Bisakah Suhu Tinggi Membunuh Virus Corona Baru?

Seorang pria berlutut untuk mengeluarkan cucian dari mesin cuci.
Antonio Arcos / Getty Images

Virus corona baru, SARS-CoV-2, yang menyebabkan penyakit pernapasan COVID-19. Meskipun COVID-19 seringkali ringan, terkadang dapat menyebabkan penyakit serius.

Karena itu, ada penyelidikan berkelanjutan tentang cara-cara untuk secara efektif membunuh virus corona baru. Salah satu topik yang dibahas adalah suhu tinggi.

Mari kita lihat lebih dekat suhu apa yang mematikan SARS-CoV-2, langkah-langkah yang dapat Anda lakukan di rumah untuk membunuh virus corona, dan mitos-mitos tentang cara membunuh virus dengan suhu tinggi.

Suhu berapa yang dapat membunuh virus corona baru?

Diketahui bahwa paparan suhu tinggi dapat membunuh virus corona. Faktanya, inaktivasi SARS-CoV-2 pada permukaan semakin cepat seiring dengan peningkatan suhu dan kelembaban.

Namun, suhu dan waktu yang dibutuhkan untuk membunuh virus dapat bervariasi tergantung pada berbagai faktor. Ini dapat mencakup hal-hal seperti jumlah virus yang ada serta jenis permukaannya.

Penting untuk mengingat hal ini saat kami meninjau beberapa penelitian tentang topik ini.

Apa kata penelitian itu

Untuk memperkirakan suhu yang dapat membunuh SARS-CoV-2, satu kelompok peneliti mengamati pengaruh suhu pada virus corona lain. Salah satunya adalah SARS-CoV, yang menyebabkan SARS dan terkait erat dengan SARS-CoV-2.

Berdasarkan data tersebut, peneliti memperkirakan bahwa sebagian besar virus korona hampir mati sepenuhnya setelah terpapar suhu 65 ° C (149 ° F) atau lebih tinggi selama lebih dari 3 menit. Para peneliti juga mencatat bahwa:

  • Untuk suhu yang lebih rendah dari 65 ° C (149 ° F), waktu pemaparan yang lebih lama harus digunakan. Misalnya, virus korona mungkin perlu terpapar pada suhu antara 50 dan 55 ° C (122 hingga 131 ° F) selama 20 menit untuk mematikannya.
  • Untuk memastikan bahwa semua partikel virus Corona terbunuh, meningkatkan suhu sebesar 10 ° C (18 ° F) mungkin bermanfaat. Ini berarti memanaskan virus hingga 75 ° C (167 ° F) setidaknya selama 3 menit.

Rekomendasi ini umumnya sejalan dengan pengamatan dari penelitian lain tentang topik ini:

  • SEBUAH belajar diterbitkan dalam The Lancet Microbe melihat bagaimana suhu mempengaruhi jumlah tinggi SARS-CoV-2 di media laboratorium. Para peneliti menemukan bahwa virus tersebut mati setelah 5 menit pada suhu 70 ° C (158 ° F).
  • Satu studi di Applied Physics Letters menggunakan pemodelan matematika untuk memprediksi pengaruh suhu yang berbeda pada SARS-CoV-2. Model tersebut memperkirakan bahwa virus akan mati setelah rata-rata 2,5 menit pada suhu 70 ° C (158 ° F).
  • Sebuah studi di Emerging Infectious Diseases menilai berbagai cara untuk mendekontaminasi respirator N95. Para peneliti menemukan bahwa suhu 70 ° C (158 ° F) membunuh virus corona baru pada respirator N95 setelah sekitar 1 jam.

Ringkasan

Secara umum, tampaknya suhu sekitar 70 ° C (158 ° F) efektif membunuh SARS-CoV-2, virus corona baru dengan cepat.

Namun, waktu yang diperlukan untuk membunuh virus sepenuhnya dapat bergantung pada jumlah virus yang ada dan jenis permukaannya.

Bagaimana Anda bisa menerapkan ini dalam kehidupan sehari-hari Anda?

Sekarang kita telah membahas suhu apa yang dapat membunuh virus corona baru, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana Anda dapat menerapkannya ke dalam aktivitas sehari-hari yang melibatkan suhu, seperti mencuci dan memasak.

Pertama, penting untuk diperhatikan bahwa banyak suhu yang telah kita bahas di atas lebih hangat daripada air panas di rumah atau suhu yang digunakan dalam mesin cuci atau pengering. Mereka juga lebih tinggi dari banyak suhu memasak yang direkomendasikan.

SARS-CoV-2 dan laundry

Meskipun mesin cuci dan pengering Anda mungkin tidak mencapai suhu 70 ° C (158 ° F), kombinasi produk panas dan deterjen dapat bekerja sama untuk secara efektif menghilangkan SARS-CoV-2 pada kain.

Untuk mencuci kain yang berpotensi terkontaminasi, termasuk penutup muka kain, lakukan hal berikut:

  • Gunakan setelan air paling hangat yang sesuai untuk kain yang Anda cuci.
  • Pilih deterjen atau produk berbahan dasar pemutih yang sesuai untuk item tersebut.
  • Tempatkan kain ke dalam pengering segera setelah siklus pencucian. Pastikan untuk menggunakan api besar, dan pastikan semua item benar-benar kering sebelum dikeluarkan.
  • Coba kenakan sarung tangan saat menangani kain yang mungkin terkontaminasi virus. Selalu cuci tangan Anda setelah menangani cucian yang berpotensi terkontaminasi.

SARS-CoV-2 dan makanan

Kemungkinan tertular COVID-19 dari makanan yang Anda masak sendiri atau yang Anda dapatkan dari restoran sangat rendah.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), tidak ada bukti bahwa makanan atau kemasan makanan dikaitkan dengan penyebaran COVID-19.

Jika Anda mengkhawatirkan kemasan makanan yang terkontaminasi, jangan gunakan pembersih rumah tangga pada makanan yang dikemas dalam karton atau bungkus plastik. Sebaliknya, cuci tangan Anda dengan bersih setelah menangani barang-barang ini.

SARS-CoV-2 dan pembersihan permukaan

Secara umum, menggunakan suhu tinggi bukanlah cara paling efektif atau paling aman untuk membunuh SARS-CoV-2 yang mungkin ada di permukaan.

Pada bagian di bawah ini, kami akan menjelaskan cara terbaik membunuh virus corona baru di permukaan rumah tangga biasa.

Apa yang terbaik untuk membunuh virus corona baru?

Di atas, kami mencari cara untuk membunuh virus corona baru pada kain dan makanan. Sekarang mari kita bahas beberapa tip untuk membunuh virus ini pada permukaan rumah tangga biasa:

  • Gunakan disinfektan yang terdaftar di EPA. Environmental Protection Agency (EPA) menyimpan daftar disinfektan yang secara efektif dapat membunuh SARS-CoV-2.
  • Gunakan pemutih. Larutan pemutih buatan sendiri dapat digunakan untuk mendisinfeksi beberapa permukaan, dan dapat digunakan hingga 24 jam. Anda dapat membuat larutan pemutih dengan mencampurkan 1/3 cangkir pemutih rumah tangga ke dalam 1 galon air suhu kamar.
  • Ikuti petunjuk label. Mengikuti semua petunjuk label dengan hati-hati dapat membantu memastikan bahwa Anda secara efektif menghilangkan virus yang ada di permukaan. Informasi pada label yang harus diperhatikan meliputi:

    • permukaan yang sesuai untuk produk
    • berapa banyak yang digunakan
    • waktu kontak
    • tindakan pencegahan atau peringatan keselamatan
  • Fokus pada permukaan dengan sentuhan tinggi. Anda tidak perlu mendisinfeksi setiap permukaan di rumah Anda. Sebaliknya, perhatikan hal-hal yang sering Anda temui dan kemungkinan besar terkontaminasi. Beberapa contohnya adalah:

    • kenop pintu
    • toilet
    • wastafel, termasuk gagang keran
    • sakelar lampu
    • permukaan datar, seperti countertops, tableops, dan desktop
    • gagang alat, seperti pada lemari es atau pintu oven
    • Remote TV dan pengontrol video game
    • layar sentuh di ponsel atau tablet
    • keyboard dan mouse komputer
  • Berhati-hatilah dengan elektronik. Periksa petunjuk produsen untuk petunjuk khusus sebelum mendisinfeksi elektronik. Jika petunjuk tidak tersedia, Anda dapat mendisinfeksi item ini dengan menggunakan etanol 70 persen.
  • Perhatikan tangan Anda. Rencanakan untuk memakai sarung tangan saat melakukan disinfeksi. Jika sudah selesai, pastikan untuk mencuci tangan dengan bersih.

Metode terkait panas apa yang tidak berfungsi untuk membunuh virus?

Anda mungkin pernah mendengar tentang beberapa kemungkinan metode terkait panas lainnya untuk membunuh virus corona baru dan bertanya-tanya apakah metode itu akan berhasil. Mari kita lihat lebih dekat beberapa strategi yang tidak akan membantu menghilangkan virus ini.

Memaparkan diri Anda pada suhu tinggi

Anda tidak dapat mencegah COVID-19 dengan memaparkan diri Anda pada suhu tinggi, seperti:

  • mandi air panas atau mandi
  • duduk di sauna atau hot tub
  • menggunakan udara panas dari pengering tangan atau pengering rambut

Metode ini tidak mungkin menghasilkan suhu yang diperlukan untuk menghilangkan SARS-CoV-2 secara efektif.

Alih-alih membunuh virus, mereka justru bisa berbahaya, terutama pada suhu yang lebih tinggi, dan berpotensi membakar atau melepuh kulit Anda.

Menghabiskan waktu lama di bawah sinar matahari

Anda mungkin pernah mendengar bahwa cuaca hangat dan sinar UV dapat membunuh kuman, termasuk virus. Namun, berjemur untuk mencegah COVID-19 bukanlah ide yang baik.

Jenis sinar UV di bawah sinar matahari (sinar UVA dan UVB) tidak efektif dalam membunuh kuman. Selain itu, paparan sinar matahari dalam waktu lama dapat menyebabkan kerusakan kulit, kulit terbakar, dan kemungkinan kanker kulit.

Menyeka permukaan rumah tangga dengan air panas

Air dari keran Anda tidak akan cukup panas untuk membunuh virus corona baru. Namun, menggunakan air sabun yang tidak dipanaskan sudah cukup untuk membunuh virus.

Air keran mendidih yang digunakan untuk tujuan pembersihan berpotensi menyebabkan luka bakar atau melepuh, dan dapat merusak beberapa jenis permukaan.

Garis bawah

SARS-CoV-2, virus korona baru yang menyebabkan COVID-19, sensitif terhadap suhu tinggi.

Penelitian menunjukkan ia dapat dengan cepat mati pada suhu 70 ° C (158 ° F). Mungkin saja suhu yang sedikit lebih rendah juga efektif, tetapi ini membutuhkan waktu pemaparan yang lebih lama.

Selain mencuci, tidak banyak cara terkait suhu untuk membunuh virus corona baru dengan aman dan efektif di rumah Anda. Selain itu, beberapa metode terkait suhu sebenarnya bisa berbahaya.

Untuk menghilangkan SARS-CoV-2 di rumah Anda, fokuslah untuk mendisinfeksi permukaan dengan sentuhan tinggi secara teratur, dan mencuci tangan setelah berada di depan umum.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *