Bisakah Anda Mati Akibat Penarikan Alkohol?

Wanita mengalami gejala penarikan alkohol

Penarikan alkohol terjadi ketika tubuh Anda bergantung pada alkohol dan Anda berhenti minum atau sangat mengurangi asupan alkohol.

Penarikan alkohol bisa ringan dalam beberapa kasus. Di negara lain, penyakit ini bisa parah dan bahkan mengancam jiwa.

Alkohol adalah depresan sistem saraf pusat (SSP). Ini berarti memiliki efek melambat pada otak.

Dengan paparan yang terus menerus, tubuh beradaptasi dengan efek depresan alkohol. Saat Anda mengurangi atau berhenti minum alkohol, SSP menjadi terlalu bersemangat. Ini dapat menyebabkan gejala penarikan.

Lanjutkan membaca ketika kami menjelajahi gejala-gejala ini dan bagaimana mereka dirawat.

Apa saja gejala penarikan alkohol?

Gejala-gejala penarikan alkohol dapat berkisar dari ringan hingga berat. Biasanya, gejalanya lebih serius pada orang yang sudah minum banyak untuk jangka waktu yang lama.

Secara keseluruhan, gejala sering membaik setelah sekitar satu minggu. Namun, bagi sebagian orang, gejala ini bisa berlangsung lebih lama.

Gejala awal

Gejala awal dapat terjadi sedini beberapa jam setelah minuman terakhir Anda. Mereka dapat mencakup hal-hal seperti:

  • tremor
  • sulit tidur (insomnia)
  • mual atau muntah
  • merasa cemas atau gelisah
  • kegelisahan
  • sakit kepala
  • berkeringat

Pada orang dengan tingkat ketergantungan alkohol yang lebih ringan, ini mungkin satu-satunya gejala yang mereka alami.

Biasanya, gejala awal memburuk setelah pertama kali muncul. Mereka biasanya berkurang selama satu atau dua hari berikutnya.

Gejala yang lebih serius

Orang dengan tingkat ketergantungan alkohol yang lebih parah dapat mengalami gejala yang lebih serius.

Halusinasi

Halusinasi dapat berupa:

  • visual
  • pendengaran
  • taktil (sentuhan)

Mereka sering muncul dalam waktu 24 jam setelah minum terakhir Anda.

Kejang penarikan

Kejang ini bersifat umum. Seperti halusinasi, mereka sering muncul dalam 24 jam setelah minuman terakhir Anda.

Status epilepticus

Dari mereka yang mengalami kejang, tentang 3 persen mungkin memiliki tipe kejang yang lebih serius yang disebut status epilepticus. Ini adalah darurat medis yang dapat menyebabkan kecacatan atau kematian.

Delirium tremens

Delirium tremens adalah gejala penarikan alkohol yang paling serius dan dapat menyebabkan kematian. Ini sering terjadi dua hingga tiga hari setelah minuman terakhir Anda. Gejala dapat termasuk:

  • merasa bingung atau bingung
  • mengalami halusinasi
  • detak jantung yang cepat
  • peningkatan laju pernapasan
  • tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • demam ringan
  • banyak berkeringat
  • merasa gelisah
  • pingsan
  • hilang kesadaran

Dengan perawatan dan pencegahan dini, peluang kematian akibat delirium tremens jarang terjadi.

risiko delirium tremens

Beberapa orang memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami tremor delirium. Ini termasuk orang tua dan mereka yang memiliki:

  • riwayat penggunaan alkohol berat setiap hari
  • penyakit akut lainnya pada saat bersamaan
  • riwayat kejang penarikan atau tremor delirium
  • penyakit hati atau fungsi hati abnormal

Bagaimana cara penarikan didiagnosis?

Tidak ada tes khusus untuk penarikan alkohol. Sebagai gantinya, dokter Anda akan menggunakan riwayat medis terperinci dan pemeriksaan fisik untuk membantu mendiagnosis dan menentukan tingkat keparahan penarikan.

Saat mengambil riwayat medis Anda, mereka mungkin bertanya tentang hal-hal berikut:

  • sudah berapa lama Anda menggunakan alkohol
  • tingkat asupan alkohol Anda
  • sudah berapa lama sejak terakhir kali Anda minum alkohol
  • jika Anda pernah mengalami penarikan alkohol di masa lalu
  • apakah Anda memiliki kondisi medis atau kejiwaan lain yang mendasarinya

Karena stigmanya, berbicara tentang penggunaan alkohol berat bisa sulit, tetapi penting untuk bersikap terbuka dan jujur ​​dengan dokter Anda.

Mengetahui semua fakta membantu mereka untuk mengevaluasi kondisi Anda dan menentukan perawatan yang tepat. Ini hanya membantu Anda dalam jangka panjang.

Penggunaan alkohol yang berat atau berkepanjangan dapat memiliki efek negatif pada banyak bagian tubuh Anda, termasuk jantung, hati, dan sistem saraf. Dokter Anda juga dapat melakukan tes darah untuk memeriksa kerusakan terkait alkohol di area ini.

Bagaimana gangguan penggunaan alkohol didiagnosis?

Ada beberapa langkah yang bisa dilakukan dokter untuk mendiagnosis gangguan penggunaan alkohol. Mereka dapat mencakup:

  • Riwayat medis dan pribadi. Dokter Anda akan meminta Anda untuk melakukan evaluasi menyeluruh terhadap kebiasaan minum Anda.
  • Pemeriksaan fisik. Ini dapat mencakup tes laboratorium untuk menilai kesehatan Anda secara keseluruhan dan mencari penanda penggunaan alkohol yang berkepanjangan atau berat.
  • Ujian psikologis. Evaluasi ini dapat memberikan wawasan lebih lanjut ke dalam pikiran dan perilaku Anda. Dokter Anda dapat menggunakan edisi baru Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5) untuk membantu mereka membuat diagnosis.

Mengelola penarikan alkohol

Perawatan untuk penghentian alkohol melibatkan perawatan suportif dan obat-obatan.

Perawatan suportif

Perawatan suportif dapat mencakup:

  • minum cukup cairan untuk membuat Anda tetap terhidrasi
  • menjaga keseimbangan elektrolit Anda
  • mengkonsumsi nutrisi yang hilang, seperti:
    • folat
    • tiamin
    • dekstrosa

Obat-obatan

Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui tiga obat untuk mengobati ketergantungan alkohol.

Mereka tidak membuat ketagihan dan tidak akan menggantikan penggunaan alkohol. Sebaliknya, mereka dirancang dengan cara yang sama seperti obat apa pun untuk mengobati kondisi medis jangka panjang.

Berikut ini ikhtisar singkat:

  • Acamprosate membantu mengurangi atau mencegah gejala yang disebabkan ketika Anda berhenti minum alkohol.
  • Disulfiram menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan, seperti mual, ketika Anda minum alkohol.
  • Naltrexone membantu menghentikan keinginan akan alkohol dengan memblokir reseptor tertentu di otak.

Selama bertahun-tahun, obat utama yang digunakan untuk mengobati penghentian alkohol adalah benzodiazepin. Ini adalah obat penenang. Mereka berguna untuk meringankan gejala penarikan serta mencegah kejang dan delirium tremens. Contohnya termasuk:

  • diazepam (Valium)
  • lorazepam (Ativan)
  • chlordiazepoxide (Librium)

Meskipun benzodiazepin adalah pengobatan obat utama untuk penghentian alkohol, dokter Anda mungkin juga menggunakan obat lain. Ini dapat termasuk obat-obatan seperti clonidine (Catapres) dan haloperidol (Haldol).

Pentingnya penarikan yang aman

Tergantung pada tingkat ketergantungan alkohol Anda, gejala penarikan alkohol dapat menjadi sangat serius dan bahkan mengancam jiwa. Itulah mengapa sangat penting untuk mengelola penarikan Anda dengan aman.

Penarikan alkohol yang diawasi adalah yang paling aman. Penarikan alkohol ringan sampai sedang dapat dilakukan dalam pengaturan rawat jalan, seringkali memerlukan check-in harian. Individu dengan gejala yang lebih serius harus dirawat di rumah sakit rawat inap, di mana kondisi mereka dapat lebih dipantau.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal menyalahgunakan alkohol, hubungi dokter sebelum menghentikan penggunaan. Mereka dapat menilai kondisi Anda dan memberi tahu Anda apakah Anda harus menyelesaikan penarikan Anda dalam pengaturan rawat inap atau rawat jalan.

Dokter Anda juga dapat mendiskusikan gejala yang mungkin Anda alami dan obat yang diresepkan untuk meredakannya. Setelah penarikan, dokter Anda juga dapat menyediakan sumber daya dan alat untuk membantu Anda tetap bebas alkohol.

Bisakah Anda mencegah penarikan alkohol?

Jika tubuh Anda bergantung pada alkohol, kemungkinan Anda akan mengalami beberapa bentuk gejala penarikan ketika Anda berhenti minum.

Jika Anda menyalahgunakan alkohol tetapi tidak memiliki ketergantungan padanya, pertimbangkan untuk menggunakan alkohol secukupnya untuk menghentikannya sepenuhnya. Berikut ini beberapa kiat untuk membantu Anda melakukan ini:

  • Tetapkan tujuan pribadi. Ini bisa berupa hal-hal seperti menentukan jumlah hari dalam seminggu yang Anda minum atau jumlah minuman yang dapat Anda miliki dalam seminggu.
  • Catat berapa banyak yang Anda minum. Memiliki pengingat tertulis dapat membuat Anda mengetahui apa yang telah Anda konsumsi dan membantu Anda melambat.
  • Ukur seberapa banyak Anda minum. Taksir menurut ukuran minuman standar atau gunakan gelas ukur untuk menentukan jumlah pasti yang Anda minum.
  • Ubah aktivitas Anda. Temukan alternatif untuk kegiatan yang melibatkan banyak minum sosial.
  • Meminta bantuan. Biarkan mereka yang dekat dengan Anda tahu bahwa Anda bermaksud untuk mengurangi. Jangan takut untuk mengatakan "Tidak, terima kasih" jika seseorang menawari Anda minuman.

Mencari bantuan

Jika Anda atau orang yang dicintai menyalahgunakan alkohol atau zat lain, berikut adalah beberapa sumber untuk membantu Anda mendapatkan dukungan hari ini:

  • Hubungi Penyalahgunaan Zat Nasional dan Saluran Bantuan Nasional Administrasi Layanan Kesehatan Mental di 800-662-4357 secara gratis, informasi rahasia dan rujukan perawatan.
  • Lihatlah Institut Nasional Penyalahgunaan Alkohol dan Navigator Perawatan Alkoholisme untuk informasi tentang opsi perawatan dan cara menemukannya.
  • Kunjungi pertemuan Alcoholics Anonymous (AA) untuk saling mendukung dari orang lain yang mendapatkannya.
  • Kunjungi pertemuan Al-Anon. Kelompok pendukung ini adalah untuk keluarga, teman, dan orang-orang terkasih dari orang-orang dengan gangguan penggunaan alkohol dan gangguan penggunaan narkoba lainnya.

Dibawa pulang

Penarikan alkohol terjadi ketika orang yang memiliki ketergantungan alkohol berhenti minum atau secara signifikan menghentikan minumnya. Gejalanya mungkin ringan pada beberapa orang. Orang lain mungkin mengalami gejala parah atau bahkan mengancam jiwa.

Perawatan suportif dan obat-obatan dapat mengobati penarikan alkohol. Para ahli merekomendasikan orang-orang yang melakukan penarikan alkohol dipantau. Paket rawat jalan dengan check-in dapat menangani kasus penarikan yang lebih ringan. Rencana rawat inap diperlukan untuk kasus-kasus parah.

Jika Anda atau orang yang dicintai menyalahgunakan alkohol, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan terlebih dahulu. Mereka dapat bekerja dengan Anda untuk membantu mengelola penarikan Anda dengan cara yang aman dan efektif.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *