Membatasi Opioid Tidak Mencegah Ketagihan. Itu Hanya Membahayakan Orang Yang Membutuhkannya

Pertama kali saya berjalan ke kantin pusat perawatan rawat inap di mana saya akan menghabiskan bulan berikutnya, sekelompok pria berusia 50-an melihat saya, berpaling satu sama lain, dan berkata serempak, “Oxy.”

Saya berusia 23 tahun saat itu. Itu adalah taruhan yang aman bahwa siapa pun yang berusia di bawah 40 tahun dalam perawatan ada di sana, setidaknya sebagian, untuk menyalahgunakan OxyContin. Sementara saya di sana untuk alkoholisme kuno yang baik, saya segera mengerti mengapa mereka membuat asumsi itu.

Itu Januari 2008. Tahun itu, dokter di Amerika Serikat akan menulis total 237.860.213 resep opioid pada tingkat 78,2 per 100 orang.

Kekuatan pendorong di balik angka-angka itu adalah Purdue Pharma, pembuat OxyContin opioid yang sangat adiktif, merek dagang oxycodone. Perusahaan menghabiskan miliaran dolar untuk memasarkan obat tanpa menceritakan kisah lengkapnya, memanfaatkan ketakutan dokter bahwa mereka sedang menjalani rasa sakit.

Purdue mengatakan kepada dokter-dokter ini bahwa ada obat yang sangat efektif, sama sekali tidak diduga yang disebut Oxycontin yang siap untuk menyelesaikan masalah. Jika hanya.

Kita tahu sekarang apa yang diketahui Purdue: OxyContin aku s sangat adiktif, terutama pada dosis tinggi yang dianjurkan oleh para dokter untuk diresepkan oleh dokter. Itulah sebabnya pusat perawatan saya dipenuhi oleh orang-orang di usia remaja, 20-an, dan 30-an, yang telah menjadi kecanduan OxyContin.

Resep opioid yang terlalu bersemangat memuncak pada tahun 2012, yang membuatnya terlihat 255.207.954 opioid resep yang ditulis di Amerika Serikat, setara dengan 81,3 resep yang ditulis per 100 orang.

Keganjilan tindakan Purdue, dan peresepan berbahaya yang dihasilkan, sering menjadi alasan – ketika politisi berbicara tentang mengatasi krisis opioid – mereka mulai dengan berbicara tentang menerapkan pembatasan pada resep opioid.

Tetapi untuk menerapkan pembatasan itu tidak hanya salah memahami krisis opioid itu sendiri – itu akan secara aktif berbahaya bagi pasien nyeri kronis dan akut.

Pada 2012, salah satu kekuatan pendorong di belakang epidemi adalah opioid yang diresepkan, tetapi itu tidak terjadi selama hampir tujuh tahun. Begitu dokter memahami potensi kecanduan obat-obatan ini, terutama OxyContin, mereka sudah terus memerintah dalam resep mereka.

Resep opioid telah menurun setiap tahun sejak 2012, tetapi jumlah kematian terkait opioid terus meningkat. Pada 2017, ada 47.600 kematian terkait opioid di Amerika Serikat. Kurang dari setengah (17.029) dari mereka yang terlibat opioid resep.

Selanjutnya, penelitian menunjukkan mayoritas orang yang menyalahgunakan opioid resep tidak mendapatkannya dari dokter, tetapi lebih tepatnya menyalahgunakan obat yang telah diresepkan untuk keluarga atau teman.

Jadi, mengapa ada masalah ini? Orang yang bermaksud baik mungkin bertanya, "Jika opioid yang diresepkan memiliki sedikit kaitan dengan epidemi opioid, bukankah membatasi mereka adalah hal yang baik?"

Masalahnya adalah, kita sudah memiliki banyak pembatasan pada resep opioid, tetapi tidak ada indikasi mereka mencegah kecanduan dan setiap indikasi mereka menyakiti pasien sakit kronis.

Trish Randall, yang menderita sakit kronis akibat kondisi langka yang disebut pankreas divisum, menggambarkan penggunaan opioid dosis tinggi dalam jangka panjang sebagai menghadapi "tingkat pengawasan yang dicurigai sebagai pembunuh."

Dia menguraikan beberapa pembatasan ini di Filter:

“Pasien harus mematuhi persyaratan seperti resep kertas saja, tidak ada telepon masuk; janji tatap muka setiap 28 hari; dan tes urin dan jumlah pil di setiap atau semua janji, atau pada pemberitahuan 24 jam setiap kali saya menerima panggilan. Hanya satu dokter dan satu apotek yang dapat menangani resep. Kondisi lain dapat mencakup tidak ada rokok, alkohol atau obat-obatan terlarang (dengan teori bahwa pasien yang sakit harus dihilangkan dari kecanduan), dan diharuskan menghadiri pertemuan psikiatris atau psikologis. ”

Ketika opioid yang diresepkan tidak terlibat dalam sebagian besar kematian terkait opioid, adalah kejam untuk membuat batasan yang mencegah orang dengan rasa sakit kronis mendapatkan pertolongan yang mereka butuhkan.

Ketika pembatasan diberlakukan pada mereka yang menderita sakit kronis dan mereka tidak dapat mendapatkan obat yang mereka butuhkan, ada risiko besar mereka akan beralih ke opioid pasar gelap seperti heroin atau fentanyl sintetis. Dan obat-obatan itu memiliki risiko overdosis fatal yang jauh lebih tinggi.

Demikian pula, penyalahgunaan obat resep lebih aman daripada menyalahgunakan obat "jalanan", bahkan jika orang tersebut bukan pasien sakit kronis tetapi memiliki gangguan penggunaan opioid.

Itu adalah kebenaran yang tidak nyaman. Kami dikondisikan untuk menganggap seseorang menyalahgunakan opioid resep sebagai melakukan sesuatu yang berbahaya yang harus dihentikan. Tetapi penyalahgunaan obat resep jauh lebih aman daripada menggunakan opioid pasar gelap.

Heroin dan opioid sintetis seperti fentanyl sering dipotong dengan obat lain dan memiliki kekuatan yang sangat beragam, sehingga lebih mudah untuk overdosis. Mendapatkan setara dengan obat-obatan ini dari apotek memastikan bahwa orang tahu apa dan berapa banyak yang mereka konsumsi.

Saya tidak menyarankan kita harus kembali ke masa 81,3 resep opioid per 100 orang. Dan keluarga Sackler di belakang Purdue Pharma harus dimintai pertanggungjawaban karena secara agresif melebih-lebihkan keselamatan OxyContin dan mengecilkan risiko berbahaya.

Tetapi pasien nyeri kronis dan orang-orang dengan gangguan penggunaan opioid tidak harus membayar untuk kesalahan Sacklers, terutama ketika melakukan hal itu tidak akan mengekang epidemi opioid. Perawatan pendanaan (termasuk pengobatan dengan bantuan pengobatan) untuk mereka yang membutuhkannya jauh lebih efektif daripada membatasi resep pasien yang sakit untuk berjaga-jaga mereka menyalahgunakan mereka.

Pendulum opioid yang diresepkan memang berayun terlalu jauh ke satu sisi, tetapi membiarkannya berayun terlalu jauh ke arah lain hanya akan menimbulkan lebih banyak bahaya, bukan lebih sedikit.


Katie MacBride adalah penulis lepas dan editor rekanan untuk Anxy Magazine. Anda dapat menemukan karyanya di Rolling Stone dan the Daily Beast, di antara outlet-outlet lainnya. Dia menghabiskan sebagian besar tahun lalu bekerja pada sebuah film dokumenter tentang penggunaan kanabis medis pediatrik. Dia saat ini menghabiskan terlalu banyak waktu Kericau.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *