Cara Melakukan Hubungan Seks Yang Lebih Aman dengan Kondom Polyurethane

tiga kondom poliuretan yang tidak dibungkus dengan latar belakang oranye

Jika Anda membeli sesuatu melalui tautan di halaman ini, kami mungkin mendapat komisi kecil. Bagaimana ini bekerja?

Anda pernah mendengar tentang kondom lateks. Tetapi bagaimana dengan kondom poliuretan?

Yup, dunia karet yang indah jauh melampaui, yah, karet.

Polyurethane pada dasarnya adalah jenis plastik. Benar, itu tidak benar suara nyaman dalam kondom (atau penghalang apa pun, dalam hal ini).

Sebaliknya, kondom poliuretan umumnya jauh lebih tipis daripada penghalang lateks. Kami hampir tidak berbicara di sana.

Penasaran? Gulir ke bawah untuk mempelajari pro dan kontra hambatan poliuretan – termasuk seberapa efektif mereka melindungi dari penularan IMS, dan dalam hal kondom, kehamilan.

Jenis hambatan apa yang tersedia?

Pada dasarnya, semua tipe!

Untuk hubungan seks anal dan penetrasi, kondom eksternal polyurethane dan kondom internal – kadang-kadang disebut sebagai kondom pria dan kondom wanita, masing-masing – tersedia.

Jackie Walters, OB-GYN dan penulis "The Queen V: Segala yang Perlu Anda Ketahui tentang Keintiman dan Perawatan Kesehatan Yang Ada Di Bawah" mencatat bahwa spons kontrasepsi juga terbuat dari poliuretan.

Spons adalah piringan berbentuk piringan sperma yang dimasukkan ke dalam vagina sebelum melakukan hubungan seks P-in-V.

Ada juga bendungan gigi polyurethane untuk oral-genital dan oral-anal intercourse. Sarung tangan polyurethane juga tersedia untuk seks manual.

Seberapa efektif mereka dalam mencegah kehamilan?

Banyak ahli, termasuk Mary E. Fleming, MD, MPH, FACOG, dan pakar kesehatan wanita Kristy Goodman, OB-GYN, co-founder dan CEO PreConception, mengatakan bahwa yang sering dilemparkan di sekitar stat bahwa kondom 98 persen efektif termasuk kondom poliuretan termasuk kondom poliuretan .

Berarti kondom poliuretan juga 98 persen efektif dengan penggunaan sempurna.

Namun, sebuah studi tahun 2003 diterbitkan di Obstetri dan Ginekologi membandingkan lateks dengan kondom poliuretan menyimpulkan bahwa kondom poliuretan lebih rentan terhadap selip dan kerusakan.

Selama studi 6 bulan, sementara 3,2 persen kondom lateks pecah atau tergelincir, 8,4 persen dari kondom poliuretan melakukannya.

Itu berarti kondom poliuretan lebih dari 2,5 kali cenderung lepas atau pecah. Astaga.

Jackie menjelaskan bahwa itu karena kondom poliuretan kurang elastis dan lebih longgar daripada kondom lateks.

Ini berarti bahwa, dibandingkan dengan kondom lateks, ada risiko yang lebih besar bahwa kondom poliuretan dapat lepas atau pecah saat berhubungan seks.

Setiap kondom yang terlepas atau patah selama hubungan intim vagina adalah N-O-T efektif untuk mencegah kehamilan. Jika apa saja sperma (yang, FYI, bisa dapat ditemukan pada pre-ejakulasi) hadir, kehamilan adalah risiko.

Jadi seberapa efektif kondom poliuretan untuk mencegah kehamilan? Menurut penelitian tahun 2003, 94 persen efektif dengan penggunaan sempurna.

Penggunaan kondom yang sempurna berarti:

  • menggunakan kondom yang pas
  • menghindari kondom yang telah kedaluwarsa atau terkena panas
  • memakai kondom sebelum ada kontak kelamin
  • meninggalkan ruangan di kondom untuk cairan ejakulasi
  • menggunakan kondom baru setelah setiap kali digunakan
  • pemakai kondom menarik keluar jika mereka mulai kehilangan ereksi
  • memegang pangkal kondom sambil menarik keluar
  • tidak menggunakan terlalu banyak pelumas di dalam kondom atau terlalu sedikit pelumas di luar kondom

Mereka masih bisa menjadi pilihan yang baik jika Anda memiliki alergi lateks.

Jackie berseru bahwa menempatkan sedikit pelumas di dalam kondom sangat penting untuk kondom poliuretan.

"Ini mengurangi gesekan, yang mengurangi risiko kerusakan."

Seberapa efektif mereka mencegah penularan IMS?

Penyegaran cepat: Beberapa IMS menyebar melalui cairan tubuh.

Ini termasuk:

  • gonorea
  • klamidia
  • human papillomavirus (HPV)
  • virus herpes simpleks (HSV)
  • trikomoniasis ("trich")

  • hepatitis A dan B

  • HIV

Kondisi lain tersebar melalui kontak genital-ke-genital, termasuk:

  • HPV
  • HSV
  • trich
  • sipilis
  • kutu kemaluan ("kepiting")

  • HIV

Menurut Goodman, kondom poliuretan sangat efektif mencegah IMS menyebar melalui cairan tubuh – ketika kondom tidak terlepas atau terbelah.

Lagi-lagi ketika mereka tidak tergelincir atau pecah, "mereka sangat efektif dalam memberikan perlindungan terhadap IMS yang menyebar melalui kontak kulit-ke-kulit yang ada di area yang dicakup oleh kondom."

Mereka tidak akan memberikan perlindungan untuk area yang tidak tercakup. Ini berlaku untuk semua metode penghalang, poliuretan atau tidak.

Namun, seperti yang dijelaskan Dr. Jackie, “kondom poliuretan lebih cenderung terputus atau rusak daripada kondom lateks, (jadi) kondom itu (sedikit) kurang efektif untuk mencegah penularan IMS.”

Apakah ada manfaat yang menyenangkan?

Pada akhirnya, semua itu tergantung pada apa yang Anda rasa menyenangkan, dapat ditoleransi, dan nyaman dalam metode penghalang.

Tapi (!) Mereka umumnya lebih tipis dari kondom lateks, yang bisa membuat Anda merasa lebih dekat dengan pasangan Anda.

Banyak kondom poliuretan juga transparan. Atau, paling tidak, kurang buram dibandingkan dengan penghalang lateks.

Jadi, Anda mungkin dapat melihat setiap urat, tonjolan, dan punggungan anatomi pasangan Anda meskipun dengan penghalang aktif. Panas!

"Mereka juga memanaskan lebih alami daripada kondom lateks, sehingga suhunya lebih mirip dengan tubuh daripada penghalang," kata Dr Jackie.

Lebih lanjut, dalam studi tahun 2003, individu yang memiliki vulva yang pasangannya menggunakan kondom poliuretan selama hubungan penetrasi melaporkan lebih sedikit iritasi genital dibandingkan mereka yang pasangannya menggunakan kondom lateks.

Juga layak disebutkan: Mitra yang memiliki penis melaporkan tidak ada perubahan dalam kenyamanan secara keseluruhan.

Berbeda dengan kondom lateks yang tidak bisa digunakan dengan pelumas berbahan dasar minyak (minyak mendegradasi lateks), kondom poliuretan dapat.

Itu artinya minyak kelapa dan produk-produk seperti Foria's Awaken Arousal CBD Oil dan Smooth Operator CBD Intim Serum Serum semuanya adalah permainan yang adil.

Belanja minyak kelapa, Minyak CBD Awake Arousal Awia, dan Cim Intim Serum CBD Operator Intim secara online.

Oh, dan sementara moncong semua orang memiliki preferensi yang berbeda, Billy F., 28, dan pacarnya lebih suka kondom poliuretan (walaupun tidak ada yang memiliki alergi lateks) karena "mereka berbau seperti apa-apa."

Apakah ada kelemahan untuk dipertimbangkan?

Lagi-lagi, karena kondisinya yang lebih longgar dan elastisitas yang menurun, kondom poliuretan lebih rentan untuk tergelincir atau terbelah saat berhubungan seks.

Ini membuat mereka sedikit kurang efektif untuk mengurangi risiko kehamilan atau penularan IMS.

Untuk orang-orang yang menggunakan kondom poliuretan untuk mencegah penularan IMS dan mereka yang menggunakan kondom sebagai satu-satunya bentuk alat kontrasepsi, ini adalah sangat Kerugian terkenal.

Terutama orang-orang yang, menurut Dr. Jackie, akan menggambarkan seks mereka sebagai "kuat." Senang mendengarnya!

Selain itu, katanya, "Biasanya kondom sedikit lebih mahal daripada kondom lateks tetapi tidak dalam jumlah besar."

Anda juga bisa berharap kondom poliuretan sedikit lebih sulit ditemukan.

"Sebagian besar toko akan memilikinya di bagian kondom mereka, tetapi tidak semua," kata Dr. Jackie.

Ada sedikit pilihan yang biasanya tersedia untuk kondom poliuretan. Kondom lateks bertabur dan berusuk ultra yang sangat Anda sukai, misalnya? Mungkin tidak ada dalam poliuretan!

Secara keseluruhan, bagaimana perbandingannya dengan bahan lain?

"Kondom lateks masih merupakan kondom pilihan untuk IMS dan pencegahan kehamilan," kata Fleming.

Bagi mereka yang tidak bisa mentolerir kondom lateks, kondom poliuretan umumnya dianggap sebagai salah satu alternatif lateks yang lebih baik.

Kondom poliisoprena adalah tempat favorit bagi penggemar alergi lateks.

Penelitian menunjukkan bahwa kondom polyisoprene, yang terbuat dari karet sintetis, memberikan perlindungan yang efektif terhadap kehamilan dan penularan IMS.

Sementara saat ini tidak ada penelitian yang menunjukkan keefektifan yang tepat, poliisoprena lebih elastis daripada lateks, yang menunjukkan itu sedikit kurang efektif daripada kondom lateks.

Perlu diingat: "Polyisoprene tidak boleh digunakan dengan pelumas berbasis minyak, karena polyisoprene terdegradasi oleh minyak," kata Dr. Jackie.

Kondom kulit binatang adalah alternatif lain selain lateks.

Meskipun mereka cocok untuk mencegah kehamilan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit tidak merekomendasikan mereka untuk pencegahan IMS.

Mereka memiliki lubang kecil di dalamnya, yang memungkinkan partikel infeksi merembes masuk.

Kondom kulit binatang tidak boleh digunakan oleh mitra yang belum bertukar status IMS mereka saat ini atau ketika satu atau lebih mitra memiliki IMS.

Adakah rekomendasi produk?

Punya sensitivitas terhadap lateks atau ingin sekali mencoba pelumas berbahan dasar minyak? Belanja kondom poliuretan di bawah ini.

  • Trojan Bareskin Non-Lateks
  • Skyn Original, campuran polyurethane dan polyisoprene

Apa intinya?

Sementara mereka sedikit kurang efektif melindungi terhadap kehamilan dan penularan IMS, kondom poliuretan adalah pilihan yang solid untuk orang-orang dengan sensitivitas lateks.

Pastikan untuk menggunakan pelumas untuk mengurangi gesekan, dan karena itu berisiko robek.


Gabrielle Kassel adalah penulis seks dan kebugaran yang berbasis di New York dan Pelatih Tingkat 1 CrossFit. Dia menjadi orang pagi, menguji lebih dari 200 vibrator, dan makan, mabuk, dan disikat dengan arang – semuanya atas nama jurnalisme. Di waktu luangnya, ia dapat ditemukan membaca buku-buku swadaya dan novel-novel roman, bangku yang menekan, atau tarian tiang. Ikuti dia di Instagram.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *