MBC dan Tetap Cinta: Apa yang Kami Pelajari tentang Hidup dan Hidup

Suami saya dan saya merayakan 5 tahun pernikahan selama minggu yang sama ketika saya didiagnosis menderita kanker payudara. Kami telah bersama satu sama lain selama hampir satu dekade pada saat itu, dan kehidupan kami bersama tidak mungkin berjalan mulus.

Kami pertama kali bertemu sekitar setahun setelah lulus, setelah kami berdua pindah dari California ke New York untuk mengejar hubungan lain. Setelah beberapa waktu, hubungan itu gagal, dan kami berdua menemukan diri kami di sebuah pesta bersama.

Kami benar-benar orang asing, terlepas dari kenyataan bahwa hidup kami mengambil jalan yang sangat mirip. Kami kagum pada kemudahan di mana percakapan mengalir di antara kami.

Saya terpesona oleh mantan pesenam yang bersemangat yang memperkenalkan dirinya dan kemudian mengatakan kepada saya bahwa ia adalah pembuat furnitur kayu seperti Aidan dari “Sex and the City” – referensi tepat waktu di tahun 2008 – atau Yesus.

Kemudian, dia memberi tahu saya bahwa dia bisa melakukan backflip, yang kemudian dia lakukan di tengah lorong gedung apartemen, diikuti oleh handspring belakang dan backflip lainnya. Saya langsung kepincut.

Membangun fondasi

Setelah malam itu, kami tidak terpisahkan. Kurang dari satu tahun dalam hubungan kami, dalam minggu yang sama, kami sama-sama diberhentikan – kerusakan akibat resesi 2008. Kami ingin tinggal di New York, jadi, sementara dia bergegas mendaftar ke sekolah pascasarjana, saya mendaftar ke sekolah hukum.

Kami berdua diterima ke dalam program yang memungkinkan kami untuk terus hidup bersama, namun kehidupan selama tahun-tahun itu tidak mudah. Kedua program akademik kami sangat menantang. Ditambah lagi, mereka berlari dengan jadwal yang berlawanan, jadi kami jarang bertemu kecuali di akhir pekan, yang sudah penuh dengan pelajaran kami.

Kami masing-masing mengalami beberapa kehilangan pribadi yang dekat dan saling menghibur melalui kesedihan yang ditimbulkan oleh masing-masing. Kami berdua menjadi sakit dan perlu operasi selama waktu itu juga. Kami belajar dengan cepat peran penting dan beragam pengasuh-mitra.

Setelah suami saya lulus dengan gelar magisternya, dia melamar saya, sebagai janji bahwa kita akan selalu ada untuk satu sama lain, apa pun yang terjadi.

Menavigasi diagnosis metastasis

Maju cepat 5 tahun hingga 2017. Kami memiliki putra berusia 2 tahun dan baru saja membeli rumah di pinggiran kota New York.

Kami telah menjalani kehidupan selama 2 tahun sebagai keluarga dengan tiga anak, tinggal di apartemen satu kamar seluas 700 kaki persegi. Meskipun kami berhasil melewatinya, tahun-tahun itu menegangkan. Ketika kami menetap di rumah baru kami, kami mulai mencoba untuk memiliki bayi kedua.

Beberapa hari setelah kami merayakan ulang tahun pernikahan kelima dan ulang tahun putra kami yang kedua, saya didiagnosis menderita kanker payudara. Segera setelah itu, kami mengetahui bahwa penyakit saya sangat parah.

Tahun pertama diagnosis saya adalah isolasi dan sulit bagi kami berdua.

Perspektif suami saya

Saya berbicara dengan suami saya, Christian, tentang kesulitan yang kami hadapi, terutama selama tahun pertama sebagai keluarga yang berurusan dengan kanker payudara metastasis.

"Kami perlu menemukan ruang untuk berduka dan memproses secara terpisah," katanya. “Kami berjuang untuk bersandar satu sama lain selama bulan-bulan itu karena kami berdua sangat rapuh.

"Setelah tahun pertama, begitu Emily mengalami pengembangan dari obat pertamanya, kami menyadari betapa takutnya kami sebenarnya dan betapa pentingnya menemukan kekuatan baru dalam hubungan kami."

Setelah saya menjalani histerektomi total, kami mulai mengeksplorasi cara-cara baru untuk menjadi intim. Kami terhubung kembali dengan cara yang sangat memuaskan bagi kami berdua.

"Pengalaman ini membawa kita lebih dekat daripada sebelumnya, tetapi saya akan memberikan kedekatan itu dalam sekejap jika itu berarti bahwa Emily tidak lagi sakit," katanya.

Kami juga harus mendiskusikan beberapa topik sulit, seperti harapan akhir hidup saya, membesarkan putra kami di masa depan, dan bagaimana saya ingin diingat. "Saya tidak suka memikirkannya, tetapi ada baiknya dia mau mengemukakan topik itu," tambah Christian.

"Emily selalu memiliki selera humor yang liar, dan suatu malam, dia menoleh padaku dan berkata, 'Tidak apa-apa jika kamu menikah lagi, tapi aku tidak ingin kamu membelikan istrimu yang berikutnya berlian yang lebih besar dari milikku.'

"Kami berdua tertawa tentang hal itu, karena rasanya konyol, dan sedikit picik, tetapi juga membuatnya lebih mudah untuk membicarakan hal-hal semacam itu."

Bergerak maju bersama

Setiap pernikahan memiliki tantangan, jebakannya, dan serangkaian kesulitannya sendiri. Namun, bahkan pernikahan yang menavigasi kehidupan dengan penyakit mematikan memiliki ruang untuk pertumbuhan, untuk cinta, dan untuk menumbuhkan persahabatan tingkat baru.

Penyakit saya adalah salah satu tantangan terbesar yang saya dan suami saya hadapi dalam hidup kita. Tapi kami juga menemukan cara baru untuk terhubung dan menikmati waktu yang kita miliki bersama.


Emily Garnett adalah seorang pengacara hukum tua, ibu, istri, dan kucing wanita yang telah hidup dengan kanker payudara metastatik sejak 2017. Karena dia percaya pada kekuatan suara seseorang, dia menulis blog tentang diagnosis dan perawatannya di Beyond the Pink Ribbon.

Dia juga menjadi pembawa acara podcast "The Intersection of Cancer and Life."

Dia menulis untuk Advancedbreastcancer.net dan Young Survival Coalition. Dia telah diterbitkan oleh Wildfire Magazine, Women's Media Center, dan blog kolaborasi Coffee + Crumbs.

Emily dapat ditemukan di Instagram dan dihubungi melalui email di sini.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *