Mengapa Butt My Bocor?

Apakah Anda memiliki bokong yang bocor? Mengalami ini disebut fecal incontinence, hilangnya kontrol usus di mana bahan fecal tanpa sengaja bocor dari pantat Anda.

Menurut American College of Gastroenterology, inkontinensia tinja adalah umum, mempengaruhi lebih dari 5,5 juta orang Amerika.

Gejala bokong bocor

Ada dua jenis inkontinensia fekal: desakan dan pasif.

  • Dengan mendesak inkontinensia tinja, Anda merasakan keinginan untuk buang air besar tetapi tidak bisa mengendalikannya sebelum mencapai kamar mandi.
  • Dengan inkontinensia tinja pasif, Anda tidak menyadari lendir atau kotoran yang ada di anus Anda.

Beberapa ahli medis termasuk mengotori sebagai gejala inkontinensia fekal. Mengotori adalah saat noda lendir atau kotoran muncul di pakaian dalam Anda.

Penyebab pantat bocor

Bokong yang bocor dapat disebabkan oleh sejumlah gangguan saluran pencernaan dan penyakit kronis, termasuk:

Diare

Karena kotoran yang longgar dan berair lebih sulit ditahan daripada kotoran padat, diare adalah risiko umum untuk bokong bocor.

Diare dapat dipicu oleh virus, bakteri, parasit, obat-obatan tertentu, dan sejumlah penyebab lainnya.

Sementara setiap orang mendapat diare dari waktu ke waktu, Anda harus berbicara dengan dokter jika Anda menderita diare kronis.

Sembelit

Konstipasi dapat menghasilkan kotoran besar dan keras yang sulit untuk dilewati dan dapat meregangkan dan akhirnya melemahkan otot rektum Anda. Kemudian otot-otot itu dapat mengalami kesulitan menahan kotoran berair yang sering menumpuk di belakang kotoran keras.

Sembelit dapat disebabkan oleh sejumlah masalah termasuk gangguan pencernaan seperti IBS, obat-obatan tertentu, masalah gizi, dan banyak lagi.

Sembelit sesekali dapat terjadi, tetapi bicaralah dengan dokter jika Anda menderita sembelit jangka panjang.

Wasir

Wasir dapat mencegah otot-otot di sekitar anus Anda menutup sepenuhnya, sehingga sedikit lendir atau kotoran bocor.

Penyakit saraf

Penyakit neurologis tertentu – termasuk multiple sclerosis dan penyakit Parkinson – dapat memengaruhi saraf rektum, anus, atau dasar panggul, mengakibatkan inkontinensia tinja.

Kerusakan saraf

Jika rusak, saraf yang mengontrol rektum, anus, atau dasar panggul dapat mengganggu otot yang bekerja seperti seharusnya.

Saraf bisa rusak oleh otak atau cedera saraf tulang belakang atau bahkan kebiasaan jangka panjang yang berusaha keras untuk buang air besar.

Prolaps rektum

Prolaps dubur adalah suatu kondisi yang menyebabkan dubur Anda jatuh melalui anus Anda. Ini dapat mencegah anus menutup sepenuhnya, sehingga kotoran atau lendir dalam jumlah kecil dapat keluar.

Rectocele

Rectocele, sejenis prolaps vagina, adalah suatu kondisi yang menyebabkan dubur Anda membesar keluar melalui vagina Anda. Ini disebabkan oleh melemahnya lapisan tipis otot antara vagina dan dubur Anda.

Kapan berbicara dengan dokter Anda

Jika inkontinensia tinja Anda parah atau sering, kunjungi dokter, terutama jika itu menyebabkan ketidaknyamanan sosial atau emosional atau mempengaruhi kualitas hidup Anda.

Jika Anda yakin Anda memiliki penyebab kronis atau kondisi yang lebih serius yang dapat menyebabkan inkontinensia tinja, bicarakan dengan dokter tentang diagnosis.

Mengobati pantat yang bocor

Menurut artikel 2016, perawatan sederhana adalah langkah pertama. Obat-obatan, perubahan pola makan, latihan untuk memperkuat otot-otot dasar panggul, dan pelatihan usus dapat menghasilkan peningkatan 60 persen gejala dan menghentikan inkontinensia fecal untuk 1 dari 5 orang.

Perawatan di rumah termasuk:

Perubahan diet

Ketika Anda mendiskusikan gejalanya dengan dokter Anda, mereka dapat menyarankan perubahan diet yang berbeda jika bokong Anda bocor akibat diare sembelit.

Banyak saran akan fokus pada asupan serat atau cairan. Misalnya, jika inkontinensia tinja Anda akibat wasir, dokter Anda mungkin menyarankan untuk minum lebih banyak cairan dan makan lebih banyak serat.

Obat bebas

Seorang dokter dapat merekomendasikan obat-obatan bebas (OTC) tergantung pada apa yang menyebabkan inkontinensia fekal Anda.

Untuk diare, mereka mungkin menyarankan bismuth subsalisilat (Pepto-Bismol) atau loperamide (Imodium). Untuk sembelit, mereka mungkin menyarankan suplemen serat (seperti Metamucil), agen osmotik (seperti Miralax), pelunak tinja (seperti Colace), atau stimulan (seperti Dulcolax).

Latihan otot dasar panggul

Dokter Anda dapat merekomendasikan latihan yang melibatkan pengencangan dan relaksasi otot-otot dasar panggul Anda untuk memperkuat otot-otot di anus dan rektum Anda serta lantai panggul Anda.

Pelatihan usus

Pelatihan usus (atau pelatihan ulang) melibatkan melatih diri Anda untuk buang air besar pada waktu-waktu tertentu di siang hari, seperti setelah makan. Ini bisa melatih tubuh Anda untuk buang air besar secara teratur.

Perawatan medis:

Untuk inkontinensia fekal yang lebih serius, dokter Anda dapat merekomendasikan satu atau lebih perawatan seperti:

  • Terapi biofeedback. Jenis terapi ini menggunakan sensor untuk mengukur fungsi kunci tubuh. Ini dapat digunakan untuk membantu mempelajari latihan dasar panggul atau mengenali kapan kotoran mengisi rektum Anda atau mengontrol urgensi. Ballon dubur atau manometri anal kadang-kadang juga digunakan untuk membantu pelatihan.
  • Agen bulking. Agen bulking yang tidak dapat diserap disuntikkan ke dinding anus yang mengentalkan.
  • Obat resep. Dokter Anda mungkin akan meresepkan obat yang lebih kuat daripada opsi OTC untuk mengatasi penyebab inkontinensia feses seperti IBS.
  • Operasi. Untuk mengobati cedera pada sfingter anal atau otot-otot dasar panggul, dokter Anda mungkin menyarankan sfingteroplasti, kolostomi, perbaikan atau penggantian sfingter, atau koreksi bedah wasir, rektokel, atau prolaps rektum.

Bawa pulang

Puntung yang bocor, lebih dikenal sebagai inkontinensia fekal, adalah ketidakmampuan yang relatif umum untuk mengontrol pergerakan usus yang mengakibatkan kotoran keluar secara tak terduga dari dubur Anda.

Walaupun mungkin terlihat memalukan, bicarakan dengan dokter Anda jika Anda kesulitan mengendalikan kotoran Anda. Ada sejumlah penyebab berbeda yang semuanya dapat diobati oleh dokter Anda, seringkali cukup sederhana.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *