Cara Mengatasi Kecemasan yang Disebabkan oleh COVID-19 Medical Protocol

Justin Paget / Getty Images

Saya pergi ke dokter pada bulan Maret, tepat ketika pandemi COVID-19 dimulai di Amerika Serikat. Sementara kasus berkecamuk di New York, kota pesisir Florida saya tetap hidup seperti biasa, liburan musim semi, dan sebagainya.

Rumah sakit adalah cerita lain.

Masker diperlukan, pembersih tangan ada di mana-mana, dan pintu masuk serta keluar dibatasi. Personel rumah sakit mengenakan perlengkapan hazmat lengkap, dan terowongan fumigasi kuning besar terhubung ke sistem ventilasi rumah sakit.

Perjalanan saya tidak terkait dengan COVID-19. Saya akan menemui ahli endokrinologi untuk konsultasi, pemeriksaan darah, USG, dan biopsi karena beberapa nodul jinak yang ditemukan di tiroid saya bertahun-tahun yang lalu.

Meski rutinitas sekarang, perjalanan seperti ini masih mengguncang saya.

Apalagi, kini rumah sakit tegang dengan stres dan ketakutan seputar pandemi. Di mana-mana saya melihat seperti adegan dari film apokaliptik.

Menurut berita, seorang anggota dewan kota dinyatakan positif COVID-19 dan sedang dirawat di rumah sakit tempat saya pergi untuk janji temu.

Saya merasa seperti berada tepat di tengah-tengahnya. Kecemasan saya menembus atap.

Ini adalah alat yang saya gunakan untuk mengatasi stres dan ketakutan dari kunjungan dokter di era COVID-19.

Komunikasikan kebutuhan Anda

Jika Anda memiliki kecemasan atau kekhawatiran tentang protokol COVID-19, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Dokter Anda kemungkinan besar akan menjalankan protokol tanpa banyak memikirkan implikasi halus untuk keadaan emosional Anda.

Jika Anda meluangkan waktu sejenak untuk memberi tahu dokter Anda bahwa jenis prosedur ini memicu kecemasan bagi Anda, ini memberi mereka kesempatan untuk menyesuaikan cara tidur mereka.

Ini mungkin tidak selalu berhasil, tetapi patut dicoba.

Kami dapat berbagi pemicu kami dan mengadvokasi diri kami sendiri atas nama membuat pengalaman kami dengan petugas kesehatan lebih manusiawi.

Dalam pandemi atau tidak, penting bagi kita untuk menangani masalah kita sebagai pasien.

Ajak teman

Memiliki dukungan dari seorang teman atau orang yang dicintai dapat membuat perbedaan besar di dunia ketika Anda harus berada di lingkungan yang sulit. Kantor dokter tidak berbeda.

Meskipun kami didorong untuk melakukan solo sebanyak mungkin sekarang, kesehatan mental Anda adalah yang utama.

Selama Anda aman, mengenakan masker, dan mencuci tangan, meminta orang yang Anda cintai menemani Anda ke janji yang sulit bisa jadi tidak masalah.

Jika fasilitas Anda tidak mengizinkan tamu, mereka mungkin dapat menunggu di mobil untuk Anda atau bertemu setelah minum kopi.

Tanyakan tentang opsi lain

Setelah beberapa biopsi kembali jinak, saya memberi tahu dokter saya bahwa saya tidak ingin menjalani ronde lagi. Dia setuju.

Dokter saya mengatakan ada metode alternatif untuk melacak kesehatan tiroid saya.

Ini sangat melegakan.

Itu berarti saya tidak harus pergi ke ruang medis yang membuat sistem saraf saya lelah, tetapi saya dapat merawat diri sendiri pada jarak yang aman dari pandemi “titik nol”.

Jika tidak perlu, Anda tidak perlu melakukannya.

Ingat dokter juga manusia

Bukan hanya orang biasa yang mengalami kecemasan COVID-19.

Dr. Kris Harley, DO, mengatakan dokter harus bertindak dan bekerja dengan cepat untuk merawat pasien mereka terlepas dari risiko kesehatan mereka sendiri.

“Kami tidak dapat menunda perawatan untuk seseorang yang terluka parah atau sakit kritis hanya karena kami tidak tahu pasti status COVID-19 mereka,” kata Harley. “Kita harus ingat kenapa kita ada di sini. Kami di sini untuk merawat pasien. Kami di sini untuk melakukan yang terbaik untuk… menjadi saluran untuk menyelamatkan nyawa. Terkadang hal itu membuat kami berisiko. “

Hal-hal yang tidak diketahui yang terjadi berulang kali setiap hari adalah sumber kecemasan bagi dokter seperti Harley.

“Saya sudah dekat dan sangat pribadi dengan banyak hal. Tidak kurang dari 2 lusin pasien positif COVID. Saya berbicara tentang orang-orang yang bergejala yang membutuhkan beberapa jenis intervensi, ”kata Harley.

Mengingat bahwa dokter kemungkinan juga mengalami beberapa tingkat kecemasan terkait COVID-19, dapat membantu memanusiakan mereka dan membuatnya tampak lebih bisa diterima.

Anda bahkan dapat bertanya kepada mereka, “Bagaimana kabarmu selama ini?” Pertanyaan sederhana dan empati seperti itu berpotensi melucuti senjata bahkan profesional perawatan kesehatan yang paling kasar sekalipun dan memberi tahu mereka bahwa Anda juga peduli.

Fokus pada apa yang bisa Anda kendalikan

Untuk itu, berfokus pada apa yang dapat Anda lakukan untuk merasa aman dan memastikan keselamatan orang lain adalah salah satu cara untuk menyalurkan energi kecemasan Anda.

Ingatlah untuk mencuci tangan tersebut setidaknya selama 20 detik dengan air hangat dan sabun. Gunakan pembersih tangan sebelum dan sesudah Anda pergi ke toko bahan makanan. Kenakan masker Anda bahkan saat mengajak jalan-jalan anjing.

Berfokus melakukan bagian Anda dapat membantu Anda merasa lebih terkendali dan terlibat dalam solusi. Alih-alih merasa tidak berdaya, bekerja keras untuk menghentikan penyebaran dapat memberi Anda tujuan.

Ingat setiap orang memiliki pemicu yang berbeda

Danielle Porte, seorang ibu rumah tangga di pinggiran kota Chicago, berbagi bahwa selama perjalanan baru-baru ini ke kantor chiropractor-nya, dia melihat jenis protokol COVID-19 yang berbeda.

“Resepsionis meja depan … mengukur suhu tubuh saya, dan dia meminta siku saya,” kata Porte. “Saya tidak mengerti dan dia berkata, ‘Rentangkan saja lengan Anda dan saya akan mengukur suhu Anda.’ Aku menatapnya dan berkata, ‘Huh, aku tidak tahu kamu bisa mengukur suhu tubuhmu di sana.’ ”

Perbedaan akurasi antara siku dan dahi untuk pemeriksaan suhu adalah sepersepuluh derajat.

Porte mengetahui bahwa kantor mulai menggunakan pemeriksaan suhu siku sebagai cara untuk mengurangi pemicu kecemasan bagi pasien yang mengalami kekerasan senjata.

Ini adalah bagian dari upaya untuk menjadikan lingkungan kantor lebih inklusif bagi orang-orang dari semua latar belakang dan pengalaman hidup.

Porte mengatakan penjelasannya adalah momen “aha”.

Di masa COVID-19, di mana kekerasan senjata sedang meningkat secara nasional, orang yang memiliki trauma terkait senjata dapat secara otomatis mengalami kecemasan saat pergi ke rumah sakit.

Hal ini sangat penting untuk dipertimbangkan untuk anak-anak yang menjalani pemeriksaan suhu setiap hari untuk bersekolah.

“Anak-anak, terutama mereka yang mungkin tinggal di komunitas di mana kekerasan senjata lebih sering terjadi, sekarang setiap hari pergi ke tempat aman mereka, tetapi perilaku yang dieksekusi pada mereka bisa sangat memicu dan merusak,” kata Porte.

Jika sekolah dapat membuat perubahan kecil seperti mengukur suhu pada siku, banyak anak dapat terhindar dari rasa cemas seolah-olah ada pistol yang diarahkan ke dahi mereka.

Menyadari pemicu yang mungkin dimiliki orang lain yang berbeda dengan Anda dapat membantu Anda berfokus pada empati daripada rasa takut.

Ini juga pengingat bahwa, meskipun kita mungkin memiliki pemicu yang berbeda, kita semua berada di perahu yang sama.

Teruskan

Karena kematian akibat COVID-19 di Amerika Serikat terus meningkat, musim flu yang akan datang dapat menambah beban pada sistem perawatan kesehatan yang sudah dikenakan pajak.

Harley menyarankan cara terbaik bagi kita semua untuk merasa lebih aman, terlepas dari kecemasan kita, adalah terus bertekun. Kita harus waspada untuk tidak menyerah pada kelelahan karantina, bahkan jika orang lain yang kita kenal semakin lemah.

“Saran saya untuk semua orang adalah terus bertahan, tetap aman… ini bukan permainan, ini bukan tipuan,” kata Harley.

Bawa pulang

Kali ini menjadi tantangan bagi semua orang, terutama mereka yang mengalami kecemasan seputar prosedur medis.

Ingatlah untuk bersikap baik kepada diri sendiri dan lakukan apa yang Anda butuhkan untuk merasa aman sambil terus mengambil langkah untuk menghentikan penyebaran.

Dengan sedikit kasih sayang terhadap diri sendiri dan orang di sekitar Anda, Anda dapat menemukan cara untuk meredakan kecemasan bahkan di tengah ketidakpastian.


Nikesha Elise Williams adalah produser dan penulis berita pemenang penghargaan Emmy dua kali. Novel debut Nikesha, “Empat Wanita, ”Dianugerahi Penghargaan Presiden Asosiasi Penulis dan Penerbit Florida 2018 dalam kategori Fiksi Kontemporer / Sastra Dewasa. “Empat Wanita” juga diakui oleh National Association of Black Journalists sebagai Karya Sastra Luar Biasa. Novel terbarunya, “Di luar Bourbon Street, ”Dirilis pada Agustus 2020. Temukan dia di Facebook, Instagram, dan Indonesia.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *