CBD untuk Kanker: Bisakah Ini Membantu? Mungkin, Menurut Penelitian

Cannabidiol (CBD) adalah salah satu dari banyak cannabinoid yang dapat ditemukan di rami dan ganja, dua jenis tanaman ganja.

CBD dapat membantu orang dengan kanker mengelola beberapa gejala penyakit serta efek samping pengobatan. Para ilmuwan juga melihat bagaimana CBD dapat membantu pengobatan kanker, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum kesimpulan dapat dibuat.

Marijuana memiliki cukup tetrahydrocannabinol (THC) untuk membuat Anda tinggi, tetapi ganja tidak. CBD sendiri tidak memiliki senyawa psikoaktif. Namun, produk CBD mungkin memiliki jumlah jejak THC.

Mari kita lihat lebih dekat bagaimana CBD dapat membantu orang dengan kanker.

Sebagai pengobatan untuk kanker

Ada bukti kuat yang mendukung gagasan bahwa cannabinoid dapat mengurangi pertumbuhan tumor pada hewan model kanker. CBD juga bisa tingkatkan penyerapan atau tingkatkan potensi obat-obatan tertentu yang digunakan untuk mengobati kanker.

Inilah beberapa studi yang menjanjikan:

  • SEBUAH Ulasan 2019 Studi in vitro dan in vivo yang berfokus pada kanker pankreas menemukan bahwa kanabinoid dapat membantu memperlambat pertumbuhan tumor, mengurangi invasi tumor, dan menginduksi kematian sel tumor. Para penulis penelitian menulis bahwa penelitian tentang efektivitas formulasi yang berbeda, dosis, dan mode tindakan yang tepat masih kurang dan sangat dibutuhkan.
  • SEBUAH Belajar 2019 menunjukkan bahwa CBD dapat memicu kematian sel dan membuat sel glioblastoma lebih sensitif terhadap radiasi, tetapi tanpa efek pada sel yang sehat.
  • Besar, jangka panjang belajar laki-laki dalam kohort Studi Kesehatan Pria California menemukan bahwa menggunakan kanabis dapat berbanding terbalik dengan risiko kanker kandung kemih. Namun, hubungan sebab dan akibat belum ditetapkan.
  • Sebuah studi tahun 2014 dalam model eksperimental kanker usus besar in vivo menunjukkan bahwa CBD dapat menghambat penyebaran sel kanker kolorektal.
  • SEBUAH ulasan dari 35 penelitian in vitro dan in vivo menemukan bahwa cannabinoid adalah senyawa yang menjanjikan dalam pengobatan glioma.
  • Penelitian lain menunjukkan kemanjuran CBD dalam model pra-klinis kanker payudara metastasis. Studi ini menemukan bahwa CBD secara signifikan mengurangi proliferasi dan invasi sel kanker payudara.

Ini hanya beberapa penelitian yang membahas potensi kanabinoid untuk membantu mengobati kanker. Namun, masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa CBD adalah pengobatan yang aman dan efektif untuk kanker pada manusia. CBD tidak boleh dianggap sebagai pengganti untuk pengobatan kanker lainnya.

Beberapa bidang untuk penelitian masa depan meliputi:

  • efek CBD dengan dan tanpa kanabinoid lain seperti THC
  • dosis aman dan efektif
  • efek dari berbagai teknik administrasi
  • bagaimana CBD bekerja pada jenis kanker tertentu
  • bagaimana CBD berinteraksi dengan obat kemoterapi dan perawatan kanker lainnya

Sebagai pengobatan pelengkap untuk kanker

Perawatan kanker seperti kemoterapi dan radiasi dapat menghasilkan berbagai efek samping, seperti mual dan kehilangan nafsu makan, yang dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Penelitian menunjukkan bahwa cannabinoid dapat meringankan nyeri neuropatik, mual, dan nafsu makan yang buruk karena kanker dan pengobatan kanker. CBD juga pikir memiliki sifat anti-inflamasi dan anti-kecemasan.

Sejauh ini, hanya satu produk CBD yang telah diterima Persetujuan Food and Drug Administration (FDA).

Produk itu adalah Epidiolex, dan penggunaannya hanya dalam pengobatan dua bentuk epilepsi yang langka. Tidak ada produk CBD yang disetujui FDA untuk mengobati kanker atau gejala kanker, atau untuk meringankan efek samping dari perawatan kanker.

Di sisi lain, dua obat berbasis ganja telah disetujui untuk mengobati mual dan muntah yang disebabkan oleh kemoterapi. Dronabinol (Marinol) hadir dalam bentuk kapsul dan mengandung THC. Nabilone (Cesamet) adalah cannabinoid sintetis oral yang bekerja mirip dengan THC.

Obat cannabinoid lain, nabiximols, tersedia di Kanada dan sebagian Eropa. Ini adalah semprotan mulut yang mengandung THC dan CBD dan telah menunjukkan harapan dalam mengobati rasa sakit kanker. Ini tidak disetujui di Amerika Serikat, tetapi merupakan subjek penelitian yang sedang berlangsung.

Jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan ganja medis, bicarakan dengan dokter Anda tentang cara terbaik untuk menggunakannya. Merokok mungkin bukan pilihan yang baik untuk penderita kanker jenis tertentu.

CBD dan produk ganja lainnya datang dalam berbagai bentuk, termasuk vape, tingtur, semprotan, dan minyak. Ini juga dapat ditemukan dalam permen, kopi, atau edibles lainnya.

Sebagai pencegah kanker

Studi tentang peran cannabinoid dalam perkembangan kanker telah dihasilkan hasil yang beragam.

Sebuah studi 2010 menggunakan model tikus menemukan bahwa cannabinoids dapat memicu penindasan sistem kekebalan tubuh. Itu bisa membuat pengguna lebih rentan terhadap beberapa jenis kanker. Penelitian khusus ini melibatkan kanabis yang mengandung THC.

Ketika datang ke pencegahan kanker, penelitian CBD memiliki jalan panjang. Para ilmuwan harus melakukan studi jangka panjang dari orang-orang yang menggunakan produk CBD spesifik, mengendalikan frekuensi penggunaan, dosis, dan variabel lainnya.

Efek samping CBD

Itu Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa CBD memiliki profil keamanan yang baik dan bahwa efek samping negatif mungkin karena interaksi dengan obat lain. Ini menyatakan bahwa tidak ada bukti masalah terkait kesehatan masyarakat dari penggunaan CBD murni.

Pada 2017, a ulasan studi yang luas menemukan bahwa CBD umumnya aman, dengan sedikit efek samping. Diantaranya adalah:

  • perubahan nafsu makan, yang bisa menjadi hal yang baik untuk orang dalam pengobatan kanker
  • diare
  • kelelahan
  • perubahan berat badan

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami efek CBD lainnya, seperti apakah itu memengaruhi hormon. Para peneliti juga ingin tahu lebih banyak tentang bagaimana CBD dapat meningkatkan atau mengurangi efek obat lain.

Ulasan tersebut memang menunjukkan beberapa kekhawatiran bahwa CBD dapat mengganggu enzim hati yang membantu memetabolisme obat-obatan tertentu. Itu dapat mengarah pada konsentrasi yang lebih tinggi dari obat-obatan ini dalam sistem.

CBD, seperti jeruk bali, mengganggu metabolisme obat-obatan tertentu. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum menggunakan CBD, terutama jika Anda minum obat yang disertai dengan "peringatan jeruk bali" atau salah satu dari yang berikut:

  • antibiotik
  • obat antidepresan atau anti-kecemasan

  • obat anti kejang
  • Pengencer darah
  • pelemas otot, obat penenang, atau bantuan tidur

  • kemoterapi oral atau IV

American Cancer Society mendukung perlunya penelitian lebih lanjut tentang cannabinoid untuk pasien kanker.

Memilih produk CBD

CBD adalah zat alami, tetapi bahkan zat alami harus didekati dengan hati-hati dan uji tuntas.

Ada banyak variasi dalam produk CBD. Beberapa label produk CBD membuat klaim kesehatan palsu. Secara khusus, produk CBD yang dibeli secara online memiliki a tingkat tinggi kesalahan pemberian label.

Setelah menganalisis 84 produk CBD yang dijual secara online, para peneliti menemukan bahwa sekitar 43 persen memiliki konsentrasi CBD yang lebih tinggi daripada yang disebutkan. Sekitar 26 persen memiliki CBD lebih sedikit daripada yang diklaim.

Jika saat ini Anda sedang dirawat karena kanker, perlu diingat bahwa banyak zat dapat berinteraksi dengan terapi lain. Itu termasuk CBD, cannabinoid lain, atau bahkan suplemen makanan dan herbal.

Bicaralah dengan dokter Anda tentang potensi manfaat dan risiko CBD, apa yang harus dicari, dan di mana membelinya. Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan ketika memilih produk CBD:

  • Produk dengan CBD yang diturunkan dari ganja harus hanya memiliki jumlah jejak THC.
  • Produk dengan CBD yang diturunkan dari ganja mungkin mengandung cukup THC untuk menghasilkan yang tinggi.
  • Hindari produk yang membuat klaim kesehatan berlebihan.
  • Bandingkan label untuk melihat berapa banyak CBD sebenarnya dalam produk.
  • Perlu waktu untuk menemukan dosis optimal dan merasakan efeknya, sehingga diperlukan sedikit kesabaran. Adalah ide yang baik untuk memulai dengan dosis kecil dan meningkatkannya secara bertahap.

Dibawa pulang

CBD tidak boleh digunakan sebagai pengganti pengobatan kanker lainnya. Kami membutuhkan penelitian yang lebih teliti tentang potensi manfaat dan risiko CBD, dosis, pemberian, dan bagaimana hal itu memengaruhi terapi kanker lainnya.

Saat ini, tidak ada produk CBD yang disetujui FDA untuk kanker. Jadi, selain dari Epidiolex untuk epilepsi, produk-produk yang tersedia belum dievaluasi oleh agensi.

Meski begitu, beberapa orang menggunakan kanabinoid untuk mengurangi efek samping dari pengobatan kanker. Karena CBD dapat berinteraksi dengan terapi kanker lainnya, yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum mulai menggunakannya.

Apakah CBD Legal? Produk CBD yang berasal dari ganja adalah ilegal di tingkat federal, tetapi legal menurut beberapa undang-undang negara bagian. Produk CBD yang berasal dari ganja (dengan THC kurang dari 0,3 persen) legal di tingkat federal, tetapi masih ilegal menurut beberapa undang-undang negara bagian. Periksa hukum negara bagian Anda dan hukum di mana pun Anda bepergian. Perlu diingat bahwa produk CBD yang tidak diresepkan tidak disetujui oleh FDA, dan mungkin diberi label secara tidak akurat.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *