Apakah Diabetes Menular? Dan Mitos Lainnya Membantah

Diperkirakan lebih dari 100 juta orang dewasa A.S. menderita diabetes atau prediabetes, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Namun terlepas dari jumlah orang yang hidup dengan diabetes, itu adalah penyakit kompleks yang tidak sepenuhnya dipahami oleh semua orang. Namun, pemahaman yang jelas tentang penyakit ini dapat membantu menjernihkan banyak stigma di sekitarnya.

Berikut ini adalah mitos umum tentang diabetes.

Mitos # 1: Diabetes menular

Beberapa orang yang tidak tahu banyak tentang diabetes tipe 1 atau tipe 2 mungkin mempertanyakan apakah itu dapat ditransfer dari orang ke orang melalui kontak seksual, air liur, atau darah.

Ilmu pengetahuan telah mengkonfirmasi bahwa diabetes adalah penyakit tidak menular, jadi tidak menular – juga bukan diagnosis kesalahan Anda.

Fakta # 1: Bagaimana Anda mendapatkan diabetes?

Insulin adalah hormon yang membantu tubuh mengatur gula darah atau glukosa.

Dengan diabetes tipe 1, tubuh tidak memproduksi insulin. Pada diabetes tipe 2, tubuh tidak memproduksi cukup insulin atau menggunakan insulin dengan baik.

Tidak diketahui mengapa beberapa orang menderita diabetes dan yang lainnya tidak. Pada diabetes tipe 1, sistem kekebalan yang terlalu aktif secara keliru menyerang dan menghancurkan sel-sel di pankreas yang memproduksi insulin. Ini menyebabkan pankreas berhenti memproduksi insulin.

Juga tidak diketahui mengapa pankreas tidak menghasilkan insulin yang cukup pada mereka yang menderita diabetes tipe 2, meskipun faktor-faktor risiko tertentu dapat berkontribusi pada produksi insulin.

Mitos # 2: Diabetes disebabkan oleh makan terlalu banyak gula

Mungkin Anda pernah mendengar bahwa makan terlalu banyak makanan manis suatu hari dapat menyebabkan diabetes. Ini adalah mitos umum yang membingungkan banyak orang, terutama karena diabetes melibatkan peningkatan kadar gula darah.

Gula, bagaimanapun, tidak menyebabkan diabetes, jadi penyakit ini bukanlah hukuman karena memiliki gigi yang manis.

Fakta # 2: Diabetes bukan tentang makan gula

Insulin memasok sel-sel tubuh Anda dengan glukosa untuk digunakan sebagai energi. Namun terkadang, terlalu banyak gula tetap berada dalam darah Anda.

Ini bukan karena makan terlalu banyak makanan bergula, tetapi justru ketidakmampuan tubuh Anda untuk menggunakan insulin dengan benar, yang pada gilirannya menyebabkan lonjakan gula darah.

Tetapi saat makan gula tidak secara langsung menyebabkan diabetes, itu dapat meningkatkan risiko Anda. Konsumsi gula yang berlebihan dapat menyebabkan kenaikan berat badan, dan lebih banyak berat badan merupakan faktor risiko terkena diabetes.

Mitos # 3: Setelah Anda didiagnosis, Anda tidak bisa makan gula

Setelah diagnosis, beberapa orang beranggapan bahwa semua gula terlarang, dan mereka mencabut diri mereka sendiri untuk mengelola gula darah mereka dengan lebih baik.

Di lain waktu, anggota keluarga yang berusaha membantu dapat memantau asupan gula dari orang yang dicintai dengan diabetes, yang dapat menyebabkan stres dan kebencian.

Fakta # 3: Penderita diabetes bisa makan gula dalam jumlah sedang

Mengelola diabetes adalah tentang makan makanan yang seimbang. Ini termasuk keseimbangan protein, buah-buahan, sayuran – dan ya, bahkan gula.

Jadi, sementara seseorang dengan diabetes mungkin harus menyesuaikan berapa banyak gula yang mereka konsumsi, mereka tidak harus mengadopsi diet bebas gula yang ketat. Kadang-kadang mereka dapat memiliki karbohidrat seperti:

  • Semacam spageti
  • roti
  • buah
  • es krim
  • kue

Sama seperti pada orang tanpa diabetes, kuncinya adalah makan jenis makanan ini dalam jumlah sedang, dan mencoba makan lebih banyak biji-bijian, buah-buahan, dan sayuran.

Mitos # 4: Diabetes hanya menjadi perhatian bagi orang yang didiagnosis kelebihan berat badan

Kadang-kadang, orang yang didiagnosis kelebihan berat badan dapat mengonsumsi terlalu banyak kalori atau menjalani gaya hidup yang kurang aktif, yang keduanya merupakan faktor risiko diabetes.

Fakta # 4: Diabetes dapat berkembang pada orang dengan berbagai ukuran

Diabetes bukanlah penyakit yang hanya memengaruhi ukuran tubuh tertentu. Anda bisa mendapatkan diabetes terlepas dari berat badan Anda.

Sekitar 85 persen orang dengan diabetes tipe 2 didiagnosis dengan obesitas atau kelebihan berat badan, yang berarti 15 persen tidak.

Mitos # 5: Diabetes tidak menimpa keluarga saya, jadi saya tidak perlu khawatir

Sementara genetika adalah salah satu faktor risiko diabetes, itu bukan satu-satunya.

Jika anggota keluarga dekat menderita penyakit ini, ya, Anda juga berisiko. Tetapi ada beberapa faktor risiko lain untuk diabetes yang tidak ada hubungannya dengan riwayat keluarga.

Fakta # 5: Sejarah keluarga bukan satu-satunya faktor risiko diabetes

Meskipun sejarah keluarga ikut berperan, itu bukan satu-satunya faktor. Dan sebenarnya, Anda bisa terkena diabetes jika tidak ada seorang pun di keluarga Anda yang menderita penyakit ini, khususnya diabetes tipe 2.

Faktor risiko untuk diabetes tipe 2 meliputi:

  • tidak aktif
  • lingkar pinggang lebih besar di atas 35 inci untuk wanita dan di atas 40 inci untuk pria
  • kelebihan berat badan atau obesitas
  • riwayat prediabetes (saat kadar gula darah Anda lebih tinggi dari biasanya)

Mitos # 6: Setiap orang dengan diabetes harus mengonsumsi insulin

Karena orang yang hidup dengan diabetes tipe 1 tidak memproduksi insulin, mereka harus mengambil suntikan insulin atau menggunakan pompa insulin untuk mengontrol gula darah mereka.

Beberapa orang dengan diabetes tipe 2 juga memproduksi sangat sedikit insulin sehingga mereka perlu meminum insulin. Tetapi tidak semua penderita diabetes tipe 2 membutuhkan insulin.

Fakta # 6: Beberapa orang dapat mengelola gula darah mereka dengan obat-obatan dan perubahan gaya hidup

Banyak orang yang hidup dengan diabetes tipe 2 mampu mengelola kondisi mereka dan menghindari lonjakan gula darah dengan mempertahankan gaya hidup sehat. Ini termasuk melakukan aktivitas fisik secara teratur.

Olahraga dapat memiliki efek positif pada gula darah karena meningkatkan sensitivitas insulin, memungkinkan sel-sel otot Anda untuk menggunakan insulin dengan lebih baik.

Beberapa orang juga mengelola diabetes tipe 2 dengan perubahan pola makan dan penggunaan obat oral. Jika langkah-langkah ini tidak bekerja untuk meningkatkan kadar gula darah yang sehat, suntikan insulin mungkin diperlukan.

Mitos # 7: Diabetes bukan masalah besar

Karena diabetes adalah kondisi umum, beberapa orang mengabaikannya atau mengecilkan potensi keseriusan penyakit ini.

Fakta # 7: Diabetes dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa

Sangat penting untuk mengikuti rekomendasi dokter Anda untuk mengelola gula darah Anda, seperti dengan mengambil insulin atau obat-obatan Anda, dan membuat perubahan gaya hidup.

Gula darah tinggi dapat menyebabkan banyak komplikasi, termasuk beberapa yang mengancam jiwa. Ini termasuk:

  • tekanan darah tinggi
  • penyakit jantung
  • pukulan
  • kerusakan atau kegagalan ginjal
  • kebutaan
  • kerusakan saraf

Tidak diobati, diabetes juga dapat menyebabkan komplikasi kehamilan seperti keguguran, lahir mati, dan cacat lahir.

Cara mendukung seseorang dengan diabetes

Jika Anda mengenal seseorang dengan diabetes, mereka membutuhkan dukungan Anda. Tidak ada obat untuk diabetes, dan kondisi seseorang dapat berubah atau berkembang seiring waktu.

Jadi, bahkan jika seseorang tidak membutuhkan obat untuk diabetes hari ini, mereka mungkin membutuhkannya di masa depan, yang dapat menjadi transisi emosional.

Dukungan Anda dapat membantu seseorang mengatasi penyakit ini, apakah mereka baru didiagnosis atau telah menderita diabetes selama bertahun-tahun.

Inilah yang dapat Anda lakukan:

  • Dorong kebiasaan makan sehat, tapi jangan mengomel atau jengkel.
  • Berolahraga bersama. Jalan-jalan setiap hari atau nikmati aktivitas lain seperti berenang atau bersepeda.
  • Hadiri janji dengan dokter dengan mereka, dan catat.
  • Mendidik diri sendiri tentang diabetes dan pelajari cara mengenali tanda-tanda gula darah rendah, seperti:

    • sifat lekas marah
    • pusing
    • kelelahan
    • kebingungan
  • Hadiri kelompok pendukung setempat dengan mereka.
  • Berikan telinga yang mendengarkan dan memungkinkan mereka untuk melampiaskan saat dibutuhkan.

Kata terakhir

Diabetes dapat menjadi kondisi yang sering disalahpahami. Tetapi dengan pendidikan dan pengetahuan, lebih mudah untuk memahami kompleksitas penyakit ini dan berempati dengan orang yang dicintai.

Diabetes adalah kondisi serius tanpa penyembuhan, dan dapat berkembang perlahan. Jika Anda atau seseorang yang Anda cintai mengalami gejala-gejala seperti rasa haus yang meningkat, sering buang air kecil, atau penyembuhan luka yang lambat, kunjungi dokter untuk pemeriksaan gula darah.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *