CBD untuk IBD: Penelitian Terkini dalam Efektivitas

CBD dapat membantu gejala IBD

Sekitar 1,6 juta orang di Amerika Serikat hidup dengan penyakit radang usus (IBD), yang mencakup kondisi seperti penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Meskipun ada sejumlah perawatan berbeda untuk IBD, banyak gejala seperti sakit perut parah, tinja berdarah, diare, dan kehilangan nafsu makan tidak sepenuhnya dikendalikan oleh obat yang tersedia.

Jadi, orang-orang mulai mencari tempat lain untuk menghilangkan gejala-gejala IBD. Banyak yang mengalihkan perhatian mereka – dan harapan – terhadap produk ganja, yang meliputi cannabidiol (CBD) dan tetrahydrocannabinol (THC).

Artikel ini akan menyelidiki penelitian saat ini tentang bagaimana CBD mungkin bermanfaat bagi orang dengan IBD.

Apa itu CBD?

CBD adalah senyawa alami yang ditemukan di tanaman ganja. Ini memiliki potensi untuk membantu mengobati berbagai jenis penyakit kronis.

Tidak seperti THC, CBD adalah nonpsikoaktif, artinya tidak memberi Anda perasaan "tinggi" yang biasanya dikaitkan dengan ganja. Ini karena ia berinteraksi secara berbeda dengan sistem endocannabinoid Anda.

Meskipun kedua senyawa diketahui memiliki manfaat obat, banyak orang memilih CBD untuk menghindari efek samping psikoaktif THC.

CBD memiliki banyak manfaat kesehatan, dari mengurangi kecemasan dan rasa sakit hingga mengurangi peradangan. Ini membuatnya sangat berguna untuk berbagai jenis penyakit kronis, termasuk IBD.

Padahal ganja telah digunakan ribuan tahun untuk mengobati radang usus, hanya baru-baru ini menjadi fokus dalam penelitian. Saat lebih banyak penelitian dilakukan, kami mulai mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang peran CBD dalam tubuh. Inilah yang kami ketahui sejauh ini.

CBD dapat membantu orang mengelola gejala IBD

Sebuah studi tahun 2018 di Israel, yang belum dipublikasikan, menemukan bahwa CBD membantu orang dengan penyakit Crohn mengelola gejala mereka dengan lebih baik. Menariknya, bagaimanapun, itu tidak benar-benar mengurangi peradangan di usus mereka.

CBD dapat membantu mengurangi usus bocor

SEBUAH Belajar 2019 memandang menggunakan CBD dan palmitoylethanolamide (PEA) untuk mengurangi hiperpermeabilitas usus – atau usus bocor. PEA adalah amida asam lemak yang dibuat oleh tubuh, dan dikenal untuk mengurangi rasa sakit yang disebabkan oleh peradangan.

Studi ini menunjukkan bahwa CBD dan PEA bersama-sama mengurangi permeabilitas di usus besar, yang bisa bermanfaat bagi orang dengan IBD.

Namun, penelitian ini mencatat bahwa banyak variabel yang digunakan dapat memengaruhi temuan mereka, dan penelitian ini tidak dilakukan secara eksklusif pada orang dengan IBD.

CBD dapat membantu mengobati kolitis ketika dikonsumsi bersama kanabinoid lain

SEBUAH Studi tahun 2016 dilakukan pada tikus menemukan bahwa ketika CBD diambil sendiri, tidak berpengaruh pada kolitis. Namun, ketika CBD diambil bersama dengan cannabinoid lain, itu mengurangi kerusakan akibat radang usus besar.

Paling-paling, kita dapat menduga bahwa CBD dapat secara positif mempengaruhi gejala yang berhubungan dengan IBD. Namun, kami tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa itu memiliki efek pada peradangan itu sendiri.

Komunitas medis mengakui bahwa masih belum cukup data uji klinis buktikan keampuhan, keamanan, dan toleransi jangka panjang pada orang dengan IBD.

Bawa pulang Penelitian tentang penggunaan CBD untuk mengobati IBD sedang berlangsung. Meskipun mungkin membantu meringankan gejala IBD, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengatakan dengan pasti.

Bagaimana CBD meredakan gejala IBD

Seperti disebutkan sebelumnya, CBD bekerja dengan sistem endocannabinoid Anda. Tetapi para peneliti masih mencari tahu bagaimana tepatnya hal itu dilakukan.

Ada dua teori utama: CBD menggunakan cannabinoid alami yang sudah ada di tubuh Anda dan mendorong mereka untuk tetap aktif untuk jangka waktu yang lebih lama, dan CBD mengikat dengan reseptor di tubuh Anda.

CBD dan reseptor tubuh

Ketika CBD mengikat dengan reseptor serotonin Anda, itu dapat membantu mengurangi kecemasan, rasa sakit, mual, dan gangguan tidur. Gejala-gejala ini umum pada orang dengan IBD.

Ketika CBD berikatan dengan reseptor vanilloid, itu bisa mengubah persepsi nyeri dan mengurangi peradangan. Sebuah studi yang lebih tua mengindikasikan keterlibatan reseptor vanilloid pada tikus yang diberikan CBD. Ini bisa membantu menjelaskan mengapa CBD dapat membantu mengurangi peradangan pada tubuh.

Cara menggunakan CBD untuk IBD

Ada banyak cara berbeda untuk mengonsumsi CBD, termasuk pil, minyak, balsem, lotion, alat vaping, dan edibles. Walaupun semua ini memiliki efek positif pada gejala, metode persalinan memengaruhi seberapa cepat Anda merasa lega.

Secara umum, merokok atau menguapkan CBD akan berpengaruh paling cepat, dan makan atau mengoleskannya ke kulit Anda akan berdampak paling lambat. Perlu diingat bahwa meskipun merokok dan menguap menghasilkan efek dengan cepat, mereka mungkin memiliki efek negatif lain pada kesehatan Anda.

Pedoman pembelian

Pasar saat ini untuk produk CBD yang dijual bebas tidak diatur oleh FDA dan semakin besar setiap hari. Sebelum Anda membeli sesuatu, luangkan waktu untuk meneliti perusahaan dan produk mereka.

Saat membandingkan produk CBD, Anda ingin melihat beberapa hal:

  • Seberapa murni CBD, dan berapa banyak produk mengandung?
  • Apakah ada analisis uji yang tersedia untuk meninjau potensinya?
  • Apakah ini mengandung THC? Jika ya, berapa banyak?
  • Bagaimana CBD bersumber?
  • Bahan apa lagi yang ada dalam produk?

Cari produk yang terbuat dari ganja bersumber AS. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa CBD spektrum penuh atau luas lebih efektif daripada CBD isolat. Ini dikenal sebagai efek rombongan.

CBD spektrum penuh mengandung semua kanabinoid yang ditemukan dalam kanabis. CBD spektrum luas mengandung kanabinoid lain selain CBD, tetapi tidak mengandung THC. Isolat CBD hanya CBD, tanpa cannabinoid lain.

Potensi manfaat CBD mungkin lebih besar daripada efek samping yang terkait dengannya. Namun, penting untuk dicatat bahwa penelitian telah ditemukan di sana bisa menjadi efek samping.

Kemungkinan efek samping

  • kelelahan
  • diare
  • perubahan nafsu makan
  • perubahan berat

Di luar efek samping, beberapa penelitian telah menemukan bahwa CBD dapat memiliki efek pada hati, mirip dengan cara alkohol. Meski begitu, CBD umumnya dianggap aman, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa CBD memiliki “profil keamanan yang baik"

Penting untuk dicatat bahwa karena CBD tidak diatur oleh FDA, saat ini tidak ada pedoman pemberian dosis resmi. Yang terbaik adalah mulai dengan dosis rendah dan meningkat hingga efek yang diinginkan tercapai.

Seperti halnya semua obat dan suplemen, terutama yang tidak diatur oleh FDA, pastikan untuk berbicara dengan dokter Anda sebelum mencoba CBD. Ini sangat penting jika Anda sedang menggunakan obat lain, karena interaksi dapat terjadi.

Apakah CBD Legal? Produk CBD yang berasal dari ganja adalah ilegal di tingkat federal, tetapi legal menurut beberapa undang-undang negara bagian. Produk CBD yang berasal dari ganja (dengan THC kurang dari 0,3 persen) legal di tingkat federal, tetapi masih ilegal menurut beberapa undang-undang negara bagian. Periksa undang-undang negara bagian Anda dan hukum di mana pun Anda bepergian. Ingatlah bahwa produk CBD yang tidak diresepkan tidak disetujui oleh FDA, dan mungkin diberi label secara tidak akurat.


Jackie Zimmerman telah berada dalam permainan advokasi pasien selama lebih dari satu dekade. Dia mulai sebagai blogger tak lama setelah diagnosis multiple sclerosis pada tahun 2006 dan kemudian melanjutkan (lebih) berbagi perjuangannya dengan ulcerative colitis (UC) pada tahun 2009. Dalam menavigasi jalannya memiliki UC, dia melihat sebuah lubang besar dalam mendukung wanita yang tinggal dengan penyakit radang usus dan ostomi. Jackie mendirikan Girls With Guts, sebuah organisasi nirlaba yang menawarkan pendidikan dan dukungan untuk wanita di seluruh dunia. Dia memiliki hak istimewa untuk memberikan ceramah utama, bepergian ke Hill, duduk di berbagai dewan penasihat, dan mengambil bagian dalam banyak kesempatan lain semuanya atas nama meningkatkan perawatan kesehatan dan berbagi pengalaman pasien. Pada siang hari, dia adalah seorang konsultan pemasaran online, over-committer kronis, seorang istri bagi Adam, seorang ibu peliharaan untuk empat bayi bulu, dan seorang atlet roller derby. Anda dapat menemukannya online di JackieZimmerman.co, Kericau, Facebook, dan LinkedIn.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *