Haruskah Aku Khawatir tentang Kedinginan?

Anda mungkin pernah mendengar tentang hot flash. Cold flash, yang terkait dengan hot flash dalam beberapa kasus, mungkin kurang familiar.

Kilasan dingin adalah perasaan menggelitik, gemetar, dan dingin yang tiba-tiba dapat merasuki tubuh Anda. Bahkan mungkin menyebabkan Anda goyang atau pucat. Kilatan dingin bersifat sementara, seringkali berlangsung tidak lebih dari beberapa menit.

Sementara kedinginan dapat dikaitkan dengan menopause, mereka juga dapat disebabkan oleh perubahan hormon atau emosi lainnya. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang kedinginan.

Mengapa semburan dingin terjadi?

Kedinginan sering terjadi sebagai reaksi terhadap:

  • perubahan hormon, terutama yang datang dengan menopause dan perimenopause
  • serangan panik atau kecemasan

Apakah kedinginan merupakan tanda menopause?

Menopause menandai akhir menstruasi dan kemampuan Anda untuk hamil. Bagi sebagian besar wanita di Amerika Serikat, ini terjadi, rata-rata, antara usia 51 dan 52.

Hingga 85 persen wanita dalam laporan menopause mengalami hot flash, yang merupakan periode panas yang tiba-tiba dan singkat meningkat di wajah dan dada Anda, tetapi hot flashes juga dapat terjadi.

Itu karena hormon yang berfluktuasi selama menopause dan perimenopause dapat menyebabkan disfungsi pada hipotalamus. Hipotalamus adalah bagian otak yang mengatur suhu tubuh.

Disfungsi hipotalamus dapat menyebabkan tubuh Anda untuk sementara menjadi terlalu panas (hot flash) atau dingin (cold flash). Terkadang, menggigil dan menggigil dapat terjadi saat hot flash memudar, menyebabkan Anda merasa panas dan dingin.

Menopause dan perimenopause bukan satu-satunya alasan Anda mungkin mengalami semburan panas dan dingin.

Kedinginan mungkin merupakan tanda menopause atau perimenopause jika Anda juga mengalami hal-hal berikut:

  • perubahan pada siklus menstruasi Anda, termasuk lebih jarang atau berhentinya menstruasi
  • lekas marah dan perubahan suasana hati
  • kelelahan
  • pertambahan berat badan
  • kekeringan vagina
  • menipiskan rambut

Apakah kedinginan merupakan tanda kehamilan?

Sama seperti pada menopause, fluktuasi hormon yang terjadi selama kehamilan dan setelah kelahiran bayi dapat membuat perubahan suhu dalam tubuh Anda.

Namun, banyak wanita hamil laporan memiliki panas, tidak dingin, berkedip. Kedinginan mungkin terjadi segera setelah melahirkan. Kedinginan dingin ini disebut kedinginan postpartum.

Menggigil pascapersalinan untuk sementara waktu dapat menghasilkan menggigil yang intens dan tak terkendali. Dalam satu penelitian kecil terhadap 100 wanita yang baru saja melahirkan, 32 persen menggigil. Beberapa peneliti percaya bahwa menggigil disebabkan oleh campuran darah ibu dan janin selama persalinan.

Bisakah gangguan mood menyebabkan kedinginan?

Di luar hormon, serangan kecemasan adalah penyebab umum dari kedinginan.

Serangan panik sering terjadi secara tak terduga dan tanpa alasan yang jelas. Selama serangan panik, tubuh Anda melepaskan adrenalin dan bahan kimia lain yang memicu reaksi "lawan-atau-lari" tubuh Anda. Menanggapi apa yang dilihatnya sebagai bahaya yang akan segera terjadi, tubuh Anda akan naik sendiri, yang dapat memengaruhi berbagai sistem, termasuk kemampuan Anda untuk mengendalikan suhu.

Gejala umum serangan panik meliputi:

  • jantung yang berdegup kencang
  • gemetaran
  • takut mati
  • kesulitan bernafas
  • menggigil atau rasa panas akibat pelepasan hormon stres yang memengaruhi kemampuan tubuh Anda untuk mengendalikan suhu internalnya

Apa yang harus dilakukan ketika Anda kedinginan

Tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk menghentikan flash dingin setelah disetel. Sebaliknya, Anda harus menunggu sampai berlalu dan suhu Anda untuk mengatur ulang. Namun, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengurangi gejalanya atau menurunkan risiko Anda terkena kedinginan:

  • Tambahkan layer selama flash dingin untuk membantu Anda merasa lebih nyaman.
  • Bergeraklah selama flash dingin. Itu dapat membantu meningkatkan suhu tubuh Anda, yang mungkin membuat Anda merasa kurang dingin.
  • Jika Anda mengalami hot flash, segera ganti pakaian atau tempat tidur yang basah. Itu dapat membantu mencegah flash dingin berikutnya.
  • Kelola stres. Cobalah yoga, pengobatan, pernapasan dalam, atau hal-hal lain yang menurut Anda menenangkan.

Haruskah Anda menemui dokter tentang kedinginan berulang?

Jika Anda benar-benar khawatir tentang kedinginan Anda, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda. Jika mereka memengaruhi kehidupan sehari-hari Anda, seperti mengganggu tidur atau membuat Anda tidak menikmati kegiatan sosial, Anda juga ingin menghubungi dokter Anda.

Dokter Anda dapat merekomendasikan tes untuk membantu menentukan penyebab yang mendasarinya. Misalnya, mereka dapat memesan tes darah untuk menentukan hormon dan kadar kimia lainnya.

Bersiaplah untuk menjawab pertanyaan seperti apa yang terjadi sebelum, selama, dan setelah kedinginan. Sebagai contoh, apakah Anda mual atau pusing, apakah Anda makan atau berolahraga, seberapa teratur kedinginan, dan apakah Anda mengalami banyak stres? Anda mungkin juga akan ditanyai tentang siklus menstruasi terakhir Anda, jika relevan.

Tergantung pada penyebabnya, dokter Anda mungkin dapat merekomendasikan perawatan yang ditargetkan pada kondisi yang mendasarinya. Mengobati penyebab cold flash adalah langkah pertama untuk menghentikannya.

Pandangan

Ketidakseimbangan hormon, dan kecemasan serta kepanikan adalah penyebab utama dari cold flashes, dan mereka bisa sama mengganggu seperti hot flashes. Bicaralah dengan dokter jika rasa dingin Anda adalah kejadian baru, memengaruhi kualitas hidup Anda, atau mereka mengkhawatirkan Anda.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *