Detasemen Emosional: Apa Artinya dan Cara Mengatasinya

Pelepasan emosi adalah ketidakmampuan atau keengganan untuk terhubung dengan orang lain pada tingkat emosional. Bagi sebagian orang, terlepas secara emosional membantu melindungi mereka dari drama, kecemasan, atau stres yang tidak diinginkan.

Bagi yang lain, detasemen tidak selalu sukarela. Alih-alih itu adalah hasil dari peristiwa yang membuat orang tersebut tidak dapat bersikap terbuka dan jujur ​​tentang emosi mereka.

Pelepasan emosi dapat membantu jika Anda menggunakannya dengan sengaja. Anda dapat menetapkan batas dengan orang atau grup tertentu. Ini membantu Anda untuk berada jauh dari orang-orang yang menuntut banyak perhatian emosional Anda.

Tapi detasemen emosional juga bisa berbahaya ketika Anda tidak bisa mengendalikannya. Anda mungkin merasa "mati rasa" atau "diredam." Ini dikenal sebagai tumpahan emosi, dan biasanya merupakan gejala atau masalah yang harus ditangani oleh penyedia kesehatan mental.

Di bawah ini Anda akan membaca tentang berbagai jenis detasemen emosional dan belajar kapan itu hal yang baik dan kapan mungkin mengkhawatirkan.

Gejala detasemen emosional

Orang yang secara emosional terpisah atau dihilangkan dapat menunjukkannya sebagai:

  • kesulitan menciptakan atau mempertahankan hubungan pribadi
  • kurangnya perhatian, atau tampak asyik ketika berada di sekitar orang lain
  • sulit untuk mencintai atau menyayangi anggota keluarga
  • menghindari orang, kegiatan, atau tempat karena mereka terkait dengan trauma atau peristiwa masa lalu
  • berkurangnya kemampuan untuk mengekspresikan emosi
  • kesulitan berempati dengan perasaan orang lain
  • tidak mudah berbagi emosi atau perasaan
  • kesulitan melakukan ke orang lain atau suatu hubungan
  • tidak menjadikan orang lain prioritas ketika seharusnya

Apa yang menyebabkan terlepasnya emosi?

Pelepasan emosi mungkin bersifat sukarela. Beberapa orang dapat memilih untuk tetap dihapus secara emosional dari seseorang atau situasi.

Di waktu lain, detasemen emosional adalah hasil dari trauma, pelecehan, atau pertemuan sebelumnya. Dalam kasus-kasus ini, peristiwa-peristiwa sebelumnya mungkin menyulitkan untuk terbuka dan jujur ​​dengan seorang teman, orang yang dicintai, atau orang penting lainnya.

Karena pilihan

Beberapa orang memilih untuk secara proaktif melepaskan diri dari situasi emosional.

Ini bisa menjadi pilihan jika Anda memiliki anggota keluarga atau kolega yang sangat Anda kenal. Anda dapat memilih untuk tidak terlibat dengan orang tersebut. Ini akan membantu Anda tetap tenang dan tetap tenang.

Dalam situasi seperti ini, detasemen emosional agak seperti tindakan perlindungan. Ini membantu Anda bersiap untuk situasi yang biasanya mendapatkan yang terbaik dari Anda.

Sebagai akibat dari penyalahgunaan

Terkadang, detasemen emosional mungkin merupakan hasil dari peristiwa traumatis, seperti pelecehan atau pengabaian masa kecil. Anak-anak yang dilecehkan atau diabaikan dapat mengembangkan detasemen emosional sebagai sarana bertahan hidup.

Anak-anak memerlukan banyak koneksi emosional dari orang tua atau pengasuh mereka. Jika tidak datang, anak-anak mungkin berhenti mengharapkannya. Ketika itu terjadi, mereka mungkin mulai mematikan reseptor emosional mereka.

Itu dapat menyebabkan suasana hati tertekan, ketidakmampuan untuk menunjukkan atau berbagi emosi, dan masalah perilaku.

Terlebih lagi, anak-anak yang dilecehkan atau diabaikan sebagai seorang anak, atau bahkan mereka yang baru saja dibesarkan dalam jenis rumah tangga yang ketat, mungkin juga berjuang untuk menerima emosi orang lain. Mereka mungkin tidak tahu bagaimana merespons orang lain yang penting dalam masa stres dan emosi yang tinggi.

Kondisi lain

Pelepasan emosi atau "mati rasa" sering merupakan gejala dari kondisi lain. Anda mungkin merasa jauh dari emosi Anda di kali jika Anda memiliki:

  • gangguan stres pasca-trauma
  • gangguan bipolar
  • gangguan depresi mayor
  • gangguan kepribadian

Obat

Inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) adalah jenis antidepresan. Beberapa orang yang menggunakan obat jenis ini dapat mengalami tumpahan emosional, atau pusat emosi yang tidak aktif.

Periode detasemen emosional ini dapat berlangsung selama Anda menggunakan obat-obatan ini. Dokter dapat membantu Anda menemukan alternatif lain jika obat mempengaruhi Anda dengan cara ini.

Bagaimana mengenali detasemen emosional

Detasemen emosional bukan kondisi resmi seperti gangguan bipolar atau depresi. Sebagai gantinya, sering dianggap sebagai salah satu elemen dari kondisi medis yang lebih besar.

Kondisi ini mungkin termasuk gangguan kepribadian, sindrom Asperger, dan gangguan lampiran.

Pelepasan emosi juga bisa disebabkan oleh trauma atau pelecehan. Orang yang telah diabaikan atau dilecehkan dapat mengembangkan ini sebagai mekanisme koping.

Penyedia layanan kesehatan mungkin dapat melihat ketika Anda tidak tersedia secara emosional untuk orang lain. Mereka juga dapat berbicara dengan Anda, anggota keluarga, atau orang penting lainnya tentang perilaku Anda.

Memahami bagaimana perasaan dan tindakan Anda dapat membantu penyedia mengenali pola yang dapat menyarankan masalah emosional ini.

Apakah ada pengobatan untuk detasemen emosional?

Perawatan untuk detasemen emosional tergantung pada alasan terjadinya.

Jika penyedia layanan kesehatan Anda percaya Anda berjuang dengan ikatan emosional dan keterbukaan karena kondisi lain, mereka mungkin menyarankan untuk merawatnya terlebih dahulu.

Kondisi ini mungkin termasuk depresi, PTSD, atau gangguan kepribadian ambang. Obat dan terapi sangat membantu untuk kondisi ini.

Jika masalah emosional adalah akibat dari trauma, dokter Anda dapat merekomendasikan psikoterapi atau terapi bicara. Perawatan ini dapat membantu Anda belajar untuk mengatasi dampak penyalahgunaan. Anda juga belajar cara-cara baru untuk memproses pengalaman dan kegelisahan yang sebelumnya membuat Anda kesal dan menyebabkan emosi mati rasa.

Namun, bagi sebagian orang, jarak emosional tidak bermasalah. Dalam hal ini, Anda mungkin tidak perlu mencari jenis perawatan apa pun.

Namun, jika Anda menyadari Anda memiliki masalah dalam kehidupan pribadi Anda karena Anda jauh secara emosional, Anda mungkin ingin mencari dukungan. Seorang terapis atau penyedia kesehatan mental lainnya akan menjadi sumber yang bagus.

Bagaimana pandangan orang-orang yang merasa terpisah secara emosional?

Bagi sebagian orang, pelepasan emosi adalah cara mengatasi orang atau kegiatan yang berlebihan. Dalam arti itu, itu bisa sehat. Anda memilih kapan akan terlibat dan kapan harus pergi.

Namun, dalam kasus lain, mematikan diri Anda dari emosi dan perasaan mungkin tidak sehat. Memang, sering "mematikan" emosi Anda dapat menyebabkan perilaku yang tidak sehat. Ini termasuk ketidakmampuan untuk menunjukkan empati atau rasa takut akan komitmen.

Terlebih lagi, orang-orang yang berjuang untuk mengekspresikan emosi atau memprosesnya dengan cara yang sehat dapat mencari outlet lain untuk perasaan itu. Ini bisa termasuk obat-obatan, alkohol, atau perilaku agresif. Ini bukan pengganti untuk proses emosional, tetapi mereka mungkin merasa seperti cara untuk melepaskan energi itu.

Dibawa pulang

Emosi dan perasaan adalah bagian penting dari koneksi manusia.

Beberapa orang dapat mematikan emosi mereka untuk melindungi diri mereka sendiri. Bagi yang lain, mati rasa emosional tidak disengaja. Bahkan mungkin menjadi bagian dari masalah yang lebih besar, seperti depresi atau gangguan kepribadian.

Jika Anda mengalami kesulitan memproses emosi atau Anda hidup dengan seseorang yang melakukannya, penting bagi Anda untuk mencari bantuan dari penyedia kesehatan mental. Para ahli ini dilatih untuk membantu Anda memahami mengapa Anda merespons emosi dengan cara ini. Mereka kemudian dapat membantu Anda mengatasi perilaku itu dengan cara yang sehat dan berupaya memperbaikinya.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *