Biaya Perawatan: Cerita Bob

Pada 28 Maret 2012, Bob Burns pingsan di gym di Deerfield Beach High School di Broward County, Florida.

Burns berusia 55 tahun saat itu. Dia telah bekerja sebagai guru pendidikan jasmani dan pelatih gulat selama 33 tahun, kebanyakan dari mereka di Sekolah Menengah Pantai Deerfield.

Setiap minggu, Bob Burns akan bergulat dengan setiap siswa di timnya. Disebut bor roll-around, Burns menggunakan pendekatan ini untuk membantu setiap siswa mengasah teknik mereka.

Setelah bergulat dengan siswa kedua pagi itu, Burns mulai merasa tidak sehat. Dalam hitungan detik, dia pingsan dan kehilangan kesadaran.

Salah satu siswa menelepon 911 dan mengirim bantuan di kampus. Spesialis keamanan dan petugas sumber daya sekolah tiba di lokasi dan mulai CPR. Pada saat ambulan tiba di sana, Burns tidak memiliki detak jantung atau detak jantung.

Berjuang untuk bertahan hidup

Burns pernah mengalami serangan jantung "widowmaker". Ini terjadi ketika cabang koroner kiri (juga dikenal sebagai arteri desendens anterior kiri) tersumbat sepenuhnya. Arteri ini memasok oksigen ke sejumlah besar jaringan otot jantung, sehingga penyumbatan dalam arteri ini dapat menyebabkan henti jantung.

Dia dibawa dengan ambulans ke Pusat Kesehatan Pantai Deerfield sebelum dipindahkan ke Pusat Medis Umum Broward di Fort Lauderdale.

Hari itu terlalu berangin dan hujan untuk memindahkannya dengan helikopter, jadi tim medisnya memasukkannya ke ambulan. Anggota kepolisian setempat menyediakan pengawalan, mengangkut ambulans melalui lalu lintas yang padat di sepanjang Interstate 95. Banyak petugas polisi di daerah itu tahu Burns dari waktu menjabat sebagai pelatih kepala gulat untuk Liga Atletik Polisi.

Ketika Burns tiba di Broward General, ahli jantungnya mulai memberikan terapi hipotermia untuk menurunkan suhu tubuhnya menjadi sekitar 92 ° F. Juga dikenal sebagai manajemen suhu yang ditargetkan, prosedur ini digunakan untuk membatasi kerusakan otak setelah aliran darah ke otak terganggu karena henti jantung.

Bangun dan berjalan keluar

Luka bakar menghabiskan 11 hari berikutnya dalam keadaan koma yang diinduksi secara medis. Ketika dia berbaring tak sadarkan diri, dokter Burns memperingatkan istrinya bahwa dia mungkin tidak akan pernah bangun.

"Mereka memberi tahu istri saya bahwa saya mungkin mati secara neurologis," kata Burns kepada Healthline, "dan mereka tidak akan mengoperasi saya."

Tetapi pada 8 April 2012, tim medisnya membalikkan koma, dan Burns membuka matanya.

Beberapa hari kemudian, ia menjalani operasi untuk menempatkan tiga stent di dalam hatinya. Stent adalah tabung logam kecil yang dimasukkan ke dalam arteri yang menyempit atau tersumbat untuk membukanya.

Dia menghabiskan satu minggu lagi di unit perawatan intensif dan empat hari di pusat rehabilitasi setelah operasi. Akhirnya, setelah 26 hari perawatan, ia kembali ke rumah pada 24 April 2012.

Ketika dia meninggalkan unit perawatan intensif, staf memberi tepuk tangan meriah kepada Burns.

"Apa yang terjadi?" Tanyanya. "Ini bukan masalah besar. Saya hanya berjalan di sini. "

"Apa kamu tidak tahu?" Jawab salah seorang perawat. "Banyak orang yang datang ke sini dengan kondisimu tidak berjalan keluar."

Membangun kekuatan

Ketika Burns kembali ke rumah, dia merasa seperti pria yang berbeda.

Dia selalu membanggakan kekuatan dan kemandirian dirinya, tetapi dia hampir tidak bisa mandi atau memasak makanan tanpa merasa lelah.

Dia khawatir dia akan menghabiskan sisa hidupnya tergantung pada istrinya untuk perawatan.

“Menjadi mandiri adalah apa yang selalu saya lakukan. Saya tidak pernah membutuhkan siapa pun untuk apa pun, dan untuk terus maju dan tidak lagi seperti itu, itu menghancurkan, ”katanya.

“Saya pikir istri saya harus mendorong saya di kursi roda. Saya pikir saya akan menggunakan tangki oksigen. Saya tidak tahu bagaimana kami akan membayar tagihan, "lanjutnya.

Namun, Burns mulai mendapatkan kembali kekuatan dan staminanya dari waktu ke waktu. Bahkan, setelah beberapa minggu istirahat dan rehabilitasi, ia bisa bermain manggung dengan band-nya. Setelah lima bulan, Burns diberi izin untuk kembali ke pekerjaannya di Deerfield Beach High.

Melanggar kebiasaan lama

Untuk mendukung proses pemulihannya, Burns mendaftarkan diri dalam program rehabilitasi jantung di rumah sakit. Melalui program ini, ia menerima saran nutrisi dan berolahraga di bawah pengawasan medis.

"Mereka akan menempatkan saya di monitor," kenangnya, "dan pelatih gulat dalam diri saya akan terus-menerus diteriaki karena selalu melebihi apa yang seharusnya dilakukan hati saya."

Burns selalu memperhatikan berat badannya dan berolahraga secara teratur, tetapi beberapa kebiasaan gaya hidupnya mungkin sulit bagi tubuhnya.

Dia mulai tidur lebih banyak. Dia memotong daging merah dari dietnya. Dia mengurangi jumlah garam yang dia makan. Dan dia membatasi dirinya untuk minum satu alkohol per hari.

Menerima pengobatan dan tes medis

Selain perubahan gaya hidup, dokter Burns juga memberikan resep obat untuk menurunkan risiko serangan jantung lainnya. Ini termasuk pengencer darah, beta-blocker, obat kolesterol, dan aspirin bayi.

Dia juga mengonsumsi vitamin B dan suplemen vitamin D, obat hipotiroid untuk mengelola kadar hormon tiroidnya, dan pantoprazole untuk menenangkan lapisan perutnya.

"Meminum pil sebanyak yang saya lakukan pada satu waktu, itu mengganggu perut saya," kata Burns. "Jadi mereka menambahkan pil lain," tambahnya sambil tertawa.

Untuk memantau jantungnya, ia menghadiri pemeriksaan tahunan dengan ahli jantungnya. Dia juga menjalani tes sesekali untuk menilai kondisi jantungnya.

Selama pengangkatan terbarunya di unit kardiologi, pembacaan tekanan darahnya berbeda di satu lengan dibandingkan yang lain. Ini bisa menjadi tanda arteri yang tersumbat di satu sisi tubuhnya.

Untuk memeriksa kemungkinan penyumbatan, ahli jantungnya telah memerintahkan MRI, tes stres jantung, dan ekokardiogram. Burns sedang menunggu perusahaan asuransinya menyetujui tes-tes itu.

Membayar untuk perawatan medis

Burns memiliki rencana asuransi kesehatan yang disponsori oleh majikan, dibayar oleh Dewan Sekolah Broward County. Itu menutupi sebagian besar biaya perawatannya setelah serangan jantungnya.

Total tagihan untuk naik ambulans, operasi jantung, dan perawatan di rumah sakit mencapai lebih dari $ 500.000 pada tahun 2012. "Aku Manusia Setengah Juta Dolar," candanya.

Berkat pertanggungan asuransi kesehatannya, keluarganya hanya membayar sebagian kecil dari tagihan rumah sakit itu. "Itu $ 1.264 yang harus kami keluarkan," kata Burns.

Burns tidak perlu membayar apapun untuk program rehabilitasi jantung yang dihadiri. Biaya out-of-pocket untuk pengobatan juga relatif rendah.

“Saya terkejut tahun pertama,” kenangnya. “Kami menggunakan Walgreens, dan setelah tahun pertama, itu tidak terlalu banyak. Harganya sekitar $ 450. ”

Sampai baru-baru ini, ia hanya membayar $ 30 dalam biaya copay untuk mengunjungi dokter perawatan primer dan $ 25 untuk setiap janji temu dengan spesialis.

Biaya perawatan itu meningkat dua tahun lalu, ketika dewan sekolah mengganti penyedia asuransi kesehatan dari Coventry ke Aetna. Sekarang dia membayar jumlah yang sama untuk kunjungan perawatan primer, tetapi biaya pembayarannya untuk janji spesialis telah meningkat dari $ 25 menjadi $ 45. Dewan sekolah menanggung biaya premi asuransi bulanan keluarganya.

Rencana tersebut juga menyediakan perlindungan cuti sakit yang dibayar, yang membantu keluarganya memenuhi kebutuhan keuangan mereka ketika ia pulih dari serangan jantung.

“Saya punya cukup hari sakit untuk menutupi semuanya dan masih mempertahankan gaji saya. Saya menggunakan semuanya, tapi saya cukup beruntung memilikinya, ”tambahnya.

Banyak orang tidak seberuntung itu.

Pada tahun 2018, hanya setengah dari orang dewasa di bawah usia 65 tahun yang memiliki asuransi kesehatan yang disponsori oleh perusahaan di Amerika Serikat. Sebagian besar pekerja itu harus membayar sebagian dari premi mereka. Rata-rata, mereka berkontribusi 29 persen dari premi untuk perlindungan keluarga.

Pada tahun yang sama, 91 persen pegawai pemerintah federal dan negara bagian memiliki akses ke cuti sakit yang dibayar. Tetapi hanya 71 persen orang di industri swasta yang memiliki akses ke cuti berbayar. Rata-rata, pekerja sektor swasta itu hanya menerima tujuh hari cuti setelah satu tahun bekerja dan delapan hari cuti setelah 20 tahun bekerja.

Hidup sebagai manusia setengah juta dolar

Saat ini, Burns berusaha mengikuti rencana perawatan yang ditentukan semaksimal mungkin sambil merasa bersyukur atas dukungan yang ia terima dari keluarganya dan anggota masyarakat lainnya.

“Saya berdoa untuk semua orang di malam hari karena saya memiliki ribuan orang berdoa untuk saya,” katanya. “Saya memiliki dua ratus gereja di seluruh negara berdoa untuk saya. Saya memiliki anak-anak dari kelompok gulat, saya memiliki guru di lingkaran pendidikan saya, serta para pelatih di lingkaran pembinaan saya. ”

Sejak kembali ke Deerfield Beach High tujuh tahun lalu, dia mundur dari peran sebagai pelatih gulat untuk mengambil jubah asisten pelatih gulat sebagai gantinya. Dia masih menunjukkan teknik kepada murid-muridnya, tetapi dia tidak lagi bergulat dengan mereka.

"Saya dapat menunjukkan semua yang saya inginkan, tetapi karena pengencer darah yang saya ambil dan cara kulit saya, saya berdarah setiap kali seorang anak menggosok sepatunya pada saya," jelasnya.

Ketika ayah mertuanya menyarankan bahwa mungkin sudah waktunya untuk pensiun, Burns tidak setuju.

"Tuhan tidak membuatku kembali untuk pensiun," katanya. "Dia membuatku kembali berteriak pada anak-anak dan itulah yang akan aku lakukan."

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *