Cara Mengidentifikasi dan Mengobati Sendi Hiperextensi

Seorang wanita muda, mengenakan peralatan sepak bola, duduk di tanah memegang lututnya yang mungkin mengalami cedera hiperekstensi.

"Aduh." Itu mungkin reaksi pertama Anda terhadap cedera yang melibatkan hiperekstensi sendi.

Rasa sakit adalah reaksi langsung tubuh Anda terhadap cedera yang menyebabkan salah satu sendi Anda menekuk ke arah yang salah. Selain rasa sakit awal, Anda mungkin juga mengalami pembengkakan dan memar, dan mungkin sakit jika Anda memindahkan atau menyentuh sendi yang terluka.

Cedera ini dapat terjadi di banyak bagian tubuh Anda, dan dapat berkisar dari ringan hingga parah. Cidera ringan dapat sembuh dengan cepat, tetapi Anda harus merawatnya. Cedera yang lebih serius mungkin memerlukan perawatan dokter dan perawatan yang lebih intensif.

Artikel ini akan melihat lebih dekat jenis cedera hiperekstensi yang paling umum, serta opsi perawatan dan cara untuk mencegah cedera ini.

Apa itu cedera hiperekstensi?

Rentang gerak adalah seberapa jauh sendi bisa bergerak ke setiap arah sebelum berhenti, dan setiap sendi di tubuh Anda memiliki rentang gerak normal sendiri. Dua rentang gerak dasar untuk sebagian besar sambungan adalah fleksi (lentur) dan ekstensi (pelurusan).

Hiperekstensi berarti ada gerakan sendi yang berlebihan dalam satu arah (meluruskan). Dengan kata lain, sendi telah dipaksa untuk bergerak di luar rentang gerak normalnya.

Ketika ini terjadi, jaringan di sekitar sendi bisa menjadi rusak. Dalam kasus yang lebih parah, ligamen yang biasanya memberikan stabilitas pada sendi dapat meregang atau robek. Ini dapat membuat persendian tidak stabil dan meningkatkan risiko dislokasi atau cedera lainnya.

Apa jenis cedera hiperekstensi yang paling umum?

Cedera hiperekstensi dapat terjadi pada banyak sendi di tubuh Anda. Namun, beberapa sendi, seperti yang tercantum di bawah ini, lebih rentan terhadap cedera ini daripada yang lain.

Lutut

Jenis cedera ini terjadi ketika lutut ditekuk ke belakang dengan paksa, di luar sepenuhnya lurus. Dengan kata lain, itu dipaksa ke arah yang berlawanan dari bagaimana biasanya tertekuk.

Ketika ini terjadi, itu dapat merusak ligamen yang memberikan stabilitas pada lutut. Cidera hiperekstensi lutut dapat menyebabkan rasa sakit dan bengkak.

Siku

Hiperekstensi siku terjadi ketika sendi siku Anda membungkuk terlalu jauh ke belakang, di luar sepenuhnya lurus.

Setelah cedera seperti itu, Anda mungkin perlu menjaga siku Anda tidak bergerak selama beberapa waktu untuk memastikan itu pulih dengan benar dan untuk memastikan bahwa Anda tidak kehilangan stabilitas di persendian.

Jari

Pernahkah Anda terkilir jari mencoba menangkap bola? Jika demikian, Anda pasti tahu seperti apa rasanya ketika sendi jari Anda membengkok ke arah yang salah.

Dengan cedera ringan, ligamen mungkin sedikit melar. Namun, dengan cedera yang lebih parah, ligamen dan jaringan yang membantu menstabilkan sendi dapat sobek dan mungkin memerlukan perawatan yang lebih intensif.

Leher

Anda mungkin tahu cedera leher hiperekstensi dengan nama lain yang lebih umum: whiplash. Contoh paling jelas dari whiplash adalah ketika Anda mengalami kecelakaan mobil dan dampaknya membuat leher Anda bergerak maju kemudian tiba-tiba mundur.

Anda mungkin merasakan sakit dan kaku selama beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu setelah cedera jenis ini. Namun, kebanyakan orang pulih sepenuhnya tanpa konsekuensi jangka panjang.

Bahu

Bahu Anda adalah salah satu sendi seluler paling banyak di tubuh Anda, tetapi juga salah satu yang paling tidak stabil. Ini bisa membuat bahu Anda lebih rentan terhadap cedera.

Hiperekstensi dan ketidakstabilan bahu dapat terjadi ketika sendi bahu diputar berlebihan karena gerakan berulang. Gerakan ini biasa terjadi pada olahraga tertentu, seperti berenang, baseball, dan lempar lembing.

Cidera hiperekstensi bahu juga dapat terjadi setelah trauma seperti jatuh.

Pergelangan kaki

Ketika ligamen yang mendukung pergelangan kaki meregang terlalu jauh, Anda bisa keseleo atau hiperekstensi pergelangan kaki Anda. Penting untuk memastikannya pulih dengan benar sehingga Anda tidak kehilangan stabilitas dan rentang gerakan.

Apa saja gejala khas dari persendian yang hiperekstensi?

Gejala umum dari cedera hiperekstensi meliputi:

  • mendengar dan / atau merasakan suara letupan atau retak
  • rasa sakit saat Anda menyentuh sendi yang terkena
  • rasa sakit ketika Anda mencoba untuk memindahkan sendi
  • pembengkakan dan terkadang memar jaringan di sekitar sendi

Beberapa gejala lain akan lebih spesifik pada persendian. Misalnya, jika Anda melakukan hiperekstensi lutut atau pergelangan kaki Anda, Anda mungkin mengalami kesulitan untuk menambah berat badan atau berjalan setelahnya.

Jika Anda melakukan hiperekstensi siku, Anda mungkin melihat beberapa kejang otot pada otot bisep atau bahkan mati rasa di lengan Anda.

Apakah ada faktor risiko?

Hampir semua orang bisa melakukan hiperekstensi sendi, tetapi beberapa orang berisiko lebih tinggi untuk jenis cedera ini. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko Anda:

  • Olah raga. Jika Anda berolahraga secara teratur, persendian Anda mungkin lebih rentan terhadap cedera hiperekstensi. Sebagai contoh, olahraga kontak dan olahraga yang membutuhkan perubahan arah yang cepat dan sering seperti bola basket dan sepak bola dapat menempatkan lutut dan pergelangan kaki Anda dalam risiko. Olahraga seperti angkat berat, tenis, atau senam dapat meningkatkan risiko hiperekstensi siku dan pergelangan tangan. Melempar bola bisa membuat Anda lebih rentan terhadap cedera bahu.
  • Cidera sebelumnya. Jika sebelumnya Anda pernah cedera sendi, Anda berisiko lebih besar untuk cedera lain. Seorang ahli terapi fisik dapat membantu Anda mempelajari cara untuk memperkuat sendi yang terluka dan menurunkan risiko Anda untuk menyakitinya lagi.
  • Kelemahan otot. Anda juga mungkin berisiko hiperekstensi lutut Anda jika Anda memiliki kelemahan otot di kaki Anda. Tanpa otot yang kuat untuk menopang sendi lutut Anda, itu bisa menjadi tidak stabil dan lebih rentan.

Perawatan perawatan diri

Jika Anda terlalu sering memperpanjang salah satu persendian dan rasa sakitnya tidak terlalu parah, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk membantu meringankan gejala di rumah.

Salah satu cara terbaik untuk mengobati cedera hiperekstensi adalah dengan menggunakan teknik RICE. Ini adalah akronim yang digunakan oleh banyak pelatih dan atlet atletik untuk mengingat bagaimana merawat otot, tendon, ligamen, dan cedera sendi.

RICE adalah singkatan dari:

  • Beristirahat. Meskipun Anda tidak ingin berhenti bergerak sepenuhnya, santai saja dengan sendi Anda yang terluka. Istirahatkan selama satu atau dua hari, lalu cobalah untuk mulai menggunakannya secara bertahap.
  • Es. Oleskan kompres dingin atau kompres es ke daerah yang terkena selama 10 hingga 20 menit setiap jam selama beberapa hari pertama setelah Anda terluka. Jangan menaruh es langsung di kulit Anda. Sebagai gantinya, bungkus handuk basah di sekitar kompres dingin atau kompres es sebelum menerapkannya pada area yang terluka.
  • Kompresi. Kaus kaki atau selongsong kompresi dapat membantu menurunkan bengkak. Jika Anda tidak memiliki kaus kaki kompresi atau selongsong, perban elastis yang dibalut dengan lembut di sekitar sendi dapat digunakan sebagai gantinya.
  • Ketinggian. Jika memungkinkan, naikkan sendi yang terkena ke tingkat di atas jantung Anda untuk membantu meminimalkan pembengkakan. Ini bekerja paling baik untuk lutut dan pergelangan kaki.

Obat antiinflamasi bebas seperti ibuprofen (Advil, Motrin) atau acetaminophen (Tylenol) juga dapat membantu meringankan rasa sakit dan pembengkakan.

Kapan harus mencari perawatan

Jika sendi hiperekstensi menyebabkan nyeri ringan atau bengkak, Anda mungkin dapat mengobati cedera di rumah dengan tindakan perawatan diri seperti dijelaskan di atas. Namun, jika rasa sakit, bengkak, atau memar lebih parah, adalah ide yang baik untuk menghubungi dokter Anda.

Dokter Anda akan ingin melakukan pemeriksaan fisik dan memeriksa sendi yang terluka serta otot-otot, ligamen, dan tendon di sekitarnya. Mereka juga dapat memesan serangkaian sinar-X untuk membantu memastikan diagnosis.

Jika Anda tidak memiliki cedera lain, dokter Anda mungkin menyarankan beberapa tindakan perawatan diri yang dapat Anda lakukan di rumah.

Segera cari bantuan medis jika tulang menonjol melalui kulit Anda atau jika persendian Anda terlihat bengkok atau cacat. Jenis cedera parah ini seringkali membutuhkan perawatan yang lebih signifikan, termasuk pembedahan.

Cidera hiperekstensi pada leher bisa ringan, tetapi ada juga potensi kerusakan pada tulang belakang. Sebagai aturan umum, itu selalu merupakan ide yang baik untuk mencari perhatian medis untuk semua jenis cedera leher.

Kiat pencegahan

Terlalu mudah untuk mengatakan, "Aku akan berhati-hati." Kadang-kadang itu berhasil, tetapi kadang-kadang Anda harus lebih proaktif untuk meminimalkan risiko cedera hiperekstensi.

Berikut adalah beberapa langkah lain yang dapat Anda ambil untuk mengurangi risiko Anda:

  • Kenakan penyangga di lutut, siku, atau pergelangan kaki Anda untuk memberi dukungan tambahan pada sendi Anda, terutama jika Anda pernah mengalami cedera hiperekstensi di masa lalu.
  • Cobalah melakukan latihan membangun kekuatan untuk membangun otot yang mendukung sendi yang lemah atau tidak stabil. Mintalah dokter atau terapis fisik Anda untuk merekomendasikan latihan yang dapat Anda lakukan sendiri.
  • Hindari bermain olahraga atau melakukan aktivitas fisik yang cenderung meningkatkan risiko hiperekstensi sendi. Bicaralah dengan dokter Anda atau ahli terapi fisik tentang kegiatan yang mungkin lebih aman untuk Anda lakukan.

Garis bawah

Cidera hiperekstensi terjadi ketika sendi dipaksa bergerak di luar rentang gerak normalnya. Cedera ini dapat terjadi di banyak bagian tubuh Anda, meskipun lutut, pergelangan kaki, siku, bahu, leher, dan jari Anda paling rentan.

Cidera hiperekstensi ringan biasanya dapat sembuh dengan langkah perawatan diri. Cedera yang lebih parah yang melibatkan rasa sakit yang parah, pembengkakan, memar, atau kelainan bentuk sendi mungkin memerlukan perhatian medis, terapi fisik, atau bahkan pembedahan untuk penyembuhan yang tepat.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *