Kecemasan Mengalami Kehamilan Pertama Saya, tetapi Tidak Harus Seperti Itu

Seorang ibu dua anak berbagi bagaimana kehamilan dapat terasa sangat berbeda – tergantung pada pola pikir Anda.

orang hamil santai dengan tangan di perut

Aku menatap dua garis merah muda itu seolah-olah aku sedang mencoba memecahkan kode pesan tersembunyi. Saya bermimpi hamil sejak masih di taman kanak-kanak – tetapi tampaknya mustahil untuk memahami bahwa itu menjadi kenyataan.

Ini adalah kehamilan yang sangat diinginkan. Kami secara aktif mencoba untuk bayi ketika saya mengandung. Tetapi alih-alih melompat kegirangan, saya duduk memeriksa ujian, meneliti dengan cermat keakuratannya. Ini adalah indikasi pertama saya bahwa kecemasan akan mewarnai pengalaman kehamilan saya.

Ketika saya memberi tahu orang tua saya bahwa saya hamil, saya dengan cepat memenuhi syarat. "Aku hamil – tapi belum terlalu bersemangat. PCOS saya menempatkan saya pada risiko keguguran yang lebih tinggi. ”Saya takut merasa bahagia tentang hal itu, seolah-olah itu akan membawa sial kehamilan.

Saya telah hidup dengan kecemasan dan OCD sejak kecil, keduanya secara paradoks cenderung meningkat ketika hal-hal baik terjadi pada saya. Kehamilan adalah keinginan terbesarku, dan aku takut mengakui pada diriku sendiri bahwa itu menjadi kenyataan karena takut itu bisa diambil dari diriku.

Menunggu terjadi kesalahan

Saya menganggap setiap tindakan pencegahan kehamilan sangat serius. PCOS saya (sindrom ovarium polikistik) menempatkan saya pada risiko lebih tinggi terkena diabetes kehamilan, jadi saya memotong semua gula dan makanan cepat saji dari makanan saya. Saya makan dengan sangat obsesif sehingga tepat setelah bayi saya lahir, berat badan saya kurang dari 15 pound daripada saat saya hamil.

Saya mandi dengan air hangat sehingga saya tidak akan kepanasan. Saya meminta orang-orang di sub-toko untuk menggunakan pisau baru yang untuk mengiris sub sayuran saya kalau-kalau ada residu daging makan siang pada yang pertama. Saya menelepon hotline kehamilan untuk menanyakan apakah lilin wangi dapat menyakiti bayi saya, dan kemudian masih tidak menyalakannya setelah mereka mengatakan kepada saya bahwa itu aman untuk dilakukan.

Jika saya pergi lebih dari 2 jam tanpa air, saya yakin saya akan mengalami dehidrasi dan berisiko melahirkan dini. Saya khawatir bahwa melewatkan makan atau kudapan atau satu vitamin pranatal akan mencegah bayi saya mendapatkan nutrisi yang cukup. Saya pernah terbangun berbaring telentang dan panik karena saya telah memotong oksigen untuk bayi saya. Saya bahkan berhenti mengelus kucing saya seandainya peringatan untuk ibu hamil untuk tidak membersihkan kotak kotoran diperluas ke kucing itu sendiri.

Saya meninggalkan pekerjaan saya dan menghabiskan hari-hari saya dengan terobsesi, “Apakah ini normal?” Saya tinggal di komunitas kehamilan online, memastikan saya benar-benar mutakhir tentang semua informasi dan mengikutinya secara eksplisit. Setiap rasa sakit di tubuh saya mengirimi saya pesan kepada semua orang yang saya kenal yang pernah hamil untuk bertanya apakah saya harus khawatir.

Kehamilan saya seharusnya mudah. Saya tidak mengalami morning sickness. Saya tidak merasa tidak nyaman, bahkan di minggu-minggu terakhir. Secara fisik saya merasa hebat. Secara obyektif, kehamilan saya sangat mudah. Bahkan dokter saya mengatakan bahwa kehamilan setuju dengan tubuh saya dan bahwa saya mengalami kehamilan yang lebih baik daripada kebanyakan.

Tapi saya masih tidak bisa menikmatinya. Lebih tepatnya, saya menolak untuk membiarkan diri saya menikmatinya.

Saya menolak untuk membeli apa pun untuk bayi itu, atau mengizinkan hadiah dari siapa pun, sampai saya melewati 30 minggu. Saya menolak untuk melakukan baby shower sebelum bayi itu lahir karena alasan yang sama. Saya tidak bisa membiarkan diri saya mengakui bahwa bayi ini akan datang dan akan baik-baik saja. Saya tidak bisa santai.

Akhirnya terjadi

Dua hari sebelum tanggal jatuh tempo, saya melahirkan bayi laki-laki 8 pon yang benar-benar sehat. Baru setelah dia ada di sini dan aman saya menyadari bahwa kecemasan telah merampas saya dari menikmati keajaiban kehamilan saya.

Saya berharap saya punya baby shower. Saya berharap saya telah menghabiskan lebih sedikit waktu terobsesi terhadap tindakan pencegahan dan lebih banyak waktu bersenang-senang di perut saya yang semakin besar. Saya ingin kembali ke masa lalu dan meyakinkan diri sendiri bahwa semuanya akan baik-baik saja dan tidak apa-apa untuk menjadi bahagia.

Ketika saya mengetahui saya hamil lagi 4 tahun kemudian, semuanya berbeda.

Saya masih makan sehat, menghindari makan siang daging dan keju lembut, dan mengambil tindakan pencegahan normal – tetapi jika saya ingin sesekali donat, saya makan satu. Saya bekerja sampai saya cukup bulan dan terlibat dalam hampir setiap kegiatan yang saya lakukan sebelum saya hamil. Saya tahu bahwa ada sedikit rasa sakit di sana-sini selama kehamilan dan tidak membuat mereka panik.

Saya tidak akan berpura-pura bahwa saya tidak merasakan peningkatan kecemasan dengan kehamilan kedua saya. Saya masih khawatir, seringkali obsesif. Namun terlepas dari kecemasan saya, saya membiarkan diri saya menikmati kehamilan saya.

Saya tidak menunggu sampai setelah 20 minggu untuk memberi tahu orang. Saya dengan bangga mengumumkannya tepat setelah USG 12 minggu, dan dengan senang hati membicarakannya. Saya senang hamil, dan saya ingat kembali pada kehamilan kedua saya. Saya melahirkan bayi laki-laki lain dengan berat badan 8 pon.

Kehamilan kedua saya mengajari saya bahwa ada kemungkinan mengalami gangguan kecemasan dan masih menikmati kehamilan. Sementara beberapa kecemasan normal selama kehamilan – itu adalah hal besar yang terjadi di dalam tubuh Anda! – kekhawatiran obsesif sampai mengganggu atau mencegah Anda menikmati kehamilan adalah masalah.

Jika Anda menemukan diri Anda berhubungan dengan kehamilan pertama saya, silakan berbicara dengan dokter Anda. Anda tidak sendirian dalam pengalaman ini dan dokter Anda dapat membantu Anda menemukan strategi untuk mengelola kecemasan Anda yang aman untuk kehamilan.

Mengelola kecemasan kehamilan

Jika Anda merasa khawatir tentang sesuatu yang bukan keadaan darurat, tuliskan. Simpan daftar pertanyaan untuk ditanyakan kepada dokter atau bidan di janji temu berikutnya – lalu lepaskan. Sebelum janji temu Anda berikutnya, lihat daftar dan lihat apakah Anda masih khawatir tentang hal-hal ini, dan jika demikian, tanyakan tentang hal itu. Saya berjanji kepada Anda bahwa dokter dan bidan terbiasa mendengar setiap masalah kehamilan dalam buku ini. Saya cukup yakin bahwa saya secara pribadi telah menanyakan semuanya.

Cobalah untuk mengingatkan diri sendiri bahwa tidak apa-apa menikmati waktu ini dalam hidup Anda. Apakah Anda bahagia atau tidak, tidak mempengaruhi hasil kehamilan. Menolak diri sendiri sukacita kehamilan tidak membuat kehamilan yang lebih baik dan sebaliknya. Ini sulit karena kecemasan seringkali tidak rasional. Tetapi jika Anda dapat meyakinkan diri sendiri tentang hal ini, itu akan membuat perbedaan besar.

Percaya instingmu. Jika ada yang terasa salah, Anda tidak perlu menganggapnya hanya sebagai kecemasan. Nilai apakah itu sesuatu yang harus segera diatasi. Jika Anda merasa perlu ditangani sekarang, seperti kurangnya gerakan janin atau hal lain yang tidak terasa benar, hubungi dokter atau bidan Anda, atau pergi ke rumah sakit untuk memeriksanya. Tidak apa-apa untuk menenangkan pikiran Anda, bahkan jika Anda merasa paranoid tentang hal itu. Tapi begitu Anda tahu semuanya baik-baik saja, cobalah kembali fokus pada apa yang Anda sukai tentang kehamilan.

Kehamilan bisa menjadi pengalaman yang luar biasa, bahkan ketika Anda memiliki kecemasan. Sementara kecemasan dapat meredupkan sebagian dari cahaya kehamilan itu, sangat mungkin untuk mengalami kecemasan dan kegembiraan untuk kehidupan yang tumbuh di dalam diri Anda pada saat yang sama.


Heather M. Jones adalah seorang penulis di Toronto. Dia menulis tentang pengasuhan anak, cacat tubuh, citra tubuh, kesehatan mental, dan keadilan sosial. Lebih banyak dari karyanya dapat ditemukan di situs webnya.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *