenti makan kotoran, atau sering berpikir tentang memakan kotoran, terapis dapat menawarkan dukungan dan membantu Anda belajar cara mengatasi pikiran-pikiran ini.

Garis bawah

Mengidam kotoran tidak normal, jadi cobalah untuk tidak khawatir jika Anda mengalaminya. Orang makan kotoran karena sejumlah alasan, apakah sebagai praktik budaya, untuk meredakan masalah perut, atau menyerap racun.

Penting untuk mempertimbangkan kemungkinan risiko yang timbul akibat memakan kotoran. Obat lain dapat membantu meringankan tekanan lambung dengan aman tanpa risiko:

  • peningkatan masalah usus
  • parasit
  • infeksi

Jika mengidam Anda berhubungan dengan kekurangan nutrisi, penyedia layanan kesehatan Anda dapat meresepkan suplemen untuk memperbaiki ketidakseimbangan ini. Jika Anda ingin berhenti makan kotoran, penyedia layanan kesehatan atau terapis dapat menawarkan dukungan dan bimbingan.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *