Jadwal Makan Bayi: Panduan untuk Tahun Pertama

Gambaran

Makan, tidur, kencing, kotoran, ulangi. Itulah hal-hal penting dalam kehidupan seorang bayi baru.

Dan jika Anda orang tua baru, itu adalah bagian makan yang mungkin menjadi sumber dari banyak pertanyaan dan kekhawatiran Anda. Berapa ons yang harus dikonsumsi bayi Anda? Apakah Anda membangunkan bayi yang sedang tidur untuk makan? Kenapa mereka tampak lapar sepanjang waktu? Kapan anak Anda dapat memulai makanan padat?

Banyak pertanyaan – dan, meskipun ada desakan Nenek, jawabannya telah berubah sejak Anda menjadi tot. Sekarang direkomendasikan bahwa bayi yang baru lahir, bahkan yang diberi susu formula, makan sesuai permintaan (menganggapnya sebagai persiapan yang baik untuk masa remaja) dan bahwa bayi menunggu untuk memulai makanan padat sampai mereka berusia 4 hingga 6 bulan.

Jadwal pemberian makan bayi berdasarkan usia

Pada hari pertama kehidupan, perut bayi Anda seukuran kelereng dan hanya bisa menampung 1 hingga 1,4 sendok teh cairan sekaligus. Saat bayi Anda bertambah besar, perut mereka meregang dan tumbuh.

Sulit (atau tidak mungkin, benar-benar) mengetahui berapa banyak ASI yang dikonsumsi bayi saat menyusui. Tetapi jika Anda memberi susu botol karena sejumlah alasan yang valid, itu sedikit lebih mudah untuk diukur.

Di sini, dari American Academy of Pediatrics (AAP), jadwal pemberian makanan khas untuk bayi yang diberi susu botol.

Usia Ons per makan Makanan padat
Hingga 2 minggu kehidupan 0,5 ons. di hari-hari pertama, lalu 1-3 oz. Tidak
2 minggu hingga 2 bulan 2–4 ons. Tidak
2-4 bulan 4-6 ons Tidak
4–6 bulan 4–8 ons. Mungkin, jika bayi Anda dapat mengangkat kepala dan setidaknya 13 pound. Tapi Anda belum perlu memperkenalkan makanan padat.
6–12 bulan 8 ons Iya. Mulailah dengan makanan lunak, seperti sereal satu butir dan sayuran murni, daging, dan buah-buahan, berkembang menjadi makanan jari yang dihaluskan dan dipotong dengan baik. Berikan bayi Anda satu makanan baru sekaligus. Terus melengkapi dengan pemberian ASI atau susu formula.

Seberapa sering bayi Anda harus makan?

Setiap bayi itu unik – tetapi satu hal yang cukup konsisten adalah bahwa bayi yang disusui makan lebih sering daripada yang diberi susu botol. Itu karena ASI mudah dicerna dan dikeluarkan dari perut jauh lebih cepat daripada susu formula.

Bayi yang disusui

Tidak ada istirahat untuk yang lelah. Menurut La Leche League International, Anda harus mulai menyusui bayi Anda dalam waktu 1 jam setelah kelahiran dan memberikan sekitar 8 hingga 12 menyusui setiap hari dalam beberapa minggu pertama kehidupan (ya, kami kelelahan untuk Anda).

Pada awalnya, penting untuk tidak membiarkan bayi Anda pergi lebih dari 4 jam tanpa menyusui. Anda mungkin harus membangunkan mereka jika perlu, setidaknya sampai menyusui terbentuk dengan baik dan berat badan mereka bertambah secara tepat.

Saat bayi Anda tumbuh dan suplai susu Anda naik, bayi Anda akan dapat menerima lebih banyak susu dalam waktu yang lebih singkat dalam satu kali menyusui. Saat itulah Anda mungkin mulai memperhatikan pola yang lebih mudah diprediksi.

  • 1 hingga 3 bulan: Bayi Anda akan menyusu 7 hingga 9 kali per 24 jam.
  • 3 bulan: Pemberian makan dilakukan 6 hingga 8 kali dalam 24 jam.
  • 6 bulan: Bayi Anda akan menyusu sekitar 6 kali sehari.
  • 12 bulan: Perawatan bisa turun sekitar 4 kali sehari. Pengenalan makanan padat sekitar 6 bulan membantu untuk menambah kebutuhan gizi bayi Anda.

Ingatlah bahwa pola ini hanyalah satu contoh. Bayi yang berbeda memiliki langkah dan preferensi yang berbeda, bersama dengan faktor-faktor lain yang mempengaruhi frekuensi menyusui.

Bayi yang diberi susu botol

Seperti bayi yang disusui, bayi baru lahir yang diberi susu botol harus makan sesuai permintaan. Rata-rata, itu sekitar setiap 2 hingga 3 jam. Jadwal pemberian makan yang khas mungkin terlihat seperti ini:

  • Bayi baru lahir: setiap 2 hingga 3 jam
  • Pada 2 bulan: setiap 3 hingga 4 jam
  • Pada 4 hingga 6 bulan: setiap 4 hingga 5 jam
  • Pada 6+ bulan: setiap 4 hingga 5 jam

Untuk bayi yang disusui dan diberi susu botol

  • Jangan memberikan cairan selain susu formula atau ASI untuk bayi di bawah satu tahun. Itu termasuk jus dan susu sapi. Mereka tidak memberikan nutrisi yang tepat (jika ada) dan dapat mengganggu perut bayi Anda. Air dapat dimasukkan sekitar 6 bulan ketika Anda mulai menawarkan cangkir.
  • Jangan tambahkan sereal bayi ke dalam botol.
    • Itu bisa membuat bahaya tersedak.
    • Sistem pencernaan bayi belum cukup matang untuk menangani sereal sampai sekitar 4 hingga 6 bulan.
    • Anda bisa memberi makan bayi Anda secara berlebihan.
  • Jangan beri bayi Anda segala bentuk madu sampai setelah ulang tahun pertama mereka. Madu bisa berbahaya bagi bayi, terkadang menyebabkan apa yang disebut botulisme bayi.
  • Sesuaikan harapan Anda berdasarkan bayi Anda dan kebutuhan unik mereka. Bayi prematur cenderung mengikuti pola makan sesuai dengan usia mereka yang disesuaikan. Jika bayi Anda memiliki tantangan seperti refluks atau gagal tumbuh, Anda mungkin perlu bekerja dengan dokter Anda tentang jadwal pemberian makanan yang sesuai dan jumlah yang harus mereka makan.

Cara mendapatkan jadwal makan

Jadwal adalah cawan suci setiap orangtua. Anak Anda secara alami akan mulai jatuh ke dalam pola makan ketika perut mereka tumbuh dan mereka dapat mengambil lebih banyak ASI atau susu formula sekaligus. Ini mungkin mulai terjadi antara usia 2 dan 4 bulan.

Namun, untuk saat ini, fokuslah mempelajari isyarat lapar bayi Anda, seperti:

  • rooting di dada Anda, mencari puting.
  • Menempatkan tinju mereka di mulut mereka
  • memukul atau menjilat bibir mereka
  • ribut yang bisa meningkat dengan cepat (jangan menunggu sampai bayi Anda hangry untuk memberi mereka makan)

Setelah bayi Anda berusia beberapa bulan, Anda mungkin bisa memperkenalkan jadwal tidur / menyusui yang cocok untuk Anda.

Katakanlah, misalnya, anak Anda yang berusia 4 bulan bangun setiap 5 jam untuk menyusui. Itu berarti jika Anda memberi makan pada jam 9 malam, bayi Anda bangun sekitar jam 2 pagi. Tetapi jika Anda bangun dan memberi makan bayi jam 11 malam, tepat sebelum Anda pergi tidur, mereka mungkin tidak bangun sampai jam 4 pagi, memberi Anda sedikit kedipan malam yang layak. .

Bagaimana jika bayi Anda masih lapar?

Secara umum, jika bayi Anda tampak lapar, beri mereka makan. Bayi Anda akan makan lebih sering secara alami selama tumbuhnya pertumbuhan, yang biasanya terjadi sekitar 3 minggu, 3 bulan, dan 6 bulan.

Beberapa bayi juga akan "memberi makan berkelompok," yang berarti mereka akan lebih sering menyusu selama periode tertentu dan lebih sedikit pada lainnya. Misalnya, bayi Anda dapat mengelompokkan makanan pada sore dan malam hari dan kemudian tidur lebih lama di malam hari (yay!). Ini lebih sering terjadi pada bayi yang disusui daripada bayi yang diberi susu botol.

Khawatir tentang makan berlebihan? Meskipun ini tidak mungkin dilakukan dengan bayi yang disusui secara eksklusif, Anda bisa memberi makan bayi yang minum botol secara berlebihan – terutama jika mereka mengisap botol untuk kenyamanan. Ikuti petunjuk rasa lapar mereka, tetapi bicaralah dengan dokter anak jika Anda khawatir si kecil mungkin makan berlebihan.

Cara memulai padatan

Bayi Anda mungkin siap untuk makanan padat jika mereka berusia 4 hingga 6 bulan dan:

  • memiliki kontrol kepala yang baik
  • tampaknya tertarik dengan apa yang Anda makan
  • meraih makanan
  • berat 13 pound atau lebih

Makanan apa yang harus dimulai? AAP sekarang mengatakan itu tidak terlalu penting dalam hal bagaimana Anda memperkenalkan makanan. Satu-satunya aturan nyata: Tetap dengan satu makanan selama 3 hingga 5 hari sebelum menawarkan yang lain. Jika ada reaksi alergi (ruam, diare, muntah adalah tanda pertama yang umum), Anda akan tahu makanan apa yang menyebabkannya.

Saat bayi Anda tumbuh, pindah dari makanan bayi yang dihaluskan ke makanan yang memiliki lebih banyak tekstur (misalnya, pisang tumbuk, telur dadar, atau pasta cincang yang dimasak dengan baik). Ini umumnya terjadi sekitar usia 8 hingga 10 bulan.

Supermarket Anda menawarkan berbagai produk makanan bayi, tetapi jika Anda ingin membuatnya sendiri, jagalah gula dan garam. Selain itu, pada tahap ini, jangan memberi makan bayi Anda apa pun yang bisa menjadi bahaya tersedak, termasuk:

  • makanan keras, seperti popcorn atau kacang-kacangan
  • buah keras, segar, seperti apel; masak untuk melunakkan atau potong kecil-kecil
  • daging apa pun yang tidak dimasak dengan baik dan sangat cincang (ini termasuk hot dog)
  • kubus keju
  • selai kacang (meskipun berbicara dengan dokter anak Anda tentang yang ini – dan manfaat memperkenalkan selai kacang encer sebelum usia 1)

Saat bayi Anda mendekati ulang tahun pertama mereka, mereka harus makan berbagai makanan dan mengambil sekitar 4 ons padatan pada setiap makan. Terus menawarkan ASI atau susu formula. Pada 8 bulan, bayi minum sekitar 30 ons sehari.

Oh ya, dan belilah beberapa saham di perusahaan yang membuat deterjen cucian yang bisa mengatasi noda. Itu akan membayar untuk kuliah.

Kekhawatiran lainnya

Bayi bukan pemotong kue. Beberapa akan menambah berat badan dengan mudah, sementara yang lain akan mengalami masalah. Hal-hal yang dapat memengaruhi kenaikan berat badan bayi meliputi:

  • memiliki cacat lahir seperti bibir sumbing atau langit-langit, yang menyebabkan masalah makan
  • memiliki intoleransi protein susu
  • menjadi prematur
  • disusui dengan botol versus payudara

SEBUAH Studi 2012 lebih dari 1.800 bayi menemukan bahwa bayi yang diberi susu botol – terlepas dari apakah botol itu mengandung ASI atau susu formula – mengalami kenaikan berat badan pada tahun pertama dibandingkan bayi yang menyusui secara eksklusif.

Dokter bayi Anda adalah yang terbaik untuk memberi tahu Anda tentang kisaran berat badan yang sehat untuk bayi Anda.

Bawa pulang

Bagaimana, kapan, dan apa yang harus diberi makan bayi adalah kekhawatiran utama setiap orang tua – tetapi ada kabar baik: Sebagian besar bayi adalah hakim yang cukup baik tentang kapan mereka lapar dan kapan mereka kenyang – dan mereka akan memberi tahu Anda.

Anda hanya perlu menyajikan pilihan yang tepat pada waktu yang tepat dan memperhatikan isyarat mereka. Jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah, dokter anak Anda ada untuk membantu Anda.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *