Bagaimana Artis Ini Mengubah Cara Kita Melihat Payudara, Satu Posting Instagram Sekaligus

Foto oleh Chaitali Mitra / via Indu Harikumar

Setiap hari, ketika artis yang berbasis di Mumbai Indu Harikumar membuka Instagram atau emailnya, ia menemukan banyak cerita pribadi, detail intim kehidupan orang, dan telanjang.

Namun, mereka tidak diminta. Itu menjadi norma bagi Harikumar setelah dia memulai Identitty, proyek seni visual yang bersumber dari kerumunan yang mengundang wanita untuk berbagi cerita dan perasaan mereka tentang payudara mereka.

Sebagai seseorang yang secara teratur berdiskusi online tentang gender, identitas, dan tubuh, Harikumar memiliki banyak proyek bersumber dari kerumunan.

Yang pertama, # 100IndianTinderTales, menampilkan ilustrasinya yang menggambarkan pengalaman orang India menggunakan aplikasi kencan Tinder. Dia juga memulai sebuah proyek bernama #BodyofStories yang berfokus pada percakapan tentang mempermalukan tubuh dan kepositifan tubuh.

Tidak mengherankan Identitty datang dari satu percakapan seperti itu. Seorang teman memberi tahu Harikumar tentang bagaimana payudara besarnya mendapatkan terlalu banyak perhatian yang tidak diinginkan dan bagaimana perasaannya tentang reaksi orang-orang dan komentar yang tidak diminta. Dia selalu menjadi "gadis dengan dada besar". Mereka adalah hal yang memalukan; bahkan ibunya mengatakan kepadanya bahwa tidak ada laki-laki yang mau bersamanya karena payudaranya terlalu besar dan kendor.

Harikumar, pada gilirannya, berbagi pengalamannya sendiri tentang tumbuh dewasa, menceritakan ejekan dan komentar yang biasa dia dapatkan dari orang lain. “Kami berada di sisi spektrum yang berbeda (dalam hal ukuran). Kisah kami sangat berbeda namun serupa, ”kata Harikumar.

Kisah teman ini menjadi karya seni yang indah, yang dibagikan Harikumar di Instagram, bersama dengan kisah temannya dalam kata-katanya sendiri dalam keterangan. Dengan Identitty, Harikumar bertujuan untuk mengeksplorasi hubungan wanita dengan payudara mereka di semua tahap kehidupan yang berbeda.

Setiap orang memiliki kisah payudara

Seni oleh Indu Harikumar

Kisah-kisah mencerminkan berbagai emosi: rasa malu dan penghinaan tentang ukuran payudara; penerimaan ‘” hukum ”; pengetahuan dan kekuatan dalam belajar tentang payudara; pengaruh yang bisa mereka miliki di kamar tidur; dan sukacita memamerkan mereka sebagai aset.

Bras adalah topik hangat lainnya. Seorang wanita berbicara tentang menemukan yang paling cocok di usia 30. Yang lain menceritakan bagaimana dia menemukan bra empuk tanpa underwire membantunya melepaskan perasaan bagaimana rasanya "disetrika rata."

Dan mengapa Instagram? Platform media sosial menyediakan ruang yang intim dan masih memungkinkan Harikumar menjaga jarak ketika segala sesuatu menjadi luar biasa. Dia dapat menggunakan fitur pertanyaan stiker pada cerita Instagram untuk memulai dialog. Dia kemudian memilih pesan mana untuk dibaca dan ditanggapi, karena dia mendapat cukup banyak.

Selama seruannya untuk bercerita, Harikumar meminta orang-orang untuk mengirimkan gambar berwarna payudara mereka dan bagaimana mereka ingin payudara mereka ditarik.

Banyak wanita meminta untuk digambarkan sebagai dewi Aphrodite; sebagai subjek seniman India Raja Ravi Varma; di tengah bunga; dalam lingerie; di langit; atau bahkan telanjang, dengan Oreo menutupi puting mereka (dari kiriman "karena saya semua adalah camilan, termasuk payudara").

Harikumar menghabiskan sekitar dua hari untuk mengubah setiap pengiriman foto dan cerita menjadi karya seni, berusaha untuk tetap setepat mungkin pada foto orang tersebut sambil mencari inspirasi sendiri dari seniman yang berbeda.

Seni oleh Indu Harikumar

Dalam percakapan tentang payudara dan tubuh mereka, banyak wanita juga mendiskusikan perjuangan untuk menyesuaikan atau "memeras" payudara mereka ke dalam kotak keinginan yang telah ditentukan oleh budaya populer, dan bagaimana mereka ingin melepaskan diri dari tekanan agar terlihat seperti milik Victoria. Model rahasia.

Orang aneh yang tidak biasa berbicara tentang keinginan mastektomi karena "kehadiran payudaraku mengganggu saya."

Ada wanita yang selamat dari pelecehan seksual, kadang-kadang ditimbulkan oleh seseorang dalam keluarga mereka sendiri. Ada wanita yang sudah pulih dari operasi. Ada ibu dan kekasih.

Proyek ini dimulai tanpa agenda, tetapi Identitty berubah menjadi ruang empati, untuk melakukan percakapan, dan merayakan kepositifan tubuh.

Cerita yang dibagikan di Identitty berasal dari wanita dari semua latar belakang, usia, demografi, dan berbagai tingkat pengalaman seksual yang berbeda. Mayoritas dari mereka adalah tentang wanita yang berusaha menembus patriarki bertahun-tahun, pengabaian, rasa malu, dan penindasan untuk menerima dan mendapatkan kembali tubuh mereka.

Banyak dari ini ada hubungannya dengan masyarakat saat ini dan budaya diam yang menyelimuti tubuh perempuan di India.

“Para wanita menulis dengan mengatakan, 'Ini adalah bagaimana tepatnya perasaan saya' atau 'Itu membuat saya merasa kurang sendirian.' Ada banyak rasa malu, dan Anda tidak membicarakannya karena Anda pikir semua orang memiliki penyortiran ini. Kadang-kadang Anda harus melihat hal-hal yang diartikulasikan oleh orang lain untuk menyadari itulah yang Anda rasakan juga, ”kata Harikumar.

Dia juga mendapat pesan dari pria yang mengatakan bahwa cerita ini membantu mereka lebih memahami wanita dan hubungan mereka dengan payudara mereka.

Tidak mudah tumbuh sebagai wanita di India

Seni oleh Indu Harikumar

Tubuh wanita di India sering diawasi, dikendalikan, dan lebih buruk – dilecehkan. Ada lebih banyak pembicaraan tentang apa yang seharusnya tidak dikenakan atau dikenakan wanita daripada fakta bahwa pakaian tidak mengarah pada pemerkosaan. Garis leher dijaga tetap tinggi dan rok rendah untuk menyembunyikan tubuh wanita dan mematuhi prinsip "kesopanan" yang telah lama dipegang.

Jadi, sangat kuat untuk melihat Identitty membantu mengubah cara wanita melihat payudara dan tubuh mereka. Seperti yang dikatakan salah seorang wanita (penari Odissi) pada Harikumar, “Tubuh adalah hal yang indah. Garis-garis dan kurva serta konturnya harus dikagumi, dinikmati, dihuni, dan diurus, untuk tidak diadili. ”

Ambil kasus Sunetra *. Dia tumbuh dengan payudara kecil dan harus menjalani beberapa operasi untuk menghilangkan benjolan di dalamnya. Ketika ia awalnya tidak bisa menyusui anak sulungnya – selama 10 hari setelah ia dilahirkan, ia tidak dapat menahannya – ia dibanjiri dengan hal-hal negatif dan keraguan diri.

Lalu suatu hari, secara ajaib, ia menguncinya, dan Sunetra berhasil memberinya makan, siang dan malam, selama 14 bulan. Dia mengatakan itu menyakitkan dan melelahkan, tetapi dia bangga pada dirinya sendiri dan baru saja merespek payudaranya untuk memberi makan anak-anaknya.

Sebagai ilustrasi Sunetra, Harikumar menggunakan "Gelombang Hebat" Hokusai yang tercermin dalam tubuh Sunetra seolah-olah untuk menunjukkan kekuatan yang terkandung di dalam payudaranya.

“Saya suka payudara kecil saya karena apa yang mereka lakukan pada payudara saya yang kecil,” Sunetra menulis kepada saya. “Identitty memberi orang kesempatan bagi mereka untuk melepaskan hambatan mereka dan berbicara tentang hal-hal yang tidak mereka inginkan. Karena jangkauannya, kemungkinan mereka akan menemukan seseorang yang mengidentifikasikan diri dengan cerita mereka. ”

Sunetra ingin membagikan ceritanya untuk memberi tahu para wanita lain bahwa meskipun sekarang mungkin sulit, dalam jangka panjang semuanya akan menjadi lebih baik.

Seni oleh Indu Harikumar

Dan itu juga yang membuat saya berpartisipasi dalam Identitty: kesempatan untuk menceritakan hal-hal pada wanita bisa dan akan lebih baik.

Saya juga tumbuh percaya bahwa saya harus menutupi tubuh saya. Sebagai seorang wanita India, saya belajar sejak dini bahwa payudara sama sakralnya dengan keperawanan, dan tubuh seorang wanita akan dijaga. Tumbuh dewasa dengan payudara besar berarti saya harus menjaganya setinggi mungkin dan memastikan pakaian tidak menarik perhatian mereka.

Seiring bertambahnya usia, saya mulai mengambil kendali lebih besar atas tubuh saya sendiri, membebaskan diri dari kendala sosial. Saya mulai memakai bra yang tepat. Menjadi seorang feminis membantu saya mengubah pikiran saya tentang bagaimana wanita harus berpakaian dan bersikap.

Sekarang saya merasa terbebas dan kuat ketika saya mengenakan atasan atau gaun yang memamerkan lekuk tubuh saya. Karenanya, saya meminta diri saya untuk digambarkan sebagai wanita super, memamerkan payudaranya hanya karena itu adalah pilihannya untuk menunjukkannya kepada dunia. (Seni belum diterbitkan.)

Wanita menggunakan ilustrasi dan posting Harikumar untuk menawarkan empati, simpati, dan dukungan kepada mereka yang berbagi cerita. Banyak yang membagikan kisah mereka sendiri di bagian komentar, karena Identitty dapat memberikan ruang yang aman ketika berbicara dengan teman atau keluarga bukanlah suatu kemungkinan.

Adapun Harikumar, dia mengambil jeda sementara dari Identitty untuk fokus pada pekerjaan yang menghasilkan uang. Dia tidak menerima cerita baru tetapi bermaksud untuk melengkapi apa yang ada di kotak masuknya. Identitty berpotensi menjadi pameran di Bengaluru pada bulan Agustus.

* Nama telah diubah untuk privasi.


Joanna Lobo adalah jurnalis independen di India yang menulis tentang hal-hal yang membuat hidupnya berharga – makanan sehat, perjalanan, warisannya, dan wanita mandiri yang kuat. Temukan pekerjaannya di sini.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *