Bisakah Nyeri pada Perut Anda Disebabkan oleh Divertikulitis?

Kantung kecil atau kantong, yang dikenal sebagai divertikula, kadang-kadang dapat terbentuk di sepanjang lapisan usus besar Anda, juga dikenal sebagai usus besar Anda. Memiliki kondisi ini dikenal sebagai diverticulosis.

Beberapa orang mungkin memiliki kondisi ini tetapi tidak pernah mengetahuinya.

Namun, kadang-kadang, kantong kecil di usus besar Anda bisa meradang atau terinfeksi. Ketika kantong-kantong ini terinfeksi, itu dapat menyebabkan serangan atau serangan yang dikenal sebagai divertikulitis.

Sampai diobati atau peradangan mereda, divertikulitis dapat menyebabkan rasa sakit yang tajam, bersama dengan gejala lainnya.

Baca terus untuk mengetahui gejala divertikulitis yang paling umum, serta faktor risiko, bagaimana diagnosa dan perawatannya, dan langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mencegah flare-up.

Fakta cepat tentang diverticulosis

Tahukah kamu?

Dalam populasi Barat:

  • diverticulosis terjadi pada sekitar 10 persen orang di atas usia 40 tahun
  • diverticulosis terjadi pada sekitar 50 persen orang di atas usia 60 tahun
  • risiko mengembangkan divertikulosis meningkat dengan bertambahnya usia dan mempengaruhi hampir semua orang di atas usia 80 tahun

Apa saja gejala serangan divertikulitis?

Dalam banyak kasus, diverticulosis tidak menyebabkan gejala-gejala yang menyusahkan. Anda banyak yang tidak pernah tahu Anda memiliki kondisi sampai Anda memiliki kolonoskopi atau beberapa jenis pencitraan yang mengungkapkan kantong menonjol di usus Anda.

Namun, jika kantong-kantong di dinding usus Anda menjadi meradang dan terinfeksi, itu menjadi divertikulitis. Beberapa orang menyebutnya sebagai serangan divertikulitis atau flare-up.

Gejala yang paling umum adalah rasa sakit yang tajam seperti kram di perut bagian bawah. Rasa sakit bisa datang tiba-tiba dan bertahan selama berhari-hari tanpa berhenti.

Biasanya rasa sakit ada di sisi kiri perut bagian bawah. Namun, orang-orang keturunan Asia mungkin lebih merasakan nyeri divertikulitis di sisi kanan bawah perut mereka.

Gejala-gejala lain dari diverticulitis dapat termasuk:

  • mual
  • muntah
  • panas dingin
  • demam
  • sembelit atau diare
  • kembung
  • kelembutan di bagian perut yang terkena

Apa yang menyebabkannya?

Kantong kecil atau kantong biasanya berkembang di daerah yang lemah dari dinding usus besar. Beberapa faktor dapat menyebabkan kantong-kantong ini terbentuk, seperti meningkatnya tekanan dari gas, cairan, atau limbah.

Ketika kantong-kantong ini tersumbat oleh limbah, bakteri dapat menumpuk yang menyebabkan pembengkakan dan infeksi. Inilah yang dikenal sebagai divertikulitis.

Apa faktor risiko untuk mengembangkan divertikulitis?

Genetika dapat berperan, yang berarti jika Anda memiliki anggota keluarga yang memiliki kondisi ini, Anda mungkin juga akan mendapatkannya. Tetapi ada faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan risiko Anda mengembangkan divertikulitis.

Beberapa faktor risiko yang paling umum meliputi:

  • Usia: Seiring bertambahnya usia, risiko mengembangkan divertikulitis meningkat.
  • Merokok: Nikotin dan bahan kimia dalam rokok dan produk tembakau lainnya dapat melemahkan lapisan usus Anda.
  • Tidak cukup minum air: Jika Anda mengalami dehidrasi, tubuh Anda akan mengalami kesulitan pencernaan, dan limbah mungkin tidak melewati usus Anda dengan mudah.
  • Obat-obatan: Beberapa obat seperti obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), opioid, dan steroid dapat melemahkan atau mengiritasi dinding usus besar.
  • Kurang olahraga: Berolahraga secara teratur tampaknya mengurangi kemungkinan mengembangkan divertikulitis.
  • Kegemukan: Membawa beban ekstra dapat memberi tekanan lebih besar pada usus besar Anda.
  • Mengejan saat buang air besar: Ini bisa memberi tekanan ekstra pada dinding usus besar.

Kapan harus ke dokter

Setiap kali Anda merasakan sakit yang hebat dan tiba-tiba di perut Anda, penting untuk menindaklanjuti dengan dokter Anda.

Seiring dengan rasa sakit yang tiba-tiba, tanda-tanda peringatan lain yang seharusnya mendorong Anda untuk mengunjungi dokter termasuk:

  • demam dan kedinginan
  • mual
  • sembelit atau diare

Gejala divertikulitis dapat mirip dengan beberapa kondisi pencernaan lainnya. Dokter Anda akan dapat melakukan tes dan prosedur yang diperlukan untuk menyingkirkan penyebab lain, dan memberi Anda diagnosis yang akurat.

Bagaimana divertikulitis didiagnosis?

Penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang semua gejala Anda. Ini akan membantu mereka menghilangkan kondisi lain dan menentukan penyebab gejala Anda.

Untuk memulai, dokter Anda akan meninjau gejala dan riwayat kesehatan Anda. Mereka kemungkinan akan melakukan pemeriksaan fisik, khususnya memeriksa area perut Anda yang sakit.

Jika dicurigai divertikulitis, dokter Anda dapat memesan pemindaian computed tomography (CT). Jenis tes pencitraan ini dapat membantu dokter melihat bagian dalam usus besar Anda dan mengidentifikasi divertikula dan tingkat keparahannya.

Tes lain yang mungkin dipesan termasuk:

  • tes darah dan urin untuk mencari infeksi
  • tes enzim hati untuk memeriksa penyakit hati
  • tes tinja untuk memeriksa infeksi pada orang dengan diare
  • tes kehamilan bagi wanita untuk menghilangkan kehamilan sebagai penyebabnya

Bagaimana ini dirawat?

Perawatan Anda akan tergantung pada apakah gejala Anda ringan atau berat.

Jika gejala Anda ringan, dokter kemungkinan akan mengobati divertikulitis Anda dengan:

  • antibiotik untuk mengobati infeksi
  • pereda nyeri yang dijual bebas seperti acetaminophen (Tylenol)
  • diet cair saja selama beberapa hari untuk membantu menyembuhkan usus besar Anda

Jika gejala Anda lebih parah, atau Anda memiliki masalah kesehatan lainnya, Anda mungkin perlu dirawat di rumah sakit sampai infeksi mulai membaik. Di rumah sakit, divertikulitis Anda kemungkinan akan diobati dengan:

  • antibiotik yang diberikan secara intravena
  • jarum dimasukkan ke daerah yang terkena jika abses telah terbentuk dan perlu dikeringkan

Pada kasus yang parah, pembedahan mungkin diperlukan. Ini biasanya terjadi ketika:

  • antibiotik tidak membantu membersihkan infeksi
  • abses terlalu besar untuk dikeringkan dengan jarum
  • divertikulitis telah menyebabkan penyumbatan pada usus besar Anda
  • dinding usus besar telah dilubangi oleh abses atau obstruksi

Solusi rumah

Jika divertikulitis Anda ringan, dokter Anda dapat merekomendasikan diet cairan bening selama beberapa hari untuk memberikan waktu usus besar Anda untuk sembuh. Jangan melakukan diet cair lebih lama dari yang disarankan oleh dokter Anda.

Diet cairan bening dapat mencakup barang-barang seperti:

  • teh atau kopi tanpa susu atau krim
  • kaldu
  • air, air seltzer, atau air berkarbonasi rasa
  • es es loli tanpa potongan buah
  • jus buah tanpa ampas
  • agar-agar

Setelah gejala Anda mulai membaik, dokter Anda dapat merekomendasikan Anda untuk mulai menambahkan makanan rendah serat ke dalam rencana makanan harian Anda, seperti:

  • yogurt, susu, dan keju
  • buah yang dimasak atau dikalengkan tanpa kulit
  • telur
  • ikan
  • nasi putih dan pasta
  • roti putih halus

Pengobatan rumahan lainnya yang dapat membantu termasuk:

  • Probiotik: Tersedia dalam bentuk kapsul, tablet, dan bubuk, bakteri "baik" ini dapat membantu meningkatkan kesehatan saluran pencernaan Anda.
  • Enzim pencernaan: Protein ini membantu memecah makanan selama pencernaan dan mereka juga membunuh racun. Meskipun tidak ada penelitian untuk mendukung manfaat enzim pencernaan khusus untuk divertikulitis, satu studi telah menemukan bahwa mereka dapat membantu meringankan sakit perut dan masalah pencernaan umum lainnya.

Selalu periksa dengan dokter Anda sebelum mencoba perubahan diet dan pengobatan rumah lainnya.

Pencegahan

Meskipun akar penyebab pasti divertikulitis belum diketahui, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk menurunkan risiko terkena kondisi ini, seperti:

  • Makan diet tinggi serat: Cobalah untuk membatasi daging merah, susu penuh lemak, makanan yang digoreng, dan biji-bijian olahan. Sebaliknya, makan lebih banyak biji-bijian, buah-buahan dan sayuran segar, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan biji-bijian.
  • Minum banyak air: Cobalah minum setidaknya 8 gelas cairan sehari. Menjadi terhidrasi dengan baik dapat membantu mencegah sembelit dan menjaga saluran pencernaan Anda berfungsi dengan baik.
  • Berolahraga secara teratur: Menjadi aktif dapat membantu mempromosikan fungsi usus yang sehat.
  • Jaga berat badan Anda dalam kisaran yang sehat: Menjadi berat badan yang sehat dapat membantu mengurangi tekanan pada usus besar Anda.
  • Jangan merokok: Merokok dapat menyebabkan perubahan di semua bagian tubuh Anda, dan dapat memiliki efek berbahaya pada sistem pencernaan Anda juga.
  • Batasi penggunaan alkohol: Minum terlalu banyak alkohol dapat mengganggu keseimbangan bakteri baik di usus besar Anda.
  • Gunakan pelunak tinja: Jika Anda sering mengejan saat buang air besar, pelunak tinja yang dijual bebas dapat membantu mengurangi tekanan pada usus besar Anda.

Garis bawah

Seiring bertambahnya usia, dinding usus Anda bisa menjadi lebih lemah. Hal ini dapat menyebabkan kantong kecil atau kantong terbentuk di daerah usus Anda yang melemah. Jika kantong-kantong ini terinfeksi, dapat menyebabkan serangan divertikulitis atau kambuh.

Gejala yang paling umum dari divertikulitis adalah nyeri seperti kram yang tajam, biasanya di sisi kiri perut bagian bawah. Gejala lain dapat termasuk demam dan kedinginan, mual, muntah, dan sembelit atau diare.

Jika Anda merasa memiliki gejala divertikulitis, penting bagi Anda untuk menindaklanjuti dengan dokter Anda untuk mencegahnya menjadi lebih parah.

Divertikulitis bisa menjadi kondisi yang menyakitkan dan tidak nyaman, tetapi dengan perawatan yang tepat dan tindakan pencegahan, itu dapat dikontrol dengan baik.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *