Membaca Label CBD: Cara Menemukan Produk yang Berkualitas

botol lotion dengan daun ganja di label

Mungkin Anda sudah mempertimbangkan untuk menggunakan cannabidiol (CBD), untuk melihat apakah itu meringankan gejala nyeri kronis, kecemasan, atau kondisi lain. Tetapi membaca dan memahami label produk CBD bisa sangat luar biasa, terutama jika Anda baru mengenal CBD.

Memahami label CBD dibuat lebih rumit oleh fakta bahwa Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) belum menyetujui produk CBD non-resep.

Alih-alih, terserah Anda, konsumen, untuk melakukan riset atau mengandalkan pengujian pihak ketiga untuk menentukan apakah produk CBD sah dan apa isinya.

Jadi, inilah panduan 101 untuk pelabelan CBD untuk membantu Anda memahami apa yang Anda dapatkan.

Dasar-dasar ganja: CBD vs THC dan rami vs ganja

Pertama, Anda perlu melihat kosakata ganja.

CBD vs. THC

CBD adalah cannabinoid yang ditemukan di tanaman ganja. Cannabinoid yang lebih terkenal, tetrahydrocannabinol (THC), juga ditemukan di tanaman ganja.

Kedua kanabinoid ini – CBD dan THC – sangat berbeda. THC bersifat psikoaktif dan dikaitkan dengan "tinggi" dari penggunaan ganja, tetapi CBD tidak menyebabkan sensasi itu.

Rami vs ganja

Baik ganja dan ganja adalah tanaman ganja. Perbedaannya adalah bahwa tanaman ganja memiliki THC tidak lebih dari 0,3 persen, dan tanaman ganja memiliki kadar THC yang lebih tinggi.

CBD adalah turunan rami atau ganja.

Bergantung pada tempat tinggal Anda dan hukum di negara bagian atau negara Anda, Anda mungkin dapat membeli produk CBD yang berasal dari ganja dan yang berasal dari ganja. Atau Anda mungkin memiliki akses ke produk CBD yang berasal dari rami – atau tidak ada akses ke produk CBD sama sekali.

Mengetahui perbedaan antara ganja dan rami adalah penting karena produk CBD yang diturunkan dari ganja dapat menyebabkan beberapa efek psikoaktif, dan THC yang termasuk dalam produk ini akan muncul pada tes obat.

CBD yang diturunkan dari ganja hanya mengandung sejumlah kecil THC – umumnya tidak cukup untuk menyebabkan tingginya atau mendaftar pada tes obat, meskipun itu mungkin.

Penting untuk diingat bahwa CBD dan THC diketahui bekerja lebih baik daripada mereka sendiri. Ini dikenal sebagai efek rombongan.

Senyawa, isolasi, spektrum penuh, atau spektrum luas: Apa bedanya?

CBD isolat pilihan Anda, CBD spektrum penuh, atau CBD spektrum luas akan menentukan apa yang Anda dapatkan dalam produk Anda bersama dengan CBD aktual.

  • CBD spektrum penuh mengandung semua senyawa yang tersedia secara alami dari tanaman ganja, termasuk THC. Namun, dalam CBD spektrum penuh turunan rami, THC akan tidak lebih dari 0,3 persen.
  • CBD spektrum luas memiliki semua senyawa yang terbentuk secara alami, kecuali THC.
  • Mengisolasi CBD adalah bentuk paling murni dari CBD, diisolasi dari senyawa lain dari tanaman ganja. Isolat CBD seharusnya tidak memiliki THC.

Jadi, mana yang harus Anda pilih? Beberapa orang lebih menyukai spektrum penuh karena mereka menginginkan seluruh kit-dan-caboodle dari manfaat tanaman ganja – dengan semua cannabinoid dan senyawa lain bekerja dalam sinergi.

Yang lain memilih spektrum luas karena mereka menginginkan semua terpen dan flavonoid tetapi tidak ada THC. Beberapa orang lebih suka isolat CBD karena tidak berasa dan tidak berbau, dan mereka tidak ingin senyawa lain dimasukkan.

Cannabinoid, terpen, dan flavonoid

Sekarang, tentang senyawa itu. Apa sebenarnya mereka? Selain CBD dan THC, tanaman ganja mengandung lebih dari 100 cannabinoid, ditambah sejumlah besar senyawa lain yang disebut terpen dan flavonoid.

Cannabinoid bekerja pada sistem endocannabinoid tubuh Anda. Sistem endocannabinoid membantu menjaga sistem saraf dan fungsi kekebalan tubuh menjadi seimbang.

Seperti cannabinoid, terpene adalah senyawa tanaman lain yang dilaporkan memiliki manfaat terapeutik dan meningkatkan kesehatan. Dan flavonoid, senyawa yang juga ditemukan dalam teh hijau dan buah-buahan tertentu, telah terbukti melindungi terhadap penyakit.

Cara mengetahui apa yang Anda dapatkan atau apakah Anda membuang-buang uang

Setelah Anda membuat keputusan tentang jenis produk yang Anda cari, Anda akan ingin memeriksa label bahan dari produk tersebut.

Pastikan produk tersebut benar-benar mengandung CBD atau cannabidiol sehingga Anda tidak membuang-buang uang. Ingatlah bahwa beberapa produk akan mencantumkan CBD sebagai ekstrak rami, yang merupakan hasil dari undang-undang dan peraturan yang terus berubah.

Namun, jangan terkecoh dengan produk yang tidak menyebutkan cannabidiol atau ekstrak rami dan hanya daftar biji rami, minyak biji rami, atau Cannabis sativa minyak biji. Bahan-bahan ini tidak sama dengan CBD.

Lihatlah daftar bahan dari dekat untuk memastikan Anda tidak alergi terhadap apa pun.

Jika Anda membeli minyak CBD, produk tersebut kemungkinan akan mencakup minyak pembawa untuk menstabilkan dan melestarikan CBD dan membantu tubuh Anda menyerapnya. Itulah sebabnya salah satu bahan utama produk ini dapat berupa minyak biji anggur, minyak MCT, minyak zaitun, atau bahkan minyak biji rami yang dipres dingin.

Minyak CBD atau yang dapat dimakan juga mengandung bumbu atau pewarna alami atau buatan.

Jika Anda membeli produk spektrum penuh, periksa persentase THC untuk memastikan itu memenuhi kebutuhan Anda.

Jika Anda membeli produk spektrum luas atau penuh, produk ini juga dapat mencantumkan cannabinoid dan terpene yang disertakan, meskipun ini sering dimasukkan dalam sertifikat analisis (COA), yang akan kami beri tahu lebih banyak tentang Anda di bagian selanjutnya .

Memahami pengujian pihak ketiga atas produk CBD

Produk CBD yang memiliki reputasi baik akan hadir dengan COA. Itu berarti pihak ketiga telah diuji oleh laboratorium luar yang tidak memiliki kepentingan dalam produk.

Anda mungkin dapat mengakses COA saat berbelanja dengan memindai kode QR pada produk dengan ponsel cerdas Anda.

Banyak situs web produk atau pengecer juga memiliki COA yang tersedia. Jika tidak, kirim email ke perusahaan dan minta untuk melihat COA. Awalnya mungkin terlihat seperti sekelompok gobbledygook, tetapi Anda mencari beberapa faktor utama:

Akurasi pelabelan

Pertama, periksa kembali apakah konsentrasi CBD dan THC pada COA sesuai dengan yang tercantum pada label produk. Ketidaktepatan pemberian label adalah masalah umum dengan produk CBD.

Satu studi mengungkapkan bahwa hanya sekitar 31 persen dari produk diberi label secara akurat. Setelah menganalisis 84 produk CBD yang dijual secara online, para peneliti menemukan bahwa sehubungan dengan CBD, sekitar 43 persen memiliki konsentrasi lebih tinggi dari yang dinyatakan, dan sekitar 26 persen memiliki kurang dari yang diklaim.

Profil Cannabinoid

Jika produk Anda berspektrum penuh atau luas, cari daftar kanabinoid dan senyawa lainnya. Cannabinoid seperti cannabidiolic acid (CBDA), cannabinol (CBN), cannabigerol (CBG), dan cannabichromene (CBC) harus ada dalam daftar.

Bagan lab tambahan

Cari juga analisis logam berat dan pestisida. Anda dapat menentukan apakah kontaminasi tertentu terdeteksi sama sekali, dan, jika demikian, apakah itu dalam batas aman untuk dikonsumsi. Periksa kolom status dari bagan ini dan pastikan isinya "lulus."

Cara menentukan konsentrasi CBD dan apa yang ada dalam penyajian

Banyak kebingungan dapat terjadi ketika Anda mencoba untuk menentukan jumlah CBD dalam suatu produk dan berapa banyak yang Anda dapatkan dengan satu porsi.

Angka yang sering dicetak lebih besar biasanya mencantumkan jumlah CBD dalam miligram untuk seluruh produk, bukan ukuran atau dosis penyajian.

Pada label oli CBD, cari miligram per mililiter (mg / mL) sebagai gantinya. Itulah yang menentukan konsentrasi CBD produk.

Misalnya, jika Anda memiliki sebotol 2.000 miligram (mg) minyak CBD yang 40 mg / mL, Anda akan dapat mengukur mililiter, atau sebagian kecil darinya jika Anda mau, menggunakan penetes yang disertakan.

Atau Anda mungkin memiliki paket permen karet CBD yang mengatakan 300 mg dalam huruf besar. Tetapi jika ada 30 permen karet dalam paket, Anda hanya mendapatkan 10 mg per gummy.

Tempat membeli produk CBD

Jika Anda bertanya-tanya ke mana harus membeli produk CBD yang memiliki reputasi baik, Anda memiliki beberapa opsi. Anda dapat menemukan minyak, topikal, dan edibles online, langsung dari banyak pengecer.

Namun, Amazon, tidak mengizinkan penjualan CBD. Pencarian di sana akan menghasilkan daftar produk biji rami yang kemungkinan tidak termasuk CBD.

Jika Anda tinggal di negara ramah CBD yang memiliki apotek ganja, Anda mungkin ingin memanfaatkan rekomendasi dari staf berpengetahuan.

Jika Anda memiliki apotek peracikan tepercaya yang memasok CBD, itu juga tempat yang cerdas untuk mendapatkan saran untuk produk yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Dokter Anda bahkan mungkin memiliki rekomendasi.

Efek samping, interaksi, dan pertimbangan keamanan CBD

CBD umumnya dilaporkan aman, dengan efek samping paling umum terdaftar sebagai:

  • kelelahan
  • diare
  • perubahan nafsu makan
  • perubahan berat

Namun, jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan CBD, sebaiknya bicarakan dengan dokter terlebih dahulu. CBD dapat berinteraksi dengan obat bebas tertentu, suplemen makanan, dan obat resep – terutama yang mengandung peringatan grapefruit.

Untuk alasan yang sama bahwa CBD dapat menyebabkan interaksi obat, itu juga dapat menyebabkan keracunan hati atau cedera, sebuah studi baru-baru ini menunjukkan. Namun, penelitian ini dilakukan pada tikus, dan para peneliti mengatakan Anda harus mengambil dosis yang sangat tinggi untuk menjadi perhatian.

Bawa pulang

Sekarang setelah Anda dipersenjatai dengan alat untuk menguraikan pelabelan CBD, Anda dapat berbelanja untuk produk dengan percaya diri dan menemukan yang tepat untuk Anda.

Ingat, jika pengecer CBD membuat klaim berani tentang apa yang dapat dilakukan produk atau jika tidak memiliki pengujian pihak ketiga, produk mungkin tidak layak dibeli. Mulailah selalu dengan dosis kecil produk baru terlebih dahulu untuk melihat bagaimana Anda merespons sebelum mencoba lebih banyak.

Apakah CBD Legal? Produk CBD yang berasal dari ganja adalah ilegal di tingkat federal, tetapi legal menurut beberapa undang-undang negara bagian. Produk CBD yang berasal dari ganja (dengan THC kurang dari 0,3 persen) legal di tingkat federal, tetapi masih ilegal menurut beberapa undang-undang negara bagian. Periksa hukum negara bagian Anda dan hukum di mana pun Anda bepergian. Perlu diingat bahwa produk CBD yang tidak diresepkan tidak disetujui oleh FDA, dan mungkin diberi label secara tidak akurat.

Jennifer Chesak adalah jurnalis medis untuk beberapa publikasi nasional, instruktur menulis, dan editor buku lepas. Dia mendapatkan gelar Master of Science dalam jurnalisme dari Northwestern's Medill. Dia juga editor pelaksana untuk majalah sastra, Shift. Jennifer tinggal di Nashville tetapi berasal dari North Dakota, dan ketika dia tidak menulis atau menempelkan hidungnya dalam sebuah buku, dia biasanya berlari setapak atau berlari dengan kebunnya. Ikuti dia di Instagram atau Kericau.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *