Dekstrometorfan (DXM) dan Alkohol: Interaksi yang Berbahaya

Dextromethorphan (DXM) adalah penekan batuk paling populer yang dijual di Amerika Serikat.

Robitussin adalah merek yang populer untuk penekan batuk. Beberapa, tetapi tidak semua, produk mereka mengandung DXM.

Menurut National Capital Poison Center, lebih dari 6.000 orang mengunjungi ruang gawat darurat dari keracunan DXM atau overdosis setiap tahun.

DXM umumnya disalahgunakan dengan alkohol. Sebuah laporan tahun 2018 menemukan 1 dari 30 remaja menyalahgunakan DXM, dan 6 dari 10 remaja menyalahgunakan alkohol. Tujuh belas persen siswa kelas 12 melaporkan pesta minuman keras pada tahun 2017.

Minum alkohol dengan DXM meningkatkan risiko toksisitas dan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Apa itu DXM?

DXM adalah penekan batuk biasa. Sudah ada sejak tahun 1958. Lebih dari 100 produk batuk dan pilek yang berbeda memilikinya, termasuk beberapa dari Robitussin. DXM bekerja dengan mengekang refleks batuk di otak untuk mengurangi batuk.

Dosis maksimum harian yang disarankan DXM adalah 120 miligram (mg) yang diambil dalam dosis terbagi. Pada dosis yang disarankan, DXM aman dengan beberapa efek samping.

Ketika DXM disalahgunakan, dosis yang lebih besar diambil untuk mendapatkan efek "tinggi" atau halusinogen.

Efek DXM

DXM adalah salah satu paling umum produk over-the-counter (OTC) remaja disalahgunakan.

Anda mungkin berpikir DXM relatif aman karena tersedia OTC. Tetapi banyak dari batuk dan produk dingin ini memiliki bahan lain di dalamnya, seperti asetaminofen, antihistamin, dan guaifenesin. Ini dapat menyebabkan penumpukan efek samping, yang bisa berbahaya.

Efek dari overdosis mirip dengan ketamin atau phencyclidine (PCP), menyebabkan sensasi mengambang atau keluar dari tubuh. Dosis yang lebih tinggi secara bertahap meningkatkan risiko kesehatan.

Tergantung pada dosis yang diminum, efeknya dapat bertahan selama 6 jam. Saat digunakan dengan alkohol, efeknya bertahan lebih lama. Kami akan membahas mengapa itu mungkin terjadi beberapa saat kemudian.

Tersandung Robo”Adalah istilah umum untuk menyalahgunakan obat batuk DXM. Obat ini kadang-kadang dicampur dengan soda atau permen untuk menutupi rasa tidak enak dari sirup batuk.

Beberapa nama populer lainnya untuk penyalahgunaan DXM meliputi:

  • dosis robo
  • Permen
  • skittles
  • Robo
  • Tussin
  • triple C
  • setan Merah
  • beludru
  • vitamin D
  • Dexing

Efek samping jangka pendek

Beberapa efek samping umum dari penyalahgunaan DXM meliputi:

  • pusing
  • kantuk
  • mulut kering
  • detak jantung yang cepat
  • sakit kepala
  • gugup atau gelisah
  • mual dan muntah
  • sakit perut, diare, atau sembelit

Efek samping jangka panjang

Penggunaan DXM dalam jangka panjang dapat menyebabkan hal ini toksisitas dan toleransi untuk obat. Toleransi berarti Anda membutuhkan lebih banyak zat untuk merasakan efeknya.

Reaksi yang parah akibat overdosis DXM dapat meliputi:

  • kesulitan berbicara dan kebingungan
  • masalah dengan visi dan koordinasi
  • pernapasan lambat
  • penurunan suhu tubuh yang berbahaya
  • wajah pucat atau biru
  • kejang
  • halusinasi, mania, dan paranoia
  • peningkatan denyut jantung
  • berkeringat
  • mual dan muntah
  • getaran
  • agitasi

Ini bukan daftar lengkap semua efek samping. Periksa dengan dokter atau apoteker Anda jika Anda mengalami efek samping dari penggunaan DXM.

Dalam keadaan darurat

Dalam beberapa kasus, overdosis DXM dapat menyebabkan kematian. Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal telah menggunakan DXM dan mengalami salah satu gejala di atas, segera hubungi 911.

Efek alkohol

Minum sosial moderat adalah umum dan diterima di banyak bagian dunia.

Tetapi pesta minuman keras, yang berarti minum terlalu banyak dalam satu duduk, dapat membahayakan tubuh Anda dalam banyak cara. Reaksi langsung dapat mencakup masalah dengan keseimbangan, gerakan, dan penilaian.

Menurut Institut Nasional Penyalahgunaan Alkohol dan Alkoholisme, kelebihan konsumsi alkohol dapat menyebabkan masalah dengan banyak organ terbesar kita, seperti:

  • jantung
  • otak
  • hati
  • ginjal

Apa yang terjadi ketika Anda mencampur DXM dan alkohol?

DXM dan alkohol memiliki efek depresan pada otak. Itu berarti diambil bersama, mereka memiliki dampak yang lebih kuat.

Keduanya menumpulkan indra Anda dan memperlambat koordinasi dan penilaian Anda. Mencampur keduanya juga dapat menyebabkan mual dan muntah yang parah, terkadang berlangsung berjam-jam.

Efek samping dari DXM dan alkohol dapat berlangsung selama beberapa hari, tergantung pada orang dan campuran obat.

Keduanya dapat memengaruhi pernapasan Anda. Pada overdosis yang parah, ini dapat menyebabkan kematian akibat gagal napas, yang berarti Anda berhenti bernapas.

Interaksi dan efek samping

Seberapa kuat Anda bereaksi menggunakan alkohol dan DXM bersama-sama tergantung pada banyak faktor, termasuk:

  • usia
  • genetika
  • seks
  • masalah kesehatan yang ada
  • obat lain yang digunakan bersama

Penggunaan bersama dapat meningkatkan efek samping umum dari keduanya, seperti menjadi pusing atau mengantuk, dan meningkatkan denyut jantung.

Salah satu risiko terbesar penggunaan bersama DXM dan alkohol adalah potensi efek berbahaya tambahan dan stres pada hati. Efek samping dari DXM lebih kuat ketika diminum dengan alkohol.

Beberapa obat batuk pilek dan dingin yang mengandung DXM juga mengandung asetaminofen, bahan aktif dalam Tylenol. Overdosis pada produk-produk multi-bahan ini meningkatkan risiko toksisitas hati dan gagal hati.

Tubuh Anda dapat mengembangkan toleransi terhadap DXM dan alkohol dengan penggunaan berkelanjutan. Ini berarti tubuh Anda terbiasa dengannya, dan Anda membutuhkan dosis yang lebih tinggi untuk mendapatkan hasil yang sama.

Risiko Anda untuk overdosis meningkatkan semakin banyak Anda menggunakan salah satu zat, karena hati Anda terlalu banyak bekerja untuk memetabolisme mereka. Anda mungkin juga mengalami gejala penarikan jika tiba-tiba berhenti meminumnya.

Risiko kehamilan

Sedangkan risiko untuk penggunaan alkohol selama kehamilan adalah terkenal, efek penggunaan DXM pada kehamilan tidak jelas. Tetapi DXM dosis besar dengan pesta minuman keras dapat meningkatkan masalah kesehatan bagi ibu dan janin.

Sebelum menggunakan obat batuk atau pilek OTC, selalu periksa dengan dokter Anda.

Hindari penggunaan alkohol yang dikombinasikan dengan DXM selama kehamilan.

Tindakan pencegahan

Obat-obatan dan obat-obatan lain dapat berinteraksi dengan DXM dan alkohol, meningkatkan efek berbahaya pada tubuh. Ini termasuk obat stimulan seperti amfetamin dan obat depresi seperti benzodiazepin.

DXM dosis tinggi dapat menyebabkan interaksi obat berbahaya dengan inhibitor monoamine oksidase (MAOI). Ini adalah kelas obat yang digunakan untuk mengobati depresi.

Menggunakannya bersama-sama meningkatkan risiko sindrom serotonin, yang dapat meningkatkan tekanan darah dan detak jantung ke tingkat yang tidak aman. Alkohol dapat meningkatkan risiko ini.

Obat antidepresan lain yang dapat berinteraksi dan menyebabkan sindrom serotonin adalah:

  • fluoxetine
  • paroxetine

Tanda-tanda penyalahgunaan

Beberapa tanda penyalahgunaan termasuk:

  • kantuk
  • bicara tidak jelas
  • murid yang tepat
  • masalah keseimbangan atau gerakan

Tanda-tanda overdosis meliputi:

  • kesulitan bernafas
  • membiru di wajah

Gangguan penggunaan zat, atau kecanduan, lebih serius dan rumit daripada penyalahgunaan satu kali. Ini adalah penggunaan obat yang berulang meskipun ada konsekuensi negatif. Banyak faktor masuk ke mengapa seseorang dapat mengembangkan gangguan penggunaan narkoba. Ini termasuk:

  • genetika
  • seks
  • usia
  • lingkungan
  • alasan sosial

Beberapa tanda-tanda gangguan penggunaan narkoba dapat meliputi:

  • perubahan perilaku, tidur, dan suasana hati
  • kehilangan minat dalam kehidupan sehari-hari dan hubungan
  • tidak dapat fokus pada pekerjaan atau kegiatan rutin lainnya
  • mengidam
  • toleransi
  • gejala penarikan

Di mana mendapatkan bantuan

Jika Anda mencurigai adanya DXM atau overdosis alkohol, segera hubungi 911.

Program rehabilitasi (rawat inap atau rawat jalan), terapi, kelompok pendukung, atau kombinasi ketiganya dapat membantu orang pulih dari gangguan penggunaan narkoba. Dalam beberapa kasus, obat-obatan juga dapat membantu, seperti gangguan penggunaan alkohol. Tidak ada obat yang mengobati kecanduan DXM.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal memiliki gangguan penggunaan narkoba, organisasi-organisasi ini dapat menawarkan rujukan rahasia dan dukungan pengobatan:

  • Pecandu Alkohol Anonim
  • Lokasi Penyedia Perawatan SAMHSA
  • Proyek Kelompok Pendukung

Garis bawah

DXM dan penyalahgunaan alkohol sering terjadi. Remaja sering menyalahgunakan DXM, salah mengira itu lebih aman karena OTC.

Penggunaan bersama alkohol dan DXM meningkatkan risiko cedera pada organ utama, seperti jantung dan hati.

Bicarakan dengan dokter atau apoteker Anda tentang risiko dan interaksi OTC dan obat resep yang diminum dengan alkohol.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *