Elastisitas Kulit: 13 Cara untuk Memperbaikinya

Kehilangan elastisitas kulit adalah bagian alami dari proses penuaan. Anda mungkin telah memperhatikannya untuk pertama kali ketika Anda merias wajah atau menggosok mata Anda. Anda menggerakkan sedikit kelopak mata Anda ke samping, dan kulit Anda tidak terpantul seperti dulu.

Elastisitas kulit adalah kemampuan kulit untuk meregangkan dan mengembalikan ke bentuk semula. Hilangnya elastisitas kulit dikenal sebagai elastosis. Elastosis menyebabkan kulit terlihat kendor, berkerut, atau kasar.

Area kulit yang terkena sinar matahari bisa mendapatkan solar elastosis. Bagian-bagian tubuh ini mungkin terlihat lebih lapuk daripada yang terlindung dari paparan sinar matahari. Solar elastosis juga disebut sebagai actinic elastosis.

Elastisitas kulit dapat ditingkatkan. Dalam artikel ini, kami akan membahas penyebab elastosis dan memberikan solusi yang memungkinkan.

Mengapa elastisitas kulit berubah?

Kulit adalah organ tubuh terbesar. Ini juga perisai Anda terhadap elemen. Seiring bertambahnya usia, kulit mereka secara alami mulai menunjukkan efek waktu.

Selain kehilangan kolagen, kulit juga mulai kehilangan elastin, suatu protein yang memberi kulit kemampuan untuk meregangkan dan mengembalikan. Elastin ditemukan di jaringan ikat lapisan dermis kulit.

Penyebab lingkungan dan gaya hidup dapat memperburuk dan mempercepat elastosis. Mereka termasuk:

  • paparan sinar matahari
  • polusi udara
  • nutrisi buruk
  • merokok

Penurunan berat badan yang cepat dan ekstensif juga dapat menyebabkan elastosis.

13 cara untuk meningkatkan atau mengembalikan elastisitas kulit

Ada beberapa cara untuk meningkatkan elastisitas kulit, bersamaan dengan penampilannya secara keseluruhan. Mereka termasuk:

1. Suplemen kolagen

Kolagen adalah protein yang ditemukan di jaringan ikat kulit. Ada beberapa bukti bahwa kolagen hidrolisat oral dapat diserap melalui usus dan dikirim ke kulit melalui aliran darah.

Dalam satu kecil belajar, suplemen oral kolagen peptida, vitamin C, Hibiscus sabdariffa ekstrak, dan Aristotelia chilensis ekstrak (Macqui berry) diberikan kepada peserta penelitian selama 3 bulan. Peningkatan signifikan dalam elastisitas dan kekencangan kulit pada peserta diamati, dimulai pada 4 minggu.

Sebuah studi terpisah menemukan bahwa minuman bernutrisi yang mengandung kolagen dan bahan-bahan lain, seperti asam hialuronat, secara signifikan meningkatkan elastisitas kulit.

Namun, hasil ini menjanjikan, penting untuk diingat bahwa dalam setiap studi, bahan bermanfaat lainnya juga digunakan. Diperlukan lebih banyak data tentang suplemen kolagen untuk menentukan kemampuan mereka yang sebenarnya untuk mengisi kembali elastisitas kulit.

2. Retinol dan retinoid

Retinol adalah bentuk vitamin A. Dapat ditemukan dalam produk perawatan kulit yang dijual bebas, seperti serum mata dan krim wajah. Ini tidak sekuat retinoid resep. Ada data menunjukkan bahwa retinol topikal yang dikombinasikan dengan vitamin C efektif untuk mengembalikan elastisitas kulit.

Resep retinoid meningkatkan produksi kolagen di kulit. Mereka termasuk tretinoin dan retin-A. Banyak penelitian telah menunjukkan efektivitas resep retinoid untuk mengurangi dan membalikkan efek photoaging pada kulit.

3. Asam hialuronat

Asam hialuronat adalah zat alami yang ditemukan terutama di jaringan ikat kulit. Tugasnya adalah menjaga kelembaban dan menjaga kulit agar tetap terlumasi.

Asam hialuronat habis karena paparan sinar ultraviolet (UV) dan karena penuaan. Menggunakan serum atau krim yang diperkaya dengan asam hialuronat dapat membantu kulit mendapatkan kembali elastisitas alami. Mengonsumsi suplemen yang mengandung asam hialuronat juga bermanfaat.

4. Genistein isoflavon

Genistein, sejenis isoflavon kedelai, adalah fitoestrogen. Fitoestrogen adalah senyawa turunan tanaman yang bertindak mirip dengan estrogen dalam tubuh.

Genistein telah ditampilkan dalam studi untuk meningkatkan elastisitas kulit ketika diambil secara lisan. Mungkin juga memiliki manfaat ketika dioleskan. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan aplikasi genistein untuk meningkatkan elastisitas kulit dan perawatan kulit secara keseluruhan.

5. Terapi penggantian hormon (HRT)

Meskipun data jauh dari konklusif, penelitian telah menemukan bahwa berbagai jenis HRT miliki manfaat untuk elastisitas kulit kerugian yang disebabkan oleh penuaan dan menopause. Mereka termasuk:

  • estrogen transdermal
  • estrogen transdermal dikombinasikan dengan progesteron vaginal
  • estrogen oral dikombinasikan dengan progesteron vagina

HRT bisa menjadi pilihan perawatan yang bermanfaat tetapi tidak untuk semua orang. Pelajari lebih lanjut tentang manfaat dan risiko HRT di sini.

6. Ekstrak witch hazel

Witch hazel adalah produk perawatan kulit rumah tangga biasa. Ini juga merupakan bahan umum dalam kosmetik dan persiapan perawatan kulit.

Satu in vivo belajar menemukan bahwa witch hazel, secara khusus Hamamelis virginiana, ekstrak efektif dalam memperbaiki elastosis, mengurangi keriput, dan meningkatkan kekencangan kulit secara keseluruhan.

7. Kakao flavanol

Jika makan cokelat hitam adalah kesenangan bersalah Anda, perbaikan elastisitas kulit potensial ini adalah untuk Anda.

SEBUAH belajar menemukan bahwa asupan harian flavanol coklat, senyawa dalam cokelat, meningkatkan elastisitas kulit, dan mengurangi kerutan. Cocoa flavanol adalah flavonoid diet alami yang ditemukan dalam biji kakao.

Tidak semua cokelat mengandung flavanol kakao tingkat tinggi. Carilah cokelat yang mengandung sekitar 320 miligram flavanol kakao, yang merupakan jumlah yang digunakan dalam penelitian ini.

8. Perawatan laser

Perawatan terapi laser digunakan untuk mengobati banyak kondisi medis.

Satu belajar melihat keefektifan menggabungkan dua teknik terapi laser – laser fraksional non-ablatif (NAFL) dan terapi cahaya berdenyut intens (IPL) – yang dilakukan pada hari yang sama untuk mempelajari peserta.

Prosedur-prosedur ini memiliki efek positif pada warna kulit dan produksi kolagen baru. Studi ini menemukan bahwa kombinasi terapi ini memberikan peningkatan yang signifikan dalam elastisitas dan warna kulit. Studi lain telah menemukan hasil positif dari penggunaan laser fraksional pada kulit.

9. Krim Dexpanthenol (Panthoderm)

Dexpanthenol (asam pantotenat) adalah pelembab obat yang digunakan untuk merawat kulit kasar, bersisik, atau kering. Studi telah ditemukan bermanfaat untuk menjaga elastisitas kulit.

10. Kulit kimia

Chemical peeling adalah prosedur yang dilakukan oleh dokter kulit untuk melapisi dan merevitalisasi kulit. Ada tiga jenis: cahaya, sedang, dan dalam.

Kulit kimia dapat mengurangi elastosis dan efek dari photoaging, serta meningkatkan produksi kolagen. Anda dan dokter kulit dapat menentukan jenis kulit mana yang terbaik untuk Anda.

11. Dermabrasi

Dermabrasi adalah teknik pengelupasan dalam yang digunakan untuk menghilangkan lapisan luar kulit. Itu dilakukan oleh dokter kulit dan biasanya dilakukan pada wajah.

12. Injeksi plasma yang kaya trombosit

Satu kecil belajar menemukan bahwa menyuntikkan plasma kaya platelet (PRP) langsung ke kelopak mata bawah mengurangi actinic elastosis di daerah itu. Beberapa suntikan diperlukan setiap bulan selama periode 3 bulan. Suntikan dilaporkan invasif minimal dan bebas rasa sakit.

13. Operasi pembentukan tubuh

Peningkatan berat badan yang signifikan dapat menyebabkan kulit kehilangan elastisitasnya. Setelah penurunan berat badan, kulit mungkin tidak dapat bangkit kembali, menghasilkan kulit yang longgar dan berlebih.

Ini lebih mungkin terjadi jika penurunan berat badan sekitar 100 pon atau lebih. Dalam beberapa kasus, kulit dapat diangkat melalui pembedahan. Area khas tubuh di mana kulit dihilangkan termasuk perut, lengan, dan paha.

Kiat mencegah hilangnya elastisitas kulit

Perubahan gaya hidup adalah cara terbaik untuk membatasi elastosis.

Batasi paparan sinar matahari

Paparan sinar UV yang berlebihan mengurangi elastisitas kulit dan menyebabkan penuaan dini pada kulit. Penggunaan tabir surya telah ditampilkan untuk menghentikan proses ini. Menggunakan tabir surya tidak akan meningkatkan elastosis, tetapi itu akan menghentikan kerusakan lebih lanjut.

Tambahkan antioksidan ke dalam diet Anda

Diet tinggi antioksidan, seperti vitamin C, vitamin E, karotenoid, dan likopen dapat membantu menjaga elastisitas kulit dan kesehatan secara keseluruhan.

Penting untuk diingat bahwa bahkan diet paling sehat pun tidak akan cukup untuk menangkal photoaging yang berhubungan dengan matahari. Mengambil suplemen antioksidan atau makan diet tinggi antioksidan adalah awal yang baik, tetapi tidak akan menggantikan perlindungan sinar matahari.

Berhenti merokok

Orang yang merokok memiliki elastisitas kulit lebih sedikit daripada mereka yang tidak. Merokok mempersempit pembuluh darah, mengurangi aliran darah dan membatasi kemampuan nutrisi dan oksigen untuk mencapai kulit.

Racun dalam rokok juga terbukti merusak serat elastin dan kolagen. Penghentian merokok membantu mengurangi kerusakan yang terus-menerus dari merokok pada kulit, dan juga ke seluruh tubuh.

memilih dokter kulit

Seorang dokter kulit dapat membantu Anda memutuskan perawatan dan perubahan gaya hidup mana yang paling bermanfaat bagi Anda. Saat memilih dokter kulit, pertimbangkan faktor-faktor ini:

  • Cari dokter bersertifikat yang ahli dalam bidang dermatologi kosmetik.
  • Verifikasi kredensial mereka dengan tubuh yang memiliki reputasi baik, seperti American Academy of Dermatology.
  • Tentukan apakah dokter memiliki pengalaman merawat jenis kulit Anda, terutama jika Anda orang kulit berwarna.
  • Cari tahu berapa yang dapat Anda harapkan dari asuransi Anda dan bagaimana dokter Anda akan menangani penagihan.
  • Seperti halnya dokter, percayakan insting Anda. Jika Anda tidak merasa nyaman atau didukung dalam tujuan perawatan kesehatan Anda, cari perawatan medis di tempat lain.

Dibawa pulang

Kulit secara alami kehilangan sebagian kemampuannya untuk meregangkan dan bangkit kembali seiring bertambahnya usia. Paparan sinar matahari dan kebiasaan, seperti merokok, dapat mempercepat proses ini.

Ada banyak perawatan yang berhasil untuk meningkatkan elastisitas kulit. Perubahan gaya hidup, seperti memakai tabir surya, dapat membantu memperlambatnya dan meminimalkan efeknya.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *