Diare dan Gejala Gastrointestinal Terkonfirmasi lainnya dari COVID-19

COVID-19 adalah penyakit pernapasan yang disebabkan oleh bentuk baru dari coronavirus yang ditemukan pada Desember 2019. Coronavirus adalah keluarga virus yang menyebabkan beberapa penyakit manusia, termasuk flu biasa, sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS), dan penyakit akut yang parah. sindrom pernapasan (SARS).

Mayoritas orang yang mengembangkan COVID-19 memiliki gejala ringan atau tanpa gejala. Orang dewasa berakhir usia 65 dan orang-orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya berada pada risiko tertinggi mengembangkan komplikasi parah.

Gejala COVID-19 yang paling umum adalah demam, kelelahan, dan batuk kering. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), 83 hingga 99 persen orang akan mengalami demam, 59 hingga 82 persen akan mengalami batuk, dan 44 hingga 70 persen akan mengalami kelelahan.

Gejala mirip flu umum lainnya yang terkait dengan COVID-19 termasuk:

  • panas dingin
  • sesak napas
  • sakit kepala
  • sakit tenggorokan
  • kehilangan rasa atau bau
  • nyeri otot

Beberapa orang mungkin mengalami gejala gastrointestinal seperti diare, kehilangan nafsu makan, atau muntah bahkan tanpa adanya gejala seperti flu lainnya.

Diare dan gejala gastrointestinal COVID-19 lainnya

Beberapa orang dengan COVID-19 mengalami gejala gastrointestinal baik sendirian atau dengan gejala pernapasan.

Baru-baru ini, para peneliti di Universitas Stanford menemukan bahwa sepertiga dari pasien yang mereka pelajari dengan kasus COVID-19 yang ringan memiliki gejala yang mempengaruhi sistem pencernaan.

Lain penelitian baru-baru ini diterbitkan oleh para peneliti di Beijing menemukan bahwa di mana saja dari 3 hingga 79 persen orang dengan COVID-19 mengalami gejala gastrointestinal.

Diare

Diare umumnya terjadi pada orang dengan COVID-19. Satu belajar diterbitkan dalam American Journal of Gastroenterology memeriksa 206 pasien dengan kasus COVID-19 yang ringan. Mereka menemukan 48 orang hanya memiliki gejala pencernaan dan 69 lainnya memiliki gejala pencernaan dan pernapasan.

Dari total gabungan 117 orang dengan gangguan lambung, 19,4 persen mengalami diare sebagai gejala pertama mereka.

Muntah

Itu penelitian dari Beijing menemukan bahwa muntah lebih sering terjadi pada anak-anak dengan COVID-19 daripada orang dewasa.

Para peneliti menganalisis semua studi klinis COVID-19 dan laporan kasus terkait masalah pencernaan yang diterbitkan antara Desember 2019 dan Februari 2020. Mereka menemukan bahwa 3,6 hingga 15,9 persen orang dewasa mengalami muntah, dibandingkan dengan 6,5 hingga 66,7 persen anak-anak.

Kehilangan selera makan

Banyak orang yang mengembangkan COVID-19 melaporkan kehilangan nafsu makan, seringkali bersamaan dengan gejala gastrointestinal lainnya.

Menurut penelitian yang sama dari Beijing, sekitar 39,9 hingga 50,2 persen orang mengalami kehilangan nafsu makan.

Gejala pencernaan lainnya

Beberapa gejala pencernaan lainnya telah dilaporkan oleh orang dengan COVID-19. Menurut penelitian dari Beijing:

  • 1 hingga 29,4 persen orang mengalami mual
  • 2,2 hingga 6 persen mengalami sakit perut
  • 4 hingga 13,7 persen mengalami perdarahan gastrointestinal

Apakah mungkin diare tanpa demam?

Beberapa orang mungkin mengalami diare tanpa gejala seperti flu lainnya, seperti demam. Diare dapat menjadi gejala pertama COVID-19.

Dalam beberapa kasus, gejala flu dapat muncul setelah diare. Beberapa orang mungkin hanya mengalami gejala gastrointestinal tanpa mengembangkan gejala yang lebih umum.

Apa hubungan antara COVID-19 dan gejala gastrointestinal?

Penelitian menunjukkan bahwa virus yang menyebabkan COVID-19 dapat memasuki sistem pencernaan Anda melalui reseptor permukaan sel untuk enzim yang disebut angiotensin converting enzyme 2 (ACE2). Reseptor untuk enzim ini adalah 100 kali lebih umum di saluran pencernaan daripada saluran pernapasan.

Bagaimana jika Anda sudah memiliki gangguan pencernaan?

Orang dengan beberapa gangguan pencernaan, seperti penyakit radang usus (IBD), berada di sebuah peningkatan resiko mengembangkan beberapa jenis infeksi virus.

Namun, penelitian belum menemukan bahwa orang dengan IBD lebih mungkin untuk mengembangkan COVID-19 daripada orang tanpa IBD.

Informasi baru tentang COVID-19 muncul dengan cepat. Ketika peneliti mengumpulkan lebih banyak data, ada kemungkinan bahwa penelitian akan menemukan bahwa memiliki IBD memang meningkatkan risiko Anda untuk mengembangkan COVID-19.

Berdasarkan peneliti di pusat IBD di Milan, orang-orang dengan IBD harus mengambil tindakan pencegahan ekstra untuk menghindari virus. Ini termasuk:

  • sering mencuci tangan
  • menutupi wajah Anda saat batuk dan bersin
  • menghindari orang dengan gejala seperti flu
  • tinggal di rumah jika memungkinkan

Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati IBD dapat menekan sistem kekebalan tubuh Anda. Organisasi Internasional untuk Studi Penyakit Radang Peradangan telah merilis daftar rekomendasi terkait dengan COVID-19 dan cara mengelola IBD. Namun, bahkan di antara para ahli, ada berbagai pendapat tentang beberapa pedoman.

Jika Anda memiliki IBD dan dinyatakan positif COVID-19, bicarakan dengan dokter Anda apakah Anda harus berhenti minum obat tertentu.

Apa yang harus dilakukan jika Anda memiliki gejala gastrointestinal

Gejala gastrointestinal seperti diare, kehilangan nafsu makan, atau mual dapat memiliki banyak penyebab selain COVID-19. Mengalami salah satu dari gejala-gejala ini tidak berarti Anda memiliki COVID-19, tetapi itu mungkin merupakan tanda peringatan dini.

Anda dapat mengobati gejala-gejala pencernaan COVID-19 di rumah dengan tetap terhidrasi, menghindari makanan yang mengganggu perut Anda, dan mendapatkan sebanyak mungkin istirahat.

Kapan harus ke dokter

Jika gejala Anda ringan, tinggal di rumah dan meminimalkan kontak dengan orang lain. Lebih dari 80 persen orang dengan COVID-19 akan mengalami gejala ringan.

Jika Anda ingin menghubungi dokter, banyak klinik menawarkan janji telepon atau video untuk mengurangi penyebaran virus. Itu ide yang bagus untuk menghindari pergi ke rumah sakit. Bahkan jika Anda memiliki gejala ringan, Anda masih dapat menularkan penyakit kepada orang lain, termasuk petugas kesehatan.

Darurat Medis

Jika Anda mengalami gejala yang lebih serius, dapatkan bantuan medis segera. Menurut CDC, berikut ini adalah gejala darurat:

  • kesulitan bernafas
  • rasa sakit atau tekanan di dada
  • kebingungan atau ketidakmampuan untuk bangun
  • bibir atau wajah biru

Bawa pulang

Orang dengan COVID-19 mungkin mengalami gejala gastrointestinal seperti diare, muntah, atau kehilangan nafsu makan. Gejala-gejala ini dapat terjadi sendiri atau dengan gejala seperti flu lainnya seperti demam dan batuk.

Jika Anda berpikir Anda memiliki COVID-19, cobalah untuk mengisolasi diri Anda agar tidak menularkan virus ke orang lain. Jika Anda mengalami gejala serius seperti sesak napas, segera dapatkan bantuan medis.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *