Mencampur MDMA (Molly) dan Alkohol: A Risky Move

minum Molly (MDMA) dan alkohol bersama-sama dapat menyebabkan overdosis

Minum alkohol dengan MDMA atau molly adalah hal biasa. Orang-orang berpikir menggunakan keduanya dapat membuat mereka merasa lebih baik.

Tetapi keduanya dapat berinteraksi dengan cara berbahaya di tubuh Anda.

Baca terus untuk mengetahui apa yang terjadi ketika Anda mencampur alkohol dan MDMA.

Apa itu MDMA (molly)?

Methylenedioxymethamphetamine (MDMA) juga disebut molly atau ekstasi. Obat ini adalah stimulan dengan efek halusinogenik minor.

Obat lain sering dicampur dalam MDMA, tetapi tidak ada cara nyata mengetahui apa obat ini. Pengganti desainer ini dapat menyebabkan reaksi serius pada beberapa orang.

Molly adalah bubuk yang dijual sebagian besar dalam bentuk kapsul. Ekstasi dijual dalam bentuk tablet warna-warni. Beberapa nama jalan lain termasuk:

  • Adam
  • kacang polong
  • Superman biru
  • keping cokelat
  • kejelasan
  • pil bahagia
  • Makanan ringan scooby
  • skittle
  • Sepatu Dansa
  • vitamin E

Efek MDMA

MDMA meningkatkan tiga bahan kimia otak yang penting: dopamin, serotonin, dan norepinefrin. Hal ini menyebabkan orang memiliki perasaan euforia dan energi, bersama dengan efek samping lainnya.

MDMA mulai bekerja dalam waktu kurang dari satu jam. Berapa lama berlangsung dan reaksi dari obat tergantung pada apakah obat lain dicampur dan apa obat jika demikian, dan apakah Anda juga minum alkohol.

Mengambil MDMA dengan zat lain dapat meningkatkan risiko efek stimulan, seperti peningkatan:

  • tekanan darah
  • detak jantung
  • suhu tubuh

Itu juga bisa menyebabkan dehidrasi. Alkohol memperburuk ini. Kami akan membahasnya sedikit.

Efek alkohol

Alkohol memiliki efek depresan pada otak. Ini berarti memiliki beberapa efek berlawanan dari MDMA.

Itu menumpulkan pemikiran dan penilaian.

Namun, alkohol dalam jumlah besar juga dapat meningkatkan tekanan darah dan masalah terkait jantung. Efek samping ini memburuk jika Anda menggunakan MDMA.

Apa yang terjadi ketika Anda menggabungkan MDMA dengan alkohol?

Orang-orang sering menggunakan MDMA dan alkohol bersama-sama untuk memperluas perasaan baik dari MDMA.

Masalahnya adalah hati memetabolisme kedua obat. Alkohol terlalu banyak lambat penghapusan MDMA dari tubuh, menyebabkan penumpukan. Ini dapat menyebabkan efek samping yang lebih serius atau efek samping yang lebih kuat dengan MDMA.

Alkohol dan MDMA bersama-sama dapat meningkatkan pelepasan dopamin dan serotonin di otak Anda. Ini bisa sebab beberapa orang mengambil lebih banyak MDMA dan minum lebih banyak alkohol untuk tetap merasakan efeknya.

Kedua obat tersebut memengaruhi pemikiran dan kesadaran. Bersama-sama, itu berarti Anda akan mengalami masalah gerakan dan koordinasi.

Melakukan hal-hal yang biasanya mudah bagi Anda, seperti mengemudi, bisa menjadi sulit dan tidak aman. Anda mungkin tidak dapat menilai jarak secara akurat, misalnya.

MDMA juga dapat menyebabkan sindrom serotonin. Gejalanya meliputi:

  • kebingungan
  • kejang otot
  • peningkatan denyut jantung
  • tekanan darah tinggi

Alkohol meningkatkan risiko ini dan dapat membuat sindrom serotonin lebih parah.

Peningkatan efek berbahaya

Apakah Anda mengalami efek samping yang parah tergantung pada:

  • kondisi kesehatan yang ada
  • apakah Anda telah mengambil zat lain dengan MDMA dan alkohol
  • jumlah alkohol yang dikonsumsi

Pesta minum sambil minum MDMA dapat menyebabkan:

  • peningkatan tekanan darah
  • peningkatan denyut jantung
  • perubahan irama jantung
  • depresi
  • kebingungan
  • kegelisahan
  • kejang
  • perubahan status mental
  • halusinasi
  • risiko overdosis MDMA dan alkohol

Pesta minuman didefinisikan sebagai mengonsumsi empat hingga lima minuman dalam waktu 2 jam.

Peningkatan risiko kerusakan organ dan kematian mendadak

Ada beberapa cara MDMA dan alkohol dapat menyebabkan masalah pada tubuh.

Keduanya dapat menyebabkan keracunan pada beberapa organ utama yang sama. Ini termasuk jantung dan otak. Menggabungkan kedua tumpukan dek untuk reaksi merugikan yang serius dan kemungkinan kerusakan organ, stroke, dan kematian mendadak.

Studi menunjukkan minum alkohol dengan MDMA meningkatkan stres ke jantung dan dapat menyebabkan toksisitas terkait jantung.

MDMA meningkatkan suhu tubuh. Ini menyebabkan keringat berlebih, kadang-kadang ke tingkat yang berbahaya. MDMA juga menyusutkan pembuluh darah dan meningkatkan tekanan darah dan detak jantung.

Pesta minuman keras juga menyebabkan tekanan darah tinggi, irama jantung tidak teratur, dan stroke.

Minum alkohol dengan MDMA membuat Anda dehidrasi lebih cepat, karena alkohol bersifat diuretik. Itu berarti itu membuat Anda buang air kecil lebih sering. Alkohol juga memperlambat penghapusan MDMA dari tubuh. Ini membangun risiko cedera pada:

  • jantung
  • hati
  • ginjal
  • otak

Risiko selama kehamilan

Penggunaan alkohol dan MDMA selama kehamilan menimbulkan risiko bagi ibu dan bayi.

MDMA dapat meningkatkan kadar kortisol. Hormon ini dapat menyebabkan kerusakan sistem saraf pada bayi.

Satu belajar menemukan paparan pralahir pada MDMA menyebabkan anak-anak memiliki perkembangan keterampilan motorik dan mental yang lebih lambat dalam 2 tahun pertama kehidupan. Lain studi yang lebih tua telah menemukan paparan pralahir pada MDMA menyebabkan masalah jantung dan otot pada bayi.

Efek jangka panjang dari MDMA dan penggunaan alkohol belum diketahui, tetapi paling aman untuk menghindari penggunaan narkoba selama kehamilan.

Peringatan untuk penggunaan MDMA dengan minum alkohol

MDMA sangat sering mengandung zat lain, seperti desainer cathinones, kafein, atau amfetamin. Karena hal ini, sangat sulit untuk memprediksi efek samping dari penggunaan MDMA dan alkohol.

Jangan pernah mengemudi jika Anda menggunakan MDMA, alkohol, atau keduanya bersamaan. Keseimbangan, koordinasi, dan kesadaran Anda akan terganggu, membuatnya lebih sulit untuk menilai jarak.

gejala reaksi serius terhadap MDMA dan Alkohol

Hubungi 911 jika Anda melihat ada tanda atau gejala berikut pada diri Anda atau orang lain:

  • tanda-tanda tubuh terlalu panas, termasuk:
    • keringat berlebih
    • kulit dingin atau lembap
    • mual atau muntah
    • pingsan
  • kejang
  • dehidrasi
  • disorientasi
  • tekanan darah tinggi
  • detak jantung yang cepat

MDMA ilegal

MDMA telah ada selama beberapa dekade dan masih populer hingga saat ini. Ini paling sering digunakan oleh orang berusia 18 hingga 25 tahun.

Ini juga merupakan kelompok umur yang serupa pesta minuman itu (berusia 18 hingga 34 tahun).

Meskipun mungkin populer, MDMA ilegal di Amerika Serikat dan dianggap sebagai obat Jadwal I. Itu berarti ada hukuman federal yang signifikan untuk menjual, membeli, atau menggunakan MDMA.

Pengobatan untuk MDMA atau overdosis atau kecanduan alkohol

Food and Drug Administration (FDA) belum menyetujui obat apa pun untuk pengobatan overdosis MDMA atau kecanduan MDMA.

Sebagai gantinya, langkah-langkah pendukung dapat mengobati gejala kritis langsung, termasuk:

  • mendinginkan tubuh untuk menurunkan suhu
  • rehidrasi dengan cairan
  • minum obat untuk mengobati gejala lain, seperti tekanan darah tinggi, masalah terkait jantung, kejang, atau kecemasan

Risiko keracunan alkohol meningkat dengan penggunaan MDMA, karena orang minum lebih banyak untuk menghindari penarikan MDMA.

tanda-tanda overdosis alkohol

Beberapa gejala serius overdosis alkohol dapat meliputi:

  • kejang
  • warna kulit pucat, kebiruan
  • ketidaksadaran
  • tidak responsif
  • sulit bernafas

Hubungi 911 jika Anda mencurigai seseorang mengonsumsi alkohol atau MDMA secara berlebihan.

Ada tiga obat yang disetujui FDA untuk gangguan penggunaan alkohol. Bicaralah dengan dokter Anda apakah obat-obatan ini tepat untuk Anda.

Di mana mendapatkan bantuan untuk gangguan penggunaan narkoba hari ini

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal memiliki gangguan penggunaan narkoba, organisasi berikut ini dapat memberikan bantuan dan rujukan pengobatan gratis:

  • Lokasi Penyedia Perawatan SAMHSA
  • Alcoholics Anonymous
  • Narkotika Anonim
  • Proyek Kelompok Pendukung

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal berada dalam krisis langsung, hubungi National Suicide Prevention Lifeline di 800-273-TALK untuk bantuan 24/7.

Outlook untuk orang yang menggunakan MDMA dan alkohol bersama

Mengkonsumsi alkohol dengan MDMA meningkatkan risiko reaksi serius dan overdosis.

MDMA mulai memiliki efek dalam satu jam dan dapat bertahan sekitar 6 jam. Alkohol dapat memperlambat penghapusan MDMA dari tubuh. Studi menunjukkan penggunaannya bersama-sama dapat menyebabkan toksisitas hati dan sistem saraf.

Penggunaan kedua zat yang berat atau teratur dapat menyebabkan kerusakan hati, ginjal, jantung, dan organ lainnya. Kami masih belum tahu efek jangka panjang dari penggunaan MDMA pada otak.

Hati memecah alkohol menjadi acetaldehyde (ACH). MDMA dapat menyebabkan penumpukan enzim ini dalam darah. Kadar ACH yang tinggi meningkatkan risiko kanker, kerusakan hati, dan reaksi lainnya.

Anda juga dapat minum lebih banyak jika menggunakan MDMA. Ini menempatkan Anda pada risiko keracunan alkohol.

Ada beberapa jenis perawatan yang tersedia untuk membantu gangguan penggunaan narkoba. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan untuk menemukan perawatan terbaik untuk Anda.

Garis bawah

Banyak orang minum alkohol dan menggunakan MDMA bersama-sama, tetapi itu bisa berbahaya.

Hati dan ginjal Anda memainkan peran penting dalam menghilangkan MDMA dan alkohol dari tubuh Anda.

Ketika kedua obat diminum bersama-sama, organ menjadi stres dan harus bekerja lebih keras. Kedua zat ini tinggal di sistem Anda lebih lama. Ini dapat meningkatkan kemungkinan reaksi buruk atau overdosis.

MDMA juga sering dicampur dengan obat kuat lain. Mencampur alkohol dengan obat-obatan yang tidak dikenal ini berarti Anda mungkin memiliki reaksi yang tidak terduga.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *