Apakah Normal Mengalami Diare Setelah Operasi?

Diare adalah kondisi umum yang ditandai dengan tinja yang longgar dan berair. Ada banyak penyebab diare, termasuk infeksi, obat-obatan, dan kondisi pencernaan.

Dalam beberapa kasus, diare dapat terjadi setelah operasi juga.

Dalam artikel ini kami akan menjelaskan mengapa diare dapat terjadi setelah Anda menjalani operasi, bersama dengan faktor risiko dan opsi perawatan.

Apa yang dapat menyebabkan diare setelah operasi?

Anda mungkin tahu bahwa mual dan muntah bisa menjadi efek samping umum dari pembedahan. Namun, diare akut atau kronis kadang-kadang dapat terjadi juga.

Diare akut biasanya hilang setelah satu atau dua hari. Diare kronis adalah diare yang berlangsung setidaknya 4 minggu.

Beberapa jenis operasi tertentu memiliki risiko lebih tinggi terkena diare kronis. Ini termasuk operasi yang melibatkan:

  • kantong empedu
  • perut
  • usus halus
  • usus besar
  • lampiran
  • hati
  • limpa
  • pankreas

Jadi mengapa beberapa orang mengalami diare kronis setelah operasi? Ada beberapa kemungkinan penjelasan:

  • pertumbuhan berlebih bakteri di sekitar lokasi bedah
  • lebih cepat pengosongan lambung, paling sering sebagai akibat dari operasi perut
  • penyerapan nutrisi yang lebih buruk di usus, terutama jika bagian dari usus dikeluarkan
  • peningkatan empedu, yang bisa berfungsi sebagai pencahar; ini paling sering terjadi pada operasi yang melibatkan kandung empedu atau hati

Apa sajakah pilihan perawatan di rumah?

Berikut beberapa hal yang dapat Anda lakukan di rumah untuk membantu meringankan gejala diare:

  • Tetap terhidrasi dengan banyak minum cairan, seperti air, jus, atau kaldu.
  • Pilih makanan yang lebih mudah dicerna, seperti roti bakar, nasi, dan kentang tumbuk.
  • Hindari makanan yang tinggi serat, lemak, atau produk susu. Cobalah juga menjauhi makanan yang bersifat asam, pedas, atau sangat manis.
  • Hindari minuman yang mengandung alkohol, kafein, atau karbonasi.
  • Bersantai di bak mandi air hangat untuk membantu meringankan ketidaknyamanan perut atau dubur.
  • Cobalah mengonsumsi probiotik untuk membantu meningkatkan kadar bakteri baik di saluran pencernaan Anda.
  • Gunakan obat-obatan OTC dengan hati-hati. Dalam beberapa kasus, obat-obatan seperti bismuth subsalisilat (Pepto-Bismol) atau loperamide (Imodium) dapat membantu mengurangi gejala. Namun, jika infeksi menyebabkan gejala Anda, jenis obat ini tidak akan membantu dan berpotensi berbahaya.

Jika diare Anda berlangsung lebih dari dua hari, atau Anda memiliki anak yang mengalami diare lebih dari 24 jam, segera cari perawatan medis.

Apa yang normal dan apa risikonya?

Kasus diare akut biasanya akan hilang dengan sendirinya setelah beberapa hari dirawat di rumah. Diare kronis, di sisi lain, dapat berlangsung selama beberapa minggu.

Tapi berapa jumlah diare yang normal? Sementara diare didefinisikan sebagai tiga atau lebih buang air besar dalam sehari, penting untuk mengunjungi dokter jika Anda mengalami enam atau lebih dalam sehari.

Risiko

Ada beberapa risiko kesehatan yang berpotensi serius yang terkait dengan diare. Kondisi ini dapat dengan cepat menjadi serius atau bahkan mengancam jiwa.

Dehidrasi

Melalui hilangnya cairan dan elektrolit, diare dapat dengan cepat menyebabkan dehidrasi. Gejala dapat berbeda antara orang dewasa dan anak-anak.

Beberapa gejala yang harus diwaspadai pada orang dewasa termasuk:

  • rasa haus meningkat
  • mulut kering
  • buang air kecil sangat sedikit atau tidak ada sama sekali
  • Urin berwarna gelap
  • kelemahan atau kelelahan
  • merasa pusing atau pusing
  • mata atau pipi cekung

Selain menjadi haus dan memiliki mulut kering serta mata dan pipi cekung, dehidrasi pada anak-anak juga dapat memiliki gejala berikut:

  • menangis tetapi tidak memiliki air mata
  • tidak ada popok basah dalam 3 jam atau lebih
  • kantuk atau tidak responsif
  • peningkatan iritabilitas

Penyerapan gizi buruk

Jika Anda mengalami diare, Anda mungkin tidak dapat secara efektif menyerap nutrisi dari makanan yang Anda makan. Ini dapat menyebabkan kekurangan nutrisi. Beberapa tanda yang mungkin mengindikasikan saluran pencernaan Anda mengalami kesulitan menyerap nutrisi antara lain:

  • melewati banyak gas
  • kembung
  • buang air besar yang berbau tidak enak atau berminyak
  • perubahan nafsu makan
  • Kehilangan berat

Kapan harus ke dokter

Jika Anda mengalami diare, penting untuk mencari perawatan medis segera jika Anda memiliki gejala berikut:

  • tanda-tanda dehidrasi
  • sakit parah di perut atau dubur Anda
  • buang air besar yang berwarna hitam atau memiliki darah di dalamnya
  • demam lebih tinggi dari 102 ° F
  • sering muntah
  • sistem kekebalan yang melemah atau kondisi kesehatan lain yang mendasarinya

Lamanya waktu gejala Anda bertahan juga penting. Temui dokter Anda jika diare Anda berlanjut selama lebih dari dua hari. Pastikan untuk menemui dokter anak anak Anda jika mereka mengalami diare selama lebih dari 24 jam.

Perawatan medis

Jika Anda mencari perawatan medis untuk diare yang serius, hal pertama yang akan dilakukan dokter adalah melihat riwayat medis Anda dan melakukan pemeriksaan fisik.

Dokter Anda akan bertanya tentang gejala Anda dan berapa lama Anda mengalaminya. Mereka biasanya juga akan bertanya tentang operasi terbaru dan kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Selain pemeriksaan fisik, dokter Anda dapat memesan tes tertentu untuk mencoba dan menentukan apa yang menyebabkan diare Anda. Ini mungkin termasuk tes feses, tes darah, CT scan, atau mungkin endoskopi.

Berikut adalah beberapa cara agar kondisi Anda dapat diobati:

  • Rehidrasi. Diare dapat menyebabkan kehilangan cairan dan elektrolit, sehingga bagian dari rencana perawatan kemungkinan akan fokus pada pengisian ulang ini. Jika Anda tidak bisa menahan cairan, Anda dapat menerimanya secara intravena.
  • Antibiotik. Jika bakteri menyebabkan infeksi yang membuat Anda diare, Anda mungkin menerima antibiotik untuk mengobati infeksi tersebut.
  • Menyesuaikan obat. Beberapa obat dapat menyebabkan diare. Jika Anda mengambil salah satu dari ini, dokter Anda dapat menyesuaikan dosis atau mengalihkan Anda ke obat lain.
  • Mengobati kondisi yang mendasarinya. Jika kondisi yang mendasari menyebabkan gejala Anda, obat-obatan tertentu atau mungkin pembedahan mungkin disarankan.

Mengobati diare kronis

Jika Anda mengalami diare kronis setelah operasi, dokter Anda mungkin mulai dengan meresepkan obat-obatan dan merekomendasikan modifikasi diet yang bertujuan mengendalikan gejala Anda sampai tubuh Anda beradaptasi.

Setelah tubuh Anda mencapai keseimbangan baru, dimungkinkan untuk berhenti minum obat dan tetap bebas diare.

Dalam kasus lain, Anda mungkin memerlukan penggunaan obat yang berkelanjutan atau bahkan seumur hidup untuk mengendalikan atau meminimalkan episode diare.

Kadang-kadang, revisi operasi awal dapat memberikan bantuan. Namun, ini adalah keputusan kompleks yang harus Anda diskusikan dengan dokter bedah Anda.

Dibawa pulang

Meskipun diare dapat memiliki banyak penyebab, diare juga dapat menjadi efek samping dari operasi, terutama operasi perut. Ini mungkin disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk pertumbuhan bakteri yang berlebihan atau penyerapan nutrisi yang buruk.

Dengan perawatan diri yang tepat, diare akan hilang dengan sendirinya. Namun, jika Anda mengalami diare selama lebih dari dua hari, atau memiliki anak yang mengalami diare selama lebih dari 24 jam, pastikan untuk mendapatkan perawatan medis yang segera.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *